AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Wednesday, 30 December 2015

IKATAN KASIH - BAB 26

Kamarul


Hajah Kemboja memandang wajah kakak sulungnya yang masih lagi menangis di hadapannya.  Cerita yang didengari daripada mulut perempuan itu cuba dihadam perlahan-lahan. Tahulah dia, Rabeta sudah sampai ke rumah bekas menantunya. Kenapa anaknya tidak pulang ke rumah? 
Mendengar cerita Hajah Kamalia tentang besannya, membuatkan Hajah Kemboja hanya mampu beristighfar. Mulut Hajah Aminah bukan boleh ditutup, kalau marahnya datang, bagaikan taufan, habis ditelan segala yang ada di sebelah.  Dia tidak mahu anak buahnya, Aida yang kini menjadi menantu bekas besannya itu menerima tekanan pula.
            “Kalau ikutkan hati along, nak saja along ganyah mulut si Minah tu. Sanggup dia malukan Rabeta? Rabeta pula langsung tak melawan, biarkan saja orang menghina dia. Kalaulah along berada di tempat dia, mahu along mengamuk di situ juga.”
Air matanya yang mengalir dilap perlahan dengan hujung baju. Perasaan hiba menyentap jantungnya. Perasaan pilu dan sedih mengamuk di hati. Ringan saja mulutnya hendak menyerang besannya ketika  itu, tapi memikirkan cucu-cucu dan anaknya, dia pendamkan sahaja. Panas tangan dan kakinya ketika itu.
“Ngah dah malas nak bising dengan Kak Minah tu, along. Perangainya tidak pernah berubah. Ikut suka dia nak kata kat orang,” luah Hajah Kemboja tentang bekas besannya itu. 
            “Along pun tak nak ambik kisah sangat, ngah.  Menyesal pula along izinkan Aida berkahwin dengan Ramadan. Kalaulah along tahu nak jadi macam ni…”  keluhnya.
            “Tak baik along cakap macam tu, dah jodoh mereka. Niat kita pada mulanya nak Aida jaga anak-anak Eta, along dah lupa ke? Betullah tindakan kita tu. Jangan pula along menyesal?” Hajah Kemboja memegang tangan kakaknya dengan mata berkaca. 
Biar sebab apa pun perkahwinan Aida dan Ramadan, ketika itu dalam minda mereka hanyalah memikirkan masa depan anak-anak  Rabeta.  Mereka tidak mahu anak-anak Rabeta beribu tirikan perempuan yang mereka tidak kenali. Sekurang-kurangnya Aida boleh menjaga anak buahnya sendiri dengan baik.
            “Along tak jumpa Eta?” tanya Hajah Kemboja.
            “Along tak nak keruhkan keadaan, waktu mereka sedang sakan bertengkar, along terus balik rumah. Tengok Eta peluk anak-anaknya buat hati along hancur. Berbelas tahun mereka terpisah. Bila dah bebas, tak boleh pula bertemu mereka. Kita juga seorang ibu, tentulah kita dapat rasakan kepedihan hatinya,” luah Hajah Kamalia.
            “Angah rindu sangat dengan Eta, kenapa dia tak balik, long?” tangis Hajah Kemboja. 
            “Sabarlah ngah… nanti along tanyakan Kamarul. Kamarul yang jemput Rabeta ke majlis tempohari,” janji Hajah Kamalia.
            “Kamarul ada datang rumah ni minggu lepas.  Dia ada minta gambar Eta. Rupa-rupanya dia nak cari mamanya. Jumpa juga dia dengan Eta, ya.” Hajah Kemboja menarik nafas lega. Cucu-cucunya masih mengenang dan mengingati mama mereka.Cuma, Riyana mungkin tidak perasan, sewaktu ditinggalkan, dia masih kecil sangat lagi.
            “Waktu Eta tinggalkan Jasmina dan Kamarul, mereka dah besar, tentulah mereka masih ingat.”
            “Yalah, long. Ramadan saja yang tidak mahu anak-anaknya ingatkan Eta. Habis semua gambar Eta dibuang,” cerita Hajah Kemboja. Itulah yang diceritakan oleh Kamarul kepadanya.
            “Jangan sampai Abang Mail tahu Eta balik ke sini, sudahlah. Bising pula dia nanti.” Kalaulah suaminya tahu, tentu membebel berhari-hari.
            “Angah ingat, bekas besan angah tu akan diamkan diri? Mesti dia cari Mail di masjid.”
Hajah Kamalia mencebik. Dia faham benar sikap besannya itu. Suka mencari salah orang lain.  Salah sendiri langsung tidak nampak. Hingga ke hari ini, cerita perihal Rabeta masih lagi dijaja sekeliling kampung. 
