AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Sunday, 1 November 2015

IKATAN KASIH - BAB 17

RABETA




Kejadian dia diserang dan hampir dibunuh, sudah seminggu berlalu.  Luka di perutnya masih belum sembuh sepenuhnya.  Dia terpaksa mengurangkan aktiviti luar sehinggalah benar-benar sembuh.  Dalam keadaan fizikalnya yang tidak begitu kuat, Tina, Ani dan  petugas Rumah Ikatan Kasih yang lain menguruskan tempat itu.  Menurut pihak polis, mereka yang menyerangnya belum dapat dikesan.  Nombor plat kereta yang digunakan juga, adalah nombor palsu.  Dia juga tidak berapa pasti wajah-wajah penjahat yang menyerangnya kerana mereka berkaca mata hitam.  Tidak nampak mata mereka.  Lakaran wajah yang diberi tidak mampu membantu pihak polis. 
            Dia bukan ingin menjadi wirawati atau penyelamat dunia.    Hanya ingin menjalankan tanggungjawab seorang warganegara yang terbuka hatinya  untuk membantu insan lain yang tersasar daripada laluan  insan yang beriman dan bertakwa.  Mereka perlukan bimbingan tunjukajar, bimbingan dan teguran. Mungkin mereka punya sebab tersendiri, kenapa terjebak dalam kancah maksiat dan jenayah.  Ada juga yang dihukum hanya kerana fitnah dan tidak berdaya melepaskan diri. 
            Setiap daripada mereka punya hak untuk berubah dan diubah. Tidak salah mencuba, biarpun bukan semua yang mampu diubah dan kembali ke pangkal jalan. Sekurang-kurangnya para sukarelawan di Rumah Ikatan Kasih mencuba.  Daripada hanya berpeluk tubuh, memandang hina dan mengeji.  Meletakkan hukuman tanpa membantu.  Selagi jantung berdegup, selagi itulah peluang untuk kembali ke pangkal jalan masih terbuka.  Tidak ramai yang sanggup mendekati dan menghampiri golongan pelacur, mak nyah, gelandangan, penagih dadah dan anak  jalanan yang tidak berumah.
             Alhamdulillah, sekarang ini kerajaan sudah memulakan langkah mendekati dan membantu golongan tersebut.  Begitu juga bekas-bekas banduan yang tidak punya keluar dan dibuang keluarga.  Mereka perlukan tempat untuk bermula dan mengubah cara hidup ke arah yang lebih baik.
            Ada diantara mereka yang terpaksa dan dipaksa melakukan kerja terkutuk itu.  Tidak kurang  juga terjebak dan sengaja menjebakkan diri, semata-mata ingin mencari kemewahan diri.    Rumah Ikatan Kasih berusaha sebaik mungkin untuk membawa mereka kembali ke pangkal jalan.  Tidak boleh berputus asa atau kecewa, jika ada yang tidak mampu diubah.  Mereka hanya berusaha, ALLAJ jua menentukannya.  Pendekatan yang digunakan oleh Rumah Ikatan Kasih, adalah kembali kepada fitrah, kembali kepada ALLAH SWT.  Di situ terletak ketenangan, ketenteraman dan kejernihan jiwa. 
            Sedang sibuk melayan hati sendiri, dia terpandangkan salah seorang penghuni Rumah Ikatan Kasih.  Gadis itu baharu sebulan berada di situ.  Di selamatkan oleh sukarelawan Rumah Ikatan Kasih ketika bertugas di lapangan.  Perlahan-lahan dia mendekati gadis yang sedang menangis di bawah pondok wakaf tanpa ditemani oleh sesiapa.   Dia menepuk bahu gadis itu.  Mata mereka saling bertembung.
            Gadis itu menoleh dan melirikkan senyuman.  Dia bingkas bangun dan membantu Rabeta duduk di sebelahnya.  Mata mereka saling bertatapan.    Wajahnya kelat bagaikan menyulam duka.
            “Julia kenapa? Masih tidak dapat menyesuaikan diri, tinggal di sini?” tanya Rabeta sambil mengusap lembut jari jemari gadis itu.
