AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Thursday, 9 April 2015

ULASAN JALUR SINAR DI CELAH DAUN.



JALUR SINAR DI CELAH DAUN
ZAHARAH NAWAWI
ALAF 21
RM11.00
                Buku ini adalah karya yang dicetak semula oleh pihak Alaf 21.  Karya yang menarik dan sepatutnya dibaca oleh para peminat buku di negara ini.  Jalan ceritanya menyentuh hati.  Sarat dengan  motivasi untuk diri sendiri.  Karya hebat daripada penulis yang hebat juga.  Saya mengenali penulis ini melalui karya-karya beliau di dada akhbar.  Kagum dengan bakat dan kebolehan beliau mengarap  jalan cerita yang mempunyai tema berat dan gaya bahasa yang mudah dan terjaga tatabahasanya. 
                JALUR SINAR DI CELAH DAUN mengisahkan Dali dan Tijah, yang berkahwin ketika berusia muda.  Oleh kerana Dali sukar mendapat pekerjaan untuk menyara keluarga.  Dia membawa Tijah berhijrah ke satu tempat yang baharu di majukan.  Mereka menjadi peneroka pertama di Kampung Tasik, menyelongkar hutan belantaran untuk dijadikan tapak pertanian, menanam beraneka jenis tumbuh-tumbuhan yang mampu menjana pendapatan.
                Dali seorang yang bersemangat tinggi dan kuat bekerja.   Siang malam membanting tulang bersama Tijah tanpa mengenal erti penat.  Tanah lima ekar majukan dengan tulang empat kerat.  Kalau mengikut  zaman yang dipaparkan ketika itu tiada sebarang jentera moden untuk membangunkan tanah, yang ada hanyalah cangkul dan tulang empat kerat.  Apa yang menarik hati saya, betapa mudanya usia Dali namun dia tidak pernah berputus asa dalam  penuh kepayahan.  Impian harus digapai agar menjadi kenyataan.
                Dalam mereka tersenyum bahagia mengutip hasil titik peluh mereka berbulan-bulan, pelbagai ujian melanda sehingga membuatkan Dali mengambil keputusan untuk mencari pekerjaan dan merantau ke negara orang.  Demi mengumpul duit  Dali sanggup berbuat apa sahaja.  Tinggalkan Tijah bersama anak yang baharu dilahirkan.  Pada mulanya Tijah pulang ke kampung halamannya tetapi tidak tahan dengan kata-kata penghinaan daripada keluarganya membuatkan dia kembali semula ke tanah yang diteroka.  Tiada sesiapa di kawasan itu, yang tinggal hanya dirinya sendiri.  Tijah tidak putus asa, hidup harus diteruskan demi sesuap nasi untuknya dan anak yang semakin membesar.  Dali hilang khabar berita secara tiba-tiba.  Keadaan semakin terhimpit buat Tijah, namun semangatnya tinggi sama seperti suaminya, Dali.  Dia bertungkus lumus bekerja, buat apa sahaja, asalkan tanah yang telah diterokai oleh suaminya sebelum ini terus subur dan mengeluarkan hasil.

Apa berlaku seterusnya?  Pastikan buku ini menjadi bahan bacaan teman-teman semua.

No comments:

Post a Comment