AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Monday, 25 January 2016

IKATAN KASIH - BAB 30



    Awal pagi  lagi  Faizul dan pasukannya telah pun menunggu di kawasan rumah Zahir.  Kenderaan yang lalu-lalang langsung tidak menganggu pemerhatian mereka.  Dua orang pegawai sudah dihantar menyiasat keadaan rumah itu.  Faizul dan orang-orangnya menunggu peluang untuk bertindak.
    Faizul memerhati kawasan rumah Zahir yang sedang dikawal rapi oleh beberapa  orang lelaki bertubuh sasa.  Mata mereka liar memerhati kiri dan kanan.  Berjalan ke hulu ke hilir,  mengawal kawasan tersebut.  Faizul memberi isyarat kepada anggota polis yang turut bersama dengannya.  Mereka sudah bersedia untuk menyerbu rumah tersebut. 
    “Macam mana tuan?” tanya salah seorang pegawainya. Mereka masih menunggu arahan daripadanya.  Mereka sudah cukup bersedia.
    “Tunggu sebentar lagi,” arah Faizul.  Sudah dua hari pegawainya memerhati kawasan itu.  Zahir jarang pulang ke rumah.  Itu semua tidak penting, yang penting mereka harus selamatkan Jamilah. 
    “Lima minit  lagi! Bersedia!” arah Faizul.  Mereka sudah mengenal pasti jumlah pengawal yang bertugas.  Zahir tiada di rumah.  Entah bila dia akan berada di rumah.  Mengikut penyiasatan mereka, rumah itu disewa oleh Zahir dan bukan menggunakan nama dia.  Jika berlaku apa-apa, dia mudah sahaja lepas tangan.  Faizul mengeluh keras.  Zahir bijak melepaskan diri.
    “Sedia!” kata Faizul dengan menggunakan walkie talkie yang berada di tangannya dan beberapa orang pegawainya.  Mereka meluru masuk.  Mereka yang mengawal rumah itu tergamam melihat kelibat anggota polis.  Mereka cuba melawan. Bunyi tembakan mula kedengaran.  Pintu pagar di rempuh. Mereka terus menawan dan menangkap pengawal yang cuba melarikan diri.  Rupanya mereka rakyat asing yang digaji untuk mengawal rumah itu.  Faizul mengarahkan orang-orangnya memecahkan pintu di bilik bawah tanah.
    Jamilah yang baharu sahaja bangun daripada tidur terkejut mendengar pintu bilik ditolak dengan kasar.  Dia terpinga-pinga.
    “Kak Milah, saya Faizul.  Saya akan bawa akak keluar dari ini!”  kata Faizul.  Dua orang petugas ambulan tiba.  Ikatan di kaki dan tangan Jamilah dibuka dengan menggunakan pemotong besi.  Dia dibaringkan di atas katil beroda mudah alih.  Di bawa keluar dari bilik dan terus masuk ke dalam kereta ambulan yang sudah sedia menunggu di laman rumah banglo itu.  Faizul menarik nafas lega.  Pihak polis mengeledah rumah itu.  Para pengawal yang menjadi pekerja Zahir di bawa ke balai polis untuk siasatan lanjut.  Senjata mereka dirampas.  . 
    Usai segala urusan di rumah itu selesai, Faizul dan pasukannya berlalu dari situ. Mereka pulang semula ke balai polis.  Dia sempat mengarahkan dua  orang anggotanya mengawal di hospital tempat Jamilah dirawat.  Bimbang jika Zahir mencari Jamilah di sana.
    “Kita nak dakwa atas kesalahan apa tuan?  Rumah itu dinamakan dengan nama orang lain, Zahir boleh menafikan dia tinggal di situ.  Tiada langsung jejak yang rumah itu adalah rumahnya. Bijak sungguh dia,?” keluh  Kopral Yaman yang turut serta dalam operasi pagi tadi.
