AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Tuesday, 24 February 2015

IKATAN KASIH - BAB 1


Inspektor Faizul

Rabeta Hj. Ismail




BAB 1




Fail-fail yang mengandungi maklumat  para penghuni Rumah Ikatan Kasih diteliti satu persatu.  Dia tersenyum puas.  Segala maklumat yang diperlukan sudah dikemas kini.  Mudahlah kerjanya nanti.  Usai memastikan segala maklumat sudah tersimpan.  Dia menyimpan kembali fail-fail tersebut di rak yang sedia ada.  Selain menyimpan dalam bentuk ‘hard copy’ dia juga menyimpan segala data dalam computer.  Kemudian dia memeriksa pula akauan pusat tersebut.  Alhamdulillah.  Dia benar-benar bersyukur, bantuan yang diterima tidak pernah putus.  Ada sahaja syarikat atau individu yang memberi bantuan, baik dari segi kewangan mahu pun barang mentah.  Malah ada syarikat yang memberi kerjasama memberi pekerjaan kepada bekas-bekas banduan dan penjenayah yang telah insaf dan ingin kembali ke pangkal jalan.  Biarpun hanya bekerja sebagai buruh am, pengawal keselamatan atau pun pekerja binaan dan ladang.  Sekurang-kurangnya mampu mengurangkan kepergantungan kepda tenaga kerja asing.
            Segala urusan pengurusan Rumah Ikatan Kasih juga berjalan lancar.  Sahabatnya sewaktu di dalam penjara, Noraini atau Ani diberi jawatan sebagai Pengurus Dapur dan stok.  Tina, anak kepada pengasas Rumah Ikatan Kasih, Pengurus Sumber Manusia.  Dia akan menguruskan kemasukan penghuni pusat tersebut dan beberapa bahagian lain, tenaga kerja, sukarelawan dan tenaga pengajar sudah menjadi tanggungjawab Tina sepenuhnya.  Dia pula sebagai Pengurus Besar memastikan semuanya tugasan dijalankan dengan betul.  Sejak mengambil alih tugas Jamilah, pengasas pusat tersebut, dia semakin sibuk dengan tugasannya.  Sesekali dia akan turun ke lapangan membantu unit pencegahan dan penyerbuan melakukan tugas mereka. 
            Usai membelek dan mengemas kini akaun.  Dia berehat seketika.  Penat juga duduk menghadap komputer dan memeriksa fail-fail yang ada.  Tubuhnya terasa lenguh dan kebas di bahu.  Tudung yang senget dibetulkan, agar rapi.  Jari-jemari diregangkan.  Lehernya di pusing kiri dan kanan.  Berdetup-detap bunyinya.  Jangan sampai terputus sudahlah.  Bingkai gambar yang terletak di mejanya ditatap seketika.  Dia bergambar bersama Jamilah, wanita itu tersenyum riang. Hiba menghadirkan diri, rasa pilu menyentap jantungnya.  Perasaan rindu menyapa tanpa dipinta.  Sudah setahun dia tidak bertemu dengan wanita itu.  Di manakah dia berada?  Dia mengeluh keras.  Tubir matanya mula berair.  Rasa sebak mencengkam jauh ke dasar hati. Dia termenung jauh.
           
