AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Saturday, 24 October 2015

IKATAN KASIH - BAB 16




Cuaca hari itu nyaman dan segar. Hujan yang turun beberapa hari yang lalu menyekat keinginannya untuk berjoging di luar rumah.  Rabeta berkira-kira hendak keluar berjoging di kawasan sekitar Rumah Ikatan Kasih.  Selalunya pagi atau petang ada sahaja orang berjoging dipersekitaran kawasan itu.   Keadaan yang berbukit, di kelilingi pula pepohon renek dan pokok-pokok balak sebesar pemeluk, menyegarkan lagi keadaan di kawasan itu.  Jauh dari hiruk pikuk kenderaan.  Dia telah siap bert-shirt labuh dan berseluar traksuit.  Tina pula tidak mengikutnya kerana ada tugasan yang menanti.  Penghuni-penghuni pusat itu sudah ramai yang telah ke tempat kerja masing-masing, sebahagiannya pula ada kelas yang perlu mereka hadiri.  Kakitangan yang lain sibuk dengan urusan masing-masing.  Ani pula tentulah sibuk menyediakan makan minum untuk penghuni di pusat itu.  Dia pula hendak menjaga stamina dan kesihatan diri sendiri.
            Rabeta menarik nafas panjang, mencium kesegaran udara di waktu pagi.  Kicauan burung yang sedang mencari makan sesekali mengusik telingannya.  Senyuman terukir di bibir.  Memuji keindahan alam ciptaan ILAHI. Perlahan-lahan dia berlari-lari anak mengikut denai yang terdapat di laluan utama jalan  berturap tar itu.  Tidak perlu berlari laju, usianya bukan muda sangat.  Cukuplah sekadar memberi jantung mengepam darah, berjalan dengan lancar.
            Sesekali dia disapa oleh mereka yang mengenalinya. Sebahagiannya adalah penduduk di kawasan itu.  Sebuah kereta Proton Perdana berhenti menghalang laluannya.  Rabeta berhenti berlari.  Dia cuba mengelak kenderaan itu dan berpusing ke arah lain.  Laluannya terus dihalang. Hatinya terasa tidak selesa.  Kereta itu berhenti, apabila dia berhenti berlari.  Berdiri dan memandang kosong ke arah kereta itu.  Lima orang lelaki berbadan sasa keluar dari perut kereta.  Mereka mendekati Rabeta dengan sengihan bagaikan kerang busuk.  Mereka mengelilinginya.  Rabeta memandang wajah mereka seorang demi seorang.  Siapa mereka? Apa yang mereka mahu? Tanya Rabeta kepada dirinya sendiri.
            “Kau Rabeta, kan?” tanya salah seorang lelaki yang berpakaian sama macam kumpulan boria, seragam.  Semuanya berkaca mata hitam. Rambut ala-ala punk, berwarna perang.
             Orang Melayu ke bangsa asing? Kalau dengar mereka bercakap tadi, seperti orang tempatan, bisik hati kecil Rabeta.  Dia sudah bersedia untuk bertindak jika lelaki-lelaki itu cuba mengapa-apakan dirinya.       
            “Ya!” jawab Rabeta setelah puas menilai dan membelek wajah kelima-lima lelaki itu. Tidak nampak jelas wajah mereka kerana dilindungi kaca mata hitam yang menutup mata mereka.
            “Ini, ada pesanan daripada bos kami!” kata seorang lagi.  Belum sempat Rabeta bertanya lanjut satu sepakan mencium perutnya. 
            Rabeta tidak sempat mengelak, dia tidak menyangka lelaki-lelaki itu ingin menyerangnya. Dia rebah ke tanah.  Perlahan-lahan, dia cuba bangun. Belum sempat bertindak dan berbuat apa-apa, satu tendangan lagi singgah di perut, dada dan pinggangnya.  Dia mengerang kesakitan.  Mana aci, lima lawan satu, detik hati kecilnya. Geram dan marah berapi di hati. Siapa mereka? Siapa bos mereka? Kenapa dia diserang?  Dia tidak mengenali lelaki-lelaki itu?  Kumpulan itu terus menyerangnya lagi, kali ini bertubi-tubi asakan mereka.  Suaranya tersekat apabila lehernya dicekak dan salah seorang cuba melemaskannya.  Suaranya tidak kedengaranya. Dia cuba meminta tolong, tapi tidak berjaya.    Ya ALLAH… selamatkanlah aku daripada orang-orang yang berniat jahat! Doanya dalam hati.  Tubuhnya benar-benar sakit.
            “Kau nak minta tolong?  Siapa nak tolong kau?  Kami sudah letak penghadang jalan di hadapan, tiada siapa yang berani lalu jalan ini, kerana kami beritahu ada tanah runtuh!” jelas salah seorang daripada mereka.