    “Dia memang lecek, tapi sampai bila dia akan terlepas?  Kita tunggu dan lihat saja nanti.” Faizul menepuk bahu orang bawahannya. Penjenahyah memeng bijak, sebagai anggota polis, mereka perlu lebih  bijak.  Negara ini ada undang-undang, tidak selamanya penjenayah boleh lepas bebas begitu sahaja.  Mereka akan dicari dan disiasat sehingga berjaya ditangkap.
    “Masanya akan tiba, Kopral. Tak perlu risau.  Biarlah dia lepas bebas, kita nak tengok selama mana?  Menurut maklumat yang kita perolehi, Zahir buka sebuah lagi pusat kecantikan di IOI Mall.  Kita akan hantar orang-orang kita untuk pantau kegiatan mereka di sana.  Zahir  bijak, dia menggunakan pusat kecantikan untuk menutup kegiatannya.  Kita akan pastikan dia akan tertangkap juga akhirnya!”  Faizul mengetap bibir.    Sebagai anggota polis, mereka bukan boleh bertindak sesuka hati. Mahkamah tidak akan menerima apa sahaja kes jika tiada bukti yang kukuh dan cukup.  Silap haribulan penjenayah itu boleh terlepas.  Itu sebab ada kes yang mengambil masa bertahun-tahun untuk diselesaikan.  Mereka tidak mahu kelihatan bodoh di hadapan Hakim yang bertugas jika didapati kes tersebut tidak mempunyai bukti yang kukuh untuk mendakwa penjenayah terbabit.
    “Penjenayah tuan, sanggup buat apa sahaja asalkan dapat melepaskan diri,” kata Kopral Yaman, dia kembali menghabiskan kerja-kerjanya. Laporan perlu dibuat segera. 
    “Saya hendak ke hospital melawat mangsa.  Awak teruskan siasatan terhadap Zahir.  Kita akan dapat dia juga, suatu hari nanti! Tidak selamanya dia terlepas.”  Hatinya sudah cukup marah, lelaki itu asyik terlepas sahaja.  
    “Baik, tuan!”  jawab Kopral Yaman.
    Operasi itu berjaya menyelamatkan Jamilah, orang-orang Zahir berjaya ditangkap.  Mereka sudah pun ditahan di lokap. Esok akan dibawa ke mahkamah untuk mendapatkan kebenaran bagi ditahan reman untuk meneruskan penyiasatan.
    Suasana di hospital sentiasa tenang.  Hanya kedengaran bunyi meja yang ditolak keluar masuk dari wad-wad yang ada.  Waktu melawat juga sudah ditetapkan oleh pihak hospital,  Hanya kes tertentu sahaja pihak waris boleh datang menziarahi bila-bila masa sahaja.  Dalam kes Jamilah, dia di tempatkan di sebuah bilik, seorang diri dan di kawal oleh pihak polis.  Faizul tidak akan memberitahu Rabeta tentang Jamilah yang telah diselamatkan.  Keadaan Jamilah amat lemah.  Pihak hospital terpaksa memasukkan bekalan darah dan air serentak.  Dia kehilangan banyak air dalam badan. Ketagihan dadah yang dialaminya juga teruk.  Menurut doktor yang merawat Jamilah, paru-parunya juga dijangkiti kuman.  Mungkin kerana kesejukan dan keadaan tempat itu mengundang penyakit.  Semoga Jamilah cepat sembuh dan kembali seperti biasa.
    “Biarlah dia berehat, Inspektor.  Dalam seminggu, dia akan pulih sepenuhnya,” kata Dr. Ahmad tentang pesakitnya, Jamilah.  Keadaan perempuan itu memang kritikal sewaktu dibawa ke hospital.  Kalau terlambat dua atau tiga hari lagi, rasanya tiada apa yang dapat menyelamatkan Jamilah.  Mungkin sudah dua minggu dia tidak menjamah makanan.
