AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Thursday, 11 February 2016

IKATAN KASIH- BAB 32




Dia memandu kereta sewa itu ke sebuah taman perumahan lama yang masih cantik dan indah. Rumah semi-d dua tingkat tersergam megah di hadapannya.  Banyak yang telah berubah, yang tidak berubah  hanyalah nombor rumah yang tertera. Dia memandu perlahan, cuba mengingati kembali rumah yang pernah dia singgah suatu ketika dahulu.
 Malam tadi abangnya tidak pulang ke rumah, pagi ini juga begitu. Kakak ipar dan anak buahnya, langsung tidak kelihatan. Sudah bercerai agaknya, mereka. Mungkin dia tidak bertanya, maka abangnya tidak menjawab.
Persoalan tentang abangnya mati seketika, apabila dia sudah pun berada di hadapan sebuah rumah yang pernah dijejakinya dahulu. Sudah banyak berubah, lamannya sudah semakin sempit. Rumah itu juga semakin besar.
            “Cari siapa pak?”
            “Cari tuan rumah, Encik Ramadan, dia ada?” tanya Zaki.
            “Encik Ramadan?  Tak ada nama seperti itu di rumah ini.  Ini rumah Haji Ghani,”  jelas perempuan Indonesia itu lagi. 
            “Haji Ghani? Ada nombor telefonnya?” soal Zaki lagi, tidak mahu berputus asa.  Mungkin orang yang dicari sudah tiada lagi di rumah itu.
            “Bapak ini siapa?  Nanti tuan saya marah, kalau bagi nombor telefon kepada orang yang ngak dikenali?”  perempuan itu teragak-agak.
            “Tuan ada ke?”
            “Tidak ada, keluar bekerja!” terang perempuan itu.
            Zaki mengeluh. Pencariannya buntu.
            “Pukul berapa majikannya pulang?”
            “Kadang-kadang jam 6.00 petang, kadang-kadang jam 10.00 malam.”
            “Sekarang baharu pukul 10.00 pagi.” Zaki meneliti jam di tangan.
            “Masih lama lagi pak,” kata perempuan itu lantas tersenyum.
            “Yalah, masih lama, nanti saya datang kembali.”  Zaki kembali ke keretanya.  Dia termenung seketika. Keluarga itu telah berpindah agaknya. 
            Sementara menunggu waktu itu, Zaki bercadang berjalan-jalan di sekitar Kuala Lumpur. Bangunan lama dan baharu tersergam megah. Dia ke Central Market, di situlah dia melepak waktu zaman remajanya. Di lorong-lorong sempit itulah dia tidur dan merehatkan diri. Mengimbau kenangan lama membuatkan dia insaf kepada dirinya sendiri.
            Hidup tanpa dokongan dan tunjuk ajar daripada kedua-dua orang tua memang memeritkan.  Dia mudah terpengaruh dan masuk ke kancah kemaksiatan. Menjahanamkan diri sendiri lantaran kecewa dengan hidup sendiri. Bersama-sama abangnya Zaheer, dia mengarang duka. Dihalau keluar dari rumah sendiri, kerana harta peninggalkan kedua orang tuanya dirampas oleh saudara mara. Ketika itu dia masih budak lagi. 
 Zaheer sudah meningkat remaja. Dia hanya bersekolah setakat darjah tiga dan abangnya hanya darjah enam. Tiada siapa yang ingin menjaga mereka, selepas nenek dan datuk sebelah arwah ayah meninggal dunia. Mereka hidup sebatang kara. 
Akhirnya mereka membawa diri. Mencari sesuap nasi dengan melakukan apa sahaja. Hatta mencuci pinggan di restoran, upahnya hanyalah sepinggan nasi berlaukkan ikan goreng dan sayur kobis. Pakaian yang dipakai hanya diberi oleh mereka yang simpati.  Hari raya atau apa sahaja perayaan buat mereka berdua sama sahaja. 
            Melihat keadaan hidup abangnya membuatkan hatinya tersenyum bangga.  Abangnya telah berjaya. Cuma, jenis perniagaan masih belum ditanya. Nantilah dia bersoal jawab dengan abang kandungnya itu. Hendak tahu juga, bagaimana abangnya itu boleh berjaya dalam hidup, sewaktu dia meninggalkan tanah air, kehidupan abangnya masih daif lagi.  Menyewa  bilik sempit di lorong yang kotor dan berbau hamis.
             “Mahu ketemu  tuan?” tanya perempuan itu penuh sopan.
            “Ya, boleh kan?”  tanya Zaki.
            “Boleh, tadi saya sudah maklumkan kehadiran  bapak, memang ditunggu,”  jelas perempuan itu.
            Pintu pagar dibuka, Zaki melangkah masuk.  Dia memandang persekitaran rumah itu. Masih ada ruang yang masih dikenalinya. Masih dekat dengan diri. 
            Usai memberi salam, seorang lelaki separuh umur datang mendekati.
            “Jemput masuk,” pelawa lelaki yang bertubuh sederhana besar, berbaju Melayu dan berkopiah, seperti hendak ke masjid sahaja.
            Ucapan terima kasih diberi, tanda tetamu beradab sopan, lantaran duduk di sofa setelah dipelawa dengan baik oleh tuan rumah. 
            “Apa hajat cari saya?” tanya lelaki bernama Haji Ghani.
            “Saya mencari tuan rumah ini, namanya Encik Ramadan, tuan haji tahu di mana dia berada sekarang?”
            “Encik Ramadan? Tuan rumah ini?” Haji Ghani memandang wajah Zaki. 