            Sekali lagi satu tendangan singgah ke tubuhnya.  Rabeta mengerang kesakitan. Dia cuba bangun sekali lagi.  Penumbuk sudah digenggam penuh.  Dia tidak boleh membiarkan dirinya diserang begitu.    Dia melawan, dengan kekuatan yang ada, dia menendang salah seorang lelaki itu.  Rebah ke tanah.  Rabeta tersenyum sinis.  Bukanlah kuat sangat, jadi berani kerana ramai.  Cuba satu lawan satu! Katanya dalam hati.
            “Kau layak mati saja!” kata salah seorang lelaki itu, di tangannya ada sebilah pisau.  Dua orang lelaki yang memegang Rabeta, mengangkat tubuhnya, berdiri.  Mereka memandang wajah Rabeta dengan penuh kebencian.  Lelaki yang memegang pisau tadi terus menerpa dan… Hanya terdengar suara raungan daripada mulut Rabeta.  Dia rebah sekali lagi.  Darah memancut keluar dari tikaman di perutnya.
            “Rabeta!”jerit seseorang.
            “Jom berambus dari sini,” ajak salah seorang daripada mereka.  Langkah diatur secepat kilat, masuk ke dalam perut kereta.  Kenderaan itu terus berlalu meninggalkan kawasan tersebut.  Meninggalkan Rabeta rebah tidak sedarkan diri.   
            “Eta! Eta...” panggil Faizul. Dia terus mencempung tubuh Rabeta, dibawa ke kereta yang masih hidup enjinnya. Faizul tidak menunggu lama lagi,  kereta itu terus dipandu laju.  Darah yang mengalir keluar daripada perut Rabeta semakin banyak.  Rabeta pengsan.  Perasaan bimbang, takut dan resah bercampur gaul dalam hati Faizul. Senak perutnya menahan getar di jiwa.   Sewaktu sampai di jalan itu dia berasa hairan apabila jalan itu ditutup, kononnya atas kerja-kerja pembaikkan.  Seingatnya, tiada jalan yang rosak.  Itu sebab dia redah juga jalan itu.  Rupanya… Ketakutan menghantui dirinya.  Dia memandu selaju yang boleh, biar cepat sampai ke hospital.
            Berita Rabeta ditikam cepat tersebar di Rumah Ikatan Kasih. Tina, Ani dan beberapa orang penghuni pusat itu sudah pun berada di hospital.  Mereka sendiri kegelisahan dan bimbang dengan apa yang berlaku.  Siapalah yang jahat sangat sampai sanggup mencederakan Rabeta, detik hati kecil Tina.  Wajahnya berkerut.  Dia mundar-mandir di hadapan bilik pembedahan. 
            Faizul mendekati Tina, risau pula dia melihat wajah pucat gadis itu.  Gadis itu menangis sejak dari rumah lagi.  Makan tidak mahu, minum pun begitu.  Dia tahu betapa Tina terlalu sayangkan Rabeta, begitu juga semua penghuni Rumah Ikatan Kasih.
            “Bagaimana dengan keadaan Mak Cik Rabeta, Inspektor?” tanya Tina dalam sendunya  yang masih bersisa.
            “Sabar  ya, Tina.  Doktor sedang merawat Mak Cik Eta. Kita doakan dia selamat dan semuanya dipermudahkan,” pujuk Faizul.  Bukan dia sahaja yang bersedih dan bimbang.   Semua orang risau.   Sejak dia mengenali Rabeta, dia berasakan Rabeta mempunyai keistimewaannya tersendiri.  Selain seorang  yang bertanggungjawab, Rabeta juga seorang yang penyayang.  Dia tidak boleh bayangkan, perempuan sebaik Rabeta dituduh mencederakan suaminya sendiri. 
            Walaupun kes itu sudah lama, Faizul tidak dapat melupakannya, ketika terpandangkan wajah Rabeta sewaktu dikandang pesalah, berkali-kali menafikannya.  Dia tiada kuasa untuk membantu Rabeta ketika itu. Dia hanya pegawai penyiasat kes tersebut.  Bukti yang menjurut kepada Rabeta membuatkan tiada jalan keluar untuk melepaskan Rabeta daripada hukuman.  Bersalah atau tidak semuanya berpandukan pada bukti yang diperolehi oleh pihak polis.
            “Siapa yang menyerang Eta?” tanya Ani, rakan baik Rabeta sewaktu dalam penjara.  Kini, sudah bebas dan bersama-sama Rabeta menguruskan Rumah Ikatan Kasih.
            “Belum dapat apa-apa berita lagi Ani, saya sudah hantar nombor plat kereta kepada pihak JPJ. Tunggu sahaja maklum balas daripada mereka.  Ani jangan bimbang, pihak polis sedang siasat kes ini.” Sekali lagi Faizul terpaksa memujuk dan menerangkan tindakan yang sedang diambil oleh pihak polis.  Semoga Rabeta selamat.  Perasaan bimbang dan risau juga berlagu di hatinya.
