AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Tuesday, 20 October 2015

IKATAN KASIH - BAB 14






“Rabeta!”
            “Berambus!” tempik salah seorang dari mereka. Langkah diatur secepat kilat, masuk ke dalam perut kereta. Kenderaan itu terus berlalu meninggalkan kawasan tersebut. Meninggalkan Rabeta rebah tidak sedarkan diri.   
            “Eta! Eta...” panggil Fakhrul. Dia terus mencempung tubuh Rabeta, dibawa ke kereta yang masih hidup enjinnya. Fakhrul tidak menunggu lama lagi,  kereta itu terus dipandu laju.
“Eta. Bertahan. Bertahan Eta.” Fakhrul menempik sendiri.
Darah yang mengalir keluar daripada perut Rabeta semakin banyak.  Rabeta pengsan.  Perasaan bimbang, takut dan resah bercampur gaul dalam hati Fakhrul. Senak perutnya menahan getar di jiwa.  
Sewaktu sampai di jalan itu dia berasa hairan apabila jalan itu ditutup, kononnya atas kerja-kerja pembaikan. Seingatnya, tiada jalan yang rosak. Itu sebab dia redah juga jalan itu. Rupanya-rupanya, Allah menghantarnya kepada Rabeta. Ketakutan menghantui dirinya.  Dia memandu selaju yang boleh, biar cepat sampai ke hospital.
            Berita Rabeta ditikam cepat tersebar di RIKA. Zara, Arni dan beberapa orang penghuni pusat itu sudah pun berada di hospital.  Mereka sendiri kegelisahan dan bimbang dengan apa yang berlaku.
“Siapalah yang jahat sangat sampai sanggup mencederakan Rabeta?” Zara mengeluh.  Wajahnya berkerut. 
Dia mundar-mandir di hadapan bilik pembedahan. Fakhrul mendekati Zara, risau pula dia melihat wajah pucat gadis itu.  Gadis itu menangis sejak dari rumah lagi.  Makan tidak mahu, minum pun begitu. Dia tahu betapa Zara terlalu sayangkan Rabeta, begitu juga semua penghuni RIKA.
            “Bagaimana dengan keadaan Mak Cik Rabeta, Inspektor?” tanya Zara dalam sendunya  yang masih bersisa.
            “Sabar ya, Zara. Doktor sedang merawat Mak Cik Eta. Kita doakan dia selamat dan semuanya dipermudahkan,” pujuk Fakhrul. Bukan dia sahaja yang bersedih dan bimbang.
Sejak dia mengenali Rabeta, dia berasakan Rabeta mempunyai keistimewaannya tersendiri.  Selain seorang  yang bertanggungjawab, Rabeta juga seorang yang penyayang.  Dia tidak boleh bayangkan, perempuan sebaik Rabeta dituduh mencederakan suaminya sendiri. 
            Walaupun kes itu sudah lama, Fakhrul tidak dapat melupakannya, ketika terpandangkan wajah Rabeta sewaktu di kandang pesalah, berkali-kali menafikannya. Bukti yang menjurus kepada Rabeta membuatkan tiada jalan keluar untuk melepaskan Rabeta daripada hukuman. Bersalah atau tidak semuanya berpandukan pada bukti yang diperolehi oleh pihak polis.
            “Siapa yang menyerang Eta?”
            “Belum dapat apa-apa berita lagi Arni, saya sudah hantar nombor plat kereta kepada pihak JPJ. Tunggu sahaja maklum balas daripada mereka.  Arni jangan bimbang, pihak polis sedang siasat kes ini.”
Sekali lagi Fakhrul terpaksa memujuk dan menerangkan tindakan yang sedang diambil oleh pihak polis. Semoga Rabeta selamat. Perasaan bimbang dan risau juga berlagu di hatinya.
            Hampir dua jam Rabeta di dalam bilik pembedahan. Masing-masing bimbang, resah dan takut. Tidak henti-henti doa dilafazkan. Fakhrul masih duduk menunggu dan menanti dengan sabar. Begitu juga dengan Zara dan Arni. Setiap kali  jururawat keluar dari bilik tersebut pasti ditanya tentang keadaan Rabeta. Mereka benar-benar gelisah, dua jam terasa  bagaikan dua tahun lamanya. Keresahan jelas terpancar di wajah masing-masing. Perut yang lapar, terasa kenyang.
            “Pembedahan sudah selesai, sebentar lagi Puan Rabeta akan dibawa ke wad, bolehlah lawat beliau di sana nanti,” jelas seorang jururawat.  
