AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Monday, 8 June 2015

HITAM-HITAM SI TAMPUK MANGGIS

Dalam karya terbaharu saya, saya buat kisah seorang gadis yang berkulit hitam tetapi bercita-cita nak jadi setiausaha. Memanglah dia berjaya tetapi hanya sementara. Kecantikan pakej utama untuk pekerjaan yang serba sempurna itu. Saya juga cipta watak Rose seorang gadis yang tidak cantik tetapi bercita-cita besar. Tidak pernah patah semangat untuk terus berjaya dalam kehidupannya. Kekecewaan dan penghinaan bukan penghalang kejayaan. Kalau terus lemah dan termakan dengan penghinaan yang diterima, seseorang itu tidak akan jadi sesiapa dan kejayaan akan jauh perginya. Yang tinggal hanyalah kehampaan dan kedukaan.
kenapa gadis hitam? kenapa tidak putih ke? Ramai sangat heroin cantik di luar sana. Sesekali kita layan bagi gadis yang kurang cantiknya jadi subjek utama. Saya juga masukkan pekerjaan sebagai pembantu kedai di dalam karya ini. Kenapa pembantu kedai? atau Juruwang di sebuah restoran. Bukan mudah bekerja sebagai pembantu kedai tau.
Saya pernah membuka restoran dan tahu bagaimana rasanya bekerja sebagai pelayan. Membantu para pekerja saya yang rata-rata anak muda yang layak dipanggil anak. Ada 20 orang semuanya. Sejak buka kedai 2 tahun setengah, pekerja keluar masuk. Ada yang kekal sehingga restoran saya ditutup, malah sehingga sekarang kami masih berhubung. Ada yang sudah beralih kerjaya, tidak kurang juga masih bekerja sebagai pelayan restoran. Mungkin sudah minat mereka atau tidak suka beralih pada kerjaya yang lain.
Syarat utama suami saya sewaktu mengambil mereka bekerja adalah solat lima waktu. Walaupun tahu bukan semua mampu melakukannya tetapi kami tetap paksa agar mereka tahu tanggungjawab mereka dengan ALLAH SWT. Ada yang masih berhubung dengan kami sehingga ke hari ini. Jika rindu menyapa mereka akan menelefon dan bertanya khabar. Ada yang sudah pun berkeluarga, kami mengucapkan syukur yang teramat kerana mereka menghargai kami bukan sebagai majikan tetapi bagaikan orang tua mereka sendiri.
Hari ini saya menangis gembira kerana ada yang sudah berubah menjadi manusia yang beriman dan bertakwa sedangkan sewaktu melangkah ke restoran kami solat pun mereka tidak tahu. Sekurang-kurangnya ada sesuatu yang saya dan suami berikan kepada mereka.
Jemput baca karya terkini saya di protal Ilham...
http://ilham.karangkraf.com/karya-detail.aspx…

No comments:

Post a Comment