AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Sunday, 11 October 2015

IKATAN KASIH - BAB 10



Hajah Kemboja duduk di birai katil anak sulungnya. Bilik itu sudah terlalu lama kosong. Hanya sebentar Rabeta menginap di situ. Selepas itu pergi tanpa ada khabar berita. Memanglah mereka menghalau dia keluar dari rumah itu, tetapi tidaklah sampai langsung tak ada khabar berita. Dua tahun berlalu, air matanya tidak pernah berhenti mengalir. Setiap kali teringatkan Rabeta, pasti dia akan menangis. 
            “Mak rindukan Eta…”
Rasa kasih dan sayang masih teguh di hati.  Di hadapan suaminya dia berlagak riang dan ceria.  Berpura-pura gembira. Di belakang suaminya, dia berendam air mata. Di dalam bilik itulah dia menumpahkan segala rasa walang di hati.  Rasa rindu yang tidak pernah padam. Tidak pernah dia berhenti mengharap dan berdoa, semoga suatu hari nanti anak perempuannya itu akan kembali ke sisinya. 
            “Pulanglah Eta! Mak rindu sangat dengan kau, nak…” rayu Hajah Kemboja pada gambar yang tidak berperasaan dan bernyawa itu. Air matanya merembes laju. Gambar Rabeta bersama ketiga-tiga orang anaknya ditatap lama. Diusap dan dibelai lembut.
Riyana juga sudah jarang datang bertandang.  Tentu sudah dihalang oleh bekas menantunya.  Bukan ingin berburuk sangka, tetapi itulah yang berlaku. Biarlah, dia tidak boleh memaksa sesiapa pun untuk menerima Rabeta kembali.  Dia tahu, anaknya pernah  melakukan kesalahan,  tetapi takkanlah mereka tidak boleh menerimanya kembali. 
            “Kemboja! Kemboja!” panggil Haji Ismail dari tingkat bawah. Suaranya bergema hingga ke dalam bilik Rabeta yang tidak bertutup.
            Hajah Kemboja cepat-cepat mengelap air mata yang mengalir. Dia menutup kembali tingkap bilik dan pintu. Langkahnya diatur laju keluar dari bilik itu. Daun pintu ditutup rapat. Dia bergegas turun ke bawah.
            “Awak ke mana?” Haji Ismail mengerut dahi.  Wajah isterinya tidak pernah manis sekarang. Asyik muram.
Sudah dua tahun berlalu. Sejak Rabeta pergi meninggalkan rumah itu, isterinya seperti orang sakit. Lemah dan tidak berdaya. Bukan dia tidak perasan, cuma malas hendak memanjangkan. Tidak pasal-pasal dapat leteran percuma.
            “Tidur sekejap,”alasan Hajah Kemboja. Dia langsung tidak memandang wajah suaminya. 
            “Sudah, sudahlah bersedih. Lupakanlah… Kemboja. Awak layan ajelah saya. Reez tak balik lagi ke?”
Sengaja dia tidak mahu melayan perasaan suram di hati isterinya. Nanti mendayu-dayu pula tangisannya. Tidak terdaya hendak melawan dan menjawab. 
Anak bujangnya pula baru sahaja bertunang. Macam trauma pula memilih orang-orang dekat.  Orang dekat tidak sudi, tidak perlulah mengharap. Jauh pun jauhlah, asalkan ada jodoh anaknya. 
            “Awak bertanya atau menyuruh? Dalam satu masa.  Mana satu saya nak jawab?’  Hajah Kemboja mencebik.
            “Jawab sajalah mana yang mampu,” keluh Haji Ismail. 
Tiada lagi gurau senda antara mereka. Cakapnya sering disambut dengan sinis. Langsung tidak mencuit hati isteri tersayang. Setiap persoalan dan pertanyaan, dijawab dengan hambar dan kosong. Adakala marah  menyapa, namun dia pendamkan sahaja.  Tidak mahu memburukkkan keadaan. Rabeta sudah bertahun meninggalkan rumah, tapi mogok isterinya tidak pernah hilang. Jangan sampai isterinya melarikan diri pula, sudahlah.  Masak hangit dirinya nanti.
            “Awak tak masak lagi ke? Perut saya dah lapar ni?” tanya Haji Ismail, sebenarnya tidak tahu apa yang ingin diborakkan dengan isterinya itu. 
