AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Tuesday, 17 November 2015

IKATAN KASIH- BAB 20

Zahir tersenyum riang.  Rancangannya hampir berjaya.  Setelah Jamilah, kini Rizqi bakal menjadi mangsanya.    Tunggulah masa dan ketikanya, Rizqi amat berharga buat dirinya.  Itulah lubuk emasnya.  Kali ini dia perlu lebih  bijak.  Dia akan pastikan Rizqi tidak berpaling tadah seperti Jamilah.  Barpun gadis itu tidak silau memandang harta, rasanya tidak susah untuk meyakinkan gadis itu untuk mengikut segala arahannya. 
    Sudah seminggu dia tidak menjengah Jamilah, sudah seminggu jugalah isterinya tidak menjamah apa-apa makanan, agaknya sudah meninggal. Biarlah, lagilah dia suka.  Tidak perlu dia membunuh dengan tangannya sendiri.  Mati kelaparan, dia tersenyum panjang.  Tentu Rabeta juga sudah menemui Tuhannya.  Harap-harap begitulah, menyusahkan hidupnya sahaja.  Dia ketawa sendiri.  Selepas ini tiada sesiapa lagi yang mengganggunya.  Pasti perniagaannya akan terus maju jaya. Perosak sudah ghaib ditelan bumi.  Kucing sudah mati, tikus boleh terus bermaharajalela.  Esok barang-barang baharu akan sampai dari Negara seberng.  Mudah sahaja memujuk mereka berhijrah ke Negara ini. Janjikanlah bulan dan bintang, semuanya pasti beres.
    Ada juga yang sudi datang secara sukarela. Di Negara sendiri sudah biasa bekerja di kelab-kelab malam, tentulah ingin berhijrah untuk mencari sumber pendapatan yang lebih lagi.  Dia tiada masalah menerima mereka, asalkan perniagaannya mendapat keuntungan atas komisyen daripada mereka.  Bekalan dadah pula sukar diperolehi buat masa ini, operasi pihak berkuasa yang tidak henti-henti, menyukarkan untuk dia terus berniaga.  Orang-orangnya pula asyik kena cantas sahaja sewaktu membawa bekalan masuk ke Negara ini.  Penagih-penagih tempatan pula sudah mula menggunakan cara mudah mendapatkan bekalan yang jauh lebih murah, seperti daun ketum dan ubat batuk.  Kalau beginilah, baiklah dia berniaga air ketum dan ubat batuk sahaja.  Modahnya murah, keuntungannya juga berlipat ganda.  Zahir mencongak-congak keuntungan perniagaan haramnya itu.
    Zahir melangkah ke ruang bilik bawah tanah.  Topeng mulut dan hidung dipakai segera.  Selepas itu baharulah daun pintu dibuka.  Sebaik sahaja pintu itu terbuka, bau hanyir menyapa, kuat baunya sehingga mampu menembus penutup hidung dan mulut itu.    Bau badan Jamilah juga membuatkan dia tidak tahan menghidunya.  Sengaja dia mendera Jamilah begitu, biar dia rasakan perit dan parahnya hati apabila dikhianati.  Dia mencebik, rasa benci semakin hari semakin menggunung di hatinya.  Lambat-lambat dia menapak mendekati katil  yang menempatkan  Jamilah  Wajah itu dipandang dengan penuh kebencian. Dia memeriksa nadi Jamilah. Cis! Masih hidup lagi?  Sudah seminggu tidak menjamah makanan, tapi masih bernyawa.  Makan cicak atau tikuskah?  Bisik hati kecilnya sendiri.  Dalam bilik itu mana ada makanan? Minuman pun tiada, isterinya dapat tenaga daripada mana?
    “Hoi! Bangun!” jerit Zahir. Sengaja dia mengejutkan Jamilah, sakti benar hatinya. Liat betul nyawa isterinya itu.
