AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Friday, 20 November 2015

IKATAN KASIH - BAB 21

 Tina
Kamarul
Rabeta




  Sebuah Kereta Proton Wira, hitam matelic dipandu perlahan masuk ke perkarangan Rumah Ikatan Kasih.  Tiga pelajar lelaki dan dua pelajar perempuan melangkah keluar dari perut kereta.  Mereka menapak menuju ke pejabat pengurusan Rumah Ikatan Kasih.  Mata masing-masing melilau memandang kiri dan kanan.  Saling bercakap sesama sendiri.  Kehadiran mereka ada tujuan, tugasan tesis mereka yang perlu disiapkan segera. Para penghuni yang mereka temui, akan disapa dengan mesra.
            “En. Kamarul?” sapa Tina yang baharu sahaja keluar dari pejabat  pengurusan.  Dia menunduk hormat, biar pun Kamarul menghulurkan tanga.  Sebagai seorang gadis Melayu dan beragama Islam, menyentuh tangan lelaki yang bukan muhrim adalah satu dosa. 
            “Cik Hartina Iman Zahir?”  teka Kamarul. 
            Tina mengangguk perlahan.  Mereka sudah bercakap di telefon beberapa hari yang lalu. 
            “Ini kawan-kawan saya, Jenny, David, Rohaizad dan Thulasi.”  Kamarul memperkenalkan kawan-kawannya kepada Tina.  Mereka saling berbalas senyuman dan menunduk tanda hormati.  Melainkan perempuan, mereka akan saling bersalaman.
            “Saya Tina, penolong pengurus pusat ini.  Mari, saya bawa awak semua berjumpa dengan Pengurus pusat ini,” ajak Tina setelah memperkenalah dirinya sendiri. Keadaan Rabeta yang lebuh sembuh sepenuhnya, membataskan pergerakannya.  Kesan luka di perut Rabeta kembali terbuka beberapa hari yang lalu, salah dirinya sendiri, terlalu banyak bergerak dan masih ingin bekerja walaupun keadaan tidak mengizinkan.
            “Boleh saya tahu, siapa nama pengurus pusat ini?”  tanya Kamarul.
            “Puan Rabeta, kami semua panggil Mak Cik Eta,” jawab Tina.th;’
            .  “Rabeta?”  Kamarul bagaikan terkejut mendengar nama itu.  Dia tersenyum semula.  Fikirannya menerawang jauh.  Memikirkan nama itu, seperti dia pernah dengar, tapi di mana?  Dia ingat-ingat lupa. Nama itu begitu dekat dengan dirinya.  Dia mengeluh perlahan
            “Cantik tempat ni,”  kata Jenny, kamera di tangannya terus bekerja, dia mengambil gambar di setiap sudut kawasan itu.  Gambar beberapa penghuni rumah tersebut turut dirakam dengan lanser kameranya. 
            “Terima kasih, jemput masuk.  Sila duduk dulu ya, kejap lagi Puan Rabeta akan bertemu dengan awak semua.  Saya minta diri dulu, ada tugas lain yang perlu saya selesaikan.”  Tina berlalu setelah membawa Kamarul dan rakan-rakan di ruang tamu pejabat pengurusan. 