Selalunya tiada tindak balas. Buat kelakar pun isterinya tidak ketawa.  Bayangkanlah, kalau tengok Maharaja Lawak, isterinya langsung tidak ketawa. Agak-agak apa yang harus dia lakukan. 
            “Awak dah lapar ke?  Baru pukul 11.00 pagi.” Hajah Kemboja menjeling. Dia tahu suaminya sengaja mencari jalan untuk berbual dengannya. Bukan dia tidak sudi, tetapi hatinya bagaikan mati. Tidak bernafas dan bernyawa lagi. Tiada lagi keseronokkan di sanubari. Tiada lagi kegembiraan yang sudi bertandang.
            “Laparlah juga. Bertambah lapar tengok muka awak tu,” usik Haji Ismail, dengan niat hendak bergurau.  Tiada tindak balas. 
Haji Ismail mengeluh. Dia naik ke tingkat atas.  Semakin bernanah hatinya. Dosa apakah yang telah dilakukannya hingga dugaan demi dugaan menimpa hidupnya. Bersangka baik sahajalah.  ALLAH kasihkan keluarganya, itu sebab mereka berterusan diuji.
            Hajah Kemboja memandang sahaja langkah suaminya. Lesu dan malas hendak buat apa sahaja. Sudah bertahun-tahun dia tidak menyertai kenduri-kendara jiran tetangga. Hanya suaminya sahaja yang  hadir sebagai wakil bagi pihak keluarganya. 
Dia tiada hati dan perasaan hendak turut serta. Kalau jiran tetangganya tidak suka dengan Rabeta, anaknya, bermakna mereka juga tidak suka dengannya juga.  Biarlah dia mengurung diri di dalam rumah itu, sendiri, dia selesa begitu. Tenang dan aman, hatinya tidak disakiti oleh suara-suara sumbang yang suka menjaja cerita.
 Sakit hati mendengar tuduhan dan umpatan mereka. Di rumah tiada siapa yang terluka dan dilukai. Dia tidak mahu menjadi pemarah terutama terhadap penduduk kampung yang telah sekian lama berjiran dengannya. Biarlah dia pendam sendiri duka di hati.
            Hajah Kemboja duduk di kerusi. Matanya berkaca semula. Air matanya begitu murah sekali.  Hatinya sering diulit sendu. Perasaan sedih mudah sangat menyapa. Hatinya memang sedang lara, berduka. Rindu pula semakin menebal, umpama kabus selepas hujan.
***

Fakhrul memerhati rumah banglo dua tingkat yang dikawal rapi itu dengan mata yang tidak berkelip. CCTV diletakkan di hadapan pintu pagar.  Salakan anjing jelas kedengaran. Rumah itu terletak di bawah bukit, lagi mudahlah dia mengintip. Keadaan di dalam kawasan yang berjaga rapi itu sunyi. Sesekali terdengar salakan anjing jika terlihat kenderaan yang tidak dikenali.
Fakhrul menarik nafas lega. Misi seterusnya memastikan Nazatul juga berada di rumah itu. Dia menutup kembali teropong yang digunakan tadi. Dia perlu masuk ke kawasan tersebut.  Fakhrul mengeluh. Tinggi juga tebing tersebut. Dia perlu turun ke bawah, semak samun yang ada, boleh membantunya turun tanpa disedari oleh pengawal yang bertugas mengawal rumah itu. Penat meniarap Fakhrul bangkit berdiri.
Sambil menyanyi-nyanyi kecil, dia menggeliat. Kemudian memusing-musing badan. Terus, diangkat tangan tinggi sambil menghirup dan menghela nafas.
            “Bijak kau, Zaheer. Pandai cari tempat menyorok.”
Fakhrul berehat di dalam kereta. Hari semakin menganjak ke senja. Perutnya yang berbunyi diisi dengan roti planta yang dibelinya sewaktu hendak ke tempat itu. Air mineral diteguk perlahan-lahan. Menunggu dengan sabar, malam menjelang tiba. 
            Sebuah kereta Myvi hitam berhenti di hadapan keretanya. Dahinya berkerut. Fakhrul turunkan kerusi dan menutup muka dengan topi.
            “Hai!”             
