AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Friday, 16 October 2015

IKATAN KASIH - BAB 13


Rabeta




Zaheer mengetap bibir. Menggigil tubuhnya menahan rasa amarah yang menerkam kasar di hatinya. Dia menendang kerusi yang berada di hadapannya. Dia mencekak pinggang.
“Tak boleh diharap! Apa kerja korang? Melantak aje ke? Membuncitkan perut?”
Wajah orang-orang suruhannya dipandang seorang demi seorang. Lima orang yang tidak boleh diharap. Mereka menunduk.
“Bankrap aku macam ni! Bankrap!”Tidak pasal-pasal pusat pelacurannya yang baru sahaja dibuka beberapa bulan yang lalu diserbu oleh pihak polis. Sakit hatinya.
“Apa korang buat hah?”
“Bos… kitorang memang tak tahu. Budak-budak tokan pun tak tahu,” jawab si gemuk bertatu di leher.
“Ya bos. Tiba-tiba aje polis dengan perempuan tu datang,” sampuk seorang lagi. Hujung jaketnya digenggam.
“Argh! Kau apa yang tahu!” Zaheer melepaskan tumbukan pada suruhannya. Terdorong sedikit ke belakang, namun lelaki itu lekas-lekas menguatkan kuda-kudanya.
“Ni mesti perempuan sial tu!” Dia meludah.
Dia pasti sangat, ini semua kerja Rabeta dan kumpulannya. Melampau betul! Berani Rabeta melawannya. Satu persatu pusat hiburan dan pelacurannya diserbu oleh pihak polis. Spa miliknya juga begitu. 
Gadis-gadis yang ditangkap dan ditahan oleh pihak polis diberi kaunseling dan dipujuk oleh perempuan itu, hingga mereka tidak lagi mahu bekerja dengannya.
            “Kenapa tak bunuh saja perempuan tu! Menyusahkan betul!” jerkah Zaheer.  Kalau ikutkan hati mahu sahaja dia membidik wajah Rabeta dengan M16, biar hancur berkecai.
            “Dia dengan polis, bos.  Kami tak boleh buat apa-apa. Daripada ke dalam, baik kami blah!”  terang salah seorang daripada  orang suruhannya.
            “Penakut! Bodoh!” jerit Zaheer.
Hilang kesabarannya dengan apa yang berlaku. Dia kehilangan pekerja, dia kerugian beribu-ribu ringgi sehari. Kalau selalu begini, boleh tutup perniagaannya. Zaheer menumbuk meja. Api kemarahan membakar jiwanya.
             “Chow Kit macam mana? Berapa pendapatan kita bulan ini?” tanya Zaheer, wajahnya mencuka.  Sejak akhir-akhir ini tiada berita gembira yang menyinggah cuping telinganya. Semuanya menyakitkan hati.
            “Semakin berkurangan bos! Perempuan itu dan kumpulannya bergerak cergas. Ramai penagih masuk ke Rumah Pengasih dan ada yang dihantar ke Pusat Serenti. Pengedar yang kecil-kecil juga sudah bungkus.Tak tahulah apa yang perempuan itu dah buat.” cerita orang suruhannya yang lain pula.
            “Tak guna!” Laung Zaheer. Satu persatu perniagaannya bakal lenyap di bumi ini. Semuanya kerana Rabeta. Siapa wanita itu? Dia hanya mengenali Rabeta sebagai kawan isterinya. Kenapa wanita itu  begitu berani mengganggu-gugat perniagaannya? 
            “Apa kita nak buat bos?” tanya lelaki itu lagi.  Kaca mata hitamnya yang sedikit senget dibetulkan.
            “Itupun nak suruh aku fikir?” Sergah Zaheer. “Nak buat apa?  Kita “lawat” dia nanti. Aku akan pastikan hidupnya hancur!” Zaheer menyengih jahat.  Dia tidak akan membiarkan perempuan itu menang selamanya. 
            “Baik bos!”
            “Sudah! Pergi buat kerja masing-masing!” arah Zaheer. Dia perlu cari jalan untuk menyelamatkan perniagaannya. Kalau dibiarkan berterusan, bertambah parah jadinya. Tindakan Rabeta harus dihentikan.  Namun bagaimana?  Zaheer mengeluh resah.
            Orang-orangnya pula tidak boleh harap. Suruh jaga tempat berniaga pun sering gagal. Nama sahaja samseng, kerja yang mudah pun tidak mampu lakukan. Hanya kerana seorang perempuan, hampir musnah empayar perniagaannya.
