AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Tuesday, 9 December 2014

PUJA

PUJA ( ISBN 978 967 446 051 8 )
MARIA KAJIWA
BUKU PRIMA
2015
496 muka surat
RM21.00

                Kisah bermula  400 tahun yang lalu sekumpulan tujuh buah keluarga  yang lari dari Pagar Ruyung  meneroka sebuah tanah di tengah hutan.  Sewaktu sedang menebang dan membersihkan kawasan yang telah mereka pilih untuk dijadikan kawasan penempatan baharu.  Tiba-tiba ribut melanda.  Waki yang menjadi ketua kumpulan mula bertindak untuk menyelesaikan masalah.  Rupanya tempat itu ada penunggu yang menjaga.  Waki tiada pilihan maka membuat perhitungan dengan ‘penjaga’ tempat itu walaupun dibantah oleh Alang yang kurang setuju dengan cara Waki.  Namun tiada apa yang mampu mereka lakukan lagi.  Mereka memberi makan 3 ekor ayam hutan yang dipatahkan lehernya, sebagai ‘habuan’ kepada ‘penjaga’ kawasan  tersebut.
                19 tahun kemudian, di tempat yang sama, kejadian yang sama berlaku lagi.    Tugas Waki diambil alih pula anaknya.  Kali ini manusia pula dijadikan mangsa.   Masa berlalu, waris ketujuh-tujuh keluarga semakin bertambah hari ke hari, bulan ke bulan, tahun ke tahun.  Keadaan masih sama. ‘Penjaga’ itu terus di puja sehingga kegenerasi ke 6.  Bukan semua keluarga yang ada setuju dengan apa yang dilakukan.  Yang kuat pegangan agamanya pasti akan membantah  perbuatan syirik yang berlaku.  Namun pada keluarga yang berasakan ‘penjaga’ itu telah memberi kesenangan kepada mereka langsung tidak membantah, malah mengikut sahaja.  Keluarga keturunan Alang Budiman memang menentang keras acara tersebut dan berusaha untuk menghapuskannya.  Jimmy@ Azim dari keturunan Alang Budi telah diberi mandate untuk menghapuskan gejala tersebut.  Jimmy@Azim ada masalahnya tersendiri yang disembunyikan daripada keluarganya.  Setelah hilang berbelas tahun akhirnya dia pulang juga.  Kepulangannya bagaikan memberi harapan kepada seluruh penduduk Kampung Silak Tua terutama ahli keluarganya sendiri.   Kampung Siak Tua baharu sahaja kehilangan ketua kampung dan sejak itu pelbagai kejadian aneh berlaku sehingga menganggu gugat ketenteraman penduduk kampung tersebut.  Jimmy berasa hairan kerana kampung itu sunyi dan ramai penduduknya telah berpindah keluar.  Kejadian bertemu manusia yang tidak berkepala dan berulat menjadi bualan penduduk kampung. 

                Jimmy terkejut apabila mendapat tahu ayahnya mati dibunuh?  Kenapa?  Akhirnya Pak Salleh menceritakan apa yang berlaku.  Jimmy tidak mahu mencampuri urusan penduduk kampung itu.  Kalau boleh dia ingin membawa keluarganya keluar dari situ.  Namun Johan adiknya membantah, ada wasiat ayahnya yang perlu ditunaikan.  Jika abangnya tidak sanggup, biarlah dia melakukannya.  Pak Salleh juga tidak mahu memaksa anak buahnya itu.  Masing-masing ada pegangan dan cara tersendiri.  Keadaan mula menjadi runcing dan membakar hati Jimmy apabila emak dan adik perempuannya diculikk untuk dijadikan mangsa pemujaan dan ‘habuan’ kepada ‘penjaga’ Batu Silak yang dijaga oleh keturunan Waki yang masih hidup.  Kematian ketua kampung itu dan pemilihan yang baharu terpaksa diteruskan jika tidak ‘penjaga’ itu akan mengamuk dan memusnahkan kampung tersebut, serta peluang untuk sebahagian lagi keturunan keluarga  tersebut tidak lagi mampu hidup senang.  Khairul adalah orang yang bertanggungjawab ‘menjaga’ penunggu Batu Silak itu.  Dia perlu mencari 3 orang untuk dijadikan mangsa ‘penjaga’ batu tersebut.  Keluarga Jimmy@Azim adalah mangsa seterusnya.

Mampukah Jimmy melakukannya?  Selamat dan amankah kampung itu kembali?  Mampukah Pak Salleh menamatkan  perbuatan syirik yang dilakukan oleh keturunan  Tok Waki?  Kalau hendak tahu, bagaimana dan apa yang berlaku, kenalah baca sendiri.
Karya yang baik dan tema yang berat diangkat menjadi sebuah novel popular. Kisah masyarakat yang percaya dan yakin serta takut dengan penunggu dan bersahabat dengan makhluk selain daripada manusia.  Perbuatan memuja dan menyembah selain daripada ALLAH sememangnya satu dosa yang nyata.  Dosa yang tidak akan diampunkan oleh ALLAH SWT adalah mensyirikkannya.  Kisah ini biasa kita dengar di dalam kehidupan masyarakat kita, namun tidak semua pernah lihat dan menempuhnya.   Latar tempat tidak terperinci sangat namun masih boleh dibayangkan.  Watak-watak yang kuat dan  membuat jalan cerita ini menarik.  Langsung tidak membosankan malah ingin cepat menghabiskan sebab hendak tahu penamatnya.   Karya yang wajib beli.  Tahniah penulis. 


No comments:

Post a Comment