            Suara itu, sepertinya dikenal amat. perempuan. Perlahan-lahan mata dibuka. Matanya membuntang. Perempuan ni memang nak mencari bala!
            “Awak buat apa di sini?” Sedikit rasa marah terbit di hati.
            “Mengintip!” terang Rabeta.
            “Awak dah gila ke? Saya beri alamat bukan nak suruh awak ikut saya datang mengintip. Ini kerja bahaya.”
“Saya tahu.”
“Awak ingat awak detektif? Macam CSI?”  Fakhrul menepuk dahinya sendiri. 
            “Erk… tak boleh ke? Boleh aje buat contoh, tuan. Kisah di dalam tv tu berdasarkan kisah benar.”  Rabeta menyengih.
            “Awak tu bukan muda lagi, Rabeta. Saya takut awak tak kuat nak berlari nanti, mereka itu bersenjata semuanya. Awak faham tak?”
Rasa geram dan marah membuak di hati. Seminggu dia mengintip. Setelah memastikan tempatnya betul dan orangnya tepat, barulah dia memberitahu Rabeta segala maklumat yang diperolehi. Dia tidak pernah terfikir, Rabeta akan  berani datang ke tempat itu.
            “Hey! Jangan pandang rendah pada orang tua macam saya, tuan. Tuan tu, lebih tua daripada saya.” Rabeta mencebik.
Dengan apa jua dugaan yang pernah dilaluinya, Rabeta tidak pernah merasakan dirinya tua. Terasa semua dugaan itu menunda usia tuanya.
            Fakhrul menggeleng-geleng kesal. Rabeta bertubuh langsing, tinggi lampai dan wajahnya juga tidaklah setua usianya. Mungkin wajah keanak-anakan yang dimiliki membuatkan dia tidak dimamah usia. Tidak dinafikan. 
            “Mana pasukan inspektor? Kita nak serang rumah tu bila?”
Rabeta kedengaran teruja. Wajah Nazatul yang berharapkan kedatangannya sentiasa menjadi igauan. Dia pasti, Nazatul tersiksa di sana. Tidak sepatutnya dia meninggalkan Nazatul bersama Zaheer.
Pandai lelaki itu mencari tempat menyorok. Rupa-rupanya menyorok di bawah bukit ni. Padanlah cari tak jumpa. Perasaan bencinya terhadap lelaki itu semakin menjai-jadi.  Tidak berhati perut, busuk hati, dan langsung tiada perasaan. Selayaknya  lelaki itu dihukum dengan kejam.
            “Saya tak nak libatkan sesiapa dulu. Saya kena siasat betul-betul. Saya baru bercadang nak pecah masuk, tak sangka awak pula muncul!” Fakhrul menjeling.
            “Saya tahulah jaga diri! Tuan jangan bimbang.” Rabeta mendengus. Sedikit tersinggung dengan pandangan skeptikal terhadap kaum Hawa, terutama pada wanita yang sudah berusia sepertinya.  Usia sahaja tua, tetapi hatinya penuh semangat.   
“Kak Naz dah ajar saya macam-macam, tuan. Tuan jangan bimbang.”
Tidak sia-sia Nazatul memaksanya belajar seni mempertahankan diri. Bersiaga untuk waktu-waktu terdesak. Tugasan sehariannya membuatkan dia sering berhadapan dengan kemungkinan yang tak dijangka.
            “Tapi kat sini lain. Mereka bersenjata. Lima orang ada M-16. Hancur muka awak yang cantik tu, kalau kena…”
Bukan berniat menakutkan, tidak mustahil perkara itu berlaku, sedangkan mereka berdua tidak bersenjata.  Walaupun dia seorang anggota polis, dia tidak boleh sewenang-wenangnya membawa senjata jika tidak bertugas. Erk… sempat pula dia memuji Rabeta sebentar tadi. Merah padam mukanya.  Tersalah cakaplah pula. Fakhrul menyengih.
            “Saya terima pujian tu…tuan.” Hatinya kembang. Tapi, tak kena masa.
            “Erk…” Fakhrul hilang kata-kata.
            Rabeta tersenyum sinis. Kantoi! Katanya dalam hati. Dia membiarkan Fakhrul menggelabah sendiri. Mereka terus memerhati ke arah banglo di bawah bukit itu.