Setahun sebelum itu… di suatu tempat di Kuala Lumpur

            Langkahnya lemah dan tidak berdaya.  Fikirannya pun buntu, penat berfikir sehingga malas hendak berfikir lagi.  Ke mana dia hendak pergi?  Dia hendak buat apa?   Baharu keluar dari penjara beberapa hari yang lalu, dia terpaksa keluar pula dari rumah.  Hancur hatinya.  Rumah yang disangkakan bakal menjadi tempat dia  berlindung juga tidak mahu menerima kehadirannya.  Dia  mengikut sahaja gerak kakinya.  Tidak tahu harus ke mana dan buat apa.  Akalnya tepu, fikirannya berserabut. Masalah menimpa dirinya bertubi-tubi.  Tiada langsung ruang untuk dia melepaskan diri, hidup dalam aman dan tenteram.  Hanya keluhan mengalir keluar dari bibirnya.  Badannya letih, tekaknya haus, perutnya lapar.  Bukan dia tidak berduit, tetapi, entahlah, seleranya terus terputus lantaran sedih dengan nasib diri.  Dia tercangak-cangak mencari kedai untuk membeli air, bagi menghilangkan rasa kering di tekaknya.  Dia masuk ke dalam kedai 7 Eleven, dua air mineral disambar bagi menghilangkan rasa dahaga.  Mengeluh lagi.
            Dia duduk di kaki tangga di hadapan permis 7 Eleven.  Sebotol air minerl 450ml ditunggang sekali sahaja.  Lega.  Hilang rasa dahaga dan tubuhnya sedikit segar.  Akalnya sudah mula bekerja.  Mula menjanah idea apa yang harus dia lakukan. Pertama sekali, cari tempat tinggal, kemudian cari kerja.  Tempat tinggal?  Nak tinggal di mana?  Bukan mudah cari rumah atau bilik dengan waktu sesingkat itu.  Kalau hotel atau motel adalah.  Boleh juga dia duduk di hotel murah untuk beberapa hari sebelum mencari rumah atau bilik untuk disewa.  Soal kerja, tidak boleh memilih, jadi pembantu kedai, pencuci pinggan atau tukang cuci pun sudah kira bagus.  Terima sahajalah apa yang mendatang.  Asalkan dia ada kerja dan tidak meminta-minta.  Dia menyambung jalannya lagi.  Sambil itu  matanya memandang kiri dan kanan.  Manalah tahu jika ada kedai atau restoran yang sedang mencari pekerja.  Bolehlah juga dia tawarkan diri.
            Langkahnya mati tiba-tiba. Matanya terpandangkan sesusuk tubuh terbaring di satu lorong yang sempit dan agak kotor.   Dia memandang kiri dan kanan.  Orang ramai yang lalu lalang langsung tidak memandang ke arah lorong tersebut.  Dahinya berkerut.  Dia berfikir sejenak.  Perlahan-lahan kakinya menapak, mendekati.Semakin dekat, semakin jelas suara orang terbaring itu seperti meminta tolong.  Dia mendekati,  menunduk, memandang orang yang terbaring itu.   Perempuan rupanya.  Perempuan itu mengerang kesakitan, sesekali terdengar suaranya perlahan sangat, meminta tolong.  Sah-sahlah tiada siapa yang dengar,  Sudah terlalu dekat dengan perempuan itu baharulah dengar suara.  Darah!  Perempuan itu berdarah!  Kenapa?  Kepalanya ligat berfikir.  Apa yang harus dia lakukan. Itulah Rabeta, tidak pernah serik.  Gara-gara hendak menolong suaminya sendiri, dia merengkok dalam penjara.  ALLAHU AKHBAR! Apa yang harus dia lakukan?  Peristiwa semalam masih berlegar di dasar akalnya.  Ketakutan menghadirkan diri.  Lemah lututnya.  Apatah lagi melihat darah.  Dia menarik nafas panjang.  Tidak!   Dia perlu membantu.  Mungkin perempuan itu masih berpeluang untuk di selamatkan.  Tompokan darah  di jalan yang berturap itu memualkan tekaknya.  Perlahan-lahan dia menyentuh tubuh perempuan itu. 
            Tubuhnya terasa seram sejuk.  Dia tercari-cari kelibat manusia yang boleh dipanggil untuk membantunya. Ketika itulah tiada siapa yang lalu.  Rabeta mendengus.
