AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Tuesday, 6 October 2015

IKATAN KASIH - BAB 9



Rabeta mengeliat, hilang rasa sengal dan lenguh di seluruh tubuh.  Terasa sakit pula tubuhnya apabila tidur di tilam yang empuk.  Mungkin sudah begitu lama tidak menikmati kelembutan tilam yang tebal seperti itu.  Entah pukul berapa dia terlelap.  Tidur dalam tangisan, mendengar butiran bicara kedua orang tuanya malam tadi membuatkan dia tidak boleh melelapkan mata.  Mereka sayangkan dia, mereka cuma hendak melindungi dirinya daripada orang-orang yang membencinya.  Benarlah apa yang difikirkan oleh ayahnya, bagaimana jika bekas suami dan bekas mertuanya, mengetahui kepulangannya?  Apakah mereka akan sambut dia dengan kasih sayang atau cercaan dan makian yang tidak pernah kunjung padam.  Rupanya selama ini keluarganya dihina oleh bekas mertuanya.  Semuanya berlaku kerana dirinya. Air mata mengalir lagi di awal pagi, sedangkan suria belum lagi menjelma. 
            Dia bingkas bangun, mencapai tuala, mandi dan bersolat subuh.  Kalau asyik mengenang nasib diri sampai kiamat pun tak selesai.  Ini ujian untuk dirinya, bertabah dan bersabarlah menerima takdir dirinya.  Dalam doanya, tidak henti-henti dia berharap akan dipertemukan semual dengan anak-anaknya.  Juga berdoa untuk kesejahteraan kedua orang tuanya.  Juga doa yang tidak pernah putus untuk diri sendiri.
            Usai solat, dia mengemas tempat tidur dan membuka kain langsir yang menutup cermin tingkap dan pintu sisi.  Keadaan di luar masih lagi gelap.  Daun tingkap yang bercerminkan empat segi itu dibuka.  Hembusan bayu pagi menerpa masuk. Penghawa dingin sudah lama dimatikan.  Cahaya lampu jalan merembas masuk.  Dia berdiri di balkoni biliknya. Matanya memandang ke laman rumah yang diterangi lampu jalan dan lampu dari pondok wakaf.  Bau haruman bunga cempaka, kenangan dan melur menyapa hidungnya.  Segar dan nyaman rasanya.  Hilang rasa sedih yang bersarang di jiwanya ketika itu.
            Rabeta menarik nafas panjang, mencari kekuatan untuk bertemu ahli keluarganya yang lain, terutama ayah dan adiknya yang belum lagi bertemu muka.  Daun pintu dibuka perlahan-lahan.  Langkah diatur menuju ke dapur.  Bau haruman daun pandan menyinggah hidung.  Tentu emaknya sedang menanak nasi lemak.  Haruman tumisan sambal tumis ikan bilis turut mengusik hidungnya.    Rumah itu cukup besar untuk penghuni seramai tiga orang, jika dia tidak ada.  Mungkin orang tuanya ada sebab tertentu membina rumah sebesar dan selesa seperti itu.  Semakin dekat ke arah dapur, terasa bebahang panasnya wap masakan menerpa. 
            “Awal mak bangun?” sapa Rabeta mesra.  Dia cuba melupakan apa yang berlaku semaam.  Masa untuk merajuk dan berkecil hati sudah lama berlalu.    Tiada guna melayan perasaan sendiri.  Tiada siapa yang akan pujuk. Kalau boleh dia ingin melupakan segala duka yang bersarang di hati.  Membina hidup baharu dengan semangat baharu.  Itulah azamnya, sewaktu mula melangkah keluar dari pintu penjara.  Cukuplah dengan apa yang telah berlaku kepada dirinya selama 15 tahun.  Perit, pedih dan sakit, biarlah dia sendiri yang tanggung.  Manalah dia tahu keluarganya turut terkena tempias di atas apa yang belaku terhadap dirinya.
            “Biasalah Eta.  Bukan Eta tak tahu, ayahkan sarapan awal pagi.”  Tangan Hajah Kemboja laju melakukan kerja-kerja memasak.  Itulah tugas seorang isteri.  Menyediakan makan dan minum.  Nasi lemak sudah ditanak.  Sambal tumis ikan bilis sedang menggelegak di atas dapur, ayam berempah sudah siap digoreng.  Hirisan timun dan telur rebus sudah terhidang di meja makan.
            .“Boleh Eta bantu?” tanya Rabeta.  Dia mendekati.
            “Boleh, buat air kopi dalam teko putih ni.”  Sambil menghulurkan teko berwarna putih yang memang digunakan untuk membancuh minuman panas.     Hajah Kemboja menarik nafas vlega.  Wajah anak perempuannya lebih ceria pagi ini.  Tidak seperti semalam.  Wajahnya juga sedikit segar.
            “Sudah fikirkan apa yang Eta nak buat selepas ini?” tanya Hajah Kemboja.  Dia perlu tahu rancangan masa depan anak perempuannya. 
            “Belum fikir lagi mak. Tapi waktu di dalam penjara, ada juga Eta belajar menjahir dan memasak,” cerita Rabeta tentang pengalamannya di penjara.  Belum lagi terfikir hendak buat apa.  Tidak nampak lagi jalan untuk mencari duit bagi menyara hidupnya sendiri.  Dia sendirian sekarang ini.  Tidak mungkin dia berharap dan bergantung hidup dengan kedua orang tuanya. 
            “Baguslah, mana tahu, boleh ambil upah menjahit atau buka katering sendiri.”  Senyuman terlakar di bibirnya.  Anak perempuannya seorang yang terpelajaran.  Tentu peluangnya masih terbuka luas.  Harap-harap ada orang yang sudi mengambil Rabeta bekerja, walaupun dia bekas banduan.
            Aroma sambal tumis semakin terasa keenakkannya di tekak biarpun dia belum menjamahnya.  Rabeta  menelan air liur sendiri.   Emaknya memang pandai memasak.  Enak, cukup terasa rempat ratus dan asam garamnya.  Dia banyak  belajar memasak dengan emaknya ketika anak dara dahulu. 