    “Terima kasih doktor.  Cuma satu permintaan saya, jika ada sesiapa yang ingin melawat Puan Jamilah, mereka perlu bertemu dengan saya terlebih dahulu.  Dua orang anggota polis akan bergilir-gilir  berkawal di hadapan pintu biliknya.   Takut suaminya akan datang mengganggunya. Dia saksi penting pihak polis,” jelas Faizul.  Jamilah tahu banyak tentang kegiatan Zahir. Hanya dia yang dapat membuktikan Zahir adalah pengedar dadah dan pedagan manusia.  Itu sebab Zahir tidak melepaskan Jamilah. 
    “Baiklah, Inspektor,” janji Dr. Ahmad.  Dia turut simpati dengan Jamilah.  Badannya  hanya tinggal kulit dan tulang.  Lemah, bagaikan bayi kecil yang lahir tidak cukup bulan. Tidak bermaya hatta mengangkat tangan sendiri.
    Faizul tersenyum puas. Lega hatinya kerana dapat menyelamatkan Jamilah.  Tapi tugasnya sebagai anggota polis tidak pernah selesai. Selesai satu kes tidak bermakna tiada kes lain lagi.   Dia tidak boleh mengeluh, sudah minatnya dalam bidang ini.  Kerja yang nampak kejam, adakala tidak disukai oleh orang awam.  Ada ketika dipuji setinggi langit.  Asam garam sebagai seorang anggota polis.  Dia terima apa sahaja yang mendatang.
    Usai selesai urusannya di hospital, Faizul menuju ke Rumah Ikatan Kasih pula.  Dia juga telah meminta sebuah kereta peronda turut ke sana.  Semalam mereka telah menyerbu sebuah rumah pelacuran di tengah bandaraya Kuala Lumpur.  Berbelas orang telah ditahan, termasuk pelacur dan pelanggan.    Mereka yang bukan warganegara, kemungkin akan ditahan atas akta Imigresen juga. Masuk tanpa permit yang sah.  Sudahlah datang hanya menggunakan visa lawatan, sanggup pula bekerja sebagai perkhidmatan seks.  Menyusahkan orang lain sahaja.
    Kereta yang dipandu memasuki perkarangan pusat itu setelah mendaftarkan diri di pondok pengawal.  Keadaan kawasan itu sentiasa tenang, bagaikan tiada penghuni.  Beberapa orang penghuni pula kelihatan sedang mengemas kawasan persekitaran.  Faizul mendapat tahu, semakin hari, semakin bertambah penghuni pusat tersebut.  Nampaknya pusat tersebut perlu  mencari kawasan yang lebih luas.  Kerja yang baik tidak harus hanya separuh jalan. 
    Setelah meletakkan kenderaannya  di parkir yang tersedia, dia terus ke pejabat pengurusan.  Dia mengetuk pintu dan memberi salam.  Daun pintu dibuka.  Rabeta sedang berbual dengan dua orang gadis di ruang tamu pejabat itu.  Faizul melangkah masuk.
    “Inspektor!”  Rabeta melakarkan senyuman.  Hatinya berdebar kencang, sejak lelaki itu berterus-terang tentang perasaannya, jiwanya sendiri menjadi kacau.  Dia terus mempelaawa Faizul duduk di sofa yang masih kosong.
    “Ini ke dua orang gadis yang diselamatkan semalam?” tanya Faizul.
    “Ya, Inspektor. Ini maklumat tentang mereka.  Sekarang saya serahkan kepada pihak polis.  Urusan kami sudah selesai.  Cuma kita harap, kali ini mereka lebih berhati-hati dan tidak mudah percaya dengan janji manis seorang lelaki.”  Rabeta memandang wajah mereka sekilas pandang.  Sedih melihat nasib mereka.  Tentu hancur hati kedua orang tua mereka. Anak yang dilahirkan ke dunia ini, dibesarkan dengan penuh kasih dan sayang, dijaga bagaikan menatang minyak yang penuh, akhirnya membuat onar, memalukan keluarga, menconteng arang ke muka mereka. 
