AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Tuesday, 29 September 2015

IKATAN KASIH - BAB 7



Nukilan: Asmah Hashim

                        Rabeta  menarik   nafas panjang.  Air mata yang gugur cepat-cepat diseka dengan hujung jari.  Sewaktu usai mandi dan ingin berehat, dia terdengar bunyi enjin motosikal.  Dia menjengah dari balkoni.  Ayahnya sudah pulang.  Tidak sabar ingin bertemu muka. Langkahnya mati ketika terdengar pertengkaran kedua orang tuanya.  Masih ada rasa marah di hati ayahnya.  Masih bersisa lagi, rupanya.   Tangisan emaknya membuatkan hatinya turut menangis.  Begitu marah sekali ayah kepadanya. 
            Dia tahu kini, kenapa ayahnya tidak langsung datang menziarahinya.   Sebolehnya dia tidak mahu berkecil hati terhadap ayahnya sendiri.    Selama dia terkurung, tidak henti-henti dia berharap dan berdoa agar dirinya diampunkan.  Tidak pernah dia menyangka, kembalinya ke rumah itu membuat hati ayahnya resah.  Dia ingatkan kehadiranya diterima baik, kepulangannya disambut.  Rupanya dia silap.  Untuk apa biliknya itu?  Untuk siapa?  Hina rupanya menjadi banduan dan bekas penjenayah walaupun di mata keluarga sendiri.   Siapalah yang hendak percaya kepadanya, biar berjuta kali dia menafikan, namun segala kesalahan diletakkan di bahunya.  Itu sebab dia dipenjara selama 15 tahun.

            Apalah dayanya, segala bukti menjurus kepadanya.  Dia tidak mampu berbuat apa-apa untuk membantu diri sendiri. Peguam yang dilantik langsung tidak membantu. Pihak pendakwaraya berjaya membuktikan dirinya bersalah berdasarkan cap cari di pisau yang menikam belakang suaminya. Berkali-kali di menafikan yang dia mencederakan suaminya.  Mana mungkin dia melukakan orang yang  disayangi?  Kata-katanya langsung tidak didengari.  Penafiannya langsung tidak mendapat perhatian.
            Berasa diri tidak berguna, akhirnya dia pasrah menerima takdir dirinya.  Cuma, mahukah suaminya memaafkan dirinya, biarpun sebenarnya dia tidak bersalah.  Ayah telah menolaknya, bagaimana dengan suami dan anak-anaknya?  Adakah mereka juga bersikap seperti ayahnya?
            Rabeta cepat-cepat melangkah kembali ke biliknya. Derapan kaki ayahnya menaiki tangga jelas kedengaran.  Dia belum bersedia, bertemu dengan lelaki itu, apatah lagi, dia terdengar pertengkaran ayah dan emaknya tadi.  Pasti ada rasa benci terhadapnya. Perlahan-lahan dia menutup kembali pintu bilik.  Rasa sedih mencengkam hati.  Terhiris benar hatinya, luka dan berdarah.  Dia merebahkan diri di atas katil.  Matanya yang berair hanya memandang siling dengan hatinya yang kosong.  Apa yang harus dia lakukan?  Pergi dari sini?  Tetapi ke mana?  Ke mana harus dia pergi?  Dia tiada sesiapa?  Inilah rumahnya, inilah keluarganya.  Perasaan sedih dan pilu menampar diri.
            Dia cuba melelapkan mata, cuba melupakan apa yang didengarinya tadi.  Namun, tidak berdaya.  Kata-kata ayahnya masih terngiang-ngiang di telinta.  Ayah turut mendoakan agar dia mati di dalam penjara?  Sampai begitu sekali kemarahan ayah terhadap dirinya.  Ya ALLAH, Kau berilah aku kekuatan dan kesabaran, doa Rabeta di dalam hati.  Bilik ini juga, emak yang beria-ia menyuruh ayahnya siapkan.  Tidak pernah terfikir, begitu sekali rasa benci ayah terhadap dirinya.
            “Rabeta! Eta,” panggil Hajah Kemboja.
            Rabeta cepat-cepat mengelap air mata yang masih berbaki.  Dia bingkas bangun, berjalan mendekati pintu bilik yang dikunci rapat.  Dia menarik nafas, kelelahan memikirkan apa yang berlaku.   Dia cuba menyembunyikan rasa sedih di hati.  Biarlah dia simpan sendiri perasaan itu, akan dibuang dari ingatan kata-kata ayahnya itu daripada mindanya yang tepu.  Daun pintu dibuka perlahan.
            Hajah Kemboja  berdiri di hadapan pintu dengan senyuman  manis.  Wajah emaknya ceria.   Ceriakah dia?  Wajah Rabeta yang redup dipandang sekali imbas.  Tidak berani bertentang mata. Tidak mahu Rabeta mengesan rasa sedih yang berkumpul.
            “Ada apa mak?”  Rabeta pura-pura menguap, kononnya dia benar-benar sedang tidur. 
            “Eta tidur ke?” Hajah Kemboja melangkah masuk tanpa dipelawa.
            “Yalah, mak,” jawab Rabeta, jarinya mengonyoh matanya perit.  Dia berlagak biasa, tidak mahu emaknya mengetahui dia mendengar setiap ayat yang keluar daripada mulut ayahnya, Haji Ismail.  Tidak mahu melihat emaknya menangis lagi.  Masih terbayang di matanya, bagaimana emaknya meraung sewaktu dia dijatuhkan hukuman penjara 15 tahun.  Perasaan berdosa merayap di hati.  Dia sendiri tidak mampu melihat wajah emaknya ketika itu.  Mahu sahaja dia menerpa dan menenangkan hati emaknya yang terpaksa melihat anak yang dilahir dan dibesarkan, terpaksa merengkok dalam penjara.  Kalaulah dia berada di tempat emaknya, sudah tentulah dia juga tidak mampu menerima keadaan itu,  Wajah emak yang tenang menjadi santapan matanya, seketika.  Tidah mampu berlama, takut terburai tangisannya.
            Mereka berjalan seiringan menuju ke sofa yang sedia ada.  Sesuai untuk beristirehat dan duduk bersantai di dalam bilik itu selain katil untuk merehatkan tubuh.  Hajah Kemboja duduk rapat sehingga berlaga lutut dengan Rabeta.  Tangan Rabeta diraih dan dibelai manja.  Wajah tenang dan cengkung itu ditatap lama.  Ada rasa sayu terbit  disanubari.
            “Apa rancangan Eta selepas ini?”  tanya Hajah Kemboja lembut.
            “Belum fikir lagi, mak.  Eta ingat nak cari Abang Kamil dan anak-anak Eta.  Mak tahu mereka ada di mana?”  Dalam fikirannya hanya mereka yang difikirkan.  Tentang masa hadapannya, masih belum difikirkan lagi.  Rindu yang bertahta di hati bagaikan tidak mampu dibuang pergi, selagi dia tidak bertemu mereka.