Dia menyengih tiba-tiba. Langkah diatur ke  bilik bawah tanah, tempat isterinya dikurung. Daun pintu dibuka kasar. Bau hanyir dan busuk menyengat hidungnya. Dia mengeluarkan penutup yang berada di dalam poket seluarnya.
Bau busuk itu cukup meloyakan. Kalau ikutkan hati, dia langsung tidak mahu menjengah isterinya itu. Kenapalah tidak mati-hati lagi. Sudah puas diseksa dan didera. Liat sungguh nyawanya.  Zaheer mendengus kasar. Dia melangkah masuk dengan perasaan marah yang menebal di hati.
            “Kenapa kau tak mati lagi? Kenapa menyusahkan aku?” marah Zaheer.
            Perlahan-lahan Nazatul membuka matanya. Terasa perit ketika cahaya lampu yang terpasang memanah matanya. Terpisat-pisat dia membukanya. Dia cuba bangun dan duduk.  Badannya begitu lemah dan tidak berdaya untuk duduk sekalipun. Namun digagahnya juga. Kesan heroin hampir melumpuhkan tubuhnya.
            “Kenapa kau tak bebaskan aku aje?” soal Nazatul. Suaranya terketar-ketar. Hari ini seharian dia tidak diberi makan dan minum. Untuk meneruskan hidup, dia terpaksa menelan air paip di dalam bilik air.  Cukuplah untuk memberinya tenaga.
Siang malam dia berdoa agar nyawanya tidak diambil. Biar susah bagaimana sekalipun. Dia akan bertahan, selagi boleh. Zikir dan doa adalah semangat dan kekuatan dirinya.
            Berpantang maut sebelum ajal. Kehadiran Rabeta dan Fakhrul telah memberinya lebih kekuatan untuk meneruskan hidup. Dia yakin, dirinya akan diselamatkan. Sahabatnya itu tidak akan melupakannya.
            “Kawan kau memang tak guna! Satu persatu perniagaan aku dimusnahkannya!” marah Zaheer  berapi.
            “Alhamdulillah,” ucap Nazatul. Sahabatnya itu, sememangnya seorang perempuan yang hebat.  Segala  yang diazamkan oleh sahabatnya itu sudah dikotakan. Dalam kesakitan dan rasa lemah pada tubuhnya, dia masih mampu tersenyum bahagia.  Kemenangan untuknya dalam kekalahan yang sedang melanda dirinya.
            “Kau pun berhajat nak musnahkan aku?” Zaheer menarik rambut dan menampar pipi Nazatul berkali-kali. Kepada isterinya itulah dia melepaskan segala kemarahan di hati.
            Nazatul ketawa dan ketawa. Kesakitan yang dialami langsung tidak berasa di tubuhnya. Sudah terlalu biasa dan sering menerima sepak terajang lelaki itu. Lebih menggembirakannya, lelaki itu sudah ‘kalah’. Perjuangan masih belum padam. Dia tidak akan berundur selagi orang seperti Zaheer tidak lenyap di muka bumi ini.
            “Kenapa kau ketawa? Perempuan tak guna!” Satu tamparan kuat singgah di muka Nazatul.  Semakin kuat ketawanya.
            “Kau akan musnah, Zaheer!” jerit Nazatul dengan tenaga yang masih bersisa.
            “Kau yang akan musnah dahulu!” jerkah Zaheer, hilang kesabarannya. Ketawa Nazatul membuatkan hatinya bertambah sakit.
            “Kau akan aku biarkan kelaparan! Baik kau mati, Naz! Mati!” Zaheer menumbuk perut dan muka Nazatul, tiada sedikit pun rasa simpati.
Keadaan Nazatul yang hanya tinggal kulit dan tulang itu langsung tidak mengusik hatinya. Kalau boleh dia tahu matinya sahaja. Ini tidak, pelbagai perkara dilakukan, perempuan itu masih bernyawa. 
             Hanya kedengaran suara Nazatul mengerang kesakitan. Darah mengalir keluar dari bibir dan muka Nazatul membengkak. Tubuh isterinya ditolak kasar, rebah di atas katil.  Nazatul tidak bergerak lagi.
            “Pergi matilah!”  Zaheer menendang kaki katil hingga bergerak.
Perasaan marah masih menebal di hati. Dia melangkah keluar dari bilik yang berbau busuk itu. Dadanya berombak, menahan rasa geram yang membuak-buak. Daun pintu ditutup semula.  Langkah diatur ke ruang tamu. Air yang terdapat di dalam bekas di atas meja dituangkan ke dalam gelas, diteguk dengan rakusnya. Perut yang lapar, tidak dihiraukan.  Seleranya mati bersama perniagaannya yang hampir lumpuh. 
***