            “Entahlah along, tak tahu angah nak cakap apa.” Dia hanya mampu mengeluh dan memendamkan semua perasaan terluka dan sedih jauh di lubuk hatinya. Tidak mampu diluahkan.
            Bunyi deruman enjin motor mematikan perbualan mereka. Lantas mata mereka terarah ke pintu utama yang tertutup rapat.  Kemudian mereka saling memandang. Ada getar di hati masing-masing. 
            “Tak guna! Kenapa dia balik ke kampung ni?”  jerit seseorang mendekati pintu.
            “Itu suara Mail, kenapa dia menjerit?” Hajah Kamalia bingkas bangun. Bunyi enjin motosikal dimatikan menyapa telinganya. Daun  pintu dibuka perlahan. Terpacul adik iparnya dengan wajah mencuka.
            “Along ada di sini? Apa halnya?” tanya Haji Ismail sedikit kasar. Marah masih berbaki hingga terkeluar nada yang tidak sepatutnya terhadap kakak iparnya.
            “Abang kenapa? Balik rumah marah-marah?” Hajah Kemboja kurang senang dengan sikap suaminya. Dia bangun berdiri. Mata suaminya ditatap lama. Mencari jawapan dari mata yang sedang bengis itu.
            “Yalah Mail, kenapa marah-marah? Along yang tak tahu apa-apa ni pun, kau nak marah?” Hajah Kamalia mengerut dahi. Dia kembali duduk di sofa.  Memandang wajah adik iparnya, menunggu jawapan setiap pertanyaan yang dilontarkan.
            “Along tanyalah besan along tu. Buat bising di masjid. Menceceh pasal Rabeta mengganggu majlis pertunangan Jasmina. Tak habis-habis lagi dendam dia dengan anak kami?  Perkara dah lama berlalu.  Si Ramadan tu masih sihat dan hidup lagi. Kenapa dia masih tak puas hati?” Geram pula dia dengan sikap bekas besannya. Nama sahaja lelaki, tapi mulut macam perempuan. Suka sangat mengata dan membawa cerita, seolah-olah keturunan dia sahaja yang baik-baik belaka.
            “Mansor? Atau si Minah?” soal Hajah Kamalia.       
            “Dua-dua sama saja, baik si Mansor dan si Minah. Tak habis-habis burukkan Eta.”
            “Along dah agak, mesti dia buat cerita memburukkan Eta lagi. Buat malu saja.” Hajah Kamalia mengeluh kesal.
Lagipun hubungannya dengan besannya itu bukanlah mesra sangat. Duduk sahaja dekat tapi jarang berjumpa. Dia sendiri tidak suka melayan mulut murai besannya itu.  Kalau datang rumah, tiada kisah lain yang akan jadi bahan bualan, pasti kisah rumah tangga orang lain.  Menambah dosa sahaja. 
            “Along tahu Eta ada balik sini?” Haji Ismail memandang wajah kakak iparnya meminta kepastian.
            “Along ada dalam majlis tu, Eta tak salah pun. Dia datang sebab ada yang menjemput. Takkan nak tolak?”
            “Siapa  yang jemput?”
            “Cucu kitalah, Kamarul. Dia dah jumpa Eta, itu sebab tu dia jemput.” Dia pasti tentu Kamarul ada sebabnya tersendiri, sedangkan dia tahu, keluarga ayahnya tidak suka dengan Rabeta.
            “Kamarul? Mana dia jumpa mamanya?” Haji Ismail mengusap janggutnya yang sejemput itu.  Sudah mula memutih dipenuhi uban.
            “Tak tahulah Mail… Along sendiri belum sempat bertemu Kamarul, nak juga bertanya di mana dia bertemu Rabeta. Malas pula along nak ke rumah Ramadan, masih bersisa sakit di hati along ni. Lepas apa yang mereka buat pada Rabeta.”
            “Kenapa dia datang? Takkan dia tak tahu alamat itu alamat kampungnya sendiri? Tak tengok ke nama di kad? Tak mungkinlah dia lupa nama anak-anaknya sendiri?” rungut Haji Ismail Dia bukan tidak sayangkan Rabeta, sayang sangat-sangat. Cuma, dia tidak mahu maruah anaknya diinjak-injak oleh orang seperti bekas besannya itu, tidak ada hati dan perasaan.
            “Kalau along jadi Eta, along datang. Nak tengok anak along bertunang. Berbelas tahun tak bertemu, tentulah rindu. Takkan itu pun tak boleh?”  Bagai dapat merasakan apa yang tersimpan di hati anak buahnya itu. Hati seorang ibu. Dadanya sesak, pilu menghimpit keras.
