AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Saturday, 9 April 2016

IKATAN KASIH - BAB 34



Dia mencampak bantal kecil yang berada di sofa ke lantai. Rasa marah membuak di hati.  Rasa geram menerjah ke sanubari. Dia perlu bertemu dengan Jasmina. Kenapa tunangnya tidak lagi mahu menghubunginya. Kalau tidak setiap hari dia akan dihujani dengan panggilan dan pesanan ringkas daripada Jasmina.
Dia tidak mahu Jasmina berubah hati di saat-saat akhir. Zaheer menggenggam penumbuk. Selagi Rabeta dan Nazatul masih hidup, seluruh kehidupannya akan kacau bilau. Dia akan karam. Habis rosak semua rancangannya.
            Dia perlu lakukan sesuatu. Dia perlu hapuskan kedua-dua perempuan yang menjadi racun dalam hidupnya. Nama mereka sahaja sudah mampu membuatkan hatinya beku. Zaki pula asyik hendak mengekorinya. Berkali-kali dilarang, Zaki tetap berdegil. Seperti dia juga.
Zaki juga telah banyak berubah. Solat tidak pernah tinggal. Penagihan tinggal sejarah. Rajin membaca al-Quran, jauh benar daripada Zaki yang dikenalinya dahulu.
            Dia sahaja yang masih di takuk lama, malah lebih teruk lagi. Ah! Peduli apa dia? Ini kehidupan dia. Kalau setakat kerja kilang atau menjadi buruh am, berapa sangat gaji yang dia boleh dapat? Jangan-jangan sewa rumah pun dia tidak mampu bayar.  Lainlah sekarang. Dia mampu miliki dan beli apa sahaja yang dia ingini. Tidak kiralah halal atau haram. Nanti sudah tua, bertaubatlah. Zaheer mendengus kasar.
            Memenuhi permintaan Zaki, malam itu dia makan malam bersama adiknya itu. Zaki teringin menikmati nasi kandar. Tinggal berbelas tahun di negara orang, masih lagi berselera Melayu. 
            “Zaki nak tanya abang, Kak Naz mana?  Zara pun Zaki tak nampak? Abang dah berpisah dengan akak ke?” tanya Zaki sambil menikmati Nasi Kandar Pelita yang enak campuran kuah-kuahnya. 
            “Kak Naz?” Zaheer mengeluh. Berfikir seketika, mencari jawapan pada soalan adiknya itu.  Walaupun mereka tidak pernah  berjumpa tetapi Zaki tahu dia sudah berumah tangga dan mempunyai seorang anak. Nazatul juga tahu Zaheer mempunyai adik. Mereka pernah berhubung melalui telefon.
            “Yalah…Kak Naz, isteri abang, takkan dah lupa kut?” soal Zaki. Pelik dengan sikap Zaheer yang buat endah tak endah jika bercakap tentang anak dan isterinya. 
            “Ooo… kami dah berpisah,” jawab Zaheer berterus-terang. Dia tahu Nazatul telah menfailkan fasakh terhadapnya. Dia tidak menerima sebarang dokumen rasmi, lantaran dia tidak pernah tinggal setempat. Biarlah perempuan itu menanggung. Hendak sangat merosakkan hidupnya. Sampai ke tualah tidak akan bersuami. Itulah hukuman isteri derhaka. Tunggu dan lihat sahaja.
            “Abang tahu akak dan Zara tinggal di mana?   Nak sangat saya bertemu mereka.” Zaki meminta nasi tambah lagi. Sedap sungguh nasi kandar di situ.  Boleh makan lagi nanti.
            “Tak tahulah pula, dah lama abang tak bertemu mereka,” Zaheer beralasan. Sedangkan dia tahu di mana kedua beranak itu berada. Cari nahas, kalau diberitahu pada Zaki.
            “Ya ke? Saya ingat bila  balik sini, saya boleh jumpa mereka. Sayangnya. Tak apalah mungkin saya boleh cari mereka lepas saya jumpa dengan orang yang saya cari.” Zaki tersenyum. Nasi sudah dua kali ditambah, perutnya sudah mengah. Kalau tambah lagi,  boleh muntah nanti.  Makan  ketika lapar dan berhenti sebelum kenyang, itulah Sunnah Rasulullah S.A.W. yang diajar oleh Baginda.
