AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Tuesday, 2 February 2016

IKATAN KASIH - BAB 31








           

Suasana di KLIA2 dipenuhi dengan manusia pelbagai bangsa dan dari berbagai negara. Deretan kedai berjenama mengamit hatinya untuk menyinggah, melihat dan membelek apa yang ada, tetapi bukan untuk membeli.  Sudah terlalu lama dia tidak menjejakkan kaki di bumi tempat kelahirannya ini.
 Dia menolak troli yang berisi beg pakaiannya.  Hanya sebuah beg, bukan niat untuk tinggal lama di negara itu. Dia pulang atas satu tujuan. Semoga tercapai tujuannya itu.  Sebulan yang lalu dia telah pun memaklumkan kepada abangnya, satu-satunya keluarganya yang masih hidup akan kepulangannya hari ini. Semoga ada yang menanti. Sudah terlalu lama meninggalkan tanah air sendiri, dia takut sesat di bumi sendiri.
            “Dah lama tunggu?” sapa seseorang.
            Suara yang amat dikenali. Berdiri tegap menghadapnya dengan muka serius tanpa sekeping senyuman yang mengatakan, gembira menyambut kepulangannya.  Dia bingkas bangun.
            “Hampir sejam,” jawabnya dengan senyuman terukir di bibir. Bukankan senyuman itu adalah sedekah. Biarlah dia memberi sedekah hari ini. 
            “Jom…” 
            Dia menolak troli mengikut langkah saudara kandungnya. Dia meneliti fizikal abangnya. Sudah terlalu lama mereka tidak bersua. Tidak banyak berubah. Cuma, garisan penenuaan telah mula melakar di wajah abangnya itu.  Usia semakin meniti senja.  Mengamit untuk ke alam lain.
            Dahinya berkerut melihat kenderaan yang menanti. Wah! Mercedez Benz 4 siri, mewahnya, abangnya sudah berjaya sebagai seorang ahli perniagaankah? Atau hanya kereta pinjam sekadar untuk menyedapkan hatinya, meraikan kehadirannya.
            “Bos! Adik Bos!” sapa seorang lelaki yang menunggu di hadapan kereta dengan bonet belakang terbuka.
            “Masuklah,” pelawa abangnya. 
            Wajah abangnya masih serius, kenapa tiada senyuman di wajah itu?  Hatinya terus diusik resah, takut kehadirannya menyusahkan.
            “Joe, simpan beg di bonet,” arah Zaheer.  Dia melangkah masuk ke dalam perut kereta.      “Kenalkan ini, PA aku, Joe namanya. Joe ini adik aku, Zaki.” Zaheer memperkenalkan adiknya kepada Joe, lelaki kepercayaannya.
            “Selamat pulang ke tanah air, Adik Bos,” kata Joe mengalu-alukan kepulangan adik Zaheer.
            “Terima kasih Joe,” sambut Zaki dengan hati berbunga riang. Biar lambat asalkan datang juga, pepatah baru itu. Dia tersenyum lagi.
            “Wow…besarnya rumah.”
Mewahnya kehidupan abangnya sekarang? Matanya tidak berhenti memandang, meneliti dan memerhati sambil hatinya terus berkata sendiri. Ada riak yang kurang senang di hati. Mengenali abang kandung sendiri yang tidak berpelajaran tapi mampu hidup mewah begini mengganggu perasaan warasnya seketika. Adakah kini masih menjalankan kegiatan yang sama? Suara hatinya berteka-teki.
            Kereta yang dipandu Joe berhenti di anjung rumah.  Zaheer melangkah keluar.  Joe mengeluarkan beg dari bonet belakang. Zaki mengikut langkah abangnya tanpa bersuara.
            “Kenapa tiba-tiba balik? Apa kau cari lagi di sini? Negara orang dah tak cantik dan indah lagi ke? Kau ada masalah di sana?” Bertubi-tubi soalan digasak kepada adiknya. Belum sempat punggung adiknya panas mencecah sofa.
            “Kenapa? Abang tak suka ke?” tanya Zaki kehairanan. 
            “Bukan tak suka, soalnya kenapa tiba-tiba, berbelas tahun kau di tempat orang, tiba-tiba muncul. Angin tidak, ribut pun tiada, hujan apatah lagi,” Zaheer duduk  berhadapan Zaki, memandang wajah adiknya yang agak berisi dan  sudah banyak berubah.
            “Ada urusan yang belum selesai.  Ada hutang yang perlu saya langsaikan, bang,” terang Zaki akan tujuannya pulang ke tanah air. Bukan ada niat hendak mengganggu abangnya. Kalau keberatan menumpangkannya, dia boleh sahaja mencari tempat lain.
