AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Monday, 4 January 2016

IKATAN KASIH - BAB 27




        

Rabeta tidak betah duduk. Gambar pertunangan anak gadisnya itu masih menjadi tatapan mata.  Boleh hilang akal jadinya. Bagaimana Zaheer boleh tahu Jasmina adalah anaknya?
            “Mak cik!” panggil Zara. Dia mendekati Rabeta yang masih setia melihat gambar itu. Simpati terlahir.   
            “Zara.” Hatinya galau memikirkan masa depan anak perempuannya. Kenapa Jasmina memilih  Zaheer? Kenapa bekas suaminya boleh setuju?  Kenapa tidak menasihati anak gadisnya itu? Pelbagai persoalan sedang menari-nari di sanubari.
            “Mak cik masih fikirkan pasal Jasmina ke?” Zara duduk di sisi Rabeta. Wajah muram sahabat baik mamanya dipandang lama.
            “Tak fikir macam mana Zara? Pening kepala mak cik. Sudahlah keluarga bekas suami tidak percayakan mak cik. Kalau mak cik bawa cerita tentang Zaheer, mahukah mereka percaya?” Dia mendengus kasar.
            “Kalau terpaksa, bersuaralah Eta. Jangan diamkan saja,” saran Arni yang baru sampai dengan talam yang berisi teko dan beberapa biji cawan berserta sepiring karipap untuk minum petang.
            “Aku takut Jasmina tak boleh terima, Arni.”  Paling ditakutinya. Bagaimana jika Jasmina menuduh dia menipu? 
            “Kalau kaudiamkan diri, anak kau yang akan jadi mangsa. Manalah tahu Zaheer ada agenda lain. Nak balas dendam ke.” Arni mengangguk, mengiakan kata-katanya. Lelaki itu pasti ada niat hendak membalas dendam terhadap Rabeta. 
            “Ya ALLAH!” Rabeta mengeluh.
            “Zara akan bantu mak cik. Kita akan bersemuka dengan Jasmina, kita ceritakan segalanya. Tentu anak mak cik akan percaya, kan Zara anak kandung Papa Zaheer?” kata Zara. Cadangan yang dirasakan dapat membantu Rabeta. Simpati menunjang diri. 
            “Bagus juga idea tu Zara… Eta, kita cuba ya. Kalau tak cuba, kita tak tahu. Apa saja keputusan dan perkara yang bakal berlaku, kita serahkan kepada ALLAH SWT. Yang penting kita dapat selamatkan Jasmina daripada Zaheer,” ujar Arni.
            “Mahukah Jasmina percaya?” Rabeta masih ragu-ragu. Dia tidak mengenali hati budi anak gadisnya itu.             
            “Insya-ALLAH, kita cubalah,” pujuk Arni, cuba meyakinkan.
            “ALLAHU AKHBAR!” Luah Rabeta, hatinya sedikit goyah. Masalahnya dengan bekas keluarga suaminya membuatkan dia takut hendak bertemu Jasmina. Apa pula anggapan anaknya itu. Baru sahaja berjumpa, sudah berani melarangnya berkahwin.
            Mereka terdiam. Masing-masing melayan perasaan sendiri, dalam hati terbit juga rasa bimbang. Bagaimana jika Jasmina tidak mempercayai cerita mereka? Parah jadinya.
            “Kenapa semua diam?  Ada masalah ke?” Fakhrul mengerut dahi. Dia yang baru tiba ke RIKA di sapa hairan melihat kerutan berjemaah di dahi ketiga-tiga wanita itu. Wajah Rabeta yang penuh kerisauan menyentuh hatinya.
            “Kami minta maaf kerana tidak memberitahu Inspektor yang Papa Zaheer ada datang sini. Dia menggugut kami, dia sangka kami membawa lari Mama Naz. Lagi mengejutkan, Papa Zaheer bakal berkahwin dengan anak Mak Cik Eta!” tutur Zara menjawab persoalan daripada Fakhrul tadi. Zara menghulurkan gambar pertunangan Jasmina dan papanya.