            “Kau nak cari dia tu, nak buat apa?” Zaheer memandang wajah Zaki tidak berkelip.
            “Abang sudah lupa kejadian 17 tahun dahulu? Sebab kejadian itulah saya terpaksa lari ke Thailand dan akhirnya tersadai di Australia. Saya rasa bersalah, bang. Kerana dadah saya hampir menjadi pembunuh,” luah  Zaki. Hiba menembak  ke tangkai hati.
            “Kau masih nak cari dia? Bagaimana jika dia laporkan kau kepada pihak polis? Kau nak dipenjarakan? Kau dah gila ke?” marah Zaheer. Dia menggeleng kesal atas kebodohan adiknya itu.  Mengaku melakukannya? Gila! Sudah elok lepas bebas, sengaja menempah maut.       
            “Tapi… bang.”  Zaki mengerut dahi. Dia hanya ingin meminta maaf atas segala kesilapan yang telah dia lakukan. Selagi dia tidak berbuat begitu, hidupnya tidak akan tenang dan tenteram. Setiap yang berlaku pasti ada hikmah yang tersembunyi. Namun, jenayah itu bukan takdir yang baik buat dirinya. Dia termenung jauh. Memikirkan kewajaran tindakannya itu.
            “Baik kau dengar cakap abang. Hati orang kita tak tahu, kau bukan kenal hati budi orang itu.  Buatnya dia marah dengan kau, ambil tindakan, kau sendiri yang susah nanti. Ingat, tak semua orang  berhati mulia seperti kau.” Zaheer mencebik. Hilang akal agaknya. 
            “Tapi, saya rasa bersalah, bang. Menurut kata ustaz saya, jika kita ada berbuat salah kepada seseorang, kita harus meminta maaf kepadanya ketika di dunia lagi. Takut di akhirat nanti, tidak terbayar pula dengan pahala yang kita ada.  Elok-elok nak masuk syurga terus masuk neraka.  Dari kaya-raya terus papa kedana,” jelas Zaki.  Itulah yang dirasakan selama ini, sejak dia sudah kembali mendekati kehidupan beragama.
            “Kau percaya cerita dongeng tu?” soal Zaheer.
            “Dongeng? Apa abang cakapkan ni?” Zaki menjongketkan kening. Dongeng kalau ia tidak tertulis terang dan jelas di dalam al-Quran dan juga hadis-hadis Nabi Muhamad S.A.W. Zaki menggeleng-geleng, spontan.
Dia tidak marah kepada abangnya. Mereka berdua tidak sempat belajar agama pun, tiada siapa yang mengajar. Hidup sebatang kara, membesar dengan cara sendiri, tanpa bimbingan dan tunjuk ajar. Namun, setelah dewasa dan membesar dengan pengalaman, sepatutnya akal lebih memandu menilai  baik dan buruk. 
            “Kau dah habis makan? Jom balik. Aku dah letih. Esok aku ada urusan lagi,” ajak Zaheer, tidak mahu memanjangkan cerita. Buat sakit hatinya sahaja. 
Bercakap soal dosa pahala dengan dia, tiada gunanya. Bukannya tidak percaya. Cuma, kisah sebegitu membuatkan dia merasa terkekang. Dia tidak suka perasaan itu.      
            “Abang!” Zaki tahu abangnya tidak sudi mendengar ceritanya. 
            Zaheer berjalan laju  menuju ke keretanya.  Hatinya panas terbakar. Sejak adiknya itu balik, kehidupannya seperti terkongkong dan terbatas. ‘Mesyuarat’nya selalu sahaja tertangguh. Terpaksa menipu demi adiknya itu. Memang menyusahkan.
Sekarang, Zaki mengutip pula batu untuk digalas. Bertemu dengan mangsanya sendiri. Elok-elok dia sudah lupa, dikambusnya pula cerita lama.   Ditakdirnya si mangsa membuat laporan polis, lagilah panjang ceritanya. Dia tidak mahu turun naik mahkamah. Menyusahkan sahaja. 
