AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Wednesday, 11 November 2015

IKATAN KASIH - BAB 19






Dia dibuang keluarga, dia tiada sesiapa.  Inilah keluarganya. Arni, Zara, Kak Nazatul dan penghuni RIKA. Dia memerlukan restu mereka.  Bagaimana dia hendak menyampaikan berita itu? Malu pun ada. Zara yang masih anak dara tidak lagi dipinang orang.  Janggal pula rasanya.   
Apa pula kata mereka, dalam sibuk turun operasi, masih sempat bermain mata. Menanam cinta di jiwa. Hish, mana dia ada bercinta?  Hati si teruna sudah tertawan, dara pula hendak buat macam mana?  Rabeta tersenyum sendiri.
            “Mak Cik Eta adalah masalah ke? Gelabah semacam saja?” tegur Zara, hairan pula dengan sikap teman baik mamanya itu. Duduk menggelisah sejak tadi.  Makanan yang dijamah juga tidak habis. Belum pernah Rabeta berkeadaaan begitu, melainkan jika ada masalah yang sedang dihadapi.
            “Erk… gelabah sangat ke? Ke Zara sengaja  mengusik mak cik?” Rabeta cuba menyembunyikan perasaan malunya. Walau bagaimana pun, dia perlu memberitahu mereka. 
            “Eta kenapa? Sakit ke? Bekas jahitan tu, berdarah semula?” teka Arni. Dia sendiri bingung melihat keadaan teman baiknya itu. Sejak minggu lepas lagi, rakannya itu kurang bercakap, banyak termenung dan buat solat sunat. 
Urusan pengurusan, semuanya diserahkan kepada Zara dan dirinya. Kerja di lapangan juga diserahkan kepada sukarelawan yang bertugas di luar. Mungkin sebab kecederaannya itu maka, Rabeta jarang keluar menyertai operasi.
            “Macam mana nak cakap ya?” Rabeta tercari-cari ayat yang sesuai. Dia menyengih, malu pun ada, seram ya juga. Kalaulah mereka berdua tidak setuju, bagaimana? Merekalah keluarganya sekarang. Pendapat mereka perlu. Persetujuan daripada mereka, wajib.
            “Cakap sajalah. Main teka-teki pula.” Arni mengerling.  Gediklah pula, tidak pasal-pasal ada yang kena ketuk pula. 
            “Hmm…” Rabeta masih ragu-ragu. Serba-salah jadinya. Hendak berterus-terang, terasa malu. Tidak bercakap, masalah tidak selesai.   
            “Hmm…” Berat sungguh mulutnya hendak terbuka, meluahkan isi hatinya. Rabeta menyengih lagi. Kenapalah malu sangat ini.  Susah betul hendak berterus-terang.
            “Ya ALLAH!” Arni menggeleng laju. Sudah buang tebiat agaknya. 
            “Okey, okey… macam mana nak cakap ya?”  Rabeta masih tercari-cari ayat yang sesuai, agar kedua-dua insan yang tersayang di hadapannya itu tidak terkejut atau ada yang pengsan pula nanti ketika mendengar ceritanya.
            “Cakap sajalah!” Arni sudah mula hilang sabar.  Kalau tidak mahu bercakap, baik duduk diam-diam, ini tidak, buat orang berteka-teki pula.  Mulut itu ada emas atau berlian agaknya.
            “Ada yang kena ketuk-ketampi kejap lagi!”  Zara mencebik. Dia sendiri juga sudah hilang sabar.  Wajah Rabeta kelihatan seperti orang bersalah itu membuatkan hatinya terasa panas. 
            “Inspektor Fakhrul jumpa dengan mak cik beberapa hari yang lalu,” kata-katanya terhenti.  Rabeta menyengih lagi.
            “Kenapa dengan Inspektor Fakhrul?” tanya Arni dengan muka masam mencuka. Sudah penat melayan perasaan was-was Rabeta.
            “Dia meminang mak cik!” Lancar sekali dia mengucapkannya. Dia menunduk malu, merah padam mukanya yang kuning langsat itu.
            “Hah? Meminang?” jerit mereka serentak.  Saling memandang antara satu sama lain. Saling menjerit, suka atau terkejut?
            “Hoi!” Rabeta menepuk bahu Arni dan Zara.  Melihat kedua insan kesayangannya terkedu dan terdiam bagaikan patung, membuatkan dia gelisah.
            “Ya ALLAH! Tak sangkanya! Dalam diam Inspektor Fakhrul bercinta dengan mak cik?” jerit Zara, dia benar-benar terkejut. Macam tidak percaya pun ada.  Hendak ketawa pun ya juga. 
            “Hish, kenapalah dia tak pinang aku? Kau itu apa yang ada? Tubuh kecil, kurus pula tu. Lainlah macam aku, tembam dan berisi, macam tilam mahal,” usik Arni. Wajahnya cemberut. Seketika kemudian pecah gelaknya. “Alhamdulillah, Eta. Aku tumpang gembira, saham kau masih lakulah,” lantas Arni memeluk Rabeta, erat. Bersyukur dengan apa yang terjadi. Rabeta berhak hidup bahagia. Seperti mana, Rabeta membahagiakan penghuni-penghuni di sini.
