AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Wednesday, 2 December 2015

IKATAN KASIH - BAB 22


           

Kad undangan ke majlis pertunangan Jasmina sudah ada di tangan.  Dia akan menyampaikan sendiri kad tersebut kepada mamanya. Dia tidak kisah jika mamanya tidak mengaku, tetapi dia amat pasti pengurus Rumah Ikatan Kasih itu adalah mamanya.    Gambar-gambar yang diambil di rumah Nenek Kemboja adalah buktinya. Hari ini dia akan ke pusat tersebut. 
Jenuh dia bertengkar dengan Jasmina agar menambah seorang dua lagi tetamu yang dijemput ke majlis pertunangannya. “Mamanya berhak berada di majlis ni.”
“Nanti semua keluarga ayah marah.”
“Argh, pedulikan!”
“Tak naklah along. Nanti rosaklah majlis pertunangan angah.”
            “Along nak bagi kat siapa ni? Kalau bukan ahli keluarga kita, jangan memandailah. Nanti marah ayah dan Mama Aida,” kata Jasmina mengingatkan.  Kedua-dua orang tuanya sudah berpesan. Majlis pertunangan hanya boleh dihadiri oleh ahli keluarga dan kawan paling rapat sahaja.
            “Kawan along, bukan ramai… seorang dua saja,” jawab Kamarul. Dia ingin menjemput mamanya.   
            “Siapa? Angah kenal ke? Kawan-kawan baik along, rasanya semua angah kenal.” Jasmina masih tidak berpuas hati. Siapalah tetamu jemputan abangnya itu.  Jawapan yang diterima langsung tidak menggembirakan hatinya. 
            “Nanti kawan along tu datang, along kenalkan dengan angah, ya.” Kamarul menyengih.
            “Jangan lupa jemput Nenek Kemboja, Atuk Mail dan Pak Su Redza. Nanti kecil hati mereka,” suruh Kamarul. Dia tidak mahu adiknya meminggirkan keluarga di sebelah mamanya. Mereka berhak untuk hadir. Jasmina juga cucu mereka, darah daging mereka.  Tiada mama, tiadalah mereka.
            “Ayah tak suruh pun, along memandai saja. Nanti bising Nenek Minah dan Atuk Mansor, malaslah nak bising-bising. Sakit telinga tau. Dahlah mereka bantah angah bertunang dengan Abang Imran, kemudian jemput pula orang yang mereka benci!  Along sengaja nak cari nahas ya?” leter Jasmina. Kurang senang dengan cadangan Kamarul. Boleh bergaduh besar nanti. Tidak pasal-pasal mencipta sengketa. 
            “Jemput sajalah. Kalau jemput pun belum tentu mereka datang. Kita jemput sekadar tanda ingatan, yang kita masih ingat pada mereka, itu saja.”  Kamarul mencebik.
            “Along, kalau ayah marah macam mana?”  Jasmina masih belum bersedia, lainlah kalau Mama Aida atau ayahnya benarkan.  Sukar betul untuk dia membuat keputusan.
            “Kan along dah bagi tahu, jemput sajalah.  Mereka takkan datang.  Yang penting kita nak mereka ingat, bahawa kita masih lagi sayang kepada mereka, takkan itu pun susah, angah.” Kamarul menjeling.  Bukanlah bermaksud ajak-ajak ayam, kalau mereka hadir, dia sendiri akan menyambut mereka.
            Akhirnya Jasmina akur. Sekeping kad dikeluarkan, ditulis nama orang tua mamanya.  Dia mengeluh. Kalaulah Nenek Kemboja dan Atuk Ismail hadir, entah apalah yang bakal berlaku. Dia tidak mahu memikirkannya. Biarlah masa dan waktu menentukannya. Sebagai seorang cucu, dia hanya menjalankan tanggungjawab. 
            Kamarul pula terus keluar dari rumah.  Ada tempat yang ingin dituju dan ada orang yang ingin ditemui. Hatinya berbunga riang.  Semoga pertemuan ini membuahkan hasil.
***