***
             Nazatul mengetap bibir. Perasaan marah meresap dalam hati. Rasa geram menghempas ke  jiwa.  Zaheer tidak juga hadir di mahkamah.  Adakah lelaki itu sengaja hendak mengenakannya.  Dia tidak akan membiarkan lelaki itu mengantungnya tidak bertali. Dia punya hak. Lelaki seperti itu tidak layak digelar suami dan seorang ayah. Perosak bangsa dan agama.
            Dia duduk tenang di kerusi  di luar mahkamah syariah. Dia menahan air matanya dari mengalir. Dia tidak mahu menangis kerana lelaki yang tidak bermaruah itu. Dia perlu tunggu hingga Zaheer mendapat surat dari mahkamah.
Persoalannya, tidak bolehkah perkahwinannya dibubarkan tanpa kehadiran lelaki itu?        Suasana tenang di persekitaran mahkamah tidak mampu menenangkan hatinya yang galau.  Malah menambah resah di hati. 
            “Kak,” sapa Rabeta yang sedia menemani. 
            “Kenapa dia buat akak macam ni? Dia tak suka hidup dengan akak lagi, akak pun begitu, kenapa dia tidak lepaskan saja akak,”  luah Nazatul. “Sabarlah kak. Mungkin saman tak sampai. Kita pun tak tahu di mana dia tinggal,” pujuk Rabeta, hanya itu yang mampu dilakukan demi memberi kekuatan kepada Nazatul.
            “Sampai bila akak terpaksa hidup begini, Eta?” Hatinya diulit hiba. Rasa marah membuku di hati. Membelah jiwa raganya.
            “Setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya kak.”  Sekali lagi  Rabeta memujuk, meyakinkan dan memberi kekuatan kepada sahabat dan sudah dianggap seperti saudaranya sendiri.
            “Yalah, Eta. Terima kasih. Semoga ALLAH memberi kekuatan dan kesabaran yang tinggi pada akak.” Nazatul bingkas bangun. Kesnya akan ditangguh hingga saman sampai  kepada Zaheer. 
            “Jasmina? Jasmina tahu tak di mana Zaheer?” tanya Nazatul. Tiba-tiba dia teringatkan Jasmina yang bertunang dengan Zaheer.
            “Dah lama mereka tak berjumpa. Tapi, mungkin saya boleh minta nombor telefon dia.  Nanti saya mintakan,” jawab Rabeta. Dia sendiri baru teringat. Mungkin Jasmina boleh membantu. Mereka akhirnya mengatur langkah kembali ke kereta dan meninggalkan perkarangan mahkamah. Hati masing-masing berbuku pilu. Masalah tidak juga selesai, malah semakin rumit.
Hidup berumahtangga tidak selalu indah, untung sabut timbul, untung batu tenggelam. Adakah dia tidak cukup baik hingga dikurniakan suami seperti Zaheer. Bukankah perempuan yang baik untuk lelaki yang baik, begitu juga sebaliknya. 
            Hubungan sesama manusia akan baik, jika hubungan dengan ALLAH terpelihara baik. Mungkin ada kesilapannya di masa muda. Solat selalu culas, ibadah dibuat ringan, hubungannya dengan ALLAH tidak dijaga dengan baik, maka dapatlah dia suami seperti Zaheer.
Semuanya salah dirinya sendiri. Dia tidak akan menyalahkan takdir atau orang lain. Kesilapan diri sendiri yang tidak pernah terfikir kesan dari kelalaian beribadat ketika usia remaja. 
            “Akak ingat nak perbesarkan lagi tempat kita. Duit simpanan kita cukup untuk tambah bangunan sama besar dengan asrama yang sedia ada. Lebih  ramai boleh kita tempatkan. Apa pandangan Eta?” tanya Nazatul. Walaupun jiwanya kacau, pemanduannya stabil. Roda itu bulat, bila-bila sahaja boleh lari dari landasannya.