            “Kalau Eta nak sarapan dulu, senduklah nasi tu,” pelawa Hajah Kemboja setelah semuanya sudah siap terhidang di atas meja.   Dia ceria melihat Rabeta teruja melihat makanan yang terhidang.  Sudah tentu anak perempuannya itu rindu dengan masakannya. 
            “Kalau ada petai lagi sedap, kan mak?”
            “Tentulah, tapi belum musimnya lagi.  Kalau petai dari Thailand adalah, yang sudah siap dikopek isinya.  Kalau Eta nak makan sangat, nanti mak suruh ayah carikan,’  janji Hajah Kemboja.  Tentu sudah lama Rabeta tidak menikmati makanan eksotik itu.
            “Kejap lagilah mak, tunggu ayah balik.” Rabeta tidak menjamah segera sarapan yang terhidang.  Lebih baik pagi itu dia bersarapan dengan adik dan ayahnya.  Tidak salah menunggu seketika lagi.  Dia melangkah keluar ke laman rumah.  Matahari sudah mula memancarkan cahayanya.  Tugas hakiki yang tidak boleh dinafikan lagi.  Bulan, tugasnya di waktu malam.   Rabeta berjalan di persekitaran banglo dua tingkat yang tersergam indah.  Ada ciri-ciri seni bena Enggeris.  Pepohon renek tumbuh subur.  Pokok buah-buahan sudah setinggi bumbung.  Ayahnya memang rajin berkebun, emak pula rajin membantu.  Kawasan laman juga bersih dari sebarang sampah sarap.  Siapa pula yang hendak membuang sampah di kawasan rumah itu.  Bukan ada budak kecil pun.  Basah seliparnya  dengan air embun yang membasahai rumpuh yang tumbuh cantik dan terjaga rapi.  Dia menapak ke pondok wakaf yang terletak di hadapan rumah.  Di situlah dia dan keluarganya pernah berkumpul, bergelak ketawa bersama-sama.  Dia rindukan saat-saat itu.
            Masih adakah ruang dan peluang seperti itu lagi?  15 tahun dia tidak merasakannya.  Yang bujang sudah tentu sudah berkeluarga, yang muda sudah dimamah usia.  Masa yang pergi tidak akan kembali lagi. Keluhan berat dilepaskan.  Dia menyandar di kerusi batu. Menghirup udara segar yang sudah lama tidak dirasakan.  Terkurung dalam jeriji besi, berdindingkan batu,  mana mungkin dia dapat menikmati keindahan ciptaan ILAHI sepenuhnya.  Hanya menjadi mainan minda.
            “Kenapa kak long balik ke mari?”  sapa seorang lelaki yang sudah kemas berpakaian.
            “Ramli!”  Rabeta bingkas bangun, ingin sahaja dia menerpa dan memeluk adik bongsunya itu.  Dahulu mereka amat rapat dan akrab.  Senyuman dipersembahkan, namun tiada balasan daripada adiknya itu.  Sudah besar panjang, adik bongsunya itu.   Wajah serius Ramli dipandang seketika.  Berlainan sekali wajah adiknya itu.  Jauh berubah, agak kurus.  Dahulu tubuh itu berisi dan tembam.
            “Kenapa? Ram tak suka along balik ke?” soal Rabeta, menguji hati adik bongsunya.  Dari riak wajah, sudah pasti dia tahu jawapannya.  Tidak perlu berteka-teki.  Dia bukan budak kecil yang tidak boleh membezakan suka atau tidak.
           