            “Alhamdulillah,” kata mereka serentak. Masing-masing menarik nafas lega mendengar perkhabaran yang disampaikan.
            Fakhrul tersenyum, dia menarik nafas lega.  Rabeta sememangnya kuat, semangatnya tinggi.  Cita-citanya juga tinggi. Ingin mengubah kehidupan bekas banduan dan penjenayah menjadi lebih baik serta kembali ke pangkal jalan.
            “Terima kasih kerana selamatkan saya,” ucap Rabeta tersekat-sekat. Dia tidak boleh banyak bergerak. Kesakitan masih terasa. Tidak henti-henti dia mengucapkan syukur kepada ALLAH kerana masih bernyawa. Luka itu akan sembuh. Cuma perlu bersabar dan banyak berehat, itulah yang dipesan oleh doktor yang merawatnya.  Wayar di mesin nadi, air glukos turut disalurkan ke tubuh Rabeta, untuk memberi tenaga. 
            “Nasib baik ALLAH dengar doa awak, dan saya pun muncul,” usik Fakhrul, sengaja ingin menceriakan keadaan yang muram dan suram itu.
            “Alhamdulillah,” kata yang lain serentak.  Mereka berbalas senyum.   
            Rabeta hanya melukiskan senyuman. Dia terharu dengan kehadiran rakan-rakan yang sering memberi sokongan kepadanya.  Air mata sayu, gugur juga.  Sebak dadanya.
            “Mak Cik Eta lain kali jangan keluar sendirian, tengok, apa dah jadi?  Nasib baik Inspektor kebetulan lalu di situ, kalau tidak…”  Zara mendengus kasar.
            “Yalah Eta, terkejut betul saya tadi. Saya tak tahu nak cakap apa.” Arni mengurut lengan Rabeta lembut.
            “Doakan saya cepat sembuh ya,” kata Rabeta.  Dia tahu mereka semua sayang dan mengambil berat akan dirinya, dia juga begitu.  Merekalah keluarganya.
            “Eta rehatlah, esok kami datang lagi. Dua orang anggota polis akan berjaga di depan pintu.  Hati-hati ya, saya tak mahu apa-apa  berlaku pada awak.” Fakhrul memandang wajah Rabeta.  
            “Inspektor, terima kasih sekali lagi,” ucap Rabeta. Kalaulah lelaki itu tidak tiba pada waktunya, entah-entah dia sudah menjadi mayat. Berpantang ajal sebelum maut. 
            “Kebetulan saya berada di situ. Lain kali berhati-hati. Dengan keadaan awak sekarang ini, awak sedang mengumpul musuh awak sendiri,” nasihat Fakhrul. 
            “Saya tahu, terima kasih atas nasihatnya dan sering berada di sisi kami,”  tutur Rabeta.
            “Ya, Inspektor, terima kasihlah kerana selamatkan Mak cik Eta dan sering menjaga keselamatan kami semua,” ucap Zara pula.
            “Jomlah kita balik, biar Eta berehat,” ajak Arni.  Dia memeluk  Rabeta sebelum berlalu pergi. Air mata yang mengalir dilap dengan hujung bajunya.  Dalam hati, dia mengucapkan syukur kerana sahabatnya selamat dari malapetaka yang menimpa.
***
            Kejadian dia diserang dan hampir dibunuh, sudah seminggu berlalu. Luka di perutnya masih belum sembuh sepenuhnya.
“Kau jangan mengada-ngada nak keluar ya. Tunggu sampai sembuh betul,” pesan Arni.
Zara, Arni dan mengambilalih pengurusan RIKA. Bukannya mereka tak biasa. Sementara itu, Inspektor Fakhrul terus menghubunginya dari semasa ke semasa mengenai penyerang-penyerang itu.
“Maaflah, Eta. MO mereka memang klise. Tapi masih relevan. Nombor plat palsu.” Inspektor Fakhrul sedikit kecewa.
 “Sayangnya…. Saya pun tak boleh nak cam muka mereka. Semuanya pakai kaca mata hitam. Lagi pulak, mereka pakai topeng ski.” 
“Tak apa. Mungkin ada cara lain…” pujuk Inspektor Fakhrul.
            Rabeta bukannya ingin menjadi wirawati atau penyelamat dunia. Hanya ingin menjalankan tanggungjawab seorang warganegara yang terbuka hatinya  untuk membantu insan lain yang tersasar daripada laluan  insan yang beriman dan bertakwa.  Mereka perlukan bimbingan tunjukajar, bimbingan dan teguran. Mungkin mereka punya sebab tersendiri, kenapa terjebak dalam kancah maksiat dan jenayah.  Ada juga yang dihukum hanya kerana fitnah dan tidak berdaya melepaskan diri. 