            Malam mula menjelang. Fakhrul solat jamak taqdim maghrib di kawasan itu juga. Begitu juga Rabeta. Sengaja dia membawa air mineral lebih, sejadah dan telekung. Usai solat mereka memerhati lagi. Letih berdiri, mereka duduk di atas tikar yang disediakan. Air mineral, biskut dan roti turut diletakkan di atas tikar, seperti berkelah.
            “Sudah seminggu saya buat intipan, setiap hari pukul 9.00 malam kereta yang sama akan keluar dari kawasan itu, kadangkala berpatah balik pada tengah malam, kadangkala tak balik langsung.”
“Kereta Zaheer ke?” sampuk Rabeta.
Sambil mengangguk, Fakhrul menyambung, “Waktu itulah, pengawal yang bertugas tinggal tiga orang sahaja. Seorang akan jaga bahagian depan dan di anjung atas rumah banglo itu.”
“Tempat lain tak ada orang jagalah?” Rabeta teruja.  
Mengangguk dan Fakhrul bertanya, “Eta berani ke nak turun ke bawah?” 
            “Jadi kita akan masuk ke kawasan rumah itu pukul 9.00 malam ini?” Tanpa menjawab, Rabeta menyoal Inspektor Fakhrul pula.
            “Yalah, kan tadi awak beria-ia nak ikut?”   
            “Ya, saya sudah bersedia.”
Rabeta meyakinkan Fakhrul. Namun, seram juga nak lakukan tugas seperti ini. Kalau setakat tanah rata, mudahlah. Ini terpaksa menuruni cerun bukit yang bersemak-samun, macam-macam benda boleh ada di dalam hutan belukar kecil itu. Redha sahajalah.  Dia sendiri yang hendak turut serta, bukan lelaki itu memaksa pun. Itu sebab dia sudah bersedia dengan pakaian serba hitam seperti yang dipakainya sekarang.
            Dengan menggunakan tali, mereka turun ke bawah perlahan-lahan. Semak-samun yang meninggi hingga ke paras paha melindungi mereka. Mereka turun betul-betul di depan pintu belakang rumah banglo dua tingkat itu.
“Eta okay?” bisik Fakhrul. Rabeta menunjukkan isyarat bagus.
Fakhrul cuba membuka mangga pada pintu pagar belakang. Perlahan-lahan dan cermat sekali. CCTV turut dipasang di bahagian belakang rumah itu. Fakhrul menunjukkan CCTV kepada Rabeta. 
            Rabeta mengangguk.
            Hampir lima  minit mencuba, akhirnya terbuka juga. Fakhrul menolak pintu pagar itu perlahan-lahan. Dia menunggu hingga kamera CCTV itu beralih ke arah lain. Lalu dia bergerak ke arah pintu dapur. Kemudian disusuli Rabeta pula. Pintu pagar ditutup semula. Mereka terhendap-hendap. Setelah sampai ke pintu dapur, barulah mereka menarik nafas lega. 
            Fakhrul cuba membuka pintu dapur pula. Rabeta menepuk lengannya dan menunjukkan sebuah bilik yang menjulur tangganya ke tingkat bawah tanah.  Fakhrul mengangguk. Mereka berdua turun ke bahagian itu.  Bergril dan berantai.
Fakhrul membuka beg sandangnya dibawanya. Pemotong besi dikeluarkan. Dia cuba memotong besi itu. Rabeta menghalang. Dia menunjukkan mangga yang ada. Fakhrul mengangguk lagi.
“Nanti Zaheer perasan,” bisik Rabeta.
Mudah sahaja Fakhrul membuka mangga gril dan pintu bilik bawah tanah itu.  Bau hapak menyapa hidung mereka sebaik sahaja pintu itu terbuka. Sebaik mereka masuk, pintu ditutup semula.
            “Busuknya!” komen Rabeeta, perlahan. Dia menutup hidung dengan belakang tangan. Mentol yang malap, cahayanya cukup terhad untuk mereka melihat dengan jelas keadaan di dalam bilik yang berbau itu.
            Fakhrul menunjuk ke arah katil yang berada di tepi sudut bilik itu, hampir dengan bilik air.  Dengan lampu suluh yang ada, mereka menyuluh di semua bahagian. Mata mereka terpaku melihat sesusuk tubuh berbaring lemah, tidak bergerak. Mereka saling berpandangan.
             

No comments:

Post a Comment