    “Alhamdulillah, nasib baik kalian sempat diselamatkan.  Kalau tidak, tak tahulah saya nak cakap apa tentang nasib kalian berdua.”  Faizul memandang wajah pucat gadis-gadis itu. Takut?  Baharu sekarang takut?  Waktu melarikan diri daripada keluarga, tidak pula takut.  Mudah sangat percaya orang lain daripada keluarga sendiri. 
    “Terima kasih tuan.  Kami sedar, kami bersalah.  Kami langsung tidak endahkan nasihat orang tua kami.  Masa depan kami dah hancur, tuan.  Kami akan cuba hidup dengan diri yang ada,” luah salah seorang daripada gadis itu.  Rohana namanya.  Lari mengikut kekasih hati yang menjanjikan bulan dan bintang.  Di kurung berhari-hari di sebuah rumah. Tidak dibenarkan keluar dari rumah melainkan dengan teman lelaki mereka sahaja.  Usai seminggu ditahan, mereka dibawa pula bertemu dengan seorang wanita berbangsa  cina yang agak berusia tetapi masih cantik.  Rupanya mereka telah dijual kepada satu sindiket pelacuran.  Mereka menjerit separuh mati ketika mendapat tahu tentang perkara itu.  Hendak melepaskan diri? Bagaimana?  Hanya air mata yang menemani diri mereka setiap malam.  Akhirnya, semalam adalah hari terakhir mereka di pusat itu.  Nasib baik orang tua mereka telah melaporkan tentang kehilangan mereka, kalau tidak, menangis air mata darah sekalipun nasib mereka tidak akan berubah.
    “Rohana, bukan susah pun untuk kita membezakan baik dan buruk.  ALLAH memberi kita akal supaya kita gunakan. Bukan hanya menggunakan hawa nafsu.  Awak berdua masih bernasib baik.  Saya harap, perkara seperti ini tidak berulang lagi,” nasihat Faizul. Kes remaja melarikan diri dari rumah semakin menjadi-jadi.  Baru-baru ini ada pelajar  yang berumur 14 tahun sanggup membunuh diri kerana kecewa dengan cinta. Ironinya.  Nyawa mereka begitu murah kerana cinta yang sia-sia.
    “Kami sedar, tuan. Kami berjanji pada diri kami sendiri. Kami takkan buat lagi.  Kami akan dengar nasihat orang tua.”  Rohana menyeka air mata yang mengalir.  Nasib baik dia tidak sempat dilacurkan, kalau tidak tentu keluarganya malu, tapi apa gunanya, mahkota dirinya telah musnah di tangan kekasihnya.  Kini, terpaksalah dia menanggung duka seumur hidupnya.  Harga dirinya tidak akan kembali lagi.  Kenapalah dia bodoh sangat.
    “Semoga apa yang berlaku memberi keinsafan dalam diri kalian.  Zaiti macam mana pula? Masih cintakan kekasih awak tu?” tanya Rabeta ingin menduga.  Sejak dibawa balik, gadis itu hanya mendiamkan diri.  Rohana sahaja yang banyak bercakap.  Zaiti lebih suka membatukan diri dan hanya menangis.   
    “Saya pun, puan! Saya takkan buat lagi!” Dia meraung.
    “Sabar Zaiti! Sabar!” nasihat Rabeta. Belakang gadis itu diusap perlahan.  Dia memeluk Zaiti erat.  Hiba pula hatinya.
    “Saya malu! Malu dengan keluarga, rakan-rakan dan kenalan.  Kalaulah berita tentang saya keluar di dada akhbar, habis hancur masa depan saya,” kata Zaiti dengan sendu yang masih bersisa.