            “Tak Mak Cik Eta, Ju suka tinggal sini.  Cuma Ju rasa diri ini kotor sangat.  Ju jijik dengan diri sendiri.  Ju menyesal  mak cik.  Kalaulah Ju dengar nasihat orang tua Ju, tentulah nasib Ju tak jadi seperti ini,” luah Julia, air matanya mengalir laju.  Kekesalan yang menggunung di hati, membuatkan jiwanya tidak tenang.  Rasa bersalah dan berdosa kepada orang tuanya dan juga ALLAH SWT.
            “Bak kata Allahyarham P. Ramlee, barang yang lepas, jangan dikenang.  Lupakan! Perkara sudah berlaku, tidak mungkin berpatah semula.  Anggaplah apa yang berlaku adalah satu pengalaman hidup dan pengajaran agar kita tidak mengulanginya lagi.  Dengan pengalaman itulah kita mampu menolong orang lain, agar tidak terjebak.  Setiap yang berlalu, ada hikmah yang tersembunyi.  Cuma, sekarang inilah masanya untuk Ju bertaubat dan kembali ke pangkal jalan,” nasihat Rabeta. Itulah tugasnya, bagaikan seorang ibu menasihati anak sendiri. Pendekatan psikologi, mendekati diri mereka dari hati ke hati.  Menyelami perasaan mereka, menjadi tempat mereka luahkan apa yang berbuku di hati.
            “Malu rasanya hendak berhadapan dengan keluarga Ju.  Ju berhenti belajar, musnahkan impian dan harapan mereka.  Larikan diri, ikut teman lelaki, kononnya cinta.  Serahkan kehormatan diri tanpa memikirkan kesannya pada masa depan Ju.  Lepas tu, Ju dijual pula oleh teman lelaki Ju pada seorang lelaki.  Ju dijadikan pelacur! Malu! Ju Malu!”  semakin kuat tangisannya. Menyesal dengan apa yang berlaku kepada dirinya sendiri. Kalaulah… Julia memeluk Rabeta.  Pertemuannya yang pertama dengan Rabeta membuatkan dia dipukul teruk oleh seorang lelaki yang ditugaskan menjaganya. Pertemuan  kedua ketika dia sedang bertugas.  Seorang lelaki telah melanggannya, rupanya lelaki itu menyamar menjadi pelanggan dan dia adalah sukarelawan Rumah Ikatan Kasih.  Bukan mudah mendekati para pelacur yang ‘berniaga’ di luar sana.  Setiap daripada mereka bergerak di bawah pengawasan sekumpulan lelaki yang  menjaga aktiviti mereka.  Mereka hanya dibenarkan bercakap dengan lelaki yang ingin melanggan mereka sahaja. Setiap langkah mereka diperhatikan.  
            Pertemuan kali ketiga baharulah dia berjaya melarikan diri.  Nasib tidak ditangkap semula.  Rupanya Rabeta dan orang-orangnya sudah bersedia.  Setiap pelacur yang dilarikan, kawasan itu akan diserbu oleh pihak polis.  Jadi kumpulan samseng yang menjaga kawasan itu tidak boleh berbuat apa-apa, seolah-olah mereka telah diberkas oleh pihak polis dan mudahlah mereka melarikan diri.
            Sudah sebulan berada di situ. Banyak perkara yang dipelajarinya tentang hidup. Dia kembali bersujud kepada Yang Esa. Malu, berada dirinya terlalu hina.  Dosa dan noda yang terpalit seperti tidak mampu dicucikan dengan solat lima waktu.  Jijik rasanya, para petugas di pusat itu sering memberi kata-kata semangat.   Dia belum bersedia untuk kembali ke pangkuan keluarganya.  Selama ini dia memandang hina kepada mereka yang melakukan kerta terkutuk itu, akhirnya, diri sendiri yang terjerumus ke lembah hina itu.  Jauh disudut hatinya, dia bersyukur kerana ALLAH SWT masih memberinya peluang dan ruang untuk kembali ke pangkal jalan.
