AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Sunday, 29 March 2015

IKATAN KASIH- BAB 5




            Rabeta berjalan menyusuri laluan bertar.  Mana perginya kebun getah?  Sawah padi?  Hutan belukar?  Semua sudah tiada?  Ya ALLAH, boleh sesat kalau macam ini!  Rabeta menggaru  kepala yang tidak gatal. Setiap jalan sudah ada nama lorong.  Mana dia tahu keluarganya tinggal di lorong yang mana satu.  Bagaimana dia hendak mencari?  Banyak betul rumah batu, cantik dan mewah.  Rabeta cuba mengingati semula rumah keluarganya.  Terlalu lama dia tinggalkan kampung itu sehingga begitu banyak yang berubah.  Mereka pula tidak pernah menghubunginya. Manalah dia tahu begitu pesat kampungnya membangun. 
Dia menarik nafas panjang.  Kalau naik teksi pun, bukan dia tahu hendak ke mana.  Jalan sahajalah perlahan-lahan.  Kenapalah dia tidak mengambil nombor telefon keluarganya daripada pihak penjara tadi.  Tidak terfikir semua itu kerana fikirnya mereka akan datang menjemputnya. Namun dia silap pertimbangan. 
            Terasa letih berjalan berkilometer.  Bukannya dekat. Dia terpaksa  bertanya ramai orang. Perutnya mula terasa lapar.  Sejak pagi tadi, langsung tiada selera makan. Terlalu teruja hendak balik ke rumah.  Tidak sabar hendak bertemu ahli keluarganya.  Ingin memeluk emaknya, ayah yang dirindui dan disayangi.  Adik lelakinya yang sudah tentu sudah besar panjang.  Anak-anak dan suami yang tetap melekat di hati.  Mengenang anak-anak membuatkan hatinya sayu.  Tentu mereka sudah besar, yang sulung sewaktu ditinggal berusia lapan tahun, yang kedua baru masuk enam tahun.  Paling sedih, yang bongsu, masih bayi lagi.  Setelah mendapat maklumat tentang keluarganya, dia terpaksa menahan sebuah teksi. Tidak mungkin dia berjalan kaki ke sana.  Tidak terdaya rasanya.
            Akhirnya dia sampai juga di kawasan rumah keluarganya.  Setelah membayar tambang teksi, dia melangkah turun.  Beg plastik yang berisi barang peribadi dipeluk ke dada.  Semakin berdebar hatinya.  Semakin tidak keruan perasaannya.  Rumah itu berpagar sekelilingnya.  Pepohon pelbagai jenis menyambut kehadirannya.  Bau haruman pokok bunga melur, kenangan mengamit hidungnya.  Rumah banglo dua tingkat tersergam indah di hadapannya.  Sudah jauh berubah keadaan rumah itu.  Tiada lagi rumah berdindingkan papan, beratapkan zink.  Pokok buah-buahan juga  ditanam.  Ayahnya memang rajin berkebun.  Mungkin ini semua hasil usaha ayahnya.  Pepohon renek kemas tersusun, membentuk sebuah taman yang indah, sedap mata memandang.  Di hadapan rumah terdapat sebuah pondok wakaf,  sudah lama berada di situ.   Tempat ahli keluarganya berkumpul di waktu petang, sambil minum petang sambil berbual mesra.
            Dia mengatur langkah mendekati pintu utama.  Semakin laju jantungnya berdegup.  Pulang ke rumah keluarga sendiri, bagaikan datang ke rumah orang lain pula. Takutnya bukan main.  Macam hendak bertemu dengan Yang Di Pertuan Agung, sedangkan hendak bertemu  orang tuanya sendiri.  Tangannya pula berpeluh.  Dia mendekati pintu utama.  Berdiri seketika, mencari kekuatan diri. 
Keadaan rumah itu memang sudah jauh berbeza.  Tidak lagi sama seperti 15 tahun dahulu.  Dia memberi salam sambil mengetuk daun pintu.  Tiada sebarang sahutan. Dia mengetuk dan memberi salam sekali lagi. Dia menganjak beberapa langkah apabila terdengar suara menjawab salam.  Suara lembut dan muda.  Siapalah agaknya?  Semakin berdebar hatinya.  Semoga mereka menerima kehadirannya dengan gembira.