            “Entahlah along, susah nak cakap. Bukan kami tidak simpati. Tapi along tengoklah sendiri, apa dah jadi?  Mahu bertahun pulalah besan along tu menceceh cerita yang sama.”  Resah mengusik hatinya. Hiba mengenangkan nasib anak perempuan tunggalnya.  Sudahlah zuriat hanya ada dua orang sahaja. Terpaksa pula berpisah jauh lantaran mulut orang.
            “Sabarlah Mail.  Along pun tak tahu nak cakap apa pasal perangai besan along tu.”  Sesak dadanya. Malu pun ada, yang dihina itu adalah anak buahnya sendiri, yang mengata pula adalah besannya.  Serba salah jadinya.
            Mereka terdiam. Masalah yang tidak akan selesai. Mereka melayan perasaan masing-masing. Dendam yang bertakhta kalau tidak dibuang akan terus membakar.  Barang yang lepas usahlah dikenang. Masing-masing melepaskan keluhan berat.
***
            Ramadan memandang tajam wajah Kamarul yang menunduk merenung lantai.  Geram dan marah bercampur jadi satu. Kalau ikutkan hatinya, mahu sahaja dia pukul anak bujangnya yang pandai-pandai menjemput bekas isterinya datang ke rumah. Sengaja Kamarul hendak memalukan dirinya, sudahlah Jasmina bertunang dengan lelaki sebaya dia. Ini, anak sulungnya pula buat perangai tidak semenggah. Dia sudah cukup malu sejak bekas isterinya dipenjara. Pelbagai spekulasi bertiup di kampung itu.
            “Kenapa Kamarul buat apa macam ni? Apa salah ayah pada Kamarul?” jerkah Ramadan. Wajah muram anaknya langsung tidak mengusik hatinya. Malah bertambah marah dan sakit hati.  Belum cukup dewasa, sudah memandai buat keputusan sendiri.      “Mama berhak datang! Jasmina kan anak mama juga?”
            “Kamarul dah lupa ke? Mama pernah cuba bunuh ayah!” Ramadan menjegilkan mata.      
“Bukan mama yang cederakan ayah! Mama takkan buat! Semuanya fitnah, mama teraniaya!” Kamarul keras mempertahankan mamanya sendiri. Dia benar-benar yakin, mamanya tidak akan melakukan perkara seperti itu.
            “Bukti dah ada, Kamarul.  Takkan nak nafikan lagi?” sampuk Aida yang membatu sejak tadi. Mendengar sahaja pertengkaran kedua-dua beranak itu. Pada mulanya dia malas nak masuk campur. Silap cakap, dia pula yang kena marah nanti.
            “Mama Aida pun percaya ke? Takkan Mama Aida tak kenal dengan sepupu sendiri? Adakah mama, orang seperti itu? Tergamak ke mama nak bunuh orang yang dia cintai? Apa motifnya?” Matanya tajam menikam Aida yang duduk di sebelah ayahnya.
            “Jas sendiri dah lama ingin bertemu dengan mama, tapi tak berani. Nasib baik along bawa mama pulang. Dapat jugalah Jas melepaskan rindu.”  Jasmina memandang wajah ahli keluarganya.  Bimbang melihat pertengkaran mereka. Padahal perkara itu boleh diselesaikan dengan cara yang baik.  Bukan dengan bertenang urat seperti itu. Itu belum masuk datuk dan neneknya lagi. Kalau ada mereka berdua pasti pecah rumah itu.
            “Sudah Jas! Nasib baik waktu kejadian, rombongan lelaki belum sampai. Kalau tidak malu kita semua! Ayah dah cukup dimalukan. Saudara-mara dah mula mengata. Malu tahu tak?” tempelak Ramadan. Dia menumbuk meja, melepaskan rasa marah di hati.
Dia tidak suka anak-anaknya rapat dengan Rabeta. Biar mereka tidak kenal siapa Rabeta. Biar mereka lupakan Rabeta. Itulah yang dia mahu, seperti mana dia membunuh Rabeta dari hatinya dan menghilangkan terus dari mindanya.
            “Kenapa ayah, datuk, nenek dan Mama Aida kejam sangat? Takkan tak ada sedikit pun rasa simpati di hati terhadap Mama? Mama tentu dah cukup terseksa dan diseksa sejak berpisah daripada kami?” Kamarul mengetap bibir. Perasaannya hancur dan kecewa. Hubungan yang ada kenapa harus diputuskan?
            “Simpati? Ayah nyaris mati, tahu tak Kamarul!” Ramadan menahan geram. Susah betul hendak memahami diri anak bujangnya itu. Masih berkeras dengan pendapatnya. Semakin menjadi-jadi menyokong Rabeta.
            “Ayah tak mati, kan? Mama pula dipenjara 15  tahun. Tak cukup lagi ke? Kalau benci sekalipun, sekurang-kurangnya ada sedikit perikemanusiaan di hati ayah terhadap Mama.”