            “Kita orang perempuan, mudah sangat terpedaya dengan janji manis lelaki.  Sepatutnya kita sedar, lelaki yang baik, tidak akan meminta kita menyerahkan tubuh badan untuk membuktikan tanda cinta, tak ajak kita kahwin lari.  Awal-awal lagi sudah nampak kejahilannya.  Adakah lelaki seperti itu yang ingin kita jadikan ketua keluarga, pembimbing kita ke syurga.  Ayah kepada anak-anak kita?  Tak susah pun untuk membezakan lelaki yang baik dan jahat.” Rabeta mengeluh.  Sampai bila agaknya, perempuan di luar sana membiarkan diri mereka dipermainkan, dikutak-katikkan, diperguna untuk pelbagai tujuan, diperdagangankan, menjadi tempat pemuas nafsu lelaki berhidung belang.    Penghinaan yang tidak pernah tamat.  Sedangkan dalam Islam, perempuan dipandang mulia, diletakkan di tempat yang paling mulia di sisi ALLAH SWT. Dijanjikan syurga dengan begitu mudah, dengan hanya taat kepada perintah suami, taat kepada ALLAH SWT dan menutup aurat.  Pilihlah mana-mana pintu syurga yang mereka inginkan.  Kenapa perempuan tidak mahu menjaga kemuliaan itu dan terus membiarkan diri dihina, dipijak dan diperkecilkan oleh golongan adam yang tidak bertimbang rasa.            Sudah jelas di dalam al-Quran, lelaki yang baik untuk perempuan yang baik.  Begitulah sebaliknya.  Pilihan di tangan masing-masing. 
            “Bila cinta bertunjangkan nafsu semata-mata, maka tergadailah segalanya, mak cik.” Julia menangis lagi. Hilang harga diri, hilang maruah diri.  Tiada apa lagi yang tinggal. Hanya dirinya berdosa dan terpalit noda.
            “Itulah, kita orang perempuan, mudah alpa dan lupa.  Terlalu sayang sehingga merosakkan diri sendiri.  Sudahlah Ju, usah dikenangkan lagi. Kita bina  hidup baharu. Ju boleh sambung belajar semula.   Setelah semuanya selesai dan Ju bersedia untuk kembali kepangkuan keluarga, mak cik sedia membantu.  Jangan bimbang.  Buat masa ini, perbanyakkan ibadat, berzikir dan benar-benarlah bertaubat dari dosa-dosa yang lalu. Pintu taubat masih terbuka.  ALLAH SWT amat kasihkan hamba-hambaNYA,”  nasihat  Rabeta yang tidak pernah putus kepada para penghuni tempat tersebut.  Mereka terus diberi kata-kata semangat untuk berubah dan kembali ke pangkal jalan. 
            “Terima kasih mak cik, kerana selamatkan Ju. Kalau tidak, tak tahulah sampai bila Ju akan bergelumang dengan noda dan dosa,” luah Julia pilu.  Bukan mudah untuk dia melupakan apa yang berlaku.  Masih jelas terbayang wajah-wajah mereka yang pernah menjadi pelanggannya. Ya ALLAH, Kau bukalah jalan taubat untukku, doanya di dalam hati.
            “Bersyukurlah kepada ALLAH SWT yang telah membuka pintu hati Ju untuk mengikut kami dan berani bertindak untuk diri sendiri.”  Rabeta mengusap belakang Julia.  Senyuman yang tidak pernah lekang di bibirnya.  Seboleh mungkin dia berlembut dengan penghuni-penghuni di situ.  Jauh di sudut hatinya dia berharap lebih ramai kupu-kupu malam seperti Julia kembali ke pangkal jalan dan meninggalkan  pekerjaan yang hina dina itu.Tiada untung untuk diri sendiri, selain dosa, penyakit turut menyinggah.  Sifilis, penyakit kelamin yang lain dan paling ditakuti adalah AIDS yang sehingga ke hari ini masih belum ada ubat penyembuh. 
            Apa yang menghairankan, semakin banyak operasi pencegahan dijalankan, tangkapan dibuat, semakin menjadi-jadi pula tumbuhnya pusat pelacuran yang berselindung atas nama pusat SPA dan rumah urut.  Bijak sungguh mereka menjalankan operasi mereka.  Ada juga, di luar restoran, di dalamnya menjadi ruang dan tempat yang tidak sepatutnya. Kadangkala malu untuk menyebutnya.  Begitu hina perempuan di mata sebahagian daripada orang lelaki, perempuan hanya layak dijadikan tempat pemuas nafsu semata-mata. 
            “Terima kasih mak cik,” ucap Julia.
            “Sama-sama dan terima kasih kembali kerana memberi peluang mak cik menambah  pahala,”  balas  Rabeta.  Bahu Julia dipeluk erat.  Mereka saling tersenyum, bahagia.

No comments:

Post a Comment