            “Alongkan  bekas penjenayah dan bekas banduan.  Kenapa masih nak menyusahkan emak dan ayah? Tak cukup ke lagi dengan apa yang terjadi selama ini?  15 tahun mereka hidup dalam penghinaan, apa kak long tahu? Kami semua terkena tempiasnya!”  Bagaimana mungkin dia melupakan apa yang berlaku kepada keluarganya sebaik sahaja kakak sulongnya itu ditahan pihak polis dan didapati bersalah.  Dia dicemuh dan dihina sehingga ke sekolah, kawan-kawan pun sudah pandai mengejeknya. Kata-kata makian dan cacian bergema  di laman itu.  Orang-orang kampung menuduh emak dan ayah tidak pandai menjaga dan mendidik anak.  Dia pernah dibaling batu oleh rakan-rakan sekolah dan juga rakan sekampung.  Hina benar dirinya.  Bekas luka itu masih ada di dahinya.
            “Maafkan along, bukan along yang cederakan  Abang Kamil!”  Rabeta tidak mahu adiknya tersalah sangka terhadap dirinya.  Biar seluruh kampung tidak mempercayainya hatta satu Malaysia sekalipun.  Tapi, biarlah keluarganya percaya kepadanya.  Dia bukan penjenayah, dia tidak pernah ada niat hendak mencederakan suaminya sendiri. Tidak pernah terfikir dan terbayang dibenaknya, keluarganya dihina dan dicaci.  Kalaulah dia tidak mencabut pisau yang berada di belakang suaminya itu, sudah tentu dia tidak akan dipenjarakan.
            “Kalau bukan along, siapa?” Dahi Ramli berkerut.  Dia memang rapat dengan Rabeta ketika kecil dahulu.  Kini, semuanya sudah berubah. Bukan membenci, tetapi sakit hati.
            “Along tak tahu, Ram!”  Rabeta mendengus kasar.
            “Pergilah dari sini long, janganlah menyusahkan kami lagi!” halau Ramli. Langsung tiada rasa simpati terhadap kakaknya itu.  Satu-satunya kakak yang dia ada.  Hati mana yang tidak sedih dan terluka dengan apa yang berlaku.  Begitu juga kedua orang tuanya.  Mereka turut sedih dan merana.
            “Ram!” jerkah Haji Ismail yang baharu sahaja pulang dari masjid. Segala ayat yang keluar dari mulut anak lelakinya, menyapa telinga tuanya.  Jelas sekali di pendengaranya. Sayu hatinya.  Semua orang berubah kerana keadaan. Haji Ismail menongkat motosikalnya di hadapan laman rumah.  Menapak, mendekati mereka berdua.  Wajah Ramli yang cemberut menjadi tusukan matanya.  Dia menggeleng kesal, kecewa dan hampa.
            “Ayah!”  sapa Rabeta perlahan.  Orang yang amat dirindui.  Kedutan sudah terlihat di wajah ayahnya, menggambarkan usia ayahnya yang semakin dimamah usia.
            “Apa yang Ram merepek pagi-pagi ni?  Pergi kerja! Jangan  nak biadap dengan orang yag lebih tua.  Ayah tak pernah ajar!”  Haji Ismail menjeling tajam.  Dia tidak tunggu lama.  Dia menuju ke pintu utama, daun pintu dibuka sedikit.   Tidak sanggup dia membiarkan kedua beradik itu bertengkar, sedangkan sebelum ini mereka amat rapat sekali. Dia menoleh kembali.
            “Ayah!” Ramli tidak berpuas hati.  Kerana kakaknya itu, tiada gadis di kampung itu sudi berkawan dengannya.  Malah jika dia berkawan dengan anak-anak penduduk kampug itu pula, sudah pasti selepas itu dia akan diberi amaran agar menjauhkan diri.  Buruk sangat anggapan mereka terhadap dirinya.    Dia terkena tempian atas perbuatan kakaknya itu.  15 tahun dia hidup dalam penghinaan dan pandangan sinis penduduk kampung. Biarlah dia berpangkat besar, berkereta mewah, banyak duit sekalipun, tiada siapa yang pandang.  Sehingga takut dia  hendak mendekati mana-mana gadis di luar sana.  Dia takut dikecewakan, setelah mereka mengetahui siapa ahli keluarganya.  Kini, kakaknya sudah kembali, sudah pasti perkara yang dahulu, berlaku lagi. Apatah lagi, keluarga bekas besan orang tuanya tidak akan duduk diam.  Kata mereka, dendam sehingga ke mati. Bekas abang iparnya duduk berdekatan.  Semakin parahlah nanti.
            “Sudah! Pergi kerja, kalau tak nak bersarapan!” halau Haji Ismail, geram.