            Fakhrul terkedu seketika. “Jadi, majlis pertunangan tu majlis Zaheer la?” Tiada siapa yang menjawab soalannya. Masing-masing disalut kebuntuan.
            “Macam mana boleh jadi macam ni? Zaheer kenal dengan anak-anak Eta ke?” Matanya menjurus ke arah Rabeta yang masih kelihatan sedih. 
            “Eta tak tahu. Zaheer datang bawa album gambar ini. Bagaimana dia tahu Jasmina anak Eta pun, Eta tak pasti…” Air mata yang ditahan akhirnya gugur juga.
            Zara mendekati Rabeta dan memeluk bahu sahabat mamanya itu. “Sabarlah Eta,” pujuk Arni pula, hatinya turut tersentuh dengan apa yang berlaku.  Sejak mengenali Rabeta, sahabatnya itu hidup dengan air mata. 
            “Jadi, apa cadangan Eta?” soal Fakhrul.
            “Tak tahulah Inspektor…Bingung saya jadinya.” Rabeta mengeluh kesal. Perlukah dia menghalang hubungan anaknya dan Zaheer? Kalau dibiarkan, adakah anaknya akan hidup bahagia dengan lelaki itu?  Dia kenal siapa Zaheer, dan sejarah hidup lelaki itu yang gelap.
“Arni dan Zara tak ada cadangan ke?” tanya Fakhrul. Pandangannya beralih-alih di antara kedua-dua mereka.
            “Kami cadangkan Eta bersemuka sendiri dengan anaknya, ceritakan hal sebenar. Kita bawa rekod pihak polis, kita dedahkan siapa Zaheer sebenarnya. Lepas tu, terpulanglah pada dia,” cadang Arni. Hanya itu sahaja cara yang ada. Jasmina perlu diselamatkan daripada menjadi mangsa syaitan bertopengkan manusia seperti Zaheer.
            “Bagus cadangan tu, saya akan bantu Eta.  Kita sama-sama jumpa dia.”
 “Papa Zaheer bertanyakan Mama. Inspektor tahu mama ada di mana? Siapa yang selamatkan mama?” Zara beralih topik. Dia ingin tahu, siapa yang selamatkan mamanya? Di mana mamanya berada?
            “Kak Naz? Kak Naz dah bebas?” Fakhrul mengerutkan dahi, pura-pura tidak tahu. Lebih baik mereka tidak tahu, demi keselamatan diri mereka sendiri.
Zaheer pasti tidak akan putus asa hingga Nazatul ditemui. Demi keselamatan Nazatul, lokasinya harus terus dirahsiakan, hingga dia   pulih sepenuhnya, kuat kembali untuk membawa Zaheer ke muka pengadilan.
             “Kalau Kak Naz tak ada dengan Zaheer, dia ada di mana?” Soal Arni pula. Memikirkan kewajaran ada orang yang menyelamatkan perempuan itu.  Kalau pihak polis atau di kalangan mereka, mungkinlah dia percaya. Tapi siapa?
            “Tak apalah, usah fikir sangat,  Kita selesaikan satu persatu. Mula-mula kita selesaikan kes anak Eta dulu…” Fakhrul memandang Rabeta.
“Jasmina. Nama dia Jasmina.” Rabeta memberitahu tanpa diminta.
“Ya, Jasmina. Selepas itu baru kita selesaikan hal Kak Naz pula. Setuju?” Fakhrul tersenyum manis.  Dia tidak mahu mereka bertanya lanjut kepadanya.  Nanti pecah pula rahsiannya.
            “Nanti Eta telefon Kamarul. Minta dia bawa Jasmina ke mari,” cadang Rabeta. Hanya kepada anak sulungnya sahajalah dia bergantung harap. Tentu  Ramadan akan melarang mereka bertemu. Soal Ramadan dan keluarga bekas emak mertunya bukan lagi menjadi persoalan. Apa yang penting adalah Jasmina. Anak gadisnya tidak akan berkahwin dengan Zaheer. Tidak akan.