            “Eta,  keadaan  sudah berubah.  15 tahun Eta tiada di sisi mereka.   Lebih-lebih lagi, Etalah penyebab suami Eta menanggung duka. Adakah Eta berharap mereka akan menerima Eta kembali?”  soalan itu terkeluar daripada mulut Hajah Kemboja.  Dia tidak mahu anak perempuanya itu menaruh harapan tinggi.  Atau anaknya itu sudah lupa dengan apa yang berlaku?  Mungkinkah sudah ada kemaafaan buat Rabeta, dan dia diterima kembali oleh bekas menantunya itu?  Hajah Kemboja mengeluh. 
            Rabeta terdiam seketika.  Dia memandang jari jemarinya yang dibelai lembut oleh emaknya.  Dahinya berkerut,  bukan lupa atau sengaja buat-buat lupa.  Masih ingat semuanya.  Tetapi dia tidak bersalah.  Dia terima hukuman kerana dipaksa menerimanya.  Dia akan terangkan kepada Kamil, bukan dia yang menikam.  Dia hanya mencabut pisau yang tertusuk di belakang tubuh suaminya,  ketika itulah pihak polis tiba.  Terus ditahan dan dibawa ke balai. Di pisau itu sudah tentu terdapat cap jarinya, tiada cap jari orang lain.  Sehingga ke hari ini, dia masih bingung memikirkan hal tersebut.  Siapa yang menikam suaminya?  Kenapa?  Seingatnya mereka tidak pernah ada musuh.
                        “Eta tak salah, mak.  Bukan Eta yang mencederakan abang!” nafi Rabeta.  Air mata gugur mengalir di pipi.
            “Mak tahu, Eta takkan lakukan perkara seperti itu.  Mak percayalah Eta.  Tapi orang lain?  Adakah mereka juga akan fikirkan perkara yang sama?  Lebih-lebih lagi Eta didapati bersalah oleh mahkamah.”  Hajah Kemboja menyelusuri wajah anak perempuannya.  Wajah itu cengkung, gelap, ada jerawat nasi sedang meliar di pipi dan dagu anak perempuannya.  Tinggal di dalam penjara, mana mungkin boleh menjaga dan merias wajah.  Mungkin tiada peluang untuk membeli pencuci muka, siapa yang tahu. 
            Bilik yang berhawa dingin terasa berbahang.  Rabeta tidak betah duduk.  Dia terlupa siapa dirinya sekarang.  Dia bekas penjenayah, bekas banduan.  Orang yang telah dituduh cuba membunuh suami sendiri.  Sehinggakan ayahnya sendiri benci dengannya.  Kenapa dia lupa diri?  Matanya dipejamkan seketika.  Semakin laju air matanya mengalir.  Tidak!  Dia tidak bersalah! Dia tidak boleh mengaku kalah!  Dia perlu mencari siapa yang mencederakan suaminya.   Mampukah dia mencari pelaku yang sebenar?
            “Lagipun…”  Hajah Kemoja sebak.  Rasa tidak mampu menyampaikan berita yang pasti akan membuatkan hati anak perempuannya hancur.  Dia bangun menuju ke meja solek.  Loker dibuka.  Satu sampul surat dikeluarkan.  Dia menyerahkannya kepada Rabeta.  Wajah anaknya dipandang lama.
            Rabeta membuka sampul surat tersebut.  Dia membacanya dengan teliti.  Dia menekup mulut.  Bibirnya terketar-ketar.  Dadanya sebak.  Air mata semakin laju mengalir.
            “Sudah 15 tahun Eta diceraikan.  Sebaik sahaja Kamil sedar dan Eta didapati bersalah, Kamil tiada pilihan, selain menceraikan Eta,” terang Hajah Kemboja.
            “Mak!”  Rabeta memeluk Hajah Kemboja.  Dia menangis semahu-mahunya.  Semakin hancur hatinya.  Terasa kosong dunianya.  Dia hilang segala-galanya.
