AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Monday, 12 October 2015

IKATAN KASIH- BAB 11



Hajah Kemboja duduk di birai katil anak sulongnya.  Bilik itu sudah terlalu lama kosong. Hanya sebentar Rabeta menginap di situ.  Selepas itu pergi tanpa ada khabar berita.  Habuk sahaja yang menyinggah, mengimarahkan bilik yang indah dan cantik itu. Rumah dua tingkat dengan lima bilik hanya dihuni tiga orang.  Ke manalah anaknya pergi? Memanglah mereka menghalau dia keluar dari rumah itu, tetapi tidaklah sampai langsung tak ada khabar berita.    Dua tahun sudah berlalu, air matanya tidak pernah berhenti mengalir.  Setiap kali teringatkan Rabeta, pasti dia akan menangis. 
            Dia tidak membuang Rabeta. Rasa kasih dan sayang masih teguh di hati.  Di hadapam suaminya dia berlagak riang dan ceria.  Berpura-pura gembira.  Di belakang suaminya, dia berendam air mata.  Di bilik itulah dia menumpahkan segala rasa walang di hati.  Rasa rindu yang tidak pernah padam.  Tidak pernah dia berhenti mengharap dan berdoa, semoga suatu hari nanti anak perempuannya itu akan kembali ke sisinya. 
            “Pulanglah Eta! Mak rindu sangat dengan kau, nak,” rayu Hajah Kemboja pada gambar yang tidak berperasaan dan bernyawa itu.  Air matanya merembas laju.  Gambar Rabeta bersama ketiga-tiga orang anaknya ditatap lama.  Diusap dan dibelai lembut. Kenapa Rabeta tidak membawa gambar itu sewaktu keluar dari rumah ini? Riyana juga sudah jarang datang bertandang.  Tentu sudah dihalang oleh bekas menantunya.  Bukan ingin berburuk sangka, tetapi itulah yang berlaku.    Biarlah, dia tidak boleh memaksa sesiapa pun untuk menerima Rabeta kembali.  Dia tahu, anaknya pernah  melakukan kesalahan,  tetapi takkanlah mereka tidak boleh menerimanya kembali.  15 tahun anaknya telah dihukum, cukuplah.  Kenapa ada perasaan ketidakpuasan di hati masing-masing?
            “Kemboja! Kemboja!”  panggil Haji Ismail dari tingkat bawah. Suaranya bergema sehingga ke dalam bilik Rabeta yang tidak bertutup.
            Hajah Kemboja cepat-cepat mengelap air mata yang mengalir.  Dia menutup kembali tingkap bilik dan pintu.  Langkahnya diatur laju keluar dari bilik itu. Daun pintu ditutup rapat.  Dia bergegas turun ke bawah.
            “Awak ke mana?”  Haji Ismail mengerut dahi.  Wajah isterinya tidak pernah manis.  Asyik muram sahaja, sudah dua tahun berlalu, takkanlah perasaan itu tidak pernah surut?  Sejak Rabeta pergi meninggalkan rumah itu, isterinya seperti orang sakit.  Lemah dan tidak berdaya.  Bukan dia tidak perasan, cuma malas hendak memanjangkan.  Tidak pasal-pasal menerima leteran percuma.
            “Tidur sekejap,”alasan Hajah Kemboja.  Dia langsung tidak memandang wajah suaminya. 
            “Sudah, sudahlah bersedih.  Lupakanlah kisal silam, Kemboja.  Awak layan ajelah saya. Ram tak balik lagi ke?” Sengaja dia tidak  mahu melayan perasaan suram di hati isterinya.  Nanti mendayu-dayu pula tangisannya.  Tidak terdaya hendak melawan dan menjawab.  Anak bujangnya pula baru sahaja mengikat tali pertunangan. Itupun dengan orang jauh. Orang dekat tidak sudi, tidak perlulah mengharap. Jauh pun jauhlah, asalkan ada jodoh anaknya.  Tidaklah lagi dipanggil bujang terlajak oleh orang kampung.   Kerana kisah silam Rabeta, anak lelakinya sukar mendapatkan jodoh dengan orang kampung itu.  Kisah yang sudah lama berlalu, tetapi masih kekal tebal difikiran orang kampungnya.  Dia sendiri tidak tahu, bagaimana hendak menghalang dan menutup mulut jiran-jiran sekampungnya. Terutama bekas besannya.
            “Awak bertanya atau menyuruh? Dalam satu masa.  Mana satu saya nak jawab?’  Hajah Kemboja mencebik.
            “Jawab sajalah mana yang mampu,” keluh Haji Ismail.  Tiada lagi gurau senda antara mereka.  Cakapnya sering disambut dengan sinis. Langsung tidak mencuit hati isteri tersayang.  Setiap persoalan dan pertanyaan, dijawab dengan hambar dan kosong.  Adakala marah  menyapa, namun dia pendamkan sahaja.  Tidak mahu memburukkkan keadaan.  Rabeta sudah bertahun meninggalkan rumah, tapi mogok isterinya tidak pernah hilang.  Jangan sampai isterinya melarikan diri pula, sudahlah.  Masak hangit dirinya nanti.
            “Awak tak masak lagi ke?  Perut saya dah lapar ni?” tanya Haji Ismail, sebenarnya tidak tahu apa yang ingin diborakkan dengan isterinya itu.  Selalunya tiada tindak balas. Buat kelakar pun isterinya tidak ketawa.  Bayangkanlah, kalau tengok Maharajalawak, isterinya langsung tidak ketawa.  Agak-agak apa yang harus dia lakukan. 
            “Awak dah lapar ke?  Baru pukul 11.00 pagi.”  Hajah Kemboja menjeling.  Dia tahu suaminya sengaja mencari jalan untuk berbual dengannya.  Bukan dia tidak sudi, tetapi hatinya bagaikan mati.  Tidak bernafas dan bernyawa lagi.  Sejak Rabeta meninggalkan rumah ini, itulah yang dia rasakan ketika ini.  Tiada lagi keseronokkan di sanubari.  Tiada lagi kegembiraan yang sudi bertandang.

