AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Thursday, 21 January 2016

IKATAN KASIH - BAB 29






Nazatul sudah semakin pulih. Tubuhnya sudah kembali berisi.  Tidak sabar rasanya untuk kembali ke RIKA. Berkumpul semula dengan Rabeta, Ani dan anaknya Zara. Tentu mereka juga tercari-cari dirinya.
 Dia sudah boleh kembali ke lapangan. Banyak lagi tugasan yang sedang menunggu. Kali ini dia akan habiskan Zaheer. Lelaki itu harus diajar agar tidak lagi merosakkan orang lain. Dia memacakkan azam.   
             Bayang Fakhrul masih tidak kelihatan. Dia mengintai keluar. Sejak sebulan dia diselamatkan, dia belum pernah keluar dari situ. Nazatul terjengah-jengah dicelahan pintu.
            “Cari siapa Kak Naz?” sergah Fakhrul yang muncul di sebalik pintu. 
             “Cis! Terkejut akak, tak tahu beri salam agaknya!”  Nazatul mengurut dada. Dia benar-benar terkejut. 
            “Ala kak… tak sengajalah. Ada ternampak sesiapa ke?” Fakhrul melangkah masuk. Di tangannya terdapat beg plastik berwarna  hitam.
            “Janganlah buat macam tu lagi, boleh gugur jantung akak ni!” Nazatul menggeleng laju, mereka ketawa serentak. Terpancar kegembiraan di wajah mereka.
            “Ini baju akak… kita balik ke RIKA hari ini. Doktor dah sahkan akak sembuh sepenuhnya,” terang Fakhrul.  Beg plastik hitam itu bertukar tangan.
            “Balik? Hari ini?” soal Nazatul. Dia tersenyum lebar, terasa hendak melompat bintang. Sudah lama dia berharap, dapat kembali ke rumah itu.
            “Ya kak, bersiap ya. Saya tunggu di luar. Pasti Eta dan Zara akan terkejut melihat akak nanti.” Fakhrul mengenyit mata dan melangkah keluar.
            Hati Nazatul bernyanyi riang. Dia terus ke bilik air dan menukar pakaiannya. Usai bersiap dan mengemas barang peribadinya, Nazatul melangkah keluar. Fakhrul sudah sedia menunggu dengan beberapa orang anggota polis.
            “Jom kak…” ajak Fakhrul. Mereka berjalan serentak menuju ke tempat meletak kereta.  Kereta Fakhrul diiringi oleh sebuah kereta peronda polis untuk mengelakkan kejadian yang tidak diingini.  Fakhrul tahu, Zaheer masih mencari isterinya itu.  Tentu Nazatul masih tidak tahu bahawa Zaheer akan berkahwin lagi. Bukan dengan orang lain, anak sahabatnya sendiri.  Kasihan Rabeta.
            Hati Nazatul berdebar-debar sebaik sahaja kereta mula bergerak. Perasaannya bercampur baur antara suka, bimbang dan risau dengan penerimaan penghuni RIKA, terutamanya Rabeta, Arni dan Zara. 
            “Akak dah bersedia?” tanya Fakhrul, sengaja ingin mengusik perasaan Nazatul. Dia tahu perempuan itu tentu gelisah, bimbang dan teruja. Maklumlah sudah lama berpisah dengan sahabat-sahabatnya. Setahun lebih sudah berlalu, kini mereka akan bertemu kembali. Hingga ke hari ini, dia masih merahsiakan tentang keberadaan Nazatul. Kejutan, terutamanya untuk Rabeta.
            “Insya-ALLAH, Fakhrul. Terima kasih ya, akak ingatkan, dah tak ada harapan nak tengok matahari. Lepas kamu datang, lepas tu Zaheer kata dia dah bunuh Eta, akak dah hampir putus harap. Alhamdulillah, Eta tak apa-apa. Kalau tidak, akak jadi manusia yang paling kecewa sekali. Suami akak memang kejam, Fakhrul,” luah Nazatul.
 Dia memanggil Fakhrul dengan nama sahaja atas permintaan lelaki itu. Dia benar-benar terhutang budi dengan lelaki itu.
