AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Wednesday, 14 October 2015

IKATAN KASIH - BAB 12



Rabeta



Jasmina nekad. Memang dia tidak mahu mendengar apa-apa lagi. “Biar Jas kahwin lari aje…”
“Jasmina… kenapa degil sangat?”
“Jas tak faham kenapa ayah tak nak faham kehendak Jas. Kenapa dengan dia? Apa kurangnya dia sampai ayah tak benarkan Jas kahwin dengan dia. Kami bukan nak buat maksiat.”
Berasap telinga Ramadan mendengarnya. Pandai sangat bercakap. Bukan nak buat maksiat! Tak bolehkah cari lelaki yang semenggah sikit.
Jasmina pula tak nampak di mana salahnya dengan lelaki itu. Dia tidak kisah dengan alasan ayahnya. Lelaki yang disayanginya itu melayannya dengan baik, romantik dan penyayang. Bukan dia tidak pernah bercinta dengan lelaki yang sebaya dengannya. Mengabihkan boreh!
“Kau ni dah buta ke? Dia kan sebaya ayah…”
“Lebih baik daripada bercinta dengan budak-budak, ayah. Tahunya memerintah. Merajuk. Tak pun  mengugut. Siapa yang boleh tahan?” rungut Jasmina.
  Macamlah dia tidak ada perasaan. Paling dia tidak suka jika sering marah-marah. Kalau bertemu, selalunya akan berakhir dengan pertengkaran.  Berbeza dengan lelaki yang baru sahaja dikenali beberapa bulan yang lalu. Tidak pernah berkasar dengannya. Lembut melayan  kerenahnya yang panas baran.  Pandai memujuk dan mengambil hati.  Sikap santun  lelaki itu benar-benar menambat hati perempuannya. 
            “Umur dia hampir sebaya ayah, layak jadi ayah kau. Kenapa dengan kau ni Jas?” marah Ramadan.
Hatinya panas dengan sikap anak keduanya itu. Belajar masih belum habis lagi, sudah  berura-ura hendak bernikah. Kalau dengan lelaki yang sebaya atau tua setahun dua, dia tidak kisah. Ini…  Ah! Dia mengeluh keras. Wajah cemberut anaknya dipandang seketika. Wajah itu saling tak tumpah dengan wajah bekas isterinya. Dia mendengus kasar. Wajah yang ingin dilupakan dari ingatan, namun tidak mampu, kerana wajah itu pernah menghuni di hatinya. 
            “Umur bukan  penghalang untuk kami hidup bahagia, ayah. Jas cintakan dia, berilah Jas peluang untuk memilih jodoh sendiri. Ayah tentu ingin melihat Jas hidup bahagia kan? Imranlah lelaki yang sesuai untuk Jas, percayalah ayah,” rayu Jasmina.  Dia tidak mahu berkahwin tanpa restu keluarganya. Apa erti kebahagian jika keluarganya tidak bersama-sama, berkongsi kebahagian itu.
            “Kenapa Jas tak pilih sahaja kawan-kawan dari universiti? Kenapa lelaki tu?” sampuk Aida.
Dia juga kurang senang dengan pilihan anak tiri merangkap anak saudaranya itu. Umur  masih muda, belajar tidak selesai, ada hati ingin berumah tangga? Bukan ada niat menghalang tetapi biarlah selesaikan pelajaran dahulu. Yalah, kalau jodoh sudah sampai, mana mungkin dihalang. 
            “Ayah tetap bantah!” tengking Ramadan, hilang rasa sabar di hati.
Kenapalah anak-anak sekarang susah hendak mendengar kata orang tua. Nasihat yang diberi, langsung tidak mahu didengari. Ikutkan hati dan perasaan mereka sahaja. Tidak terfikirkan perasaan orang tua yang telah membesarkan mereka.
            “Ayah! Jas hanya minta restu ayah. Ayah nak ke kalau Jas buat maksiat? Lahirkan anak luar nikah?  Ayah nak ke Jas pilih jalan songsang, lari, kahwin di sempadan?” Jasmina mengerutkan dahi. Suaranya sedikit mengendur. “Ayah nak ke Jas menconteng arang ke muka keluarga kita?  Ayah… Jas minta ayah fahami perasaan Jas, itu saja, tolonglah ayah,” rayu Jasmina.  Air matanya sudah merembas keluar. 