Awal pagi Fakhrul dan pasukannya telahpun menunggu di kawasan rumah Zaheer. Kenderaan yang lalu-lalang langsung tidak menganggu pemerhatian mereka. Dua orang detektif sudah dihantar menyiasat keadaan rumah itu. Fakhrul dan orang-orangnya menunggu peluang untuk bertindak.
            Fakhrul memerhati kawasan rumah Zaheer yang sedang dikawal rapi oleh beberapa  orang lelaki bertubuh sasa. Mata mereka liar memerhati kiri dan kanan.  Berjalan ke hulu ke hilir tanpa henti. Fakhrul memberi isyarat kepada anggota polis yang turut bersama dengannya.   
            “Macam mana tuan?” Tanya salah seorang pegawainya.
            “Tunggu sebentar lagi,” arah Fakhrul. Sudah dua hari detektifnya memerhati kawasan itu. Zaheer jarang pulang ke rumah. Itu semua tidak penting, yang penting mereka harus selamatkan Nazatul. 
            “Lima minit lagi! Bersedia!” arah Fakhrul.     “Sedia!”
  Mereka meluru masuk. Mereka yang mengawal rumah itu tergamam melihat kelibat anggota polis. Mereka cuba melawan, tetapi sia-sia. Bunyi tembakan mula kedengaran. Pintu pagar dirempuh. Fakhrul mengarahkan orang-orangnya memecahkan pintu di bilik bawah tanah.
            Nazatul yang baru sahaja bangun daripada tidur terkejut mendengar pintu bilik ditolak dengan kasar.  Dia terpinga-pinga.
            “Kak Naz, saya Fakhrul. Saya akan bawa akak keluar dari ini!” Dua orang petugas paramedik turut mengiringi Inspektor Fakhrul. Ikatan di kaki dan tangan Nazatul dibuka dengan menggunakan pemotong besi. Dia dibaringkan di atas usungan dan dibawa masuk ke dalam ambulan yang sudah sedia menunggu di laman rumah banglo itu.
            Usai segala urusan di rumah itu, Fakhrul dan pasukannya berlalu dari situ. Mereka pulang semula ke balai polis. Dia sempat mengarahkan dua  orang anggotanya mengawal di hospital tempat Nazatul dirawat. Bimbang jika Zaheer mencari Nazatul di sana.
            “Kita nak dakwa atas kesalahan apa tuan? Rumah itu bukan rumah dia. Zaheer boleh menafikan dia tinggal di situ. Tiada langsung jejak yang rumah itu adalah rumahnya. Bijak sungguh dia,” keluh  Koperal Yaman yang turut serta dalam operasi pagi tadi.
            “Dia memang licik, tapi sampai bila dia akan terlepas? Kita tunggu dan lihat saja nanti.” Fakhrul menepuk bahu orang bawahannya. Penjenayah memang bijak tetapi sebagai anggota polis, mereka perlu lebih  bijak.
            “Masanya akan tiba, Koperal. Tak perlu risau.  Biarlah dia lepas bebas, kita nak tengok selama mana?” 
            “Penjenayah tuan, sanggup buat apa sahaja asalkan dapat melepaskan diri,” kata Koperal Yaman lantas kembali menghabiskan kerja-kerjanya. Laporan perlu dibuat segera. 
            “Saya hendak ke hospital melawat mangsa.  Awak teruskan siasatan terhadap Zaheer. Kita akan dapat dia juga, suatu hari nanti! Tidak selamanya dia terlepas.”  Hatinya sudah cukup marah, lelaki itu asyik terlepas sahaja.   
            “Baik, tuan!”  jawab Koperal Yaman.
            Operasi itu berjaya menyelamatkan Nazatul manakala orang-orang Zaheer berjaya ditangkap. Mereka sudah pun ditahan di lokap. Esok, kesemuanya akan dibawa ke mahkamah untuk mendapatkan perintah tahanan reman.
            Di hospital, Nazatul ditempatkan di dalam sebuah bilik, seorang diri dan dikawal oleh pihak polis. Fakhrul belum memberitahu Rabeta tentang Nazatul. Keadaan Nazatul amat lemah. Dia mengalami dehidrasi yang kritikal. Ketagihan dadah yang dialaminya juga teruk.
