AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Saturday, 20 February 2016

IKATAN KASIH - BAB 33




Di celahan kenderaan yang tersusun  di tepi jalan menuju ke rumah Kamil, seorang insan sedang tersenyum bahagia.  Biarpun hatinya sakit melihat kelibat perempuan yang amat dibencinya namun setelah kejadian beberapa jam tadi membuatkan senyuman terukir semula di bibirnya.  Bertuahnya diri. Anak musuh bakal menjadi isteri.  Kaulihat sahajalah Rabeta, anak gadismu, kujadikan alat pemuas nafsu serakah lelaki hidung belang di luar sana, katanya dalam hati, tegas.
            Zahir tersenyum riang. Kalau boleh dia hendak melompat tinggi, meraikan kejayaan yang tidak diduga.  Musuh sudah berada di tangannya.  Tunggu hari pembalasan yang bakal tiba.  Liat juga nyawa perempuan itu, sama liat dengan isterinya.  Dia melihat sendiri kejadian di laman rumah bakal tunangnya.  Tahulah dia sekarang siapa Rizqi. Tidak sia-sia dia melabur, tidak sia-sia dia mengayat.  Wajah Rabeta yang penuh dengan kesedihan sedikit pun tidak mengusik hatinya.  Padan muka! Selayaknya perempuan itu dihina! Perempuan keji! Bertambah mudahlah dia hendak mempermainkan Rabeta.  Anak Rabeta bakal menjadi ‘mangsa’nya.  Bertuah sungguh dirinya.
            Ketika kejadian, rombongannya  baru sahaja sampai.  Dia tidak membenarkan sesiapa pun turun dari kereta sehingga selesai drama yang dilihatnya tadi.  Tidak sangka pula dia akan melihat kejadian yang mampu membuat dia ketawa berguling-guling.  Kalaulah dia boleh rakam kejadian tadi, pasti akan dinaikan dalam ‘youtube’ biar satu dunia melihat wajah Rabeta, bekas penjenayah dan banduan yang dihukum kerana mencederakan suaminya sendiri.  Ironinya hidup.  Wajah sugul Rabeta dengan linangan air mata itu membuatkan hatinya berlagu riang dan girang.  Perempuan itu sudah terlalu lama menyeksa dirinya.  Perniagaannya hampir musnah gara-gara Rabeta.  Minggu lepas dua orang anak ayamnya telah diselamatkan oleh hantu-hantu Rabeta. Pusat pelacurannya juga telah diserbu oleh pihak polis.  Terpaksalah dia  berpindah ke tempat lain pula.    Dia akan menghancurkan Rabeta perlahan-lahan, ketika itu baharulah perempuan itu tahu, langit itu tinggi atau rendah.  Zahir menahan marah di hati.
            Usai Faizul dan Rabeta balik baharulah rombongan meminang Zahir turut dari perut kereta.  Majlis pertunangan berjalan lancar.  Selepas ini perempuan itu akan bertambah sedih ketika mendapat tahu dia adalah bakal menantu Rabeta.  Rasa hendak ketawa berdekah-dekah.  Biar satu dunia tahu betapa gembiranya dia.  Tentu Jamilah pula akan menangis mendayu-dayu ketika mendapat tahu ‘madu’nya adalah anak sahabat baiknya sendiri.  Tentu isterinya akan suka, gembira, hubungan kekeluargaan akan terbina.  Musuhnya akan musnah seorang demi seorang.  Sama seperti mana mereka cuba memusnahkan dirinya.
            Kereta dipandu kembali ke tempat persembunyiannya.  Barang-barang hantaran itu akan diberi kepada mereka yang mengikutnya.  Dia bukan ada keluarga, yang datang menemani semuanya orang upahan. Entah di mana konco-konconya cari.  Dia tidak bertanya langsung. Apa yang perlu, segala urusan berjalan lancar. 
            “Bos! Ada polis di depan pintu pagar!” beritahu orang kanannya, Joe.
        “Hah?  Polis?  Berhenti! Mereka buat apa di situ?  Macam mana mereka tahu tempat persembunyian aku!?”  Zahir  memandang ke arah rumahnya, dua buah kereta peronda polis berada di situ.  Dia menahan marah.  Bagaimana pihak polis boleh tahu? Soalan itu bermain difikiran.
            “Macam mana ni bos?” tanya Joe.  Dia turut bimbang.
            “Kita pergi dari sini!” arah Zahir.  Sudah pasti Jamilah telah dibebaskan.  Dia menumbuk telapak tangannya sendiri.  Geram, marah dan sakit hati bercampur baur di hati. 
            “Macam mana pihak polis tahu tempat tinggal aku?  Siapa yang bagi tahu?” lengking Zahir di dalam kereta yang bergerak laju meninggalkan kawasan rumah sewanya.  Terpaksalah dia mencari tempat lain pula.  Jamilah!  Kau jangan harap boleh lepas bebas! Jerit Zahir dalam hati.
            “Manalah aku tahu bos!” jawab Joe.  Sejak kelmarin dia sibuk menguruskan majlis peminangan untuk majikannya itu.  Dia langsung tidak menjengah ke rumah itu.  Tidak pula terdengar bisik-bisik dari orang bawahnya kehadiran manusia yang mencurigakan. 
            “Kau siasat dan cari Jamilah berada di mana?  Aku pasti dia telah dibebaskan!”  perintah Zahir. Hilang rasa keseronokkan tadi.  Timbul pula rasa marah di hati. 
            “Jamilah, berani kau larikan diri daripada aku!” jerit Zahir di dalam kereta. 
            “Kita nak ke mana ni bos?”  tanya Joe.  Orang-orang yang dia upah itu perlukan duit masing-masing.
            “Kita menginap di hotel dulu, nanti kita cari rumah lain,” arah Zahir, itu sahaja caranya Tidak mungkin dia menginap disalah satu tempat perniagaannya.  Silap haribulan boleh dicekup oleh pihak polis. 
            “Ada jembalang dalam kumpulan kita ke?” soal Zahir.
            Joe mengangkat bahu.
          “Kita kena hantar para petugas kita ni balik dulu berserta bayaran mereka,” terang Joe, dia tidak mahu Zahir terlupa pula.
            “Yalah!”  Zahir bingung.  Dalam keadaan ini, ada perkara perlu diselesaikan segera.
            Usai membayar orang upahan untuk majlis pertunangannya,  dia terus ke  sebuah hotel.  Dia perlu berehat dan memikirkan strategik seterusnya.  Lima orang-orangnya telah ditangkap.  Janganlah mereka pecahkan rahsia, kalau tidak teruklah dia nanti. 
            “Joe, bawa beberapa orang kita, cuba kau selidiki sama ada Jamilah berada di Rumah Ikatan Kasih atau tidak.  Hati-hati, jangan sampai mereka nampak!” suruh Zahir.
            “Baik bos!” Joe mengikut sahaja arahan yang diberi.  Setelah memastikan Zahir berada dalam keadaan selesa, dia dengan beberapa orang bawahannya bergerak menuju ke Rumah Ikatan Kasih.
***