            “Cari siapa?” tanya seorang gadis muda, bertubuh kecil dan tinggi.  Bertudung.  Tersenyum manis menyapa sebaik sahaja pintu terbuka.  Mata mereka saling bertembung.
            Dahi Rabeta berkerut.  Adakah dia tersalah rumah?  Dia memandang sekali lagi nombor lot rumah yang telah diberi oleh seorang lelaki ketika dia bertanyakan rumah Haji Ismail.  Nombor sama, wajah gadis itu menjadi tatapan matanya.  Tidak mungkin dia tersilap rumah?
            “Hajah Kemboja ada?” tanya Rabeta lembut, walaupun dalam hati sudah terbit rasa was-was dan seribu persoalan sedang bermain di benaknya.  Wajah gadis itu membuatkan dia teringatkan seseorang.  Wajah yang masih tersenyum memandangnya itu diteliti seketika.
            “Cari nenek ke?” tanyanya lembut.
            “Ya,” jawab Rabeta sepatah.
            “Nenek, ada orang cari!” laung gadis itu dan berlalu masuk.
            Rabeta terjengah-jengah ke dalam rumah.  Dia masih berdiri di anjung rumah, langsung tidak dipelawa masuk. 
            “Siapa?  La… kenapa tak diajak masuk?”  Hajah Kemboja mendekati pintu yang terbuka luas.  Siapa pula yang datang lewat tengahari ini.
Matanya terpaku, langkahnya mati.  Bibirnya bergetar menahan sendu di hati.   Hiba menyucuk nyucuk tangkai hatinya. Matanya terus berkaca.  Tubuh kurus itu terus diraih dalam pelukan.  Hajah Kemboja menangis gembira.  Dia memeluk Rabeta erat.  Kucupan bertalu-talu di pipi dan dahi Rabeta.  Rindu seorang ibu terhadap anaknya, tidak terluah dengan kata-kata.  Hanya tindakan dan mata yang bercerita.
            “Masuk, nak,” pelawa Hajah Kemboja ramah.  Berkaca matanya sewaktu terrpandangkan Rabeta  berdiri di hadapannya. Tangan Rabeta ditarik masuk ke dalam rumah apabila melihat anak perempuannya itu teragak-agak hendak melangkah.
            Rabeta mengikut sahaja.  Lidahnya terkunci.  Hanya esakan panjang yang kedengaran.
            “Bila Eta keluar?” tanya Hajah Kemboja lembut.  Matanya tidak beralih dari memandang Rabeta.  Terasa rindu dibawa pergi. Berbelas tahun menyulam duka, merindui anak sulungnya itu.
            “Pagi tadi mak,” jawab Rabeta dengan esakan yang masih bersisa.  Rindu benar dengan emaknya itu. Kali terakhir mereka bertemu adalah ketika sambutan hari raya beberapa tahun yang lepas. 
            “Kenapa tak bagi tahu?” tanya Hajah Kemboja kehairanan.  Kenapa pihak penjara tidak memberitahu tentang pembebasan anak perempuannya itu..
            “Mereka ada beritahu, mak,” jelas Rabeta.  Dia sendiri kehairanan. Menurut pegawai penjara, keluargannya sudah diberitahu beberapa hari sebelum dia dibebaskan.
            “Mak tak terima  apa-apa panggilan pun?  Tak tahulah, jika ayah ada terima?” berkerut dahinya.
            “Ah! Biarlah, yang penting anak emak dah balik.  Eta kurus sangat ni, makanan di penjara tak sedap, ya?”  Dia membelek tubuh, muka dan lengan anak perempuannya.  Memang kurus.  Laju gelengannya.  Perasaan sayang dan kasih tidak pernah berkurangan terhadap anak perempuannya itu.  Biar bagaimana buruk pandangan orang sekeliling, kasih sayang tetap utuh di hati.  Rabeta darah dagingnya sendiri,mana mungkin dia membuang anak kandungnya.
            “Eta dah makan?”
            “Belum mak, lapar ni,” rengek Rabeta manja.  Dia mengusap perutnya yang leper dan tidak berisi itu.  Terasa dirinya dihargai dan disayangi.  Itulah kasih seorang ibu, biar bagaimana buruk perangai seorang anak, kasih sayang yang tersemai sejak dalam kandungan tidak pernah hilang dan susut walaupun seinci.  Begitu jugalah perasaannya terhadap anak-anak yang ditinggalkannya.
