AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Thursday, 14 January 2016

IKATAN KASIH- BAB 28



Kedatangan Kamarul disambut dengan linangan air mata. Rabeta memegang pipi Kamarul, perasaan sayu, rindu, meledak-ledak dalam hati. Dia tidak dapat melihat anak-anaknya membesar, betapa ruginya dia. Tapi itulah ketentuan yang telah ditetapkan untuknya. 
“Kenapa tak bawa Jasmina dan Riyana bersama?” tanya Rabeta.  Dia ingin sekali bertemu  dengan kedua-dua anak gadisnya itu.  Rindu yang bercambah di hati tidak pernah hilang. Malah semakin membesar dan membesar. Hanya masa yang akan menentukannya. 
            “Kenapa mama tak cari kami?” soal Kamarul. Perkara itu sudah lama ingin ditanyakan kepada mamanya itu. 
            “Hari pertama mama keluar penjara, rumah Nenek Kembojalah mama pergi. Niat hati mama tentulah ingin mencari kamu. Mama hanya dapat tahu, mama telah diceraikan.  Dalam kepala mama tidak pernah terfikir, yang ayah akan memisahkan kita. Mama bertemu Riyana tanpa sengaja.” Rabeta menahan sebak. “Mama tanya dengan Nenek Kemboja tentang kamu, tapi sepatah pun nenek tak beritahu mama. Atok pula halau mama dari rumah. Bukan mama tak nak cari Kamarul, tapi mama nak cari di mana?” Air matanya kemudian mengalir laju.  Perasaan sayu dan sedih menghimpit hatinya.
            “Maafkan Kamarul, kalau kata-kata Kamarul tadi menguris hati mama.” Kamarul menunduk. Dia sendiri tidak mampu menahan air mata lelakinya dari mengalir. Rasa rindu yang terpahat di hati sejak sekian lama bagaikan tidak cukup hanya berjumpa mamanya buat seketika.
Kalau boleh dia mahu duduk berbual, bergurau senda dan bertukar-tukar pendapat. Saling bercerita tentang memori dahulu, pengalaman mamanya dipenjara dan ketika dia menjalani hidup tanpa mamanya di sisi.  Biarpun dia dibesarkan oleh Mama Aida dan mama tirinya melayan mereka dengan baik, perasaan rindu terhadap mamanya sendiri tidak pernah luput.
            “Kamarul tak bersalah, mama yang bersalah. Sepatutnya mama berusaha cari kamu.” Wajah Kamarul dibelai lembut, anak yang dilahir dan dibesarkan setakat lapan tahun sudah dewasa. 
            “Kenapa tak bawa Jasmina dan Riyana bersama? Mama nak sangat bertemu mereka.  Rindu benar mama dengan mereka,” luah Rabeta. Matanya tidak berkedip memandang wajah Kamarul.
            “Riyana sekolah. Jasmina pula ada hal lain.  Lain kali Kamarul bawa mereka, ya mama,” janji Kamarul.
            “Kamarul, boleh mama tanya? Jasmina kenal tak keluarga tunangnya? Di mana Jasmina bertemu bakal suaminya itu?”
            “Entahlah mama, ayah dah bantah. Tapi Jasmina berdegil, nak juga kahwin dengan lelaki tu. Siap ugut ayah. Jika ayah tidak benarkan, dia akan kahwin lari. Akhirnya terpaksalah ayah setuju,” cerita Kamarul.
            Rabeta mengangguk. Mudahlah kerjanya nanti. 
            “Kenapa mama? Mama kenal ke?”
            “ Lelaki itu tak baik.”             
            “Mama kenal ke lelaki itu?” tanya Kamarul sekali lagi.
            “Mama kenal, malah mama kenal baik dengan isteri dan anaknya,” kata Rabeta. Dia mengesat air matanya yang masih berbaki di pipi.
            “Ada anak isteri?  Bukankah Zaheer tu duda?” Dahi Kamarul mula berkerut. Terdiam dia seketika. Terkejut.
            “Dia masih ada isteri, anak dia ada di sini. Ingat Zara? Dialah anak Zaheer. Dia dera isterinya. Sekarang ini isterinya hilang dari rumahnya, tak tahu di mana. Dia datang cari di sini, mana ada?” Rabeta berubah garang. “Zara pula nyaris nak dijual di Thailand, nasih baik kami dapat selamatkan dia.”
Beberapa orang petugas RIKA juga telah cuba mengesan Nazatul, namun hampa. Sahabatnya itu menghilang tanpa khabar berita. Rasa bimbang dan takut sering hadir. Jangan-jangan Nazatul sudah dibunuh oleh Zaheer, demi menutup perbuatannya, dia menyerang pusat ini. Nau’zubillah.
            “Ya ALLAH, betul ke cakap mama ni? Kalau benarlah Zaheer begitu, Jasmina menempah masalah, mama!” Kamarul gelisah. Kalaulah benar cerita mamanya itu, adiknya berada dalam keadaan bahaya.