Rabeta menarik nafas panjang, mencium kesegaran udara di waktu pagi. Kicauan burung yang sedang mencari makan sesekali mengusik telingannya. Senyuman terukir di bibir. Memuji keindahan alam ciptaan ILAHI. Perlahan-lahan dia berlari-lari anak mengikut denai yang terdapat di laluan utama jalan  berturap tar itu. Tidak perlu berlari laju, usianya bukan muda sangat. Cukuplah sekadar memberi jantung mengepam darah, berjalan dengan lancar.
            Sebuah kereta Proton Perdana berhenti menghalang laluannya. Rabeta berhenti berlari. Dia cuba mengelak kenderaan itu dan berpusing ke arah lain. Laluannya terus dihalang. Hatinya terasa tidak selesa. Kereta itu berhenti, apabila dia berhenti berlari. Dia berdiri dan memandang kosong ke arah kereta itu. Lima orang lelaki berbadan sasa keluar dari perut kereta. Mereka mendekati Rabeta dengan sengihan bagaikan kerang busuk.
“Siapa korang hah? Korang nak apa?” tanya Rabeta. Matanya mengawasi mereka.
Mereka mengelilinginya. Rabeta memandang wajah mereka seorang demi seorang.
“Kau Rabeta, kan?” tanya salah seorang lelaki yang berpakaian sama macam kumpulan boria, seragam. Semuanya berkaca mata hitam. Rambut ala-ala punk, berwarna perang.
             Orang Melayu ke bangsa asing? Kalau dengar mereka bercakap tadi, seperti orang tempatan, bisik hati kecil Rabeta. Dia sudah bersedia untuk bertindak jika lelaki-lelaki itu cuba mengapa-apakan dirinya.            “Kalau ya, kenapa?” jawab Rabeta setelah puas menilai dan membelek wajah kelima-lima lelaki itu. Tidak nampak jelas wajah mereka kerana dilindungi kaca mata hitam yang menutup mata mereka.
            “Ini, ada pesanan daripada bos kami!” kata seorang lagi.  Belum sempat Rabeta bertanya lanjut satu sepakan mencium perutnya. 
            Rabeta tidak sempat mengelak, dia tidak menyangka lelaki-lelaki itu ingin menyerangnya. Dia rebah ke tanah. Perlahan-lahan, dia cuba bangun. Belum sempat bertindak dan berbuat apa-apa, satu tendangan lagi singgah di perut, dada dan pinggangnya. Dia mengerang kesakitan. 
“Woi… kenapa pukul aku?” Lima lawan satu, detik hati kecilnya. Geram dan marah berapi di hati. “Siapa bos korang?”
 Dia tidak mengenali lelaki-lelaki itu?  Kumpulan itu terus menyerangnya lagi, kali ini bertubi-tubi asakan mereka. Suaranya tersekat apabila lehernya dicekak dan salah seorang cuba melemaskannya. Suaranya tidak kedengaranya. Dia cuba meminta tolong, tapi tidak berjaya. 
 Ya ALLAH… selamatkanlah aku daripada orang-orang yang berniat jahat! Doanya dalam hati.  Tubuhnya benar-benar sakit.
            “Kau nak minta tolong? Jeritlah! Siapa nak tolong kau?  Hebat sangat konon!”
            Sekali lagi satu tendangan singgah ke tubuhnya. Rabeta mengerang kesakitan. Dia cuba bangun sekali lagi. Penumbuk sudah digenggam penuh. Dia tidak boleh membiarkan dirinya diserang begitu.  Dia melawan, dengan kekuatan yang ada, dia menendang salah seorang lelaki itu. Rebah ke tanah.  Rabeta tersenyum sinis.  Bukanlah kuat sangat, jadi berani kerana ramai. Cuba satu lawan satu! Katanya dalam hati.
            “Kau layak mati saja!” kata salah seorang lelaki itu, di tangannya ada sebilah pisau.  Dua orang lelaki yang memegang Rabeta, mengangkat tubuhnya, berdiri.  Mereka memandang wajah Rabeta dengan penuh kebencian. Rabeta cemas. Matanya digam pada pisau tersebut.
Lelaki yang memegang pisau tadi terus menerpa dan… Hanya terdengar suara raungan daripada mulut Rabeta.  Dia rebah sekali lagi.  Darah memancut keluar dari luka tikaman di perutnya.

No comments:

Post a Comment