            “Zara?”
            “Mak cik… sudah tentulah Zara setuju!” Zara melompat riang. Dia memeluk Rabeta. Diciumnya bertalu-talu.
            “Kamu tidak kisah?” tanya Rabeta meminta kepastian.
            “Langsung tidak! Malah kami tumpang gembira. Kau terimalah, ya?” Arni memeluk Rabeta lagi. Dia benar-benar gembira menerima berita itu. 
            “Betul ni?” tanya Rabeta, sekali lagi.
            “Ya, mak cik!” Zara memeluk kedua-dua perempuan yang menjadi pelindungnya itu.  Dia amat menyayangi mereka.
            “Terima kasih Zara, Arni.” Rasa hiba mengusik hati.  Dia tersenyum bahagia.
            “Bolehlah kita mula merancang majlis perkahwinan Mak cik Eta, kita buat di sini saja, tak perlu jemputan ramai. Kita-kita saja pun sudah sekawah lauk pauknya,” usul Zara riang.
            “Kalau boleh, apa pun kita nak buat, mak cik lebih suka kita tunggu hingga kita jumpa mama ya?” pinta Rabeta. Dia tidak mahu hanya dia mengecapi kebahagiaan, tetapi sahabatnya itu hidup dalam kedukaan di samping suami sendiri.
            “Tapi… mak cik?” Zara tidak setuju. Memang mamanya perlu dibebas dan diselamatkan, tetapi janganlah sampai menggadaikan kebahagian orang lain. Setiap orang berhak mendapat kebahagian untuk diri sendiri.
            “Zara…” Rabeta mengusap pipi gadis itu.  Air matanya menitis, tidak mampu menceritakan apa yang telah dilihatnya. Keadaan Nazatul yang terkurung dan didera. Hidupnya seperti tidak terbela.  Bagaimana mungkin dia melupakan semua itu.
            “Kami faham Eta, kami ikut saja.” Arni memeluk Rabeta erat. Mereka menangis bersama.  Rindu menerpa di hati. Wajah Nazatul terbayang di mata.
            “Mak cik akan minta pihak polis segera mencari mama Naz, Zara bersabar ya. Kita semua sayangkan mama Naz,”  kata  Rabeta.
            “Zara rindukan mama, mak cik. Rindu sangat-sangat!” Tangis Zara semakin sayu. Tidak mungkin dia melupakan perempuan yang telah melahirkan dan mengasuhnya hingga besar. 
            Rabeta tersenyum bahagia, keluarga barunya menerima kehadiran Fakhrul dengan baik. Tiada yang menghalang. Fakhrul pasti turut gembira mendengar berita ini. Apa pun majlis yang ingin diadakan, dia lebih suka menunggu hingga Nazatul diselamatkan.  Itulah harapannya.
            Kalaulah emak dan ayahnya ada di sisi, tentu mereka turut gembira. Rindu semakin menebal di hati. Bukan dia tidak berniat untuk menelefon dan bertanya khabar. Cuma, dia bimbang kehadirannya nanti menambah sedih di hati emaknya. 
Ayahnya pula tentu akan berduka.  Biarlah dia di sini, bersama mereka yang menyayanginya dan menerima dia seadanya.
            Setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya. Cuma, dia berharap kasih sayang kedua orang tuanya.  Dia juga berharap dapat bertemu kembali dengan anak-anaknya.  Hanya Riyana yang pernah dilihat, dua orang lagi anaknya langsung tidak ternampak dek mata. Bekas suaminya sendiri juga sudah berbelas tahun tidak bersua muka.
Sepupunya Aida, langsung tidak menjengahnya di penjara. Padahal hubungan mereka rapat dahulu. Mudahnya kasih sayang bertukar benci.  Ironinya hidup. Rabeta menahan duka di hati.  Kehidupannya penuh berliku, dia reda dengan ketentuan ILAHI. Jika sudah tersurat sejak azali, dia terima dengan hati yang terbuka. 
***
            Kamarul leka memerhati adiknya menyusun senarai nama jemputan untuk majlis pertunangannya nanti. Baru sahaja bertunang, senarainya sudah panjang berjela. Belum lagi majlis pernikahan dan majlis resepsi nanti.
“Membazir sahaja. Suruh sambung belajar, tak mahu. Usia baru 22 tahun, masih muda. Orang perempuanlah katakan, mudah sangat jatuh cinta.  Pantang diayat sedikit, mulalah angau satu badan.” 
Dia mencebik, rimas diasak dengan soalan oleh adiknya, bila nak kahwin? Takkan, tidak ada teman wanita? Hish! Ikut suka dialah, belum terjumpa lagi yang berkenan di hati, hendak buat macam mana?  Kamarul tersenyum dalam hati.