            “Kamarul kena tolong mama. Kita kena putuskan pertunangan mereka. Jasmina tidak boleh berkahwin dengan Zaheer. Entah apa dia nak buat lagi. Lagipun dia dendam dengan mama. Mama takut, dia gunakan Jasmina untuk membalas dendam terhadap mama.”
Dia tidak mahu anak gadisnya menerima nasib yang sama dengan Nazatul dan Zara.  Nasib baik Zara sempat diselamatkan. Kalau tidak entah bagaimana nasibnya.  Nazatul pula bertahun-tahun jadi hamba suaminya sendiri, menjual tubuh atas paksaan lelaki yang diharapkan dapat menjaga dan melindunginya.
            “Ya ALLAH, Jasmina!” Kamarul mengeluh kesal. 
            “Mama takut Jasmina akan dijadikan pelacur, Kamarul!”
            “Hah? Takkan kut mama? Pelacur? Apa pekerjaan sebenarnya Zaheer, mama?” Kamarul celaru. Bagaikan sukar untuk dia mempercayai cerita itu. Daripada cerita Jasmina, lelaki itu terlalu sempurna di mata adiknya itu.
            “Mama tak tipu, Kamarul. Pihak polis sedang kumpul bukti. Mama dah jahanamkan hampir separuh kegiatan haramnya. Itu sebab dia marah sangat dengan mama. Hampir sahaja mama dibunuh. Nasib baik nyawa mama masih panjang, jika tidak, Kamarul takkan dapat bertemu dengan mama.” 
            “Bahaya ni mama, kalaulah benar kata mama, Jasmina perlu tahu siapa tunangnya itu yang sebenar.”
 Kamarul tidak mahu berdiam diri. Dia perlu memberitahu adiknya. Jika benarlah tunang adiknya itu orang jahat, adiknya perlu memutuskan pertunangan mereka.
“Mama rasa, baik Kamarul bawa Jasmina ke mari. Biarkan saja mama yang bagitahu dia. Mama bimbang, dia tidak boleh terima. Orang sedang bercinta, Kamarul. Mana nak percaya keburukan orang yang dicintainya.” Rabeta mengeluh.  Dia tahu, bukan mudah memberitahu perkara sebenar kepada anak gadisnya itu. Kalaulah bekas suaminya tahu, tentu keadaan akan jadi lebih parah. 
            “Baiklah mama, Kamarul akan ajak Jasmina ke mari. Kamarul takkan biarkan Jasmina berkahwin dengan orang macam tu.” Dia tidak akan membiarkan adiknya dipergunakan. Pasti hati adiknya akan hancur mendengar cerita ini.
            “Kamarul, terima kasih kerana sudi datang jengok mama. Cuma, mama hairan bagaimana Kamarul boleh cam mama? Cuma nama Kamarul tu yang buat mama tertanya-tanya.”
            “Sebenarnya, Kamarul tak cam muka mama. Mama dah banyak berubah. Tapi, nama mama tu buatkan Kamarul jumpa Nenek Kemboja. Minta gambar mama. Itu yang buatkan Kamarul yakin, Puan Rabeta adalah mama.” Kamarul tersenyum. Nenek Kemboja pun menyangka dia penjahat. Langsung tak mengecamnya. Sebab selama ini dia tidak pernah menjengah neneknya, sejak mamanya dipenjarakan.      “Mama, macam mana mama boleh berada di sini? Buat kerja-kerja ini? Mama bergaul dengan bekas banduan, bekas penagih dadah, penjenayah, tak takut ke?” tanya Kamarul bagaikan seorang wartawan.
            “Takdir telah membawa mama ke mari. Pada hari mama dihalau oleh Atuk Mail, mama hilang arah tuju, tak tahu hendak ke mana. Mama terjumpa seorang perempuan cedera. Mama selamatkan dia, bawa dia ke hospital. Dialah yang pelawa mama tinggal di sini.” Rabeta memandang jauh ke depan, menguak memori pertemuannya dengan Nazatul. “Waktu mama dengan  dia pergi selamatkan anaknya yang hendak dijual ke Thailand, dia tertangkap. Mama terpaksa membawa lari Zara ke mari dan menjaganya.  Sahabat mama, terus hilang hingga kini.”
“Sahabat mama tu, mak Zara?” Kamarul kemudiannya mengangguk-angguk. Rabeta juga.
“Bercakap soal bergaul dengan penghuni di sini. Mama tak ada masalah, sebabnya 15 tahun di dalam penjara membuatkan mama mengenali orang seperti mereka dengan baik. Puan Nazatul, isteri Zaheerlah pengasas pusat ini. Dia tubuhkan pusat ini setelah melarikan diri daripada cengkaman suaminya, dan cuba menyelamatkan gadis-gadis yang diperdagangkan oleh suaminya,” cerita Rabeta panjang lebar.



No comments:

Post a Comment