AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Sunday, 17 January 2016

RATAP RABITAH - AMINAH MOKHTAR



RATAP RABITAH
AMINAH MOKHTAR
UTUSAN PUBLICATION
PEMENANG HADIAH SAKO 3
RM43.00
Rabitah seorang pejuang tanah air.  Telah berusaia 100 tahun. Mempunyai sepuluh orang anak.  Kisah ini lebih kepada penceritaan Rabitah terhadap apa yang berlaku dalam hidupnya.  Bercerita tentang anak-anaknya yang telah berubah sikap tidak lagi menyayangi  tanah pusaka nenek moyang mereka.  Dia turut berasa hati dengan sikap anaknya Mohd Yasser dan keluarganya yang ingin merobohkan rumah pusakan yang dibina oleh nenem moyang Rabitah.  Dia juga telah berjanji dengan arwah orang tuanya untuk mempertahankan tanah pusaka tersebut daripada dimusnahkan.  Pulau  Gunung Cengal sudah tidak berpenghuni lantaran orang-orang muda menjauhkan diri, meninggalkan kampung itu dan merantau ke tempat lain. Yang tinggal hanya tujuh orang tua yang menunggu hari kematian sahaja. Biarpun Pulau itu kaya dengan hasil bumi.  Anak-anak tidak lagi menghargai keindahan alam. Tidak lagi suka bermain dengan ombak dan pantai, sungai dan bukit bukau tidak lagi indah dipandang.  Dipunggah, dipunahkan sesuka hati. Ingin segera memusnahkan keindahan yang ada demi membina sesuatu yang lebih moden dan katanya mengikut peredaran zaman kini.
Rabitah masih berkeras mempertahankan apa yang menjadi milik nenek moyangnya.  Tanah pusaka tidak boleh dijual beli. Tanah pusaka adalah maruah nenek  moyang yang harus dipertahankan.  Terasa diri seperti kain buruk, hidup tidak diendahkan lagi. Lara hatinya, rusuh jiwanya melihat sikap anak cucu yang tidak lagi menghargai peninggalan warisan keturunan mereka.   Selagi ada nyawa Rabitah terus mempertahankan miliknya itu. 

Mohd Yasser serta ahli keluarganya tetap dengan keputusan mereka. Langsung tidak simpati dengan Rabitah yang sudah tua dan uzur tetapi muda semangatnya.  Dia tidak mahu menyerah kalah.
Apa yang berlaku seterusnya? Dapatkah Rabitah mempertahankan tanah dan rumah pusaka yang telah berusia beratus tahun itu? Di mana anak-anaknya seramai 10 orang itu? Adakah mereka akan pulang bersama-sama menjaga harta warisan nenek moyang mereka?  Jawapannya ada dalam RATAP RABITAH.  Ratap seorang tua yang cintakan tanah pusaka.


*** 
Dengan menggunakan POV satu, iaitu; pertama kali saya jumpa. Watak terus bercerita tentang diri, pengalaman dan keluarganya.  Novel ini juga dibahagikan kepada beberapa episode.  Setiap episode mempunyai ceritanya tersendiri. Masih kisah dan luahan rasa Rabitah tentang kehidupannya.  Gaya bahasa yang mudah difahami biarpun ada metaforanya.  Latar tempat pula membuatkan kita berfikir di luar kotak fikiran.  Mungkin tempat itu benar-benar di sebuah pulau atau hanya simbolik penulis ingin menyampaikan sesuatu.  Apa yang dapat saya huraikan.  Cerita ini ada cerita disebalik cerita. Ada yang ingin disampaikan oleh penulis.  Tentang bangsa, tanah air, parti pemerintah, gabungan kuasa, seperti menunjukkan tentang masa depan negara ini.  Luahan rasa seorang anak Melayu yang cintakan Negaranya.  Tentang anak Melayu yang beragama Islam mempertahankan budaya dan bahasanya daripada terus dicemari dan dipandang sepi oleh golongan tertentu.   Bak kata-kata yang terdapat dalam karya ini.

“Sebesar mana pun rumah orang dalam dunia ini, kecantikan rumah kita tidak ada tolong bandingnya, kerana rumah Melayu yang ada tiang seri, ini warisan moyang kamu; rumah bertiang enam, berbilik lima, bercermin Madinah, berbingkai ayat Al-Quran penukang Makkah.”
Dailog ini seperti mengatakan hidup bersyariat, Islam datang kepada orang Melayu melalui warisan nenek moyang dahulu.  Harus dan wajib dipelihara kesuciannya.  Watak dua orang lelaki  warga asing yang menjadi orang suruhan cucu-cucu Rabitah bagaikan mewakili pendatang asing yang datang ke negara ini.  Antara dailognya;
“Nanti dulu tuan. Kalau tuan tidak mahu dengar cerita perut dan nafas atuk tuan, dengar dulu cerita orang berdagang seperti saya.  Cerita bangsa lelongan dari tanah seberang.  Puncanya, hanya inilah tuan, tiang seri sebatang yang tidak dipedulikan warisan. Akhirnya rumah hilang, kami hidup terbuang.”
Jalan cerita yang benar-benar menyentuh hati.  Seperti melihat bangsa sendiri menjual dan
mengadai maruah bangsa tanpa kita sedar akan akibatnya. 




Usah diroboh tanah pusaka
 lantainya budi kilau cahaya tiang seri, digilap, dijaga
pasak bumi pelindung nawa anak-cucu bergilir usia
 tidak tuan hilang kuasa.

No comments:

Post a Comment