***
Sejambak mawar segar dengan seutas rantai tangan bertatahkan batu jed menjadi hadiah daripada Zaheer untuk Jasmina, malam itu. Wajah Jasmina  yang mengenakan solekan nipis, bibirnya merah menyala, mengusik hatinya.
Tidak susah menawan hati gadis muda seperti Jasmina. Dia ternampak Jasmina pertama kali di sebuah restoran mewah. Ketika itu, dia sedang berbincang dengan pembekal barunya. Keanggunan dan kecantikan Jasmina menawan hatinya.
            Gambar Jasmina dirakam. Makan malam gadis itu dengan rakan-rakannya dibayar. Sebagai tanda terima kasih, Jasmina meninggalkan nombor telefonnya. Sejak itu mereka berhubungan hinggalah akhirnya mereka mengikat tali pertunangan.
            “Terima kasih, abang. Cantik sangat.  Jas suka.  Dah banyak hadiah abang bagi, malulah macam ni.  Cukuplah, simpan saja duit abang itu. Jas dah tak perlukan apa-apa barang kemas lagi. Yang ada pun dah tak terpakai.” Jasmina memandang gelang tangan di pergelangan tangannya. Terharu. Itu sahaja yang mampu diucapkan hatinya.
            “Ala, kecil saja pemberian abang tu, Jas jangan risau. Duit abang masih berkepuk, tak luak pun kalau belanja Jas,” jelas Zaheer sambil senyuman manis terukir di bibirnya.  Tidak sabar melihat wajah Rabeta yang kecewa melihat dia bersanding dengan Jasmina.
 Masa untuk membalas dendam akan tiba juga. Dia akan menghancurkan hati dan perasaan Rabeta sepertimana Rabeta menghancurkan perniagaannya. 
            Namun, dia masih risau tentang kehilangan Nazatul. Puas orang-orangnya mencari, namun masih tidak bertemu. Dia juga menghantar pengintip ke Rumah Ikatan Kasih.  Mengekori Rabeta, Arni dan Zara. Sepertinya, mereka juga tidak tahu. Kehilangan isterinya menjadi misteri. Mungkinkah pihak polis telah menyorokkan isterinya itu?
“Keluarga Jas bagaimana? Mereka dah boleh terima abang?” Zaheer menyuapkan kek Coklat Lava  yang menjadi pemanis mulut malam itu ke dalam mulutnya. Dikunyah perlahan-lahan. Jasmina pula memilih kek Red Velvet.
“Ayah dah tak  bising, Cuma nenek dan atok tu la… bising lagi. Abang nak tahu… mereka tak habis ungkit lagi pasal mama kandung Jas. Hari tu, dia ada datang. Teruk juga along kena marah dengan mereka,” cerita Jasmina tentang keadaan keluarganya. 
            “Mama kandung? Mama Aida tu bukan mama kandung Jas ke?”
            “Bukan, Mama Aida tu sepupu mama Jas. Bila mama masuk penjara, Mama Aida kahwin dengan ayah,” cerita Jasmina lagi.   
            “Mama Jas masuk penjara? Kenapa?”
“Kononnya, dia nak cederakan ayah.”
“Cederakan ayah? Hish! Seramnya abang dengar. Jas jangan  macam tu tau. Takut abang,” usik Zaheer. Dia sebenarnya tahu tentang latar belakang bekas banduan yang telah melarikan Zara anaknya itu.
            “Ada pulak. Takkan Jas nak buat  macam tu!” Jasmina mencebik. Kalaulah Zaheer berubah hati apabila mendengar ceritanya tadi. Haru biru jadinya.
            “Manalah tahu, tak dapat hajat di hati,” usik Zaheer lagi.
            Wajah Jasmina bertukar cemberut. Dia tidak akan jadi seperti mamanya. Dia yakin mamanya tidak melakukannya. Namun, tiada bukti.