            “Akak kena bersedia tau, saya pasti, Zaheer akan datang cari akak lagi,” kata Fakhrul.
            “Akak sudah bersedia sepenuhnya. Akak tak takut dengan dia. Akak sudah bersedia nak memusnahkan dia. Dia perlu dihukum!” Nazatul menguatkan keyakinan.
            “Kita dah nak sampai kak!” kata Fakhrul, dia pula yang terlebih teruja.
Setiap hari Rabeta mendesak dia menyelamatkan Nazatul, pelbagai alasan diberi. Dia tidak salahkan Rabeta jika beberapa hari ini, perempuan itu begitu dingin dengannya. Dia tersenyum sendiri. Nazatul sudah pun pulang, dia akan meneruskan hajatnya untuk meminang Rabeta.  Itulah kehendak perempuan itu.
            “Bagaimana agaknya reaksi mereka ya Fakhrul?” Nazatul tersenyum, ada getar di hati, perasaan teruja, entahlah perasaan yang sukar digambarkan ketika itu. Pelbagai rasa  sedang tindih-menindih di hatinya.
            Nazatul melangkah keluar dari kereta Fakhrul. Mereka berjalan seiringan menuju ke pejabat pengurusan RIKA. Semakin berdebar-debar hati Nazatul. 
“Inspektor! Tiba-tiba datang?” soal Arni yang terkejut dengan kemunculan Fakhrul. Selalunya Inspektor polis itu akan menelefon dahulu sebelum datang.
            “Saya mengganggu ke?” tanya Fakhrul, masih berdiri di muka pintu.
            “Masuklah, inspektor,” pelawa Rabeta pula.  Dia memandang wajah lelaki yang kini mula bertakhta di hatinya.
            “Erk… saya bawa kawan ni? Boleh tak saya benarkan dia masuk, tak ganggu ke?” Fakhrul menyengih. 
            “Masuk sajalah,” sampuk Zara. Dia turut tersenyum. Terasa pelik pula melihat perangai lelaki itu.  Seperti menyembunyikan sesuatu.
            “Kalau macam tu, terima kasihlah… kak, jemput masuk!”  Fakhrul mempelawa Nazatul masuk ke dalam pejabat. Perempuan itu asyik sangat melihat persekitaran  pusat itu yang telah banyak berubah. Bangunan semakin bertambah, halaman semakin cantik dan bersih.
            Nazatul melangkah masuk sambil memberi salam.
            “Kak Naz?” Rabeta terkedu seketika. Dia mengonyoh matanya berkali-kali. Dia tidak  bermimpi, memang Nazatul  yang berdiri di hadapannya. Rabeta bingkas bangun dan memeluk sahabatnya itu, erat. Bagaikan tidak mahu dilepaskan.
            “Mama?” Zara pula menerpa.
            “Alhamdulillah…” ucap Arni, air mata gembira mengalir keluar. Riuh rendah bilik itu. Masing-masing hendak bersalaman dengan Nazatul.
            “Jadi, selama ini, inspektor tahu di mana Kak Naz berada?” soal Rabeta. Dia memandang wajah  Nazatul dan Fakhrul silih berganti.
            “Ya, Eta. Terima kasihlah kepada abang polis kita ni, akak ingatkan dia takkan datang selamatkan akak. Dalam hati akak, dah ingat mati aja.” luah Nazatul.
            “Bolehlah kita buat kenduri doa selamat, tanda menyambut kepulangan  mama,” cadang Zara.
            “Boleh aje Zara, janji ada orang tolong Kak Arni. Jangan lupa, kenduri sambut menantu!” usik Arni sambil mengenyit mata ke arah Rabeta dan Fakhrul.
            “Sambut menantu? Siapa nak kahwin?  Zara?” soal Nazatul.
            “Bukan Zaralah mama, tapi kawan mama ni,”  tangannya terus memeluk lengan Rabeta yang duduk di sebelahnya.
            “Eta? Dengan siapa?” Nazatul terkejut mendengarnya.  Tidak sangka sahabatnya itu akan mendirikan rumah tangga.
            “Dengan saya Kak Naz, maaf saya tak beritahu akak awal-awal,” kata Fakhrul berterus-terang.