            “Hutang apa pula ni?  Urusan apa yang belum selesai?”  Zaheer mencebik. 
            “Nantilah saya terangkan, boleh tak saya berehat dulu, lapan jam di dalam penerbangan, buat badan saya letih, bang,” kata Zaki sambil mengeliat.  Memang letih pun, terasa sengal seluruh tubuhnya.
            “Kau belum jawab pertanyaan abang tadi?”  Zaheer memandang wajah selamba adiknya, satu-satunya ahli keluarganya yang masih bernyawa.  Bukan tiada saudara mara, Cuma… siapalah yang hendak mengaku budak bodoh, selekeh, miskin  dan yatim piatu ini ahli keluarga mereka. Sejak remaja dia sudah terputus hubungan dengan sanak saudaranya.  Lebih mudah dia anggap mereka tidak pernah wujud di dunia ini.
            “Abang dah banyak berubah, mewah dan ada segalanya,”  puji Zaki. 
            “Nak hidup senang, kenalah kerja keras,”  jawab Zaheer.
            “Kalau halal, Alhamdulillah.”
            “Kenapa? Kau  ragu-ragu?” terasa diri disindir oleh adiknya sendiri.
            “Laa… bukan itu maksud saya..  Saya tumpang gembiralah.” 
            “Pergilah berehat, abang nak keluar, ada urusan.” Zaheer tidak mahu berlama melayan adiknya. Nanti keluar pelbagai soalan, tidak terjawab pula nanti. Masih tercari-cari sebab-sebab kepulangan adiknya itu. Biarlah, esok, lusa masih boleh bertanya.
***
Jasmina menunggu dengan sabar di hadapan sebuah bangunan rumah kedai dua tingkat. Dia mengetap bibir. Persoalan yang bermain di benaknya perlukan jawapan segera. Masa semakin suntuk, dia tidak mahu tersilap pertimbangan dan salam memilih jalan hidup.
Lampu jalan yang berada di dalam jarak 100 meter satu membuatkan kawasan itu sedikit kelam. Deretan kenderaan beraneka jenis berlabuh di bahu jalan, seperti menanti sesuatu. Barisan gadis dan perempuan separa lelaki berbaris bagaikan ada pilihan ratu cantik yang sedang dijalankan.
            Hati Jasmina berdebar-debar. Belum pernah dia hadir di tempat seperti itu. Kawasan yang janggal dan asing buat dirinya. Menanti dengan sabar, menunggu dengan penuh berhati-hati, gambar Zaheer sudah dikeluarkan dari beg tangannya.  Hatinya  diulit rasa resah, kebimbangan beraja di hati.  Lampu kereta dipadam. Laju akalnya berfikir, mencari solusi, jalan terbaik yang harus dilakukan. 
            Sebuah kereta Mercedez Benz 4 siri dikenalinya mengundang perasaan ingin tahu. Keluar seorang lelaki dari bahagian pemandu. Lelaki yang amat dikenali dan sering dilihat bersama dengan Zaheer, lelaki yang kini menjadi tunangannya, orang yang dikasihi dan disayangi sepenuh hati, sanggup bertegang urat dengan ahli keluarganya, demi mempertahankan  cinta hatinya. Joe?  Buat  apa dia di sini? Seorang gadis berpakaian blaus pendek separa peha, melangkah keluar dari perut kereta itu. Gadis itu disuruh berdiri bersama barisan gadis-gadis yang lain.  Dahi Jasmina berkerut.
            “Cari duit banyak-banyak, kalau tak, semua adik-adik kau aku jual!” kata lelaki itu dari dalam kereta. 
Suara lelaki itu agak kuat hingga Jasmina mampu mendengarnya. Dia menekup mulutnya. Air mata mengalir keluar. Hiba dan rasa tertipu mencengkam diri. Jasmina menyorokkan dirinya. takut dilihat oleh Joe dan lelaki yang berada di dalam kereta itu, dia pasti lelaki itu adalah Zaheer. Ya ALLAH, terima kasih kerana memberi aku petunjuk. 
Air mata diseka. Dia menunggu hingga kereta itu berlalu pergi. Setelah memastikan Joe dan Zaheer telah berlalu, baharulah enjin kereta di matikan.
            Dia melangkah keluar. Pintu kereta ditutup rapat. Berjalan menyelusuri kupu-kupu malam yang memandangnya dengan kehairanan. Cuba melakarkan senyuman namun dipandang bagaikan berpenyakit kusta.
Beberapa lelaki berbadan sasa memandangnya bagaikan menjilat setiap inci tubuhnya. Dia memeluk beg tangannya rapat ke tubuh.       Langkah yang diatur mendekatkan dirinya dengan seorang gadis. Malu-malu, menunduk memandangnya. Tertarik-tarik skirt singkat yang tersarung di tubuhnya. Jasmina memandang kiri dan kanan lagi, sesekali menoleh.  Dia mendekati.  Gadis itu menganjak ke belakang.