    “Kembalilah kepada agama kita, jalan pulang masih terbuka luas.  Pintu taubat masih terbuka untuk kita semua.  Masih ada peluang untuk kita mengubah diri menjadi manusia yang jauh lebih baik,” nasihat Faizul pula.
    “Bertaubatlah, minta ampun dengan ALLAH.  Sayangi diri sendiri,” sampuk Rabeta pula.
    “Insya-ALLAH, puan,” jawab mereka serentak.
    “Pegawai saya dah datang, mereka akan bawa kalian ke balai untuk buat laporan selepas itu ke hospital untuk rawatan pula. Prosuder biasa, Eta,” terang Faizul.  Dua orang anggota pilis dan seorang anggota polis wanita melangkah masuj ke pejabat.  Mereka bersedia untuk membawa kedua-dua gadis itu ke balai dan hospital berhampiran.
    “Puan, selepas ini boleh tak kami datang sini?” Rohana memandang  Rabeta, dia inginkan kepastian.
    “Boleh, pintu pusat ini terbuka untuk sesiapa sahaja yang ingin mengubah diri mereka ke arah yang lebih baik,”ujar Rabeta gembira.  Tiada larangan untuk mereka datang ke pusat itu. Malah dialu-alukan.
    “Terima kasih, puan, tuan,” kata Zaiti, lantas memeluk Rabeta erat. Air matanya masih mengalir.  Perasaan sedih begitu tajam  menikam hatinya.
    Rabeta dan Faizul mengiringi kedua gadis itu menuju ke kereta peronda polis yang sudah pun sedia menunggu.
    “Lega hati  saya.”  Rabeta tersenyum riang, setelah kereta peronda polis itu berlalu meninggalkan kawasan pusat itu.
    “Nasib baik kita sempat selamatkan mereka.” Faizul tersenyum puas.
    “ALLAH masih melindungi mereka.”  Rabeta kembali ke pejabatnya.  Dia tidak berani bertentangn mata lama-lama dengan Faizul.  Meram padam mukanya. Perasaan malu hadir tiba-tiba. 
    Faizul mengikut langkah Rabeta. 
    “Bagaimana pula dengan rancangan kita?  Bila boleh saya masuk meminang? Orang tua saya sudah pun bertanya khabar.”  Faizul duduk di sofa. 
    “Inspektor, saya  nak minta sesuatu, boleh?  Kalau boleh saya ingin Kak Milah ada bersama dalam majlis kita nanti.  Bila agaknya Inspektor nak selamatkan Kak Milah?”  Rabeta memandang wajah Faizul yang bersilang pangku di sofa berhadapan dengannya.  Mata mereka saling bertaut.
    “Soal itu awak jangan bimbang, Eta.  Pihak polis pasti akan selamatkan Kak Milah.  Yang saya risaukan adalah awak. Awak terima tak lamaran saya?”  soal Faizul.
    “Saya tiada sesiapa, Inspektor. Di sinilah keluarga saya.  Saya sudah pun berbincang dengan mereka.  Terima kasih kerana menerima saya seadahnya.  Saya tidak boleh terlalu memilih, kan?  Alhamdulillah, saya terima kehadiran Inspektor dalam hidup saya.”  Rabeta menunduk malu usai mengucapkan kata-kata itu. Terasa pipinya tebal berinci-inci.  Malu terasa di hati. Dia menerima kehadiran Faizul dalam hidupnya.  Semoga hubungan mereka berjalan lancar.  Dia tidak mengharapkan apa-apa, cukuplah Faizul dapat menjaga dan menyayanginya sehingga ke syurga.
    Faizul tersenyum gembira.  Dia tidak bertepuk sebelah tangan.  Semoga jodohnya kekal bahagia bersama Rabeta, perempuan yang telah mencuri hatinya.  Perempuan yang berani, kuat dan bersemangat.  Senyumannya semakin melebar.



No comments:

Post a Comment