            “Apa?” Nazatul berdiri tegak. Wajah sahabat dan lelaki yang banyak berjasa dengannya dipandang silih berganti. 
            “Kenapa mama?” Zara risau melihat reaksi Nazatul. Adakah mamanya tidak bersetuju?
            “Kak Naz?” Arni pula bimbang. Janganlah Nazatul membantah.
            “Kak Naz?” Fakhrul memohon simpati.  Janganlah Nazatul membantah. Rabeta sudah mengangggap Nazatul seperti ahli keluarganya sendiri.
            “Ya ALLAH, Fakhrul macam tahu saja apa yang tersimpan dalam hati akak. Memanglah akak nak Fakhrul kahwin dengan Eta. Ya ALLAH kau dah tunaikan permintaanku.” Nazatul melafazkan kesyukuran.
Dia memang berharap Fakhrul dan Rabeta boleh disatukan. Kalau mereka saling tidak menyukai, dia akan paksa mereka saling mengenali. Rupa-rupanya, segala-galanya telah pun dirancang. 
            “Hish, mama…  buat orang takut saja.” Zara mencebik. 
            Nazatul ketawa. 
            Semua yang berada di ruang itu menarik nafas lega.
            Rabeta tersenyum bahagia. 
            Fakhrul tersenyum gembira. Hari bahagianya dengan wanita yang telah menambat hatinya semakin dekat. Tidak sabar hendak bergelar suami kepada Rabeta. Akan dijaga perempuan itu seperti menatang nyawanya sendiri. 
            “Terima kasih Kak Naz,” ucap Fakhrul.
            “Eta, sudah bersedia bergelar isteri semula?”  usik Nazatul.
            “Hish, akak ni…”  Rabeta menunduk malu. 
            Hembusan angin petang membawa kegembiraan di hati masing-masing. Redup cuaca menyambut kepulangan Nazatul. Tiada kata yang mampu dan terluah untuk diucapkan menggambarkan perasaan mereka ketika itu. 
Para penghuni yang mengenali Nazatul menyambut kepulangannya dengan gembira. Air mata kegembiraan pasti mengalir untuk menggambarkan perasaan mereka. Orang yang selama ini dinanti-nantikan, akhirnya kembali juga ke pusat itu. 
            Fakhrul mengucap syukur, semoga kegembiraan mereka berpanjangan. Gabungan berani kedua perempuan itu pasti akan menggugat kedudukan Zaheer. Ada satu lagi tugasan yang perlu diselesaikan. Menyelamatkan Jasmina.       
            Begitu lama masa diambil oleh Kamarul untuk mengajak Jasmina bertemu mamanya. Adiknya sibuk menguruskan majlis pernikahannya yang bakal dilangsungkan beberapa bulan sahaja lagi. Kamarul mula gelisah, melihat adiknya begitu teruja membuat persiapan untuk majlis yang amat bererti itu. Dia suka jika adiknya berkahwin tetapi bukan dengan Zaheer. Kalau benarlah kata-kata mamanya, perkahwinan itu mesti dihalang. Tidak rela membiarkan adiknya dijadikan mangsa pula oleh lelaki berhati durjana itu. 
            “Maaflah long, terlambat sikit. Kita nak ke mana ni?” tanya Jasmina, termengah-mengah dia mendekati Kamarul bermuka masam. 
            “Lambat sikit?  Sejam dah tau!” kata Kamarul agak keras. Kalau setakat sepuluh atau dua puluh minit, masih boleh dimaafkan.
            “Maaflah, angah jumpa Abang Zaheer tadi, kami pergi beli cincin. Itu yang lambat.”
            “Yalah, jom masuk ke dalam,” ajak Kamarul. 
            “KFC?” Jasmina mencebik. Kebetulan dia baru sahaja lepas makan tengahari bersama tunangnya. Perutnya masih kenyang.
            “Ala, jangan nak berlagak. Masuk sajalah.” Kamarul menarik tangan adiknya. Mereka mencari meja yang agak ke dalam sedikit. 
            Setelah memesan minuman dan makanan, Kamarul kembali menuju ke meja yang diduduki oleh  Jasmina. Sesekali matanya menyinggah di pintu. Menanti seseorang.