            Hampir dua jam Rabeta di bilik pembedahan.  Masing-masing bimbang, resah dan takut.  Tidak henti-henti doa dilafazkan.  Faizul masih duduk menunggu dan menanti dengan sabar.  Begitu juga dengan Tina dan Ani.  Setiap kali  jururawat keluat dari bilik tersebut pasti ditanya tentang keadaan Rabeta.  Mereka benar-benar gelisah, dua jam terasa  bagaikan dua tahun lamanya. Keresahan jelas terpancar di wajah masing-masing.  Perut yang lapar,  terasa kenyang.
            “Siapa ahli keluarga Rabeta Haji Ismail?” tanya seorang jururawat yang baharu sahaja keluar dari bilik pembedahan.  Matanya melilau mencari seseorang.. 
            “Kami semua!” jawab mereka serentak. 
            Jururawat itu tersenyum.  Memang ramai menunggu di hadapan bilik pembedahan.  Walaupun tidak dibenarkan, mereka langsung tidak menghiraukan.  Lebih-lebih lagi Faizul ada, dengan menggunakan kedudukannya sebagai seorang anggota polis, tiada siapa yang berani menghalau mereka keluar dari situ.
            “Pembedahan sudah selesai, sebentar lagi Puan Rabeta akan dibawa ke wad, bolehlah lawat beliau di sana nanti,” jelas Jururawat itu lagi. 
            “Alhamdulillah,” kata mereka serentak. Masing-masing menarik nafas lega mendengar perkhabaran yang disampaikan.
            Faizul tersenyum, dia menarik nafas lega.  Rabeta sememangnya kuat, semangatnya tinggi.  Cita-citanya juga tinggi.  Ingin mengubah kehidupan bekas banduan dan penjenayah menjadi lebih baik serta kembali ke pangkal jalan. Rabeta sudah sedar daripada kesan ubat bius.  Dia sudah dibenarkan menjamah makanan.  Keadaannya juga masih lemah.  Faizul mendekati bersama-sama Tina, Ani dan beberapa orang penghuni Rumah Ikatan Kasih yang masih setia menunggu sejak beberapa jam yang lalu.
            “Terima kasih kerana selamatkan saya,” ucap Rabeta tersekat-sekat.  Dia tidak boleh banyak bergerak. Kesakitan masih terasa.  Tidak henti-henti dia mengucapkan syukur kepada ALLAH kerana masih bernyawa.  Luka itu akan sembuh, Cuma perlu bersabar dan banyak berehat, itulah yang dipesan oleh doktor yang merawatnya.  Wayar di mesin nadi, air glukos turut disalurkan ke tubuh Rabeta, untuk memberi tenaga. 
            “Nasib baik ALLAH dengar doa awak, dan saya pun muncul,” usik Faizul, sengaja ingin menceriakan keadaan yang muram dan suram itu.
            “Alhamdulillah,”  kata yang lain serentak.  Mereka berbalas senyum.   
            Rabeta hanya melukiskan senyuman.  Dia terharu dengan kehadiran rakan-rakan yang sering memberi sokongan kepadanya.  Air mata sayu, gugur juga.  Sebak dadanya.
            “Mak Cik Eta lain kali jangan keluar sendirian, tengok, apa dah jadi?  Nasib baik Inspektor kebetulan lalu di situ, kalau tidak…”  Tina mendengus kasar.
            “Yalah Eta, terkejut betul saya tadi.  Nasib baik awak tak kehilangan nyawa.  Kalau tidak, saya tak tahu nak cakap apa.”  Ani mengurut lengan Rabeta lembut.
            “Doakan saya cepat sembut ya,”  kata Rabeta.  Dia tahu mereka semua sayang dan mengambil berat akan dirinya, dia juga begitu.  Merekalah keluarganya.
            “Eta rehatlah, esok kami datang lagi.  Dua orang anggota polis akan berjaga di depan pintu.  Hati-hati ya, saya tak mahu apa-apa  berlaku pada awak.”  Faizul memandang wajah Rabeta yang masih  
            “Inspektor, terima kasih sekali lagi,” ucap Rabeta.  Kalaulah lelaki itu tidak tiba pada waktunya, entah-entah dia sudah menjadi mayat.  Berpantang ajal sebelum maut. 
            “Kebetulan saya berada di situ, lain kali berhati-hati.  Dengan tugas dan keadaan awak sekarang ini, awak sedang membina musuh awak sendiri,”  nasihat Faizul. 
            “Saya tahu, terima kasih atas nasihatnya dan sering berada di sisi kami,”  tutur Rabeta.
            “Ya, Inspektor, terima kasihlah kerana selamatkan Mak cik Eta dan sering menjaga keselamatan kami semua,” ucap Tina pula.
            “Jomlah kita balik, biar  Eta berehat,” ajak Ani.  Dia memeluk  Rabeta sebelum berlalu pergi. Air mata yang mengalir dilap dengan hujung bajunya.  Dalam hati, dia mengucapkan syukur kerana sahabatnya selamat dari malapetaka yang menimpa.

No comments:

Post a Comment