            “Kak, boleh bangun tak?  Saya tak tahu nak  buat apa ni?”  luah Rabeta. Memang pun.  Dia  hendak buat apa?  Perempuan itu kelihatan amat lemah sekali.  Mungkin banyak kehilangan darah.  Dia tercari-cari kalau ada senjata di tubuh perempuan itu. Nasib baik tiada.  Kalau tidak, jangan harap dia akan mencabutnya.  Kerana mencabut pisau di tubuh suaminya membuatkan dia merengkok di dalam penjara selama 15 tahun.  Pisang tidak akan berbuah dua kali.  Banyak pula dia mengelamun.  Melihat keadaan perempuan itu, dia tidak boleh berbuang masa.  Nyawa perempuan itu harus di selamatkan terlebih dahulu.
            “Tolong saya!  Bawa saya ke hospital.  Saya tak mahu mati!”  kata perempuan itu perlahan dan tersekat-sekat. 
            “Baik kak,” katanya teragak-agak.  Mampukah dia membantu perempuan itu. Hendak buat macam mana ini?  Mula di mana?  Kejap, kejap, aduhai akal, waktu inilah dia lembap,, detik hati kecil Rabeta.  Mengelabah dia seketika. Apalah malang nasibnya kerana bertemu perempuan itu. Kenapalah dia yang terpilih dalam banyak-banyak orang di luar sana.  Hospital?  Ya dia perlu bawa perempuan itu ke  hospital.  Klinik pun boleh juga,  tadi waktu dia lalu di kawasan itu terdapat sebuah klinik di sini. 
            Hendak ke sana macam mana?  Hai otak! Cepatlah fikir sikit.  Lembap betullah, kutuk diri sendiri.  Dia bingkas bangun, lenguh juga bertengong tadi. Walaupun badannya kecil.  Dia berlari keluar ke jalan besar.  Dia memandang kiri dan kanan.  Tiada sesiapa pula.  Takkan hendak panggil mereka yang berada di dalam kedai-kedai berhampiran.  Tidak perlulah menyusahkan orang lain.  Dia berpatah semula.  Perempuan itu masih lagi mengerang kesakitan. Wajahnya sudah pucat.    Telapak tangannya seperti menepuk pada luka di perutnya.  Darah masih lagi mengalir dari luka tersebut.  Seriau Rabeta melihatnya. 
            “Akak kena bangun tau.  Saya bukannya kuat sangat ni.  Kita saling membantu ya?”  Perlahan-lahan dia mengangkat perempuan itu bangun.  Aduhai, boleh tahan berat juga, ngomelnya dalam hati.  Tubuhnya yang sebesar papan lapis itu manalah mampu memapah perempuan yang agak berisi itu.  Bukanlah gemuk tetapi gempal.  Dia melangkah keluar dari lorong itu dengan memapah perempuan itu ke klinik berhampiran.  Perempuan itu pula bagaikan tidak mampu berdiri lagi. Langkahnya semakin lemah.
            “Akak kena kuat ya! Kita dah dekat dengan klinik ni,”  kata Rabeta tercunggap-cunggap. Penat  jugalah. Darah masih mengalir keluar dari luka di perut perempuan itu.  Rabeta gagahkan kakinya melangkah lebih laju lagi.  Hanya dua permis lagi, sampailah mereka di klinik berhampiran.  Usai mendapatkan rawatan di klinik itu baharulah perempuan itu dihantar ke hospital.  Dia turut bersama menunggu perempuan itu di hospital.  Yalah, dia bukan ada tempat hendak pergi.  Sekurang-kurangnya ada juga tempat tidur dan mandi.  Anggap sahajalah dia ahli keluarga perempuan itu. Tiada sebarang pengenalan diri ditemui di tubuh perempuan itu.  Nama perempuan itu pun dia tidak tahu. Itulah pertemuan pertamanya dengan Jamilah, pengasas Rumah Ikatan Kasih yang banyak berjasa padanya.
            “Mak cik Eta!  Mak Cik Eta!”  panggil seorang gadis manis, bertudung separa dada.  Berpakaian blaus panjang dan berseluar slack.  Di dadanya terkepit satu fail.  Dahinya berkerut memandang wajah muram Rabeta.  Dipanggil berkali-kali pun tidak menyahut.  Apalah yang dilamunkan oleh perempuan yang sudah dianggap seperti ibunya sendiri itu.    Tina menggeleng laju.  Fail yang berisi maklumat beberapa unit yang bermesyurat  tadi di letakkan di atas meja Rabeta.  Jarinya mencuit bahu Rabeta.  Leka sungguh, sampaikan kehadirannya juga tidak disedari.      
