AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Friday, 13 March 2015

IKATAN KASIH - BAB 3





Inspektor Fakhrul mengenali Rabeta waktu menahan wanita itu di rumahnya. Perkenalan aneh pada waktu yang sangat tidak sesuai. Ketika itu, Rabeta ditahan atas tuduhan mendatangkan kecederaan dengan niat hendak membunuh terhadap suaminya sendiri. Mungkin wanita itu tidak mengenalinya ketika itu dan pertemuan kedua yang berlaku juga wanita itu masih tidak dapat mengecam dirinya.
“Saya tak salah, inspektor. Saya tak salah…”
Ungkapan itu terus diulang-ulang Rabeta hinggalah dia dibawa pergi dari perkarangan mahkamah itu. Sedaya upaya dia cuba membantu Rabeta agar tidak dipenjarakan terlalu lama, tetapi undang-undang telah membuktikan Rabeta bersalah.
***
“Ya ALLAH!” jeritnya. Dia terlanggar orang! Seingatnya ada dua orang perempuan yang melintas dalam keadaan tergesa-gesa. Nasib baik brek keretanya masih bernyawa dan kuat.  Ketika itu dia baru sahaja pulang dari melakukan tugasan di kawasan berhampiran. 24 jam tanpa tidur. Matanya begitu mengantuk. Kereta yang dipandu sekejap ke kiri, sekejap ke kanan.  Hampir sahaja dia terbabas.
“Ya Allah, janganlah jadi apa-apa.”
Enjin kereta dimatikan. Dia membuka pintu kereta dan melangkah keluar. Terlopong mulutnya seketika. Benarlah, dia telah melanggar seseorang. Bukan kecuaiannya. Dia pasti. Kecuaian kedua-dua perempuan itu yang melintas secara tiba-tiba. Seorang perempuan sudah rebah di jalan. Yang seorang lagi sedang memangku perempuan yang pengsan itu.
            “Mak cik…”
            Dia mendengar suara cemas perempuan yang terlunjur sebelah kakinya. Sebelah lagi menjadi terlipat mengalas tubuh perempuan yang dipanggilnya mak cik itu. Pandangannya huru-hara. Sekejap memandang ke seberang jalan. Sekejap memandang ke belakang. Seketika memandang mak ciknya.
            “Kenapa ni dik? Kenapa menyeberang tak tengok kiri kanan?  Ada yang cedera ke?” Fakhrul bertinggung.  
            “Tolong encik… tolong… mak cik saya…” Perempuan muda itu merintih. Dia mendongak. Wajahnya berminyak disuluh lampu jalan. Tudungnya senget benget. Dia belum penat menoleh. Setiap kali  suluhan lampu kereta melewati mereka, wajahnya pucat pasi dan dia merintih tanpa ketahuan butirannya.
            Mata yang mengantuk pun sudah hilang kantuknya. Gara-gara terkejut punya pasal. Fakhrul mengurut dadanya sendiri. Menarik nafas dalam-dalam dan melepaskannya perlahan. Dia cuba menghilangkan rasa panik yang sedang dirasakan ketika itu.
Menangkap penjenayah pun tidak sepanik itu. Kalau yang dilanggar meninggal, masak dia.  Silap haribulan simpan di dalam bingkailah lesen memandunya.
            “Mak cik! Mak Cik Eta, bangunlah. Jangan buat Zara takut!” laung gadis muda itu.
            “Kita bawa dia ke hospitallah. Jom, masuk ke dalam kereta! Cepat…cepat,” desak Fakhrul. Dia diserkup rasa bersalah. 
Dikerlingnya dada wanita itu, masih berombak. Mungkin perempuan yang pengsan itu terkejut atau memang dia terlanggar. Namun tidak pula kelihatan luka di mana-mana. Takut pula jika ada pendarahan dalaman. Lagi bahaya.
            Perempuan bernama Zara itu memandang Fakhrul. Kemudiannya memandang ke arah keretanya. Kemudiannya membelingas lagi.
            “Cepat… awak nak tunggu apa lagi. Nak tunggu sampai dia tak sedar langsung?” gesa Fakhrul.
            “Aaaa… baik… baik. Encik tolonglah saya angkat mak cik saya ni,”  pinta Zara. 
            Pandangan Zara masih melilau ketika membantu Fakhrul mengangkat  perempuan yang dipanggil Mak Cik Eta ke dalam kereta. Seperti dikejar hantu, Zara segera melangkah masuk ke dalam perut kereta tanpa dipelawa.
Tak sempat dia membetulkan kedudukan Mak Cik Eta-nya yang rebah menggelongsor di kerusi belakang. Dia sendiri terjalar menyorokkan diri dengan berbaring di bahagian belakang kereta Fakhrul. Dia menundukkan kepala menyorokkan diri.  Hatinya berdebar-debar, ketakutan merasuk hati.
            Fakhrul, menahan naluri polisnya untuk bertanya. Dia terus memandu keretanya keluar dari kawasan itu. Keadaan di dalam kereta sunyi sepi. Hanya dengusan nafas masing-masing dan bunyi enjin kenderaan yang sedang bergerak laju.   
            Ada banyak ‘kenapa’ menari-nari di dalam kepalanya. Ketakutan Zara. Kekalutan Zara saat melihat dua orang lelaki yang tercungap-cungap ketika dia menghidupkan enjin kereta tadi.
Sesekali Fakhrul menoleh ke tempat duduk belakang. Zara diam tidak berkutik. Sudah pun melelapkan mata agaknya. Mungkin terlalu penat  dan terkejut.
            Perempuan yang pengsan tadi, bergerak-gerak. Dia memicit kepalanya yang terasa berat dan pening. Dia membuka mata perlahan-lahan. Fakhrul melihat sahaja gerak lakunya melalui cermin pandang belakang.