            “Along…  along tak banyak cakap banyak sejak balik, along tak suka angah bertunang ya?” tanya Jasmina dengan wajah cemberutnya. 
Abang sulungnya kurang bercakap dan bersembang dengannya sejak pulang dari universiti.  Takkan marah sebab dia sudah hendak bertunang?  Tidak mungkin? 
            “Along cemburu ya?” gurau Jasmina.
            “Tak adalah, kenapa pula along tak suka, kenapa along perlu cemburu? Along tumpang bahagia. Kalaulah Mama Eta ada, kan seronok?  Selagi tidak bertemu mama, along takkan kahwin!” kata Kamarul tegas.  Itulah impiannya.  Biar satu kampung itu menghalang, dia tidak peduli. Dia akan cari mamanya hingga bertemu. 
            “Mama Eta? Buat apa?” Jasmina terkedu.  Sudah lama nama itu tidak didengarinya. Kenapa pula, hari ini Kamarul menyebutnya?
            “Buat apa? Dia kan mama kita,” kata Kamarul, tegas. Dia memandang sekeliling, takut didengari pula oleh mama tirinya yang tidak suka nama Rabeta disebut di rumah itu. Begitu juga dengan ayah, datuk dan neneknya. Benci sangat mereka dengan mamanya itu. 
            “Tahu takut!” Jasmina mencebik lagi. Bukan dia tidak ingatkan mamanya, tetapi, entahlah. Terlalu lama masa berlalu.
            “Angah tak nak tunggu hingga kita jumpa mama? Lepas tu barulah kita buat majlis pertunangan?”  cadang  Kamarul.
            “Kalau jumpa? Kalau tak jumpa? Nak suruh angah tunggu sampai bila?” Jasmina membangkang.   Di mana hendak cari mamanya? Sejak dipenjarakan, dia tidak pernah mendengar khabar berita tentang mama kandungnya itu.  Hilang dan ghaib begitu sahaja.  Tiada khabar berita.
            “Kita carilah!” Kamarul tersenyum.  Ya, dia akan cari hingga bertemu.
            Jasmina memandang wajah Kamarul, mengharapkan kepastian akan cadangannya itu.  Biar betul? Abangnya seriuskah hendak mencari mama mereka? Tapi di mana?
            “Nak cari di mana?” tanya Jasmina, kurang yakin. Bukan dia tidak rindukan mamanya, sudah pastilah dia rindu. Cuma, dia bimbang ada hati yang terluka, ada hati yang kecewa, ada jiwa yang marah dan resah. Itu sebab mereka tidak pernah membincangkan hal tersebut. Rela simpan sahaja dalam hati. Datuk dan neneknya langsung tidak suka jika dia menyebut nama mamanya.
            “Kita mulakan di penjara.” Kamarul tersenyum.
            “Penjara? Boleh jumpa ke?” Jasmina kurang yakin.
            “Nenek Kemboja tak tahu ke?”
            “Entahlah, tapi bolehlah along tanyakan.  Sebut pasal Nenek Kemboja, along rasa malu pula.  Sudah berbelas tahun, kita tidak ke rumah mereka.  Hari Raya pun kita tak ziarah.”  Rasa hiba menyucuk tangkai hatinya. 
            “Kan… tiba-tiba datang menjengah. Boleh pengsan Nenek Kemboja!”  Jasmina tersenyum.
            Kamarul bingkas bangun dan menapak ke muka pintu.
            “Along nak ke mana?” Jasmina mendongak memandang wajah abangnya. Ketika itu dia sedang meniarap di tengah ruang tamu, sibuk menyediakan kad jemputan.
            “Ke rumah Nenek Kemboja. Jangan beritahu sesiapa.” Kamarul meletakkan jari telunjuk di tengah bibirnya. Dia tahu, tiada siapa yang akan gembira mendengar nama ahli keluarga mamanya.
Mereka saling membenci. Dia tidak pernah membenci mamanya, hatta keluarga mamanya  juga.  Sebagai anak, dia tidak boleh membantah atas arahan orang tuanya.
            “Along, hati-hati. Sampaikan salam Jas pada Nenek Kemboja ya?”  Jasmina mengangguk perlahan.  Wajah Nenek Kemboja menerjah ingatan. Adiknya, Riyana rajin ke sana, tetapi Riyana tidak tahu, Nenek Kemboja adalah emak kepada mama mereka.  Yang dia fikirkan, Nenek Kemboja adalah ibu saudara mama tiri mereka.  Wajah mamanya pun, dia ingat-ingat lupa. Tiada sekeping pun gambar mamanya di rumah itu. Mungkin Nenek Kemboja masih lagi menyimpan gambar mama mereka. Jasmina mengangkat bahu, layan diri sendiri. 
Dia meneruskan kerja-kerja menyenaraikan tetamu dan menulisnya di atas kad jemputan.  Perlukah dia menjemput Nenek Kemboja dan datuknya? Nanti apa pula kata kedua orang tuanya serta nenek dan datuk sebelah ayahnya. Dia mengeluh.

No comments:

Post a Comment