            “Ya tuan haji, dulu rumah ini dihuni oleh Encik Ramadan sekeluarga. Tuan haji tahu di mana mereka berpindah?”
            “Encik Ramadan dah lama jual rumah ini kepada saya, dengar kata dia pulang ke kampung halamannya.”
            “Jadi, tuan haji kenallah ya?”  Zaki tersenyum bahagia.
            “Kenal, dia rakan baik saya,” ujar Haji Ghani.  Ramadan, kawannya itu telah menjual rumah itu dengan harga yang amat murah, dia yang kebetulan belum mempunyai rumah terus membelinya. 
            “Boleh tak saya dapatkan nombor telefonnya atau alamatnya, apa sahajalah, yang boleh untuk saya hubungi dia.”
            “Boleh… apa salahnya. Cuma nak tanya, kenapa beria-ia sangat mencari rakan saya tu?” tanya  Haji Ghani, takut pula lelaki itu ada niat tidak baik terhadap Ramadan.
            “Jangan bimbang tuan haji, saya ada hutang dengan  Encik Ramadan, itu yang beria-ia mencarinya.  Hutangkan kena dibayar,”  jelas Zaki. 
            Mereka saling tersenyum.
            Nombor telefon dan alamat bertukar tangan. Zaki tersenyum bahagia. Semoga mudah pencariannya nanti. Usai menikmati sepiring kuih lapis dan secawan kopi panas baharulah dia dibenarkan pulang oleh Haji Ghani yang ramah dan baik hati itu. 
***
Dia mengeluh kesal. Langkah dihayun ke biliknya. Dia singgah mengintai ke bilik Zaki. Menurut Joe, seharian Zaki keluar siang tadi.
            “Ya ALLAH, Engkau ampunkanlah dosa kedua orang tuaku, kasihanilah mereka seperti mana mereka mengasihiku dan abangku. Berilah kami petunjukMu Ya ALLAH jalan yang benar dan jalan yang Kau redhai. Aku bersyukur kehadrat-MU Ya ILAHI kerana telah mengubah nasibku dan nasib abangku ke arah yang lebih baik. Kau berilah kami berdua kebahagian di dunia dan akhirat. Kau berilah kami berdua kesejahteraan hidup di dunia dan akhirat. Permudahkanlah segala urusan kami dan sayangilah kami. Letakkanlah kami bersama-sama hamba-Mu yang beriman dan bertakwa. Amin, amin ya Rabbul a’lamin...”  Zaki bersuara tenang.
            Zaheer terkedu. Sudah insaf? Melihat wajah segar adiknya, jauh di sudut hatinya dia  pasti, adiknya tidak menagih lagi. Baguslah, tidaklah menyusahkan dirinya lagi. Berbelas tahun berlalu, adiknya telah banyak berubah. Hanya dia yang masih lagi bergelumang dengan noda dan dosa.  Tidak tahu bila akan insaf dan sedar diri. 
            “Abang?” tegur Zaki sewaktu membuka pintu, terpacul Zaheer di muka pintu.
            “Kau solat?” tanya Zaheer mencebik.
            “Alhamdulillah bang, Marilah masuk. Banyak perkara yang ingin Zaki sembangkan dengan abang,”  pelawa Zaki.
            “Tak apalah, aku nak mandi dan berehat.  Esok aku tidak ke mana-mana, bolehlah kita bersembang panjang.”  Zaheer menolak dengan baik.  Bukan tidak sudi, cuma belum bersedia  lagi.
            Zaki memerhatikan sahaja langkah Zaheer menuju ke biliknya. Dia kembali semula ke biliknya.  Al-Quran kecil dikeluarkan dari beg sandangnya. Dia mula membaca surah Al-Mulk yang menjadi amalannya setiap hari.    
***
            Usai solat subuh, Zaki duduk bersantai di hadapan anjung sambil menikmati suasana pagi yang menyamankan. Sudah dua hari dia berada di Malaysia. Lagi cepat orang yang dicari ditemui, lagi cepatlah dia boleh pulang ke pangkuan keluarganya semula.
            “Awal kau bangun?”  sapa Zaheer.
            Zaki menoleh dan melemparkan senyuman.  Dia duduk di kerusi laman yang tersedia di sisi anjung rumah itu. Memandang wajah abangnya dengan mata berkaca. Terlalu lama mereka terpisah. Dia sendiri jarang menghubungi abangnya itu. Bukan tidak mahu, tetapi tidak mahu menyusahkan abangnya. 
            “Kau macam mana? Seronok duduk di tempat orang?” tanya Zaheer setelah mereka membisu seketika, masing-masing melayan perasaan sendiri.
            “Alhamdulillah, bang. Saya ucapkan terima kasih kerana abang sudi bayarkan duit tambang kapal terbang dan pasport saya.  Kalau tidak, tak tahulah apa yang harus saya lakukan. Agaknya saya dah tidur di dalam penjara.” Zaki menunduk.
            “Baguslah, kau tak ketagih lagi.”
            “Alhamdulillah, saya berusaha dan berjanji dengan diri saya sendiri untuk berubah bang.  Kerana dadah saya hampir membunuh orang,” luah Zaki. Ada sendu dalam kata-katanya.
            “Kisah lama Zaki, tak usah kau kenang.”
            “Abang buat apa sekarang? Makin mewah, kereta besar, rumah pun besar.” Sambil bertanya dia memuji kejayaan abangnya.
            “Adalah perniagaan kecil-kecilan saja.” Tidak mungkin dia akan berterus-terang tentang perniagaan yang dijalankannya. 
            “Alhamdulillah… semoga rezeki abang  bertambah.”  Zaki menarik nafas lega.
           


No comments:

Post a Comment