            Seperti, ya. Dirinya.
Sedang sibuk melayan hati sendiri, dia terpandangkan salah seorang penghuni RIKA. Gadis itu baru sebulan berada di situ. Dia diselamatkan oleh sukarelawan RIKA ketika bertugas di lapangan. Perlahan-lahan dia mendekati gadis yang sedang menangis di bawah pondok wakaf, sendirian. Dia menepuk bahu gadis itu.  Mata mereka saling bertembung.
            Gadis itu menoleh dan melirikkan senyuman.  Dia bingkas bangun dan membantu Rabeta duduk di sebelahnya. Mata mereka saling bertatapan.    Wajahnya kelat bagaikan menyulam duka.
            “Julia kenapa? Ada yang kurang di sini?” tanya Rabeta sambil mengusap lembut jari jemari gadis itu.
            “Tak… Mak Cik Eta, Ju suka tinggal sini.  Cuma Ju rasa diri ini kotor sangat. Ju jijik dengan diri sendiri.” Bahu Julia terhenjut-henjut. “Ju menyesal  mak cik. Kalaulah Ju dengar nasihat orang tua Ju, tentulah nasib Ju tak jadi seperti ini,” luah Julia.
Air matanya mengalir laju. Kekesalan yang menggunung di hati, membuatkan jiwanya tidak tenang. Rasa bersalah dan berdosa kepada orang tuanya dan juga ALLAH SWT.
            “P. Ramlee kata, barang yang lepas, jangan dikenang.  Lupakan! Perkara sudah berlaku, tidak mungkin berpatah semula. Anggaplah apa yang berlaku adalah satu pengalaman hidup dan pengajaran agar kita tidak mengulanginya lagi.” Rabeta meraih jari-jemari Julia dan digenggamnya erat. “Dengan pengalaman itulah kita mampu menolong orang lain, agar tidak terjebak. Setiap yang berlalu, ada hikmah yang tersembunyi. Cuma, sekarang inilah masanya untuk Ju bertaubat dan kembali ke pangkal jalan,” nasihat Rabeta.           “Malu rasanya hendak berhadapan dengan keluarga, mak cik. Ju berhenti belajar, musnahkan impian dan harapan mereka.” Esakan Julia semakin menguat. “Larikan diri, ikut teman lelaki, kononnya cinta. Serahkan kehormatan diri tanpa memikirkan kesannya pada masa depan Ju. Lepas tu, Ju dijual pula oleh teman lelaki Ju pada seorang lelaki.  Ju dijadikan pelacur! Malu! Ju Malu!”
Menyesal dengan apa yang berlaku kepada dirinya sendiri. Kalaulah… Julia memeluk Rabeta.  Pertemuannya yang pertama dengan Rabeta membuatkan dia dipukul teruk oleh seorang lelaki yang ditugaskan menjaganya. Pertemuan  kedua ketika dia sedang bertugas. Seorang lelaki telah melanggannya, rupanya lelaki itu menyamar menjadi pelanggan dan dia adalah sukarelawan RIKA.
“Julia dah ada di sini… segala-galanya dah berakhir,” pujuk Rabeta lagi.
Bukan mudah mendekati para pelacur yang ‘berniaga’ di luar sana. Setiap daripada mereka bergerak di bawah pengawasan sekumpulan lelaki yang  menjaga aktiviti mereka. Mereka hanya dibenarkan bercakap dengan lelaki yang ingin melanggan mereka sahaja. Setiap langkah mereka diperhatikan.  
            Pertemuan kali ketiga barulah dia berjaya melarikan diri. Nasib tidak ditangkap semula.  Rupa-rupanya Rabeta dan orang-orangnya sudah bersedia.  Setiap kali ada pelacur yang dilarikan, kawasan itu akan diserbu oleh pihak polis. Jadi kumpulan samseng yang menjaga kawasan itu tidak boleh berbuat apa-apa, seolah-olah mereka telah diberkas oleh pihak polis dan mudahlah mereka melarikan diri.
            “Ya, Ju rasa damai kat sini. Walaupun baru sebulan. Banyak perkara yang Ju belajar tentang hidup.”
Dia kembali bersujud kepada Yang Esa. Malu, berada dirinya terlalu hina. Dosa dan noda yang terpalit seperti tidak mampu dicucikan dengan segala ibadat yang sudah lama ditinggalkannya. Para petugas di pusat itulah yang sering memberi kata-kata semangat.  
