AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Saturday, 5 July 2014

Fragment TOLONG CARI SUAMIKU!



“Ibu, macam mana kalau kita bawa Mastura dan Maria duduk di sini?” cadangnya tiba-tiba.
“Kau dah gila ke, Rina?” Halijah kurang setuju dengan pendapat Katrina.
“Dengar dulu, ibu.” Katrina menarik tangan Halijah dekat dengannya.
“Rina ada rancangan. Selama ini ibu tak dapat nak mendera Mastura. Abang Ashraf kan dah tak ada. Jadi, inilah masanya untuk ibu membalas dendam,” cadang Katrina.
Halijah mula berfikir. Cadangan Katrina ada baiknya. Tapi kebencian di hati membuatkan rasa ingin memandang wajah menantunya itu tidak sanggup rasanya. Biar dia melihat beruk daripada melihat wajah Mastura. Wajah yang telah meracun hatinya. Wajah yang telah mencarik luka yang paling dalam.
“Macam mana, ibu?” Katrina sendiri ingin melihat Mastura dihina dan dicaci. Biar merana dan kecewa seperti dirinya. Berbuat baik berpada-pada, buat jahat boleh juga agaknya. Semakin lebar senyumannya. Hendak jahat biar jahat betul.
“Nanti ibu fikirkan.” Halijah tidak memberi jawapan. Dia perlu berfikir terlebih dahulu. Berbaloikah dia mengajak menantu dan cucunya duduk di rumah itu? Dia menggeleng berkali-kali. Puas berfikir.
“Fikir berapa lama lagi, ibu? Kita suruh aje dia tinggal di bilik belakang. Lagipun bilik itu dah lama kosong.” Katrina terus memujuk.
“Sabarlah... kalau kita minta dia datang sini pun, bukan dia mahu, Rina. Ibu harap cadangan kau tak sia-sia. Nanti lain yang kita harapkan, lain pula yang terjadi.” Halijah masih meragui.
“Hisy, ibu. Kita kan tuan punya rumah? Tahulah kita control dia. Ibu jangan bimbanglah.” Baru sekejap tadi Katrina terfikirkan rancangan itu. Mastura bukan sekuat mana pun. Mampu dikotak-katikkan.
“Ikut suka kaulah, Rina. Kalau ada masalah, pandai-pandailah kau uruskan.” Halijah akhirnya mengalah.
Katrina senyum gembira. Wajah Halijah yang mula dimamah usia ditenung lama. Di dalam hati, pecah gelaknya. Depan mertua sopan santun harus dijaga. Perangai dalamannya tiada siapa yang tahu. Dia harus berjumpa dengan Mastura. Rancangan seterusnya akan terlaksana. Dia sekarang bukan seperti Katrina sepuluh tahun dahulu. Usia sudah mematangkan dirinya agak tidak lagi ditipu.
*Mampukah mereka membuli dan mendera Mastura? Adakah niat Katrina akan tercapai? Kalau hendak tahu jom dapatkan karya ini. Ada tawaran istimewa sempena penerbitan KARYA OGOS 2014. Pembelian secara Kombo 4 karya sekali dengan harga menarik. Boleh Pm saya jika berminat!






No comments:

Post a Comment