            “Dik, tumpang tanya… kenal tak lelaki ni?”  tanya Jasmina sambil menunjukkan gambar Zaheer. 
            Mata gadis itu membuntang. Memandang ke arah Jasmina semula. Bibirnya terketar-ketar, bagaikan orang ketakutan. Semakin risau Jasmina melihat dirinya. 
            “Kak, tolong saya boleh tak? Saya dipaksa ni,” kata gadis itu separa merayu.
            “Hah?”  Jasmina terkejut.
            “Ayah saya berhutang, tak mampu bayar, jual saya pada along. Saya dipaksa melacur, kak,” cerita gadis itu, air mata mula mengalir di pipinya. Dia resah di sebalik pakaiannya. 
            Aik! Macam mana ini? Aku yang perlukan bantuan, takkan hendak bantu gadis ini? Bisik hati kecil Jasmina.
            “Emak adik mana?” tanya Jasmina.
            “Mak dah lama tinggalkan ayah. Ayah kaki judi. Mak tinggalkan kami adik-beradik dengan ayah.  Kalau saya tak ikut cakap  mereka, nanti adik-adik saya pula jadi mangsa,” cerita lanjut gadis itu lagi.
            Jasmina terdiam seketika. Lain yang dicari, lain pula yang tiba. Bagaimana hendak dia menguruskan perkara yang tidak disangka.
            “Adik kenal tak lelaki ni?” tanya Jasmina lagi sekali.
            “Lelaki inilah yang hantar saya tadi,” jawabnya.
            “Betul ke? Adik tak bohong?” Rasa hendak gugur jantungnya. Zaheer, sampai hati abang, keluh Jasmina dalam hati.
            “Lelaki ini datang jumpa ayah, lepas tu ayah bawa saya keluar dan terus bawa ke sini,”jelasnya lebih terperinci. 
            Jasmina urut dada. Benarkah? Dia cuba menahan rasa sebak di hati.
            “Kak, mintak betul-betul ni, tolonglah saya.  Hari ini hari pertama saya… masih belum dapat pelanggan, bantulah saya kak,” gadis itu terus merayu.
            “Akak nak bantu macam mana?” Jasmina bingung seketika. Apa yang harus dia lakukan? Dia menoleh ke belakang. Dua orang lelaki datang menghampiri. Gambar Zaheer disimpan semula. 
            “Kalau ada orang nak langgan adik, cakap kat mereka, adik uzur.  Nanti akak datang balik!”  Jasmina menapak ke seberang jalan. Dia tidak lagi menoleh. Dua orang lelaki yang bertubuh sasa menghampiri gadis tadi dan bercakap sesuatu.  
Jasmina kembali ke keretanya.  Dia masih lagi memerhati gadis tadi yang masih tidak bergerak ke mana-mana. Wajah sugul gadis itu membuat hatinya resah. Terpukul pandangannya melihat wajah gadis itu. Kalaulah dia, mahu dia meroyan, menangis berhari-hari, meraung, meratap nasib diri. Malang sunguh nasib gadis itu, sudahlah tidak beremak, ayah pula kaki judi dan sanggup menjual anak demi memuaskan nafsu sendiri. Simpati menerjah tanpa dipinta.
            Dia mendail nombor seseorang. 
            “Abang long, angah ni, boleh tak datang ke alamat ini. Abang long bawa mama sekali.” Telefon dimatikan. Dia menunggu dengan resah, usai lokasi dikongsi melalui  Whatsapps dengan Kamarul.  Hanya mamanya dapat membantu gadis itu.  Dalam hati dia berdoa, janganlah ada sesiapa melanggan gadis itu. Kalau tidak, jenuhlah. Macam mana dia hendak selamatkan gadis itu. Mata Jasmina tidak duduk diam, sama resah dengan hati yang di dalam.
            Setengah jam berlalu. Gadis itu masih di situ. Setiap lelaki yang datang menyinggah pasti berlalu dengan marah-marah. Apalah agaknya temberang untuk melepaskan diri. Dua orang lelaki yang bertubuh sasa kembali mendekati gadis tadi.  Dahi gadis itu ditunjal berkali-kali oleh salah seorang daripada lelaki itu.  Gadis itu menunduk dan menahan menggunakan tangan.
“Hish, geramnya aku tengok!” Beberapa orang gadis yang lagak model sudah semakin berkurangan. Sudah ke destinasi masing-masing. Ke alam kemaksiatan yang mengundang kesengsaraan di dunia dan akhirat.