    “Kau nak apa lagi?”  Jamilah semakin tidak berdaya.  Sudah seminggu dia dibiarkan kelaparan.  Semakin hari, lelaki itu semakin kejam terhadapnya.  Manusia yang tiada hati perut memang sukar diduga tindakannya.
    “Kau masih hidup?  Sukar aku nak percaya.  Jangan-jangan kau ada bela  hantu raya agakya? Kena buka bumbung, barulah mati!” tuduh Zahir.
    “Kalau aku ada hantu raya, orang pertama yang aku suruh cekik dan mati, adalah kau!” kata Jamilah, lantas dia ketawa. 
    “Melawan nampak? Kau tahu tak, kawan kau Rabeta… aku dah suruh orang suruhan aku bunuh dia.  Cuba kau tengok gambar ini!”  Zahir menarik rambut Jamilah yang keras bagaikan berus dawai itu.  Gambar Rabeta ditikam di bahagian perut ditunjukkan kepada Jamilah.
    Jamilah memandang dengan mata berkaca.  Melihat Rabeta rebah membuatkan hatinya menjerit sendiri.  Kalaulah dia ada daya bergerak, pasti sudah lama Zahir mati di tangannya. 
    “Kau memang syaitan!Bapa Iblis!”  marah Jamilah  Terketar-ketar bibirnya menahan geram dan marah. Dia cuba bangun dan menarik rambutnya dari genggaman Zahir.  Tubuhnya yang lemah dan tidak berdaya itu  terasa menyusahkan dirinya sendiri.  Dia perlu kuat.  Kekuatan yang diperolehi dari zikir yang sering dilontarkan daripada bibirnya, hati dan jiwanya.
    “Sekarang, perniagaan aku selamat, kawan kau dah tak ada, kau pula terkurung di sini.  Kau nak harapkan siapa? Tina?  Dia juga akan aku bawa ke mari! Tunggu sajalah!” kata Zahir bangga.  Kalau setakat pihak polis yang menjadi batu penghalang, mudah sahaja untuk dia mengelakan diri daripada mereka.  Dia perlu berhati-hati selepas ini.
    “Kau boleh ketawa sepuas hati kau! Akan lahir ramai lagi “Rabeta” yang akan menghantui hidup kau!” kata Jamilah keras.  Amarah menyucuk-nyucuk hatinya. Kalau benar Rabeta sudah meninggal, sudah tentu tiada siapa yang akan datang membawanya keluar dari situ.  Separuh daripada harapannya sudah hilang.  Adakah Inspektor Faizul akan membebaskannya?  Dia akan tunggu kehadiran lelaki itu, membebaskan dia dari sarang neraka ini.
    “Aku takkan biarkan perkara itu berlaku! Tidak ada kelahiran kedua! Faham! Oh ya, tak lama lagi aku akan bertunang.  Kau bakal dapat madu yang muda dan cantik.  Kau tahu tak, aku nak buat apa dengan bakal isteri aku itu?  Bakal menjadi mangsaku seterusnya. Sama seperti kau!” kata Zahir penuh rasa bangga.  Dia ketawa sekuat hatinya.  Ketawa kemenangan dan selayaknya diraikan.
    “Tak gunakau Zahir! Tak habis-habis kau rosakkan anak bangsa kau sendiri!  Sanggup kau nak jual isteri kau sendiri? Kau memang manusia yang tiada hati, agaknya kau lahir tanpa hati!”  tutur Jamilah terketar-ketar.
    “Isteri setakat malam pertama sahaja, selepas itu… dia hak umum.  Ikut suka akulah! Isteri aku!”  Zahir ketawa lagi. Bergema bilik kosong itu dengan suaranya.
    “Langit tidak selalu cerah, sepandai-pandai tupai melompat, pasti akan jatuh ke tanah juga.  Selama mana kau boleh berlari laju, Zahir? Kau tunggulah balasan ALLAH!” pesan Jamilah keras.
