AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Friday, 28 February 2014

RINDU YUSUF, CINTA ZULAIKA- BAB 41

Bab 41

HUJAN yang turun membasahi bumi semakin melebat. Dalam sehari dua ini, hujan kerap benar menyirai bumi Janda Baik. Kadang-kadang turunnya disertai dengan angin kencang serta ribut petir, kadang-kadang turunnya tak disangka-sangka membuatkan Siti Asiah terkejar-kejar menyelamatkan pakaian yang tersidai di ampaian.
Desahan hujan yang turun menenggelamkan bunyi sebuah kenderan pacuan empat roda yang menghampiri rumah tersebut.
Siti Asiah yang sedang menyediakan roti bakar untuk hidangan minum petang juga tidak menyedari kehadiran dua orang manusi yang sedang mendaki tangga menuju ke serambi.
“Wah, wah, wah!”
Suara yang tiba-tiba menyapa gegendang telinganya membuatkan Intan Juliana terkejut besar lalu membelingas. Matanya bertentangan dengan renungan tajam milik Sahara, isteri Johan yang ternyata membencinya.
Sahara menoleh ke arah anak muda yang berada di sisinya.
“Tengok tu, Hambali. Nilah rupanya tuan puteri yang bersemayam kat sini selama ni!” Dan, kata-katanya sarat dengan nada ejekan serta kebencian.
Anak muda yang dipanggil Hambali itu hanya mendiamkan diri.
“Sampai bila kau nak berada di sini?” sergah Sahara.
Intan Juliana tidak menjawab.
“Kenapa kau diam? Hey, dah dua bulan kau bersemayan kat sini wahai Tuan Puteri. Kau tahu tak cuti sekolah akan tiba tak lama lagi dan anak-anak uah aku nak datang kemari. Aku ni bukannya nak menghalau kau, Ju, tapi kau faham-fahamlah sendiri.”
Intan Juliana menyengih.
“Kalau aunty nak halau saya keluar dari sini kenapa tak tunggu sampai uncle Johan pulang dari KL? Saya ke sini atas jemputannya dan tak manis rasanya kalau dia pulang nanti saya tak ada. Kalaupun nak halau saya keluar, tunggulah sampai dia balik dulu,” jawabnya.
Jawapannya itu membuatkan Sahara semakin marah.
“Hey, kau tu tak sedar diri ke yang aku tak pernah sukakan kau? Aku isteri Johan tau, dan aku jugak berhak terhadap rumah ni. Kalau aku nak kau keluar dari sini, kau kena keluar tau!” Suaranya melengking di ruang tamu.
“Dasar muka tak tahu malu. Rumah kita nak dijadikan macam rumah dia pulak!”
“Okey, saya akan keluar dari sini tapi macam yang saya katakan tadi... saya kena tunggu sampai Uncle Johan balik dulu!” Intan Juliana berkeras.
“Hei, perempuan! Kau tu siapa dengan laki aku, hah? Sementara aku berpeluang jumpa kau ni, cuba kau terangkan pada aku sikit apa hubungan kau dengan dengan laki aku? Kau dengan dia ada hubungan sulit ke?”
“Ma, cukuplah tu, ma. Mari kita balik.” Anak muda yang sedari tadi hanya mendiamkan diri, tiba-tiba bersuara.
“Kau diam, Hambali! Selama ni mama dah cukup bersabar dengan kerenah mereka berdua ni. dulu papa kau tergila-gilakan emaknya sampai sanggup tunggu perempuan yang sedang nazak tu dikatil hospital, sekarang dah tak ada emak dengan anaknya pulak!” Sahara mengirai-ngirai kainnya.
“Ma, sudahlah tu ma. Kalau papa tahu kita...”
“Kau takut apa kau marahkan kita, Hambali? Papa kau tu jantan tak berhati perut, tahu tak! Perasaan mama ni dah hancur, Hambali. Dah hancur! Semuanya gara-gara perempuan ni dan emak dia. Hey betina, kalu kau masih ada maruah, kau berambus ajelah dari rumah ni! Faham tak!”
Hambali segera memaut tubuh ibunya dan memimpinnya turun dari rumah itu. Siti Asiah yang baru menyedari kehadiran mereka segera merapati Intan Juliana yang tunduk merenung lantai.
“Sabarlah, Cik Ju.” Pujuk Siti Asiah.
“Kenapa mereka benci Ju, Kak Siti? Kenapa? Apa salah Ju? Berdosakan kalau Ju menumpang kasih seorang ayah pada Uncle Johan?” rintihnya.
“Maafkanlah mereka, Cik Ju. Mereka dah salah faham dengan Cik Ju.” Pujuk Siti Asiah.
“Tapi memag betul cakap aunty Sahara tu. Dia pun berhak terhadap rumah ni. Malam nanti kak Siti kemaskanlah pakaikan kita, ya. Sebaik aje Uncle Johan pulang dari KL, kita tinggalkan rumah ni.”
“Kita nak ke mana, Cik Ju? Balik ke KL?”
Intan Juliana hanya mendiamkan dirinya.