            “Along beria-ia ajak angah jumpa ni, nak buat apa? Nak jumpa siapa?” Jasmina tidak keruan.  Seharian keluar dari rumah, tentulah berasa lenguh seluruh tubuhnya. 
            “Adalah! Sabar boleh tak?” Kamarul menjeling.
            Kemunculan Rabeta bersama Fakhrul membuatkan Kamarul tersenyum lebar.         Jasmina yang duduk membelakangkan pintu, menoleh ke belakang. 
            “Mama?” Jasmina bingkas bangun dan bersalaman dengan Rabeta.
            “Terima kasih kerana sudi bertemu mama dan Inspektor Fakhrul,” ucap Rabeta riang. 
            “Kamarul tak tahu, mama dan Inspektor suka makan dan minum apa? Jadi tak pesan apa-apa pun,” kata Kamarul.
            “Tak apa, kami dah makan tadi,” jawab Fakhrul bagi pihak Rabeta juga.
            Masing-masing diam seketika. Rabeta mengambil nafas, wajah Jasmina yang manis dan redup itu dipandang dengan penuh kasih dan sayang.  Rindu terhadap anak-anaknya tidak pernah hilang.  Tidak pernah rasa puas berada di sisi mereka. 
            “Kenapa semua orang tengok angah? Ada apa-apa yang tak kena ke?”  Jasmina kehairanan. 
            “Sebenarnya, tujuan mama datang jumpa Jas erk… angah, ada perkara yang ingin kami sampaikan.” Fail yang berada di dalam beg bimbitnya dikeluarkan. Dia meletakkannya di atas meja. Fail itu ditolak ke arah Jasmina.
            “Apa ni?” soal Jasmina kehairanan. Fail apa pula ini? Kesemua mereka memandang ke arah wajah Jasmina, cemas sekali. Jasmina kehairanan. Kenapa fail itu diserahkan kepadanya.
            “Bukalah?”  suruh Kamarul.
            “Boleh ke?” tanya Jasmina.
            “Boleh,” jawab Fakhrul. 
            Jasmina membuka muka depan fail itu. Dia membaca isi kandungannya, gambar-gambar yang terbentang di dalam fail itu menjadi santapannya.  Dia terdiam, terkedu, terkejut, semuanya dirasakan, bersatu.  Bergetar bibirnya.  Seram sejuk tubuhnya.  Tiada kata yang mampu diucapkan ketika itu.  Sukar untuk dia mempercayainya.   
            “Ini semua tak betul! Bohong!” marah Jasmina. Wajah Rabeta yang memandangnya, ditenung tajam. Dia mengetap bibir.
            “Angah tak percaya, long! Abang Imran Zaheer bukan seperti ini. Kamu sengaja nak fitnah dia, kan?  Kamu cemburu, kan?” luah Jasmina, sukar untuk dia menerima berita itu.
Tidak mungkin lelaki yang dicintai dan amat disayanginya itu adalah manusia yang dikehendak oleh pihak polis. Jangan-jangan pihak polis telah tersilap orang. Ini bukan Imran Zaheer yang dikenalinya. Mati hidup balik dia tak mahu percaya.
            “Benar angah!  Zaheer ada anak dan isteri. Hidup lagi.” Hiba hati Kamarul melihat keadaan adiknya itu. Dia juga tidak mahu perkara seperti itu berlaku, dia tahu, adiknya akan kecewa dan hampa.
            “Tak! Ini semua fitnah! Angah tak percaya long!” Hampir sahaja Jasmina hendak menjerit. 
Hancur luluh hatinya. Berita yang didengar dan gambar yang dilihat telah membenam hatinya ke dalam laut. Air matanya mula mengalir perlahan-lahan. Sebak dadanya. Hari bahagianya hanya beberapa bulan sahaja lagi. Barang-barang untuk persiapan perkahwinannya sudah pun mula dibeli. Baru sebentar tadi, dia bersama tunangnya membeli cincin perkahwinan mereka.
            “Kenapa mama buat angah macam ni? Kita baru saja berjumpa, tapi mama dah lukakan hati angah. Sampai hati mama. Apa salah angah pada mama? Mama tak sayangkan angah lagi, sampai sanggup fitnah tunang angah?” tutur Jasmina dengan air mata yang mengalir laju. 