            “Abang Kamil dah ceraikan Eta?”  Lemah dia menuturkannya.  Dia bukan lagi seorang isteri?  Selama ini dia sudah bergelar janda?  Tersandar dia di sofa.  Terketar-ketar bibirnya menahan sendu.  15 tahun dia menangis dalam penjara, setiap malam, mengenangkan anak-anak dan suami tercinta.  15 tahun dia menyulam duka.  Kerana merekalah, dia terus hidup.  Merekalah yang memberinya kekuatan.  Kalau tidak sudah lama dia mati di dalam penjara.  Sejak diberitahu akan keluar dari penjara, yang ada dalam ingatnnya, adalah keluarganya. Impiannya musnah sebelum sempat dia melakukan apa-apa.  Kenapa emaknya memberitahu cerita sedih ini?  Jiwanya galau, air mata merembas keluar, bagaikan hujan setelah musim kemarau, laju.  Seperti satu tumbukan padu singgah di hatinya.  Bengkak dan terluka.  Belum berdarah sahaja lagi.
            “Eta!” Hajah Kemboja menangis.  Dia turut berasa sedih dengan apa yang berlaku.  Hari pertama dia menerima surat itu, dia hanya menangis mengenangkan nasib Rabeta.  Jiwanya turut terluka, parah.  Lebih menyakitkan hatinya lagi, setahun selepas itu Kamil berkahwin semula.  Bukan dengan orang lain, tetapi dengan sepupu Rabeta sendiri.  Anak buahnya, anak  kakak sulongnya.  Malah dia suami isteri langsung tidak dijemput.  Atas permintaan keluarga Kamil.  Kak Longnya menurut sahaja.
            “Sampai hati Abang Kamil! Takkan abang percaya, Eta sanggup cederakan dia?”  soal Rabeta, bagaikan orang bingung.
            “Entahlah Eta,”  jawab Hajah Kemboja sedih.  Kalau tidak yakin dan percaya, tidak mungkin anaknya itu diceraikan.  Kamil langsung tidak menjenguk Rabeta. Apatah lagi ingin bertanya khabar.
                        Rabeta tidak mampu berkata apa-apa lagi.  Semuanya sudah jelas di depan matanya.  Bertahun-tahun dia hidup bahagia dengan keluarganya.  Tiada sengketa antara mereka.  Dia hormat Kamil, sayang dan cintakan lelaki itu sepenuh hati.  Kalau setakat rajuk-rajuk sayang, itu perkara biasa.  Sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pula suami isteri.  Kamil pula seorang suami yang baik dan bertanggungjawab, mereka berkahwin kerana suka sama suka, dan mendapat restu keluarga.  Mana mungkin dia memusnahkan kebahagian yang dikecapi itu. 
            Mereka dikurniakan tiga orang anak yang sihat walafiat.  Sempurna, comel dan cantik.   Di mana salah dan silapnya?  Siapa yang menghancurkan kebahagian dan hidupnya?  Air mata terus mengalir lagi.  Rasa sedih dan kecewa tidak mampu disembunyikan lagi.

            “Semua orang dah bencikan Eta, ya mak?” tanya Rabeta dalam sendu yang masih berbaki.  Air mata yang membasahi pipi diseka dengan hujung jari..  Hampir tertutup pandangan mata.  Wajah Hajah Kemboja sama-sama dipandangannya.
            “Biarlah semua orang bencikan Eta, tapi mak tetap sayangkan Eta,” luah Hajah Kemboja.
            “Ayah?”  tanya Rabeta perlahan.  Suaranya antara dengar dan tidak di cuping telinga sendiri.
            Wajah Hajah Kemboja bertukar kelat.  Tidak terjawab olehnya. Mata mereka saling berlaga.  Hanya hati mereka yang tahu apa yang tersurat dan tersirat.  Suasana petang itu suram dan muram itu berlalu pergi dengan hati yang terluka berdarah.

No comments:

Post a Comment