            Jasmina mengeluh. “Manalah mama dengan along ni…”
Lain yang diharapkan, lain pula perkara yang terpaksa diselesaikan. Tidak sampai hati meninggalkan gadis yang naif itu. Kalau terjadi sesuatu kepada gadis itu, dialah manusia yang paling kecewa di dunia ini. Mungkin benar, Zaheer dikenali oleh gadis itu, Cuma tidak tahu nama dan apa tujuan. 
Apa yang pasti, Zaheer ada kena mengena dengan apa yang terjadi pada gadis itu.  Air matanya mengalir juga. Rasa tertipu dengan lakonan lelaki itu. Apakah selama ini, cinta yang dilafazkan adalah palsu?
Dia masih boleh berfikir baik dan buruk, walaupun berkeras untuk menjadikan lelaki itu pasangan hidupnya, namun dalam soal seperti ini, dia perlu mencari kebenarannya. Resah menunggu orang yang dinanti. Ke mana pula mereka ini? Kenapalah lambat sangat. Berkali-kali dia mengeluh. Rimas.
            Gadis itu masih tidak bergerak ke mana-mana. Hatinya tidak sabar menunggu, kalaulah dia berani, sudah tentu dia bawa sahaja gadis itu lari.  Melihatkan dua tiga orang lelaki yang bertubuh sasa itu membuatkan hatinya kecut. Sekali tampar bertaburan giginya nanti. Mahu patah riuk tulang belulang di tubuhnya. Ketukan di cermin tingkap membuatkan dia menoleh.
            “Along!” Jasmina tersenyum lega. Pintu kereta dibuka. Kedua insan yang bertakhta di hatinya melangkah masuk.
            “Berani angah datang sini?” soal Rabeta. 
            “Maafkan angah… angah perlu mencari jawapan,”  jelas Jasmina.
            “Kenapa suruh mama dan along datang ni?” tanya Kamarul, kebetulan dia berada di tempat mamanya. Cepatlah sikit dia datang ke kawasan Chow Kit itu.
            “Mama tengok budak perempuan pakai dres pendek tu? Yang warna merah hati tu!” Bibirnya dimuncungkan ke arah gadis tersebut yang masih kelihatan gelisah.
            “Kenapa dengan dia?” tanya Rabeta penuh berminat.
            “Dia dijual oleh ayahnya. Dia masih baru…ketakutan. Mama rasa kita boleh selamatkan dia tak?” 
            “Kasihannya.” Kamarul menggeleng kekesalan. Bagaimanalah seorang ayah boleh jual anaknya sendiri? Memang langsung tidak bermaruah.
            “Kejap,” Rabeta terus bertindak. Dia menghubungi Fakhrul. Maklumat sampai kepada pihak polis. 
            “Angah jangan berani datang lagi ke tempat seperti ini. Kalau ditangkap dek konco-konco rumah pelacuran itu, macam mana?” tegur Rabeta.   “Angah nak cari jawapan di sebalik tuduhan mama tu,”  kata Jasmina berterus terang.
            “Seorang  mama tidak akan menipu anaknya sendiri, angah. Kalau Zaheer seorang lelaki  yang baik, mama tidak akan menghalang, percayalah.” Rabeta memegang bahu Jasmina.
            “Maafkan angah ya, mama.”
Keadaan sudah berubah, mamanya juga telah banyak berubah. Seorang perempuan yang kuat, berani dan tabah.
            Beberapa buah kereta peronda berhenti di hadapan premis tersebut. Rabeta bergegas keluar, berlari mendekati gadis yang dikatakan oleh Jasmina tadi.  Dia melarikan gadis itu. Sang kupu-kupu malam bertempiaran lari. Begitu juga dengan lelaki yang menjadi mandur bergaji di situ. Meski terpinga-pinga, gadis mengikut sahaja. Rabeta kembali ke kereta Jasmina.
            “Pandu cepat, angah! Lekas kita tinggalkan tempat ini!” jerit Rabeta, seorang lelaki berbadan sasa sudah mengejar kereta Jasmina, mengejar atau lari daripada pihak polis, tidak boleh diteka. 
            Jasmina menekan pedal minyak dan meninggalkan kawasan itu. 
            “Kakak?”   
            “Alhamdulillah, akhirnya adik sempat kami selamatkan.  Adik nak kami hantar ke mana?”
            “Bawa saya balik ke rumah saya kak. Saya perlu larikan adik-adik saya. Saya takut jika konco-konco ah long akan cari ayah saya lagi. Lagi-lagi kalau mereka tahu saya dah lari,”  cerita gadis itu.
            “Berapa orang adik-beradik?” tanya Kamarul yang duduk di kerusi hadapan.
            “Empat termasuk saya, bang,” jawab gadis itu.
           

No comments:

Post a Comment