            “Jasmina, ini bukan fitnah. Fail itu pihak polis yang punya, saya bagi pinjam saja. Kami semua hanya ingin menyelamatkan Jasmina daripada Zaheer. Dia bukan lelaki baik. Ini kenyataan!” terang Fakhrul. 
Pada mulanya dia sendiri tidak mahu mencampuri urusan itu. Biarlah fail itu sahaja yang berkata-kata. Melihat kesedihan di wajah Jasmina membuatkan hatinya turut berasa hiba. Rabeta sudah mula menangis. Dia semakin tidak keruan melihat  kesedihan di wajah masing-masing.
            “Angah, kalau dia seorang lelaki yang baik, kami pun tak kisah, malah kami merestuinya. Tapi, angah tengoklah sendiri!” Kamarul memegang bahu adiknya. Perasaannya sendiri tersentuh. Dia juga tidak mahu perkara ini berlaku. Adiknya telah salah jatuh cinta.
            “Angah tak percaya, padanlah Abang Zaheer asyik berpesan, jika ada orang bercerita tentang dia, jangan percaya. Orang itu hanya ingin menjatuhkan dia. Pada mulanya angah tak percaya, sekarang angah tengok sendiri. Tak sangka pula orang itu mama angah sendiri, along pun sama, bersubahat!” marah Jasmina. Hatinya bernanah, terluka.
            “Angah! Percayalah dengan kami. Kami sayang angah! Takkan sampai angah jadi pelacur, baru angah nak percaya? Kalau angah masih tak yakin, jom… ikut mama. Jumpa isteri Zaheer. Anaknya pun ada. Mama tak tipu, sayang. Mama bercakap benar. Lelaki itu juga hampir bunuh mama.”  Rabeta merenung wajah kecewa anak gadisnya.
 Dirinya turut berasa sedih dan terluka. Kalau boleh dia ingin melihat Jasmina bahagia. Namun bukan dengan Zaheer. Lelaki durjana itu tidak layak memperisterikan perempuan sebaik anak gadisnya itu.
            “Tak! Angah tak percaya!” Jasmina bingkas bangun. Dia berlari keluar.  Hatinya benar-benar sakit.  Perit dan berdarah. Jiwanya kacau, galau dan kecewa.  Remuk redam perasaannya.
Wajah Zaheer, mama dan abangnya bermain di ruangan mata.  Kata-kata mereka terngiang-ngiang di telinga. Dia menyeka air mata yang masih berbaki di pipi. Dia memandang ke kiri dan ke kanan. Tunangnya seorang pengedar dadah. Dalang pemerdagangan manusia. Masih beristeri. Persoalan itu bermain di benaknya. Panggilan Kamarul dan Rabeta langsung tidak dihiraukan. Dia mengikut langkah kakinya, meninggalkan tempat itu. 
            Rabeta menangis sayu. Sudah diagak tindakan anak gadisnya itu. Siapa yang mahu percaya, jika orang yang selama ini, dipercayai, disayang dan dicintai, dituduh dengan pelbagai tuduhan. Biarpun benar tetapi sukar untuk menerimanya. 
            “Macam mana ni mama?” Kamarul gelisah.  Bimbang pula jika adiknya itu bertindak di luar batasan. 
            “Kita biarkan dia bertenang dulu,” jawab Rabeta.
            “Kalau dia pergi cari si Zaheer tu, macam mana?  Bahaya ni mama!”  ujar Kamarul lagi.
            “Yalah, Eta, saya pun bimbang juga ni…”  Fakhrul sendiri tidak tenang. Dia berasa terpukul dengan tindakan Jasmina yang langsung tidak mempercayai bukti jelas di depan mata. Betul-betul dikaburi cinta.
            “Jom kita ikut dia,” ajak Rabeta. Entah ke mana pula Jasmina pergi. Mereka mengatur langkah.  Bimbang di hati, semak di fikiran. Semuanya datang bersama, membuat hatinya galau tidak keruan.  Masalah bertimpa-timpa, semuanya kerana Zaheer.  Lelaki durjana yang tidak berperasaan.    


No comments:

Post a Comment