DIA hanya memandang dari jauh gelagat lelaki itu. Lelaki yang bukannya muda lagi. Lelaki yang sudah memutih uban di kepalanya dan jalur-jalur usia sudah meniti di wajahnya. Bak kata orang, dunia dah kata pergi, kubur dah kata mari.
Tapi gelagat lelaki itu tidak selari dengan usianya yang sedang menuju senja. Lagaknya bagaikan orang muda. Dia tanpa segan silu bergurau senda dan bergelak ketawa dengan seorang perempuan muda yang selayaknya dipanggil anak.
Johan geleng kepala. Wajah arwah Nuraini menjelma di ruang fikir. Secebis kekesalan muncul di jiwanya tatkala hati kecilnya tertanya-tanya apakah yang pernah dilihat perempuan itu dulu dalam diri Datuk Kamarul hingga tega membiarkan cintanya berkelana ke dasar yang infiniti?
Kenapakah Nuraini hanya mahu menjadi temannya dan bukan kekasih?
“Nur, kau takkan bahagia dengan Kamarul. Aku tahu siapa sebenarnya dia, Nur.” Itulah kata-kata kejam yang pernah keluar dari mulutnya dalam usaha untuk merebut kasih Nuraini.
Entahlah, dia yang mula-mula mengenali gadis keturunan Melayu-Pattani itu. Dia yang mula-mula menyemai cinta, tetapi setelah munculnya Kamarul, cinta Nuraini berpaling kepadanya pula. Alangkah tidak adilnya!
Mungkinkah ini yang dinamakan tiada jodoh? Ada keserasian, tapi tiada jodoh? Dan berdosakah dia kalau sesekali menyalahkan takdir yang masih tidak mempertemukan jodohnya dengan perempuan itu walau setelah dia bergelar janda Datuk Kamarul?
“Jangnlah kau kesali permainan takdir, Jo.mungkin kita hanya sesuai sebagai teman baik, dan bukannya sebagai teman hidup. Aku tau kau sayangkan aku. Tapi antara kita jodoh yang memisahkan.” Itulah yang pernah diucapkan Nuraini padanya.
“Aku sanggup memperisterikan kau, Nur!”
“Apa yang kau cakapkan ni, Jo? Aku tak sanggup digelar sebagai perampas. Jodoh kau dengan Sahara. Pulanglah pada isteri dan anak-anak kau, Jo. Cuma satu aje yang aku minta, Jo. Intan Juliana tak pernah dapat kasih sayang seorang ayah. Aku harap kau dapat berikan kasih seorang ayah pada dia.”
Dia menggenggam jari-jemari sejuk Nuraini. Dan mereka menitiskan air mata bersama-sama. Itulah kali terakhir dia melihat senyuman Nuraini kerana keesokan harinya dia menerima panggilan telefon menyatakan bahawa perempuan itu telah kembali ke alam yang kekal abadi.
Wajah Intan Juliana menyapa ke ruang mata. Kalau ibunya menderita bergelar janda dalam usia yang muda, nasib Intan Juliana pula lebih malang lagi. Dia telah diperkosa entah oleh siapa dan kini mengandungkan pula anak ‘haiwan’ yang telah memperkosanya.
Alangkah malangnya nasib kau, Ju.