            “Macam mana ni bang? Takkan awak nak tengok Jas buat semua tu? Setuju ajelah bang,” pujuk Aida.
Wajah suaminya yang muram ditenung lama.  Susah juga berbincang dengan orang lelaki, kalau anak sudah suka sama suka, kahwinkan sahaja.  Buat apa ditahan-tahan. Kalau ikutkan hatinya, dia juga tidak bersetuju, tapi kalau difikirkan kesannya, baiklah ikutkan sahaja. Dibuatnya  kahwin lari atau tinggal serumah, lebih parah lagi.  Nama baik keluarga juga akan busuk.
Cukuplah sepupunya memalukan keluarga itu, jangan pula ditambah lagi. Tua atau muda seorang lelaki itu, sama sahaja. Kalau benarlah seperti kata Jasmina, lelaki itu seorang yang bertanggungjawab, baik dan penyantun orangnya.  Apalah salahnya. Dengar kata lelaki itu duda, lainlah jika  dijadikan isteri kedua atau ketiga. 
            “Biarkan? Tak kena dengan anak-anak awak, bolehlah awak cakap! Mentang-mentang Jasmina tu anak tiri awak, dia nak kahwin dengan lelaki tua pun tak apa?” tempelak Ramadan.
            “Ke situ pula?  Hey, bang… walaupun saya ni hanya emak tiri, tapi awak jangan lupa, mereka juga anak saudara sepupu saya. Kami masih ada hubungan kekeluargaan. Awak dah lupa, bekas isteri awak tu sepupu saya. Emak dia dengan emak saya, adik beradik!” Aida mencuka. Dia  nasihatkan perkara yang betul, suaminya pula boleh main tuduh-tuduh. 
Bercakap ikut sedap mulut sahaja. Emak budak-budak ini pula, sejak dihalau keluar dari rumah, langsung tidak pernah menjengah ke kampung itu. Elok jugalah tidak balik, buat orang bercerita tanpa henti. Jadi modal sembang orang kampung di kedai kopi. Sakit juga hatinya.   Memalukan keturunan sahaja.
            “Keputusan saya muktamad!” kata Ramadan tegas. Bagaikan tidak mahu berkompromi.
Malas Aida berbalah dengan suaminya. Wajah duka Jasmina ditatap lama, simpati terbit di hati. Dia menggeleng kesal.      
            “Abang!”
Aida berharap suaminya mempertimbangkan kembali keputusannya.  Hatinya kecewa mendengar jawapan daripada mulut suaminya. Kalaulah dia bercakap dengan mertuanya, tentu mereka boleh menasihati suaminya. Ini soal masa depan anak tirinya itu. Kalau hati sudak suka, semua indah belaka. Janganlah dihalang, silap haribulan pasangan  yang sedang hangat bercinta itu boleh lakukan apa sahaja bagi memenuhi impian mereka.  Aida mengeluh lagi.
            Ramadan mengurung diri di dalam bilik kerjanya. Hatinya kecewa dengan sikap anak gadisnya itu.  Tak pandai langsung memilih! Dia mengeluh kecewa. 
Jasmina memang degil sedikit, berbeza dengan adik beradiknya yang lain. Jarang mahu mendengar nasihat. Jika dilarang melakukan apa sahaja, pasti akan keluar pelbagai alasan daripada mulutnya. 
Kamarul, Jasmina dan Riyana adalah anak-anak dari perkahwinannya yang pertama. Sudah berbelas tahun dia tidak bertemu dengan bekas isterinya itu.   Dia tidak pernah melawat ketika bekas isterinya ditahan di penjara. Kenangan silam mengusik rasa.  Dia tidak akan melupakan kejadian yang hampir meragut nyawanya. Hampir membuatkan dia pergi menemui ILAHI. Berpantang maut sebelum ajal, usianya masih panjang. Kalau tidak pasti  bekas isterinya digantung hingga mati.
            *****