“Ju malu dengan mak ayah, Ju… mak cik. Ju takut mereka tak terima Ju…”
            “Kita orang perempuan, mudah sangat terpedaya dengan janji manis lelaki. Sepatutnya kita sedar, lelaki yang baik, tidak akan meminta kita menyerahkan tubuh badan. Tak ajak kita kahwin lari.  Awal-awal lagi sudah nampak jahatnya.” Suara Rabeta kembali tegas. “Adakah lelaki seperti itu yang ingin kita jadikan ketua keluarga, pembimbing kita ke syurga. Ayah kepada anak-anak kita? Tak susah pun untuk membezakan lelaki yang baik dan jahat.”
“Ju buta. Ju bodoh, masa tu.”
“Entahlah Ju. Mak cik pun tak faham. Sampai bila agaknya, perempuan di luar sana membiarkan diri mereka dipermainkan, diperkotak-katikkan, dipergunakan diperdagangkan, menjadi tempat pemuas nafsu lelaki berhidung belang.”
“Kalaulah Ju boleh putarkan masa, mak cik. Ju takkan pilih jalan ni. Nampak indah. Tapi hakikatnya…”
“Ya, Julia. Kita mudah sangat diumpan dengan kata-kata manis. Sedangkan dalam Islam, perempuan dipandang mulia, diletakkan di tempat yang paling mulia di sisi ALLAH SWT. Dijanjikan syurga dengan begitu mudah, dengan hanya taat kepada perintah suami, taat kepada ALLAH SWT dan menutup aurat.”
Julia tunduk. Sedu-sedan masih kedengaran. Dia menoleh memandang Rabeta.
“Pilihlah mana-mana pintu syurga yang mereka inginkan. Kenapa perempuan tidak mahu menjaga kemuliaan itu dan terus membiarkan diri dihina, dipijak dan diperkecilkan oleh golongan adam yang tidak bertimbang rasa. Sudah jelas di dalam al-Quran, lelaki yang baik untuk perempuan yang baik.  Begitulah sebaliknya. Pilihan di tangan masing-masing.” Rabeta menyudahkan kata-kata.
            “Bila cinta bertunjangkan nafsu semata-mata, maka tergadailah segalanya, mak cik.” Julia mengakui. Hilang harga diri, hilang maruah diri. Tiada apa lagi yang tinggal. Hanya dirinya berdosa dan terpalit noda.
            “Itulah, kita orang perempuan, mudah alpa dan lupa. Beralasan sayang hingga merosakkan diri sendiri.  Sudahlah Ju, usah dikenangkan lagi. Kita bina  hidup baru. Ju boleh sambung belajar semula.   Setelah semuanya selesai dan Ju bersedia untuk kembali ke pangkuan keluarga.”
Julia mengesat cecair yang masih bersisa di birai mata. Rabeta menggosok-gosok lembut belakang badan Julia. “Mak cik sedia membantu. Jangan bimbang. Buat masa ini, perbanyakkan ibadat, berzikir dan benar-benarlah bertaubat dari dosa-dosa yang lalu. Pintu taubat masih terbuka. ALLAH SWT amat kasihkan hamba-hamba-NYA,”  nasihat  Rabeta yang tidak pernah putus kepada para penghuni tempat tersebut.  Mereka terus diberi kata-kata semangat untuk berubah dan kembali ke pangkal jalan. 
            “Terima kasih mak cik, kerana selamatkan Ju. Kalau tidak, tak tahulah sampai bila Ju akan bergelumang dengan dosa,” luah Julia pilu. 
Bukan mudah untuk dia melupakan apa yang berlaku.  Masih jelas terbayang wajah-wajah mereka yang pernah menjadi pelanggannya. Ya ALLAH, Kau bukalah jalan taubat untukku, doanya dalam hati.
            “Bersyukurlah kepada ALLAH SWT yang telah membuka pintu hati Ju untuk mengikut kami dan berani bertindak untuk diri sendiri.”
Senyuman yang tidak pernah lekang di bibir Rabeta. Seboleh mungkin dia berlembut dengan penghuni-penghuni di situ. Jauh di sudut hatinya dia berharap lebih ramai kupu-kupu malam seperti Julia kembali ke pangkal jalan dan meninggalkan  pekerjaan yang hina dina itu.Tiada untung untuk diri sendiri, selain dosa, penyakit turut menyinggah. 
            “Terima kasih mak cik,” ucap Julia.
            “Sama-sama dan terima kasih kembali kerana memberi peluang mak cik menambah  pahala,”  balas  Rabeta.  Bahu Julia dipeluk erat.  Mereka saling tersenyum, bahagia.
           


         

No comments:

Post a Comment