            Rabeta serba-salah, adakah kepulangannya bakal membina sengketa antara mereka sekeluarga?  Dia benar-benar rasa bersalah.
            “Ayah!” hanya perkataan itu sahaja yang keluar dari mulutnya sejak terpandangkan Haji Ismail.  Ramli yang menonong berjalan meninggalkannya dipandang sekali imbas.  Wajah cemberut adiknya mengamit rasa risau di hati.
            Ramli mengetap bibir.  Hatinya sakit tiba-tiba.  Wajah tenang Rabeta menambah rasa sakit di hati.  Dia benar-benar marah dengan kakak sulongnya itu.  Kenapa mesti memikih menjadi penjenayah?  Kenapa tidak cari sesuatu  yang lebih baik dan lebih popular.  Kalau sudah tidak suka dengan suami sendiri, minta cerailah, kenapa mesti mencederakan suami sendiri?  Ingat Negara ini tiada undang-undang?  Bukan mudah penjenayah seperti kakaknya yang amatur hendak melepaskan diri.  Yang professional pun selalu tertangkap.
            “Ayah!”  panggilan itu dilafazkan sekali lagi.  Dia berharap ayahnya sudi bercakap dengannya.  Sejak dia balik tengahari kelmarin, mereka tidak bersua muka, bercakap jauh sekali.  Wajah itu dipandang lama.  Rindu yang  menyapa, tidak hilang dengan hanya melihat dan memandang sahaja.  Ingin benar dia berbual mesra dengan lelaki itu.  Bergurau dan  ketawa bersama-sama, bertukar-tukar cerita tentang kehidupannya di penjara.  Tidak mahukah ayahnya mendengar?  Hatinya diulit resah.
            “Jom masuk,” ajak Haji Ismail.  Mana mungkin dia membuang anak sendiri.  Rabeta, ayah tetap sayangkan kau, detik hati kecilnya. Pilu mencengkam jauh ke lubuk hati.  Dia melangkah ke dapur.  Isterinya sudah sedia menunggu dan menanti.  Haji Ismail mempamerkan senyuman, menyembunyikan rasa duka di hati. 
            Rabeta mengikut langkah ayahnya.  Melupakan seketika apa yang dikatakan oleh adiknya tadi.  Dia berasa lega, sikap ayahnya berbeza sedikit pagi ini. Tidak seperti semalam, bagaikan marah dengan kepulangannya.  Semoga hari ini ada sinar baharu untuknya dan hubungannya dengan keluarga tercinta, baik-baik sahaja.
            “Ramli dah pergi kerja, bang?  Kenapa dia tak sarapan dulu?”  tanya Hajah Kembola sambil menyenduk nasi lemak ke dalam pinggan.
            Rabeta pula membantu menuangkan air kopi ke dalam cawan.
            “Sudah!” jawab Haji Ismail agak keras.  Dia tidak berkata apa-apa lagi.  Masing-masing hendak merajuk.  Boleh sakit kepala dia, jika keadaan itu berterusan.  Dia terus menjamah nasi yang sudah terhidang, langsung tidak memandang wajah isterinya.
            “Eta, duduklah, kenapa tercegat lagi tu?”  Hajah Kemboja memandang wajah Rabeta yang masih merenung suaminya. Dia menggeleng. Bingung jadinya.  Kedua beranak itu masih tidak bertegur sapakah? Bisik hati kecilnya.
            “Baiklah mak, jom kita makan sama,” pelawa  Rabeta kembali.  Pura-pura ceria.  Air kopi turut dituangkan untuk emaknya.  Ayahnya hanya melayan nasi di dalam pinggan.  Langsung tidak bercakap.    Rabeta menunduk. Hiba benar hatinya.  Keadaan di meja makan sunyi sepi.  Kalaulah kunyahan itu mampu mengamatkan suasana, itu lebih baik. Nasi di dalam pinggan dipaksa masuk ke dalam mulut.  Terasa perit tekaknya. Nasi yang enak pun menjadi kurang enak dijamah. Lantaran hatinya tidak gembira.  Tidak tertanggung rasanya jika dirinya dipandang hina seperti itu, terutama oleh keluarganya sendiri. Kalaulah dia bersalah, maaf dipinta.  Berilah dia peluang untuk meneruskan hidupnya.  Janganlah mereka membiarkan jiwanya kosong dan sepi.   Dia perlukan sokongan mereka, kasih sayang mereka. Bukan bicara sepi yang tiada kata-kata.  Otaknya beku memikirkan apa yang berlaku.  Air mata yang mengalir cepat-cepat diseka dengan hujung  jari.

No comments:

Post a Comment