Dia memandang ke arah Fakhrul. Kemudian, dia bingkas, duduk.  Matanya melilau memerhati.
            “Hah! Air Hitam? Kita dah sampai Johor? Zara! Kita kat mana ni? Kita kena tangkap lagi ke? Mereka nak bawa kita ke Singapura ke? Mana… mana ni?” jerit perempuan itu bagaikan orang hilang akal. Terkejut gamaknya sampai hilang kewarasan.
            “Mak cik!” jerkah Zara. Dia sendiri yang sedang tidur, terkejut mendengar jeritan itu. Dia mengurut dada. Tangan perempuan itu ditarik. 
Fakhrul yang sedang memandu turut terkejut. Dia memberhentikan kereta. Dia menoleh ke belakang. Dia terdengar perkataan ‘Johor’ tadi. Mereka memang sudah melewati papan tanda Air Hitam. Tapi, Air Hitam, Selangor. Bukan Johor. Perempuan itu mungkin mengalami gegaran otak, sampai hilang akal. Atau, traumanya kronik sekali. teka Fakhrul.
            “Ini Air Hitam dekat Sri Kembangan, Selangorlah!” jerit Fakhrul. Keadaan menjadi kecoh seketika. Wajah perempuan itu pucat, takut atau memang sakit, dahinya berkerut.
            “Okey, bertenang. Saya baru saja bercadang nak bawa awak ke hospital, awak dah sedar. Rasanya ada gegaran di otak awak tu. Kita ke Hospital Serdang, dekat sikit dari sini,” cadang Fakhrul.
            “Awak siapa? Kenapa Zara ikut orang dia? Entah-entah dia juga orang jahat! Kawan papa Zara ke?  Kita ada di mana ni?”
            “Mak Cik Rabeta! Tenang boleh tak? Mak cik buat saya takut ajelah.” Zara mendengus kasar.  Dia menampar perlahan muka Rabeta yang masih terpinga-pinga.
            “Saya Fakhrul, Inspektor Fakhrul,” kata Fakhrul memperkenalkan diri. Dia tidak mahu kedua-dua perempuan itu ketakutan lagi.
            “Polis?!” Rabeta mengerutkan dahi. Dia memandang wajah Fakhrul, sinis. Masih ada was-was di hati.
            “Saya bukan polis palsu, okey. Saya betul-betul polis. Kalau nak pergi ke balai tempat saya bekerja pun boleh. Kalau masih tak percayalah!” terang Fakhrul, pandangan sinis Rabeta mengganggu perasaannya. Riak curiga yang jelas dapat dibaca.  
Namun, tidak boleh disalahkan kedua-duanya. Melihat keadaan mereka, dia dapat merasakan ada sesuatu yang tidak kena. Mereka sedang melarikan diri daripada sesuatu. Hanya persoalan ‘apa’  yang bermain semula di benaknya.
            “Okey, saya percaya. Terima kasihlah kerana membantu. Tak perlu bawa saya ke hospital, saya dah sedar. Lagipun saya tak cedera.”
***
            Malam yang menemukan mereka kali kedua bersaksikan tangisan Zara. “Macam mana ni mak cik? Mama macam mana? Kita pula nak ke mana?” 
Fakhrul mendengar dengan teliti. Mindanya pantas menganalisis situasi.
            “Jangan menangislah Zara, nanti kita fikirkan bagaimana nak selamatkan mama, ya,”  pujuk Rabeta. Ketakutan masih melumuri wajahnya. Malah, pandangannya yang mengandung curiga masih meliar. Sesekali memandang ke arah belakang kereta yang bergerak laju.
            “Apa yang berlaku ni?” soal Fakhrul. Dia telah memandu semula.
            “Panjang ceritanya, tuan,” jawab Rabeta. 
            Sejak itu dia menghulurkan tangan untuk membantu Zara dan Rabeta. Selepas itu baru dia perasan, Rabeta adalah perempuan yang pernah ditangkap satu ketika dahulu.
Dia tidak akan lupakan pertemuan kedua itu. Pertemuan pertama, kalau boleh dia tidak mahu mengingatinya. Pertemuan kedua, membuatkan dia tersenyum sendiri, tatkala terkenangkan Rabeta menganggap mereka sudah diculik dan dibawa lari ke Johor.  Fakhrul tersenyum lagi.
            “Hai, senyum sorang-sorang pula, inspektor?”  tegur Rabeta.
            “Ingat kenangan lama.” Fakhrul ketawa.
            Rabeta turut tersenyum.
            “Berbalik pada hal tadi, saya berharap sangat pihak polis dapat cari Kak Naz. Saya bimbangkan dia. Entah apa yang jadi. Apalah agaknya yang Zaheer buat dengan Kak Naz? Kenapa Zaheer masih bebas? Sudah terang lagi bersuluh, lelaki itu jadi bapa ayam dan pengedar dadah, kenapa masih tak tangkap?” Bukannya dia mempertikaikan kerja pasukan polis, tetapi dia risaukan Nazatul. Dia tidak mahu Zaheer terus mempergunakan Nazatul untuk kepentingan dirinya sendiri.
            “Eta, jangan bimbang. Kami sedang berusaha mengumpul bukti.” Fakhrul faham perasaan Rabeta. Jelas terpancar kerisauan di wajah yang polos dan redup itu. Wajah yang sejak akhir-akhir ini pula sering bermain di ruang matanya.
            “Terima kasih inspektor, terima kasih juga kerana sering menyokong kami,” tutur Rabeta. Matanya memandang  dengan penuh harapan. Semoga semuanya dipermudahkan.
           

         

No comments:

Post a Comment