            “Kita cerita pasal lainlah. Cerita tentang mama, buat hati Jas sedih.” Jasmina merengek.   Cukuplah Zaheer tahu setakat itu sahaja.
            “Jas tahu di mana mama Jas tinggal?”  tanya Zaheer. Beria-ia nak tahu, kononnya.
            Jasmina menggeleng laju. Manalah dia tahu. 
            “Jas belum sempat tanya along lagi. Along mungkin tahu…”
Kalau tidak, mana mungkin abangnya dapat menjemput mamanya hadir di majlis pertunangannya. Walaupun keluarganya melarang dia bertemu dengan perempuan yang telah melahirkannya, tak mungkin dia akur. Rabeta itu mama kandungnya, kenapa mereka tidak boleh bertemu?
            “Apa kata, kalau Jas nak jumpa mama, bawa abang sekali. Abang pun nak juga berkenalan dengan mertua abang. Mesti orangnya juga cantik, sama cantik dengan Jas,” puji Zaheer. 
Tidak sabar melihat wajah sedih Rabeta melihat kemesraannya dan Jasmina. Zaheer ketawa berdekah-dekah dalam hati. Terasa digeletek oleh sesuatu. Kali ini Rabeta akan kalah dengannya.  
            “Boleh saja bang. Jas pun sebenarnya tak sabar nak kenalkan abang dengan mama.  Semua orang tak benarkan Jas jumpa mama. Tapi peduli apa, bukan Jas nak jadi anak durhaka, Jas cuba nak jumpa mama, itu saja.  Takkan itu pun tak boleh, kan…”  kata Jasmina mempersoalkan larangan ahli keluarganya. Baginya semua itu tidak masuk akal.
            “Jas tak menyesal pilih lelaki tua macam abang? Dah tua, kubur kata mari, rumah kata pergi, bukan kuat lagi, lutut pun dah lemah,” kata Zaheer merendahkan suara, meraih perasaan simpati gadis itu.
            “Taklah bang. Jas memang sayangkan abang.  Abang tak pernah ambil kesempatan terhadap Jas. Abang layan Jas dengan baik,” luah Jasmina. Baginya Zaheer begitu istimewa. 
Biarlah tua tapi masih tegap, segak dan bergaya. Bukan calang-calang orang pula itu. Seorang ahli perniagaan yang berjaya.  Jasmina bangga kerana Zaheer memilihnya untuk dijadikan teman hidup sepanjang hayat.
            “Bertuah abang, dapat isteri yang comel, cantik dan bergaya. Jangan satu hari nanti Jas menyesal pula berkahwin dengan abang. Abang sayangkan Jas dengan sepenuh hati. Kita akan bina sebuah rumah tangga yang kekal bahagia, selamanya,” Janji Zaheer. Dalam hati dia terus ketawa.
            “Abang,” Jasmina menunduk. Terasa malu dipuji begitu.  Bukanlah dia cantik sangat pun. Pujian ikhlas daripada Zaheer membuat hatinya bertambah sayang terhadap lelaki itu.
            “Janji dengan abang… Jas tak akan terpengaruh atau percaya dengan apa yang disebarkan oleh orang lain tentang abang. Baik dari mulut sesiapa pun. Mereka tentu cemburukan kita.  Maklumlah abang ni orang bisnes. Banyak musuh.” Zaheer menghirup minuman. “Janji dengan abang, biar apa pun berlaku, Jas tetap sayangkan abang seorang saja.  Jangan sesekali percaya dengan cakap-cakap mereka,” pinta Zaheer, senyuman mekar terukir di bibirnya.  
Senyuman yang lebih kepada mentertawakan Jasmina. Gadis itu sudah berada di ambang pintu sangkar emasnya.
“Selepas ini, kau tidak akan lepas bebas seperti hari ini,” detik hati kecil Zaheer.



No comments:

Post a Comment