            “Kamarul! Jangan biadap!” jerkah Ramadan. Wajahnya merah padam menahan marah.
            “Kamarul bukan berniat nak biadap dengan ayah, tapi tolonglah, simpatilah sedikit dengan Mama. Benarkanlah kami bertemu dengannya. Kami anak-anak dia.” Kamarul menundukkan kepala. Hiba mencanak-canak datang. Tubir matanya mula berair. 
Pada hari pertama dia bertemu mamanya, dia melihat ada kesedihan di wajah mamanya. Matanya suram bagaikan ada kerinduan yang bersarang.  Wajah yang penuh dengan kesedihan, biarpun tidak henti-henti melakarkan senyuman. Senyuman kepura-puraan untuk menggembirakan orang lain.
            “Ayah takkan benarkan! Tiada siapa boleh berjumpa dengan dia! Titik! Noktah! Faham!?” Menyebut namanya pun kalau boleh Ramadan tak mahu.
            “Ayah!” Kamarul tidak setuju. Ini tidak adil. 
“Jangan membantah, Kamarul!”
            “Ayah tak mahu kamu terikut perangai dia!”
            “Mama Eta seorang ibu yang lembut, penyayang dan baik.” Kamarul kesal dengan tuduhan ayahnya.
Tidak mungkin mamanya akan mengajar perkara yang tidak baik pada mereka. Mamanya mampu menjadi permata di perlimbahan. RIKA buktinya. Pengaruh tidak baikkah itu? Remuk hatinya.  Ayah tidak cukup mengenali hati budi mamanya.
            “Kamarul, cuba jangan membantah!” tegur Aida lagi.
            “Inilah pengaruh buruknya, Kamarul dah pandai melawan ayah! Tidak hormat ayah lagi!  Pernah ke Kamarul begini, sebelum ini?” kata Ramadan, tidak mahu berundur. Masih dengan pendiriannya.
            “Ayah! Kejam sungguh tuduhan ayah terhadap mama. Apa yang Kamarul katakan, hanya lahir dari hati Kamarul sendiri. Tak ada kena mengena dengan mama.”  Kamarul bingung. Diluah mati bapa, ditelan mati emak. Serba salah jadinya. Kedua-duanya insan yang disayang dan dihormati. Bukan berniat hendak bertegang urat dengan ayahnya. Dia sekadar meluahkan hati seorang anak yang rindukan mamanya, itu sahaja.
            “Ayah, benarkanlah kami bertemu mama.  Sekalipun jadilah,” rayu Jasmina, kalau boleh dia tidak mahu menambah kemarahan ayahnya. Apa yang berlaku ketika ini membuatkan dia takut. Belum pernah mereka bertengkar seserius ini, anak-beranak. “Tak boleh! Tak faham lagi ke?” tengking Ramadan. Susah betul bercakap dengan anak-anak yang sudah meningkat dewasa. 
            “Tolonglah ayah!  Riyana langsung tidak kenal mama,” rayu Kamarul lagi.
            “Jangan libatkan Riyana dalam hal ini! Dia tidak boleh tahu? Faham! Ayah rasa, Kamarul masih boleh dengar!” Mata Ramadan membulat memandang Kamarul yang masih merenungnya dengan penuh harapan. Kamarul melepaskan keluhan. Tergamak ayahnya melukakan hati mereka adik beradik. 
            Namun, biar tanggal gigi ayahnya melarang dia bertemu mamanya. Dia tetap berdegil. Dia hanya ingin merasai pengalaman beribu kandung seperti dahulu. Biarlah ayahnya marah atau benci terhadapnya, asalkan dia membahagiakan hidup mamanya.
            Dia menoleh ke arah Jasmina yang masih merenungnya. Dia faham, adiknya juga rindukan Rabeta. Dia bertekad,  akan mempertemukan Jasmina dengan mama mereka, sekali lagi. Hubungan yang terputus biarlah bertaut kembali. Biar mamanya bahagia dan ceria semula.                  
            “Jangan sesiapa pun berani buat perkara yang ayah larang tanpa pengetahuan ayah!” kata Ramadan seperti dapat membaca niat Kamarul. Tidak mahu berlama-lama memandang wajah anak-anaknya yang muram itu. Hatinya turut terdera dan sakit.
            Aida mengeluh dalam hati. Dia sendiri tidak tahu apa yang harus dilakukan. Emaknya pula sudah berpesan, jangan mencampuri urusan yang bersangkut-paut dengan sepupunya. Memang boleh jadi gila kalau begini. Bukan setakat serba-salah lagi, dia boleh hilang arah. Sebelah sana sepupunya sendiri, di sebelah sini pula, suaminya tercinta.  Alahai…

No comments:

Post a Comment