            “Bagus juga tu kak, bakeri kita pun semakin maju. Eta cadang nak buka kedai menjual pakaian muslimah dan buku-buku pulak. Sekurang-kurangnya kita boleh buka luas peluang lagi pada penghuni RIKA.”
            “Alhamdulillah, berkat kecekapan Eta,” puji Nazatul. Sejak Rabeta mengambil alih pengurusan RIKA keadaan di rumah itu lebih teratur dan bisnes sampingan mereka juga semakin berkembang.           “Kerjasama semua pekerja kita kak, dan juga penghuni pusat kita tu. Alhamdulillah. Selagi orang seperti Zaheer masih hidup, selagi itulah dunia maksiat terus bermaharajalela.”
Bukan menyalahkan Zaheer seorang. Ada ramai lagi manusia berhati syaitan menghuni bumi ini. Mereka hanya memikirkan kepentingan diri sendiri. 
            “Macam mana persiapan perkahwinan Eta? Barang-barang hantaran sudah beli semuanya?  Kendurinya nanti kita tempah katering sahaja. Tidaklah penat Arni nanti. Hubungan Eta dengan anak-anak pula, dah baik semuanya?”  tanya Nazatul bertalu-talu.
            “Alhamdullillah kak, semuanya berjalan lancar.  Minggu lepas saya keluar dengan anak-anak, saya cukup bahagia melihat mereka telah dewasa dan menjadi anak-anak yang baik.” Rabeta menoleh. Wajah Nazatul yang tenang ditatap. “Tapi sayang, kami bertembung dengan ayah mereka. Apa lagi, kena marahlah. Rupa-rupanya ayah mereka tak benarkan anak-anak berjumpa saya, sedih hati saya kak.” Hati siapa yang tidak sedih, hubungan yang indah walaupun hanya sehari dirosakkan kehadiran manusia yang tiada hati. 
            “Ya ALLAH, sampai begitu sekali, Eta?” 
Lelaki, mudah sangat sakit hati, sukar dipujuk dan cepat menghukum. Cinta sekelip mata sahaja hilang. Lidahkan tidak bertulang. Mudah menabur janji, mudah pula rasa cinta dan sayang itu pergi.
            “Biarlah kak, apa daya Eta nak suruh dia percayakan Eta. Walaupun perkara itu bukan Eta yang lakukan. Tiada bukti.” Sebak menampal di hati.  Siapalah yang tidak sedih, dihukum atas dosa yang tidak dilakukan. Mahkamah manusia, undang-undang juga buatan manusia, tidak pernah telus seperti mana mahkamah ALLAH. 
            “Bersabarlah Eta, setiap daripada kita tidak pernah terlepas dari ujian.  Semoga kita bersabar dan kuat menghadapinya,” nasihat Nazatul, bukan sahaja untuk Rabeta, tetapi untuk dirinya juga. Dia sendiri menghadapi pelbagai masalah, jika dia tidak kuat sudah lama tenggelam bersama kapal yang dimasuki air, terbenam dan tidak mungkin timbul semula.
            “Ya, kak. Semoga ALLAH memberi kita kesabaran yang tinggi untuk menghadapi ujian ini,”  Rabeta mengusap lengan Nazatul.
Mereka insan terpilih untuk berbakti kepada manusia-manusia yang pernah melakukan kesilapan.  Sesungguhnya pintu taubat masih terbuka selagi nyawa dikandung badan. 
            “Insya-ALLAH Eta.” Senyuman terukir di bibirnya, meredakan sedikit rasa kecewa yang bersarang di hati.    
            Hanya deruman enjin kereta yang kedengaran. Suasana di dalam kereta kembali sepi. Masing-masing melayan perasaan dan masalah sendiri. Jiwa perempuan yang sensitif, mudah terusik dan terasa. Hati yang sakit, bukan mudah juga hendak kendurnya. Jiwa yang tidak tenang, hanya solat dan zikir sahaja pengubatnya.  Resah dan bimbang dengan nasib dan masa depan sendiri.  Mudah menyelesaikan masalah orang lain, tetapi menangani masalah sendiri bagaikan tiada kunjung padam. 
           


No comments:

Post a Comment