“Paru-parunya juga dijangkiti kuman. Mungkin kerana kesejukan dan keadaan tempat tinggalnya yang kotor.” Dr. Ahmad menaip sesuatu pada laptopnya. “Biarlah dia berehat, Inspektor.  Dalam seminggu, dia akan pulih sepenuhnya, insya-Allah.”
“Mudah-mudahan, doktor.” Fakhrul mengangguk-angguk.
“Mujur awak selamatkan dia cepat. Dia dah memang kritikal. Kalau terlambat dua atau tiga hari lagi, rasanya tiada apa yang dapat menyelamatkan Nazatul. Mangsa boleh dikatakan kebuluran…”
            ***
            Setelah meletakkan kenderaannya  di parkir yang tersedia, dia terus ke pejabat pengurusan.  Dia mengetuk pintu dan memberi salam.  Daun pintu dibuka.  Rabeta sedang berbual dengan dua orang gadis di ruang tamu pejabat itu.  Fakhrul melangkah masuk.
            “Inspektor!” Rabeta melakarkan senyuman. Hatinya berdebar kencang, sejak lelaki itu berterus-terang tentang perasaannya, jiwanya sendiri menjadi kacau. Dia mempelawa Fakhrul duduk di sofa yang masih kosong.
            “Ini ke dua orang gadis yang diselamatkan semalam?” tanya Fakhrul.
            “Ya, Inspektor. Ini maklumat tentang mereka. Sekarang saya serahkan kepada pihak polis. Urusan kami sudah selesai. Cuma kita harap, kali ini mereka lebih berhati-hati dan tidak mudah percaya dengan janji-janji manis.” Rabeta menguntumkan senyum ikhlas. “Bertaubatlah, minta ampun dengan ALLAH.  Sayangi diri sendiri,” pesannya lagi.
            “Insya-ALLAH, puan,” jawab mereka serentak.
            “Pegawai saya dah datang, mereka akan bawa kamu ke balai untuk buat laporan selepas itu ke hospital untuk rawatan pula. Prosedur biasa… Eta,” terang Fakhrul. 
“Puan, selepas ini boleh tak kami datang sini?”
            “Boleh, pintu RIKA ini terbuka untuk sesiapa sahaja yang ingin mengubah diri mereka ke arah yang lebih baik,”ujar Rabeta gembira.
            “Terima kasih, puan, tuan.”
            Rabeta dan Fakhrul mengiringi kedua gadis itu menuju ke arah kereta peronda polis yang sudah pun sedia menunggu.
            “Lega hati  saya.”  Rabeta tersenyum riang, setelah kereta peronda polis itu berlalu meninggalkan perkarangan RIKA itu.
            “Nasib baik kita sempat selamatkan mereka.” Fakhrul tersenyum puas.
            “ALLAH masih melindungi mereka.” Rabeta kembali ke pejabatnya. Dia tidak berani bertentangan mata lama-lama dengan Fakhrul. Meram padam mukanya. 
            Fakhrul mengikut langkah Rabeta. 
            “Bagaimana pula dengan rancangan kita?  Bila boleh saya masuk meminang? Orang tua saya sudah pun bertanya khabar.” Fakhrul duduk di sofa. 
            “Inspektor, saya nak minta sesuatu, boleh? Kalau boleh saya ingin Kak Naz ada bersama dalam majlis kita nanti. Bila agaknya inspektor nak selamatkan Kak Naz?” Rabeta memandang wajah Fakhrul yang bersilang pangku di sofa berhadapan dengannya.  Mata mereka saling bertaut.
            “Soal itu awak jangan bimbang, Eta. Pihak polis pasti akan selamatkan Kak Naz. Yang saya risaukan adalah awak. Awak terima tak lamaran saya?”  soal Fakhrul.
            “Saya tiada sesiapa, inspektor. Di sinilah keluarga saya. Saya sudah pun berbincang dengan mereka. Terima kasih kerana menerima saya seadanya. Saya tidak boleh terlalu memilih, kan? Alhamdulillah, saya terima kehadiran tuan dalam hidup saya.” Rabeta menunduk malu usai mengucapkan kata-kata itu.
Terasa pipinya tebal berinci-inci. Malu terasa di hati. Dia menerima kehadiran Fakhrul dalam hidupnya. Semoga hubungan mereka berjalan lancar. Dia tidak mengharapkan apa-apa, cukuplah Fakhrul dapat menjaga dan menyayanginya hingga ke syurga.
           

No comments:

Post a Comment