Dan mengenangkan penderitaan Intan Juliana itu, dia tiba-tiba diamuk marah terhadap lelaki yang sedang bergurau senda dengan seorang gadis seusia Intan Juliana. Dengan perasaan geram, dia mengepal penumbuknya lalu menghentak meja. Meja yang tidak berdosa itu bergegar.
Beberapa orang pengunjung coffee house yang menyedari api amarah yang membuak-buak di dadanya itu, menoleh ke arahnya. Dia tidak menghiraukan mereka, sebaliknya melangkah menghgampiri lelaki yang mencetuskan kemarahan di hatinya itu.
“Jo, kau pun ada kat sini. Duduklah... aku kenalkan kau dengan Melissa.” Selamba Datuk Kamarul memperkenalkan perempuan berketuranan Cina yang menemaninya itu kepada Johan.
“Marul, I ada hal nak cakap dengan you ni... tentang anak perempuan you, Intan Juliana.”
Nama yang baru disebut oleh Johan itu tadi bagaikan merenggut kegembiraanya. Dia menggoyang-goyangkan tangannya. Menyedari yang dirinya tidak diperlukan lagi, perempuan yang menemaninya segera meninggalkan meja itu kepada mereka berdua.
“Kenapa kau bangkitkan tentang dia lagi, Jo? Kan aku dah terima dia sebagai anak aku. Tak cukup lagi ke? Sejak dia lahir, aku memang tak pernah rapat dengan dia kan? Apa yang kau orang semua mahu? Hubungan mesra macam mana lagi yang harus aku tunjukkan pada dia?” Datuk Kamarul berkata sambil mengurut-urut dadanya.
Melihat keadaan itu, Johan menjadi cemas. Dia tahu bahawa lelaki itu mempunyai sejarah penyakit jantung. Namun, dia tidak akan berundur lagi. Dia harus meluahkan segalanya-galanya kepada lelaki itu.
“Marul, masih belum terlambat lagi untuk kau jalankan kewajipan sebagai seorang ayah pada dia.” Kata Johan.
“Tapi aku dah ada Suzi... cukuplah!”
“Suzi anak kau. Intan Juliana pun anak kandung kau, Marul. Kenapa kau nak sisihkan dia pulak? Hanya kerana ibunya isteri kedua dan telah kau ceraikan maka kau sisihkan dia? Dia sendirian sekarang ni setelah ibunya meninggal, Marul. Kasihanilah dia.”
“Ya, arwah Nuraini memang pernah jadi isteri aku. Aku pernah memilikinya, tapi kau tak tahu betapa seksanya kalau hanya memiliki sekujur tubuh sedangkan hatinya dah diberikan pada orang lain!”
“Jo, aku ceraikan dia dulu bukan atas desakan keluarga atau bini tua aku, tahu tak! Aku ceraikan dia sebab nak bagi laluan pada kau. tapi aku pelik kenapa kau tak kahwin dengan dia sedangkan dia dah aku ceraikan?” suara garau Datuk Kamarul menerjah ke gegendang telinga.
“Kenapa kau tak kahwin aje dengan janda aku, Jo? Kenapa? Kenapa kau sia-siakan ruang yang dah aku kosongkan tu? Kenapa?” soal Datuk Kamarul bertalu-talu.
Johan bungkam. Situasi itu benar-benar mencengkam perasaannya.

No comments:

Post a Comment