            Pagi minggu itu, isterinya telah keluar awal pagi usai solat subuh untuk membeli sarapan di gerai berdekatan taman mereka. Dia pula masih berselimut di katil setelah selesai menunaikan solat subuh.  Anak-anak juga begitu, maklumlah hujung minggu, hari tidak bekerja dan tidak ke sekolah. Masing-masing menyambung  tidur semula. Begitu juga dengan sepupu isterinya yang menumpang tinggal di rumah itu. Dia cuba melelapkan mata kembali.  Bunyi bising dari tingkat bawah membuatkan hatinya tidak tenang. 
            “Eta! Eta! Apa yang jatuh tu?” tanya Ramadan sambil melangkah keluar dari bilik dan turun ke tingkat bawah.
Dia  menapak ke ruang tamu, tiada siapa di situ. Pintu depan sedikit terbuka, isterinya terlupa mengunci pintu semulakah?  Dahinya berkerut. Pasu bunga Kristal milik isterinya bertaburan serpihannya di lantai. Dia menutup daun pintu dan berjalan ke dapur untuk mengambil penyapu dan penyodok sampah. Takut serpihan itu dipijak oleh orang lain. 
Baru beberapa langkah dia berjalan, terasa ada benda tajam  menyucuk belakangnya. Berkali-kali, tusukan itu terasa sakit, seperti ada bendalir mengalir keluar. Ramadan cuba menoleh namun tak sempat. Dia rebah di lantai dapur. Kesakitan terasa di setiap urat sarafnya. Dia kehilangan suara untuk meminta tolong. Dia berdoa, agar ada orang yang datang membantunya. Matanya terpejam rapat, menahan sakit.
            “Abang!” suara isterinya bergema di telinga.  Namun dia tidak mampu bergerak. Terasa seperti ada gerakan menyakitkan di belakang badannya.  
“Eta….”
“Jangan kau panggil lagi nama perempuan tak guna tu.” Ramadan membuka mata. Itu suara emaknya.
“Ayah…” Kamarul menerpa.
Seminggu selepas  sedar dari koma, dia diberitahu yang isterinya telah ditahan oleh pihak polis dan disyaki sebagai orang yang telah mencederakannya. Pada mulanya dia sukar untuk mempercayainya. Mana mungkin isterinya itu sanggup mencederakan dirinya. Segala bukti yang ditunjukkan oleh pihak polis menjurus kepada isterinya.   
Atas desakan keluarga dan kemarahan mereka tidak dapat dibendung, akhirnya dia menceraikan isterinya setelah perempuan yang dikahwininya itu disabitkan kesalahan dan dipenjara 15 tahun. Apa guna ada hubungan sedangkan hatinya sakit dengan apa yang berlaku. Hingga ke hari ini, hatinya masih lagi sakit. Bertambah perit apabila melihat wajah anak-anak, mereka masih tidak boleh menerima hakihat yang mama merekalah mencederakan dirinya, kecuali Riyana yang tidak sempat mengenali Rabeta lebih rapat lagi. 
Biarpun bekas isterinya itu menafikan  perbuatannya, berkali-kali  menidakkan tuduhan yang telah dilemparkan kepadanya. Anak-anak juga tidak percaya. Hingga ke saat ini dia tidak pernah bertemu semula dengan bekas isterinya itu.  Begitu juga anak-anak, dia menghalang keras mereka bertemu semula dengan mama mereka.
            Apa yang harus dia lakukan dengan Jasmina? Permintaan Jasmina tidak mungkin dipenuhi.  Benarkah lelaki yang ingin dikahwini oleh anaknya itu baik?  Dia belum pernah lagi bertemu dengan lelaki terbabit, hanya melihat gambar yang diserahkan oleh Jasmina kepadanya. Dia harus menemui lelaki itu, barulah dia boleh membuat keputusan.
Ini melibatkan masa depan anak gadisnya.  Cinta sahaja tidak cukup untuk sebuah rumah tangga yang bahagia. Ramadan mengeluh keras. Lebih mudah menjaga anak-anak ketika mereka masih kecil.  Apabila dewasa lain pula jadinya. Masing-masing sudah pandai dan ingin membuat keputusan sendiri.  Ramadan melepaskan keluhan berat.


No comments:

Post a Comment