            “Jom, kita ke dapur.  Tadi waktu memasak, mak terfikir nak masak lebih hari ini.  Rupanya anak emak nak balik,”  luah Hajah Kemboja riang.  Dia terus menghidangkan lauk lebihan makan tengahari tadi.  Kari ikan pari, sayur kacang botol goreng berlada dan ikan goreng siap terhidang. Air sirap suam, minuman kegemaran anak perempuannya turut dibancuh.  Nasih yang sudah sejuk dipanaskan dalam ketuhar gelombang micro.  
            Rabeta teruja melihat lauk yang terhidang.  Nafsu makannya yang lapar bagaikan menyentap perutnya yang kosong minta di isi.  Nasi yang sudah terhidang di dalam pinggan, ditarik dekat.  Usai membaca doa makan, laju tangannya menyuap nasi ke mulut.  Terasa enak di tekak.  Sudah lama dia tidak merasakan masakan emaknya.  Air tangan emaknya sentiasa sedap, tetap lazat seperti dahulu.
            “Sedap mak,” puji Rabeta. Bergenang air matanya.  Sayu hatinya.  Rindukan saat-saat dia sekeluarga berkumpul di meja makan menikmati masakan emaknya.  Mereka bergelak ketawa, bercerita itu, ini.  Kemesraan, kasih sayang terpancar di wajah masing-masing.  Sudah lama dia kehilangan saat-saat itu.
            “Makan nak, makan. Tambah lagi,” kata Hajah Kemboja, gembira. Air matanya yang mengalir dilapnya.   Sayu melihat Rabeta di hadapan mata.  Sedih mengamit.  Hiba  yang hadir bagaikan tidak mahu pergi.  Sayu hatinya memerhati.  Berbelas tahun anaknya itu terkurung di dalam penjara, sudah tentu kehidupan anak perempuannya itu penuh dengan duka.  Mana mungkin penjara melahirkan rasa suka dan gembira?  Tempat orang salah dihukum.  Bersalahkah anaknya?  Mahkamah telah menentukan anaknya itu bersalah. Biar sesukar mana, terpaksa diterima dengan hati yang redha.
            Berkali-kali Rabeta menambah nasi.  Berselera benar dia.  Sudah lama tidak menambah nasi dan makan sebanyak itu.  Makanan dalam penjara, tidaklah sesedap masakan di rumah.  Kadangkala makanan yang diberi tidak habis dimakan.  Dia hanya makan untuk meneruskan hidup dan memberi kekuatan pada tubuh.  Kalau hendak makan sedap, tunggulah jika ada orang besar datang menziarah atau  sewaktu hari raya.
            “Kenyang benar Eta, mak.  Alhamdulillah.” Puji-pujian hanya  untuk  ALLAH SWT.  Rabeta menyandar kekenyangan. Matanya singgah di wajah emaknya yang asyik memerhati. “Eta pun rindu sangat dengan mak,” luah Rabeta, bagaikan mengerti apa yang sedang bersarang di dalam hati emaknya.  Pandangan mataa mereka bertaut seketika.
            “Erk… siapa budak perempuan itu tadi, mak?” tanya Rabeta ingin tahu.
            “Yang mana?” soal Hajah Kemboja semula. Berkerut dahinya sebelum cuba tersenyum semula.
            “Yang buka pintu tadi,” jawab Rabeta.  Matanya masih mencari kelibat gadis tadi.  Mungkin sudah menghilangkan diri ke dalam salah satu bilik yang terdapat di rumah itu.
            “Ooo…  nanti Eta akan berkenalan dengannya.  Jomlah, mak tunjukkan bilik, tentu Eta letih, kan? Kita masuk bilik, Eta mandi dan berehat.”  Hajah Kemboja tidak terus menjawab pertanyaan Rabeta.  Siapa gadis tadi, biarlah anak perempuannya itu tahu sendiri nanti. Mereka melangkah ke tingkat dua rumah itu.  Kedaan di dalam rumah serta hiasan dalamannya sudah jauh berubah.  Semakin cantik dan kemas.  Nampak mewah dan elegan.
            Di tingkat atas rumah banglo itu hanya terdapat barisan bilik sahaja.  Ada ruang tamu yang agak besar, mungkin ruang untuk keluarganya bersantai.  Terdapat peti televisyen.  Ruang keluarga itu memisahkan antara satu bilik ke satu bilik.  Ruang itu dihias dengan set sofa berwarna krim, warna langsir yang agak kontras dengan warna perabut.  Jambangan pokok renek kehijauan menghiasi sudut tepi ruangan itu menuju ke balkoni.    Siapalah yang telah menata rias ruang tersebut.  Cantik dan menarik sekali.  Tenang dan mendamaikan.