            Mata Kamarul tidak lepas-lepas daripada memandang wajah Tina yang lembut itu.
          “Hoi! Kita datang sini, bukan nak cari jodoh.  Kita nak cari maklumat, buat kajian,” kata David, mengingatkan.
            “Ala, sesekali melihat burung yang lepas bebas, apa salahnya,” gurau Kamarul, sengaja ingin mengusik David yang sentiasa serius belajar. 
            “Erk…  di universiti kita pun ramai juga burung, malah berwarna-warni lagi. Tapi kau tak tertarik pun, ini burung hitam putih. Terkurung dan tidak bebas sangat pun. Entah-entah bekas banduan juga, kau nak ke?” usik  Rohaizad.
            Kamarul mencebik. Burung di universiti terlalu kompleks.  Di sini burungnya menarik, ada nilai eksotik, dia tersenyum sendiri.
            “Hah! Sudah… habislah, dia tersenyum sorang-sorang. Kang naik gilanya, habislah kita. Hari-hari kena datang sini,” sindir Jenny, semakin galak mengusik rakan sekampusnya itu.  Pemuda yang sukar telaah sikap dan pendiriannya. Suka menyendiri, hanya jika ada tugasan berkumpulan,  Kamarul akan memberi kerjasama dengan baik.
            “Apa gunanya kawan, kan?” Kamarul ketawa, riang.  Usikan mereka  terhenti apabila kelibat Rabeta mendekati.  Mereka lantas bangun dan menunjukkan rasa hormat kepada Rabeta.  Berjubah labuh, tudung separa dada, kulitnya kuning langsat.  Manis dan langsung tidak bersolek. 
            “Maaflah terlambat.  Ada urusan di bahagian dapur,”  kata Rabeta, usai memberi salam dan menunjuk hormat kepada para tetamunya.  Dia memandang seorang demi seorang pelajar  yang berdiri di hadapannya.  Matanya terpaku seketika apabila terpandangkan Kamarul.  Wajah pemuda itu seperti pernah dilihat dan amat dikenali, tetapi di mana dan siapa?  Ingatkan semakin kurang baik sejak akhir-akhir ini.  Mungkin faktor usia, agaknya.  Dia melakarkan senyuman dan mempelawa mereka duduk semula.
            “Saya Puan Rabeta Haji Ismail.  Panggil sahaja Mak Cik Eta. Boleh perkenalkan diri, Tina dah beritahu saya akan tujuan kalian datang ke mari.  Projek untuk tesis Master ya?” 
            “Saya Kamarul, ini kawan-kawan saya, David, Jenny, Rohaizad dan Thulasi.  Kami dari UKM, dalam jurusan psikologi. Kami sedang buat master dalam bidang yang sama  Tujuan kami ke sini adalah ingin membuat penyelidikan tentang bekas banduan selepas keluar dari penjara.  Kami mendapat maklumat bahawa tempat ini dihuni oleh mereka yang pernah dipenjarakan.  Jadi, saya sebagai wakil kepada kawan-kawan ingin meminta kebenaran Mak Cik Eta untuk menebual mereka,” jelas Kamarul tentang tujuan kehadiran mereka ke pusat itu.

