AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Sunday, 24 April 2016

IKATAN KASIH- BAB 36



Hajah Kemboja memandang wajah kakak sulongnya yang masih lagi menangis di hadapannya.  Cerita yang didengari daripada mulut kakaknya itu cuba dihadam perlahan-lahan.  Tahulah dia, Rabeta ada ke rumah bekas menantunya. Kenapa anaknya tidak pulang ke rumah?  Dari cerita