            Mereka berhenti di sebuah bilik di antara bilik-bilik yang ada.  Mungkin ada lima buah bilik di rumah itu.  Mulut emaknya lancar bercerita tentang rumah itu.  Bilik adiknya, bilik utama dan dua lagi dijadikan bilik tetamu.  Di tingkat bawah, ada bilik kerja dan perpustakaan mini, tentulah bilik adik lelakinya yang memang suka membaca.  Samalah dengan dirinya.  Terdapat sebuah lagi bilik tetamu dan bilik solat di tingkat bawah.
            “Ini bilik Eta, masuklah,” pelawa Hajah Kemboja.  Daun pintu dibuka luas. 
            Rabeta melangkah masuk, dia terpana seketika.  Bilik itu luasnya 15 kaki x 15 kaki, luas dan selesa.  Di kepala katil terdapat ukiran bunga matahari.  Katil yang dibuat daripada kayu jati.  Warna dinding bercat biru muda,  berlapis, di bahagian bawahnya dihias dengan kertas dinding berbunga mawar merah. Langsir dan cadar berwarna putih berbunga merah.  Almari pakaian dibina melekat ke dinding.  Bilik air yang selesa dan putih bersih.  Lampu  berbentuk bulat menghiasi  siling. Rabeta menelan air liur sendiri, teruja melihat tatarias yang luar biasa di dalam biliknya itu.  Damai dan menenangkan.  Sudah lama dia tidak berasa keindahan sebuah bilik tidur.  Bau wangian lavender menyentuh hidungnya.  Terasa nyaman.
            “Cantik sangat-sangat, mak,” puji Rabeta.  Tangannya menyentuh lembut cadar yang terbentang di atas tilam yang tebal. Dia benar-benar terharu, terasa dirinya dirai dan dingati.  Dia masih dianggap sebahagian daripada keluarganya.  Dia tidak dibuang.
            “Eta suka?” Hajah Kemboja memeluk bahu Rabeta, erat.
            “Tentulah mak, jauh lebih baik dari dalam penjara dan bilik Eta dahulu.”  Senyuman terukir.  Hatinya berbunga riang. 
            Hajah Kemboja gembira melihat wajah riang Rabeta. Cuma, Rabeta tidak tahu bagaimana dia terpaksa memujuk suaminya menyiapkan bilik tersebut. Biarlah Rabeta beranggapan seluruh keluarga masing menyayanginya.  Memang mereka sayang, tetapi apa yang berlaku telah membuatkan kasih itu jauh pergi.  Hatinya terhiris luka memikirkan perkara tersebut.
            “Eta berehat ya, mandi, solat dan tidurlah sebentar. Biar hilang letih tu.  Dalam almari itu masih ada pakaian lama Eta dan barang keperluan yang lain.  Mungkin pakaian itu masih muat lagi.”  Hajah Kemboja membuka pintu almari.  Sengaja dia menyimpan pakaian lama anak perempuannya.  Dia tahu, anaknya pasti akan pulang semula ke rumah itu.
            “Ayah mana, mak?” Rabeta melabuhkan punggung di katil yang empuk dan selesa itu.  Tentu sedap jika tubuhnya melabuh di situ.  Sudah lama dia tidak tidut beralaskan tilam tebal seperti itu. 
            “Ayah keluar. Nanti malam, bolehlah berjumpa ayah, ya.” Hajah Kemboja mengusap lembut bahu Rabeta. 
Dia memaniskan muka, biar tidak nampak hatinya yang sedang menangis.  Melihat wajah tenang dan bersih itu membuatkan hatinya merintih sendiri.    Setelah memastikan segala keperluan Rabeta sempurna, barulah Hajah Kemboja keluar dari bilik itu.
            Rabeta tidak menunggu lama, badannya yang masih terasa letih dan ingin segera merasakan kesejukan air. Dia mencapai tuala mandi yang sudah sedia tergantung, dia melangkah masuk ke dalam bilik air, mandi dan bersolat, sebelum dia tidur sekejap untuk menghilangkan rasa   letih dan lesu yang sedang dialami oleh tubuhnya.

No comments:

Post a Comment