AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Sunday, 22 February 2015

ULASAN SAH, AKU CINTA KAMU!

SAH, AKU CINTA KAMU!
HEZZY AZRA
ALAF 21
2014
RM23.00
593 muka surat

    Pernah tak kita terpikat kepada seseorang hanya dengan senyuman?  Tentu pernahkan?  Senyuman itu membuatkan kita tidak tidur malam, asyik terbayang sahaja.  Seperti ada tarikan yang membuatkan kita selalu terkenang.  Ditambah kerap berjumpa dan akhirnya bertegur sapa.  Itulah yang terjadi kepada Irdina, daripada pertemuan pertama, hanya pandang-pandang, jeling-jeling, langkah kedua, senyuman berbalas senyuman, akhirnya terlahirlah kata-kata.  Menyusun ayat, melahirkan rasa, bertukar fikiran, minat dan cita-cita. Akhirnya mereka menjadi kawan baik yang seia-sekata.  Irdina dibawa berjumpa keluarga si jejaka, Raif Imran sehingga membuatkan hati Datin Raudhah tertawan dengan tingkahlaku gadis manis yang dibawa pulang oleh anak bujangnya itu.
 
    Goreng pisang   punya pasal  membuatkan Datin Raudhah mengambil tindakan drastik meminang Irdina untuk Raif Imran.  Padaa mula hati Irdina berbelah bahagi, benarkah Raif Imran menyimpan perasaan terhadap dirinya, mereka tidak pernah mengungkapkan kata cinta, tidak pernah meluahkan rasa sayang.  Namun dalam hatinya sudah mekar rasa cinta seorang perempuan kepada seorang lelaki, cuma tidak terucap di bibirnya.

    Bukan terpaksa, tidak juga memaksa.  Hati ada sayang, jiwa ada cinta.  Akhirnya merek berkahwin juga, sikap Irdina yang penuh dengan advanture membuatkan Raif Imran berasa dirinya dimanja dan disayangi.  Awal perkahwinan, hidup mereka bersulamkan keceriaan dan kebahagian.  Tragedi menimpa.  Yasmin, mama Irdina disahkan menghidap kanser.  Di saat Irdina sarat mengandunga, terpaksa pula menjaga mamanya yang sakit, hubungan Raif dan Irdina sedikit renggang, tetapi tidak pernah menguburkan rasa kasih dan sayang yang utuh di hati.

    Kehilangaan seorang yang kita sayang, kadangkala membuatkan hati kita turut mati bersama dengannya.  Begitu jugalah yang dirasakan oleh Irdina setelah kehilangan mama tersayang. Kelahiran puteri Reesah tidak dapat memadamkan rasa rindu di hati terhadap mamanya.  Dia menjadi murung dan pendiam.  Tidak lagi semesra dahulu.  Kesempatan itu telah dicuri oleh Delisa, setiausaha baharu Raif Imran untuk memikat hati  ketuanya yang kacak dan berduit itu.  Berlakulah sengketa dalam rumah tangga mereka lantaran tidak berterus-terang dan suka memendam perasaan. 

Apa yang berlaku seterusnya? Apa yang berlaku sebenarnya sehinggakan sebab pisang goreng Datin Raudhah mengambil keputusan meminang Irdina tanpa meminta izin terlebih dahulu daripada Raif Imran.  Adakah Raif Imran berkahwin dengan Irdina kerana paksaan mamanya atau hatinya memang ada perasaan kasih dan sayang terhadap isterinya itu?  Berjayakah Delisa menawan hati Raif Imran? Pulihkah kembali semangat Irdina hidup tanpa mama tercinta?  Siapa yang suka memendam perasaan?  Siapa yang banyak rahsia dan tidak suka berterus-terang?  Semua persoalan ini akan terjawab di dalam karya ini.

Jalan cerita agak perlahan pada bab awal, lama kelamaan semakin menarik apabila mereka mula berumah tangga.  Konflik yang berlaku membuatkan hati tertarik untuk terus membacanya.  Gaya bahasa santai tetapi diselang seli dengan penggunaan BI. Masih boleh difahami dengan baik.  Plot yang mudah. Latar tempat juga tidak kurang menariknya, walaupun ada ketikanya tidak digambarkan dengan terang.  Apa yang penting adalah jalan ceritanya.  Kepada yang belum memiliki buku ini, bolehlah dapatkan segera. Masih ada di pasaran. Jika sukar mendapatkannya, boleh beli secara dalam talian dengan Karangkraf Mall. Selamat membaca dan semoga terhibur.

No comments:

Post a Comment