            Joe memarkirkan keretanya tidak jauh dari pagar  Rumah Ikatan Kasih.  Menunggu dan menunggu.  Dia yang keletihan dan kepenatan hampir terlelap. Enjin kereta sudah dimatikan.  Kereta itu bercermin hitam menyukarkan orang lain untuk  melihat siapa yang ada di dalam. 
            “Rustam! Kau pergi tanya pengawal keselamatan tu, sama ada Jamilah dah balik?”  perintah Joe, setelah puas menunggu,, bosan pun menyapa.
            “Hish, nanti terpacul si Rabeta, nayalah aku!”  Rustam membantah.  Dia salah seorang yang telah mencederakan Rabeta.  Perempuan itu tidak mati pun. Malah masih sihat.  Memang liat nyawanya.
            “Kau takut apanya?  Pacukan saja pistol kau tu!” marah Joe. 
            “Yalah, yalah…”  Rustam melangkah keluar.  Dia mendengus kasar. Menyampa dengan tugas menghendap ini.  Kalau boleh serbu sahaja, buat apa bertanya dan mengintai seperti ini.  Menyusahkan dan membosankan, rungutnya di dalam hati.
            Joe memandang sahaja dari jauh.  Seorang lagi orang bawahnya sudah pun keluar memantau keadaan.  Rustam pula melakukan tugas yang diberi tadi.  Sepuluh minit kemudian…
            “Dia tak nampak kelibat Jamilah pun di sini, Joe! Katanya dah bertahun mereka tak lihat Jamilah,”  terang Rustam setelah maklumat diberi.  Dia melangkah masuk semula ke dalam perut kereta.
            “Memang Jamilah tak ada di sini! Jom berambus dari sini,” ajak Joe.  Dia memandu keretanya berlalu dari kawasan tersebut.  Ke mana pula Jamilah di bawa pergi? Hendak kembali ke rumah itu, tidak mungkinlah.  Tentu pihak polis masih ada di situ.  Dia mengeluh. 
            “Agak-agak kau mana ya pihak polis bawa Jamilah?  Jom kita cari di hospital,”  ajak Joe.
            “Hospital?  Aku tak sukalah bau ubat,” kata Rustam kurang senang. Memang dia tidak suka dengan bau ubat, hospital tempat yang paling dia tidak suka singgah.
            “Jangan banyak cakap! Kalau bos arahkan lagi teruk.  Dibuatnya dia suruh kita cari di semua hospital di Malaysia ni, macam mana? Kau nak?”  Joe mencebik.  Kerja yang membosankan, mencari orang yang entah ke mana menghilang. 
            “Kau ni Rustam, asyik nak membantah saja!”  tegur Ravi yang duduk di bangku belakang. 
            “Kau diamlah Ravi!”  Rustam kurang senang ditegur. 
            “Sudah! Aku tak suka dengar orang bertekak! Sakit telinga tau!” marah Joe.  Dia terus memandu menuju ke Hospital Besar Kuala Lumpur. Manalah tahu Jamilah dibawa ke situ.  Keadaan perempuan itu memang parah, ketagihan dadah, kehilangan banyak air dalam badan. Kebuluran.  Nasib baik nyawanya panjang. Kalau tidak sudah lama pergi bertemu Tuhannya.  Joe mencebik.  Tugas tetap tugas, walaupun dia kurang suka.  Dia memandu terus ke tempat yang dituju.

No comments:

Post a Comment