            “Laparlah juga. Bertambah lapar tengok muka awak yang muram tu,” usik Haji Ismail, dengan niat hendak bergurau.  Tiada tindak balas.  Sakit juga jiwanya melihat keadaan isterinya yang langsung tidak mahu lagi bergaul dengan penduduk kampung.  Kalau kenduri kendara nanti, siapa pula yang mereka hendak jemput.  Haji Ismail mengeluh.  Dia memusingkan tubuhnya dan naik ke tingkat atas.  Semakin bernanar hatinya. Dosa apakah yang telah dilakukannya sehingga dugaan demi dugaan menimpa hidupnya.  Bersangka baik sahajalah.  ALLAH kasihkan keluarganya, itu sebab mereka berterusan diuji.
            Hajah Kemboja memandang sahaja langkah suaminya naik ke tingkat atas.  Lesu dan malas hendak buat apa sahaja.  Sudah bertahun dia tidak pergi kenduri kendara jiran tetangga,  Hanya suaminya sahaja yang  hadir sebagai wakil bagi pihak keluarganya.  Dia tiada hati dan perasaan hendak turut serta.  Kalau jiran tetangganya tidak suka dengan Rabeta, anaknya, bermakna mereka juga tidak suka dengannya juga.  Biarlah dia mengurung diri dalam rumah itu, sendiri, dia selesa begitu. Tenang dan aman, hatinya tidak disakiti oleh suara-suara sumbang yang suka menjaja cerita. Pelbagai cerita tentang anaknya tersebar di sana, sini.  Sakit hati mendengar tuduhan dan umpatan mereka.  Di rumah tiada siapa yang terluka dan dilukai. Dia tidak mahu menjadi pemarah terutama terhadap penduduk kampung yang telah sekian lama berjiran dengannya.  Biarlah dia pendam sendiri duka di hati.
            Hajah Kemboja duduk di kerusi.  Matanya berkaca semula. Air matanya begitu murah sekali.  Hatinya sering diulit sendu. Perasaan sedih mudah sangat menyapa.  Hatinya  memang sedang lara, berduka. Apa yang harus dia lakukan?  Rindu pula semakin menebal, umpama kabus selepas hujan.

No comments:

Post a Comment