            “Tina?  Erk… mesyuarat dah habis ke?”  Rabeta mengelap matanya yang berair.  Dia langsung tidak perasan akan kehadiran Tina.  Terlalu jauh dia mengelamun.  Kenangan itu sudah lama berlalu, namun masih diingati sehingga ke hari ini.  Bagaimana mungkin dia melupakannya.  Itulah pertemuan pertama dia dan Jamilah atau dipanggil Kak Milah.  Dia mendengus kasar.
            “Dah mak cik, jauh sangat mak cik mengelamun.  Sampai Tina masuk pun mak cik tak sedar.  Teringat mama  eh?” teka Tina.  Matanya dikecilkan, wajah suram itu ditatapnya seketika. 
            “Mana mungkin mak cik lupakan mama.  Mamalah yang telah memberi kehidupan baharu pada mak cik,” luah Rabeta.  Ya, bagaimana mungkin dia melupakan sahabatnya itu.  Perempuan itulah yang telah banyak menolongnya, ketika dia tersepit dan memerlukan tempat berteduh.  Air matanya mengalir tiba-tiba.  Dalam keadaan susah, Jamilah menghulurkan tangga untuknya meneruskan hidup. Kata-kata nasihat dan semangat sering menjadi santapan teligannya.  Dalam keadaan dirinya sendiri, susah, Jamilah masih lagi sudi membantu dirinya.  Mendahulukan orang lain daripada diri sendiri, itulah Jamilah yang dikenalinya. Dia ingin menjadi seperti Jamilah.
            “Mak cik janganlah sedih.  Buat Tina turut rasa sedih pula.  Siapalah yang tidak ingatkan mama.  Kalaulah mama tidak selamatkan Tina, agaknya entah bagaimana nasib Tina,”  keluh Tina.  Dia mendekati Rabeta.  Bahu perempuan itu dipeluknya erat.  Mereka sama-sama menangis, mengenangkan orang yang mereka sayang.
            “Kita perlu cari mama! Ke mana pulalah  ayah sorokkan mama.”  Rabeta mendengus kasar. 
            “Entahlah mak cik, mungkin di Kutub Utara kut?  Itu sebab tak jumpa,” gurau Tina sekadar ingin menceriakan kembali suasana.
            “Mulalah tu, nak buat cerita poyo dia.  Sudah jangan nak main-main lagi.  Kita ada tugas dan amanah yang perlu diuruskan, pergi buat kerja semula.  Biar mama bangga dengan usaha kita ini, bila dia balik ke sini lagi.”  Rabeta ceria kembali.
            “Ala… nak gurau sikit pun tak boleh.  Kak Ani yang mengajar hari ini.  Sedang berjalanlah tu” Tiba mencebik manja.  Dia mengesat air mata yang berbaki.  Perinta Rabeta terus dipatuhi.  Dia terlalu sayangkan Rabeta.  Kalau tidak kerana Rabeta dan mamanya datang menyelamatkannya dari cengkaman ayahnya, sudah pasti sekarang ini dia sudah tiada lagi di dunia ini.   Tentu kehidupannya sekarang ini berlainan sekali.  Tina mengeluh kesal.  Kerana hendak menyelamatkan dirinya, mamanya pula menjadi galang gantinya.  Mamanya tidak sempat melarikan diri.  Sudah setahun berlalu, mereka masih tidak tahu di mana ayahnya berada kini.  Siang malam dia berdoa agar dipertemukan semula dengan mamanya.
            “Hah! Mengelamun pula?”  sergah Rabeta.
            “Hish, terkejutlah!” Tina mengurut dada.  Tiba-tiba kena sergah, tentulah dia terkejut.
            Rabeta ketawa.  Wajah pucat Tina dipandang sekali imbas.
           
            “Pergilah lekas!” paksa Rabeta.
            “Yalah, yalah…”  Tina mencebik dan berlalu dengan muka mencuka.   
            Rabeta hanya memerhatikan langkah Tina dengan senyuman yang terukir.  Dia menatap sekali lagi gambarnya bersama Jamilah.  Dia rindukan senyuman sahabatnya itu.  Perasaan rindu menumbuk hatinya.  Di mana pun Jamilah berada, dia sentiasa berdoa, agar sahabatnya itu dilindungi ALLAH SWT.

2 comments:

  1. Permulaan yang mengujakan... Best kalau ade ebook

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Norlia, bakal diterbitkan Insya-ALLAH. Doakan ya.

      Delete