    “Siapa?  ALLAH! Eee… takutnya,” sindir Zahir mempermainkan kata-kata Jamilah.
    “Aku rasa hatikau sememangnya dah sakit, kau memang dah sakit!.”  Jamilah  meludah ke lantai. Meluat hatinya ketika memandang wajah Zahir.  Lelaki durjana yang merosakkan bangsa dan agama.
    “Ada aku peduli?” Sambil mengangkat bahu.  Ketawanya semakin kuat, rasa bangga menerja dalam diri. Dia bakal menjadi ketua samseng yang terbesar di bandar Kuala Lumpur itu.  Dia bakal jadi ‘Raja’.  Beberapa kumpulan kecil sudah mula bergabung dengannya.  Mereka ingin membina empayar perdagangan yang terbesar di Asia.  Besar sungguh cita-citanya.
    Jamilah pula hanya mampu menangis, benarkah Rabeta sudah tiada lagi?  Padanlah sahabatnya itu masih belum datang menyelamatkannya.  Rupanya ada yang menghalang.  Semakin sakit dadanya, semakin pedih terasa menusuk ke jantungnya.  Kenapa lelaki seperti Zahir tidak mati sahaja?  Kenapa nyawanya masih panjang?  Jamilah menangis pilu mengenangkan nasib diri, nasib Rumah Ikatan Kasih dan yang paling penting, bagaimana dengan Tina, anaknya?  
    “Lepaskan aku Zahir?” rayu Jamilah.
    “Lepaskan kau? Kau jauh lebih berbahaya daripada Rabeta, kau akan terus bersama dengan aku Milah, karam aku, karamlah kau!” Zahir ketawa gembira.
    “Iblis! Kau memang iblis!” jerit Jamilah, jeritannya semakin lemah dan tidak berdaya.  Terkurung bertahun, diberi makan ala kadar sahaja.  Kini, seminggu dia tidak menjamah apa-apa makanan, dia terpaksa menelan air paip di bilik air yang semakin kotor dan berbau itu.  Tidak pernah dicuci.  Lihat sahajalah dirinya. Air mata mengalir laju. 
    “Cakaplah apa yang kau mahu, aku dah menang! Aku dah menang!” soraknya, gembira.  Zahir mengetap bibir.  Wajah Jamilah yang pucat, kering dan tidak bermaya itu langsung tidak mengundang rasa simpati di hati.  Bertambah benci dan meluat, tumbuh subur di hati.  Wanita yang sedikit pun tiada harga padanya.
    “Tolonglah!” rayu Jamilah sekali lagi.
    “Jangan harap!” kata Zahir, tegas.  Dia menolak tubuh  Jamilah dengan kakinya yang berkasut.  Kalau ikutkan hati mahu sahaja dia memijak-mijak tubuh yang kurus dan kering itu. Dia meludah ke muka Jamilah, dia  ketawa lagi. Dendamnya terhadap Jamilah tidak pernah padam.  Jamilah membuatkan perniagaannya hampir lumpuh, apabila menubuhkan Pusat Rumah Ikatan Kasih.  Isterinya itu membawa keluar hampir separuh para pekerjanya di rumah-rumah pelacuran miliknya.    Perempuan itu juga memberitahu pihak polis, siapa yang mengedar dadah untuknya. Habis semuanya, musnah!  Baru beberapa tahun dia cuba bertapak semula.  Hadir pula Rabeta, rakan baik isterinya.  Mereka memang tidak guna!    Dia melangkah keluar dari bilik itu dengan ketawa yang masih bersisa.  Pintu ditutup rapat semula, dikunci, kejap dan kemas.  Tidak semudah itu Jamilah boleh melarikan diri. Orang-orangnya sudah siap sedia.  Tiada siapa yang akan mampu melepaskan isterinya itu, kecuali pihak polis datang menyerbut.  Biarlah Jamilah berkubur di bawah bilik itu, nanti ditimbus sahaja bilik tersebut.

No comments:

Post a Comment