            Nama penuh pengurus tempat itu mengamit hatinya.  Nama sama seperti nama mamanya yang dipenjarakan lima belas tahun dahulu.  Adakah perempuan yang duduk menghadapnya ini, mamanya?  Dia sendiri ingat-ingat lupa wajah mamanya.  Berbelas tahun sudah berlalu, tentulah wajah mamanya juga telah berubah.  Samalah dengan dirinya.  Sudah semakin dewasa.  Dia mengamati wajah Rabeta, di setiap sudut dan inci wajah itu dipandang dan diteliti.  Dahulu, mamanya tidak bertudung.  Perempuan di hadapannya itu bertudung dan berjubah, manis menawan.  Lembut wajahnya, ada sifat keibuan.  Haruskah dia bertanya? Lidahnya kelu seketika.  Bagaimana jika dia tersilap orang?
            Dia pernah mencari mamanya di penjara.  Tanpa pengetahuan ahli keluarganya.   Mamanya sudah dibebaskan, dan tiada siapa yang tahu di mana mamanya berada.  Sehingga ke hari ini, dia belum lagi bertemu mamanya.  Hatinya meronta-ronta ingin mengetahui, adakah perempuan itu, mamanya. 
            “Selamat berkenalan, dan semoga kehadiran kalian ke sini dapat membantu dalam tesis kalian.” Rabeta mengeluarkan beberapa fail peribadi penghuni yang menjadi bekas banduan. 
            “Memandangkan kalian hadir lima orang, saya benarkan menebual lima orang bekas banduan.  Sekarang ini mereka sedang menghadiri sesi kelas Fardhu Ain yang kita adakan setiap hari untuk bekas banduan yang baharu beberapa bulan keluar dari penjara,” terang Rabeta,  Senarai nama dan biodata lima orang bekas banduan diserahkan kepada ke lima-lima pelajar itu.
            “Setiap daripada mereka disabitkan kesalahan yang berlainan, boleh teliti fail yang saya beri itu. Jom kita ke bilik kuliah,” ajak Rabeta.
            “Berapa umur Kamarul?”  tanya Rabeta sebelum dia membawa para pelajar itu bertemu dengan bekas banduan yang bakal mereka temubual.
            “Muda lagi mak cik.  Belum baligh katanya selagi belum bertemu dengan mamanya,” usik Rohaizad, yang sudah lama menjadi kawan Kamarul.  Sudahlah seorang yang pendiam, malah tidak pernah ada teman wanita.  Kata sahabatnya itu, selagi tidak bertemu dengan mamanya, selagi itulah dia akan menyendiri.
            “Hah? Belum Baligh? Bertemu mama?”  Rabeta berfikir sejenak. Dia tersenyum. 
            “Saya nak cari mama saya. Kebetulan pula, namanya sama dengan nama mak cik.  Nama ayah pun sama,” kata Kamarul tanpa berselindung.
            Rabeta memandang wajah Kamarul tidak berkelip. 
            Rakan-rakan Kamarul, terdiam.  Mereka saling memandang antara satu sama lain. 
            “Mama awak ke mana?” tanya Rabeta perlahan.
            “Terlalu peribadi untuk saya ceritakan. Mungkin di lain kali?”  Kamarul tidak mahu kawan-kawannya tahu. Hanya Rohaizad dan David sahaja yang mengetahui kisah sebenar.  Itupun secara kebetulan, mereka tinggal sebilik.    Rabeta baharu sahaja dikenali, tidak manis jika dia berkongsi cerita hal peribadinya, terutama yang melibatkan keluarganya.
            “Tak mengapa, saya tidak akan memaksa.  Setiap orang berhak untuk berkongsi atau tidak kisah peribadi mereka. Kalau tidak ada masalah lain, jom kita ke ruang pelajar.” Rabeta tidak mahu memaksa.  Dia bingkas bangun dan membawa para pelajar ke kelas Fardhu Ain yang sedang berjalan.  Setelah meminta kebenaran daripada ustaz yang mengajar, lima orang bekas banduan dipanggil keluar untuk ditemubual oleh para pelajar tersebut. 
            “Kalian boleh menebual mereka.  Saya minta diri dulu. Kalau sudah selesai dan jika ada perkara lain yang ingin ditanyakan, saya ada di pejabat.”  Rabeta berlalu setelah memperkenalkan para pelajar itu kepada lima bekas banduan yang menjadi penghuni pusat tersebut. Dia tidak mahu mengganggu tugas mereka.
            Kamarul memandang sahaja langkah Rabeta.  Kenapa hatinya kuat mengatakan, itulah mamanya.  Dadanya sebak tiba-tiba.  Rupanya, mamanya bersembunyi di sini.  Kali terakhir yang dia dengar daripada Riyana, ada seorang perempuan di rumah Nenek Kemboja dan perempuan itu dihalau keluar dari rumah itu.  Mungkin adiknya tidak mengenali mama mereka.  Waktu kejadian mamanya dipenjara, Riyana masih bayi, lagipun tiada gambar mamanya di rumah.  Ayah telah buang semuanya.     
            “Hoi! Takkan yang tua pun kau nak cuba?  Hey, kita belum terdesaklah! Usia pun baharu 23 tahun.  Kalau terdesak sangat, aku pun boleh," usik Jenny.  Hairan dia melihat sikap Kamarul.  Pandang perempuan macam hendak telan. Macamlah tidak pernah jumpa perempuan.
            “Apalah kau ni,Jenny! Aku teringatkan mama akulah!”  Kamarul mencebik.  Dia menyengih semula. 
            “Kalau kau rindu sangat dengan mama kau, baliklah kampung.”  Thulasi menggeleng.  Alat perakam suara sudah dikeluarkan. Mereka duduk menghadap lima orang bekas banduan yang mahu memberi kerjasama.  Dua orang perempuan dan tiga orang lelaki. 
            “Jomlah buat kerja, asyik nak usik aku saja.”  Kamarul meneruskan tujuannya kedatangannya ke tempat itu. Hal peribadi akan diselesaikan selepas segala tugasan selamat sampai ke tangan pensyarahnya. 
            Jenny mula merakam gambar bekas-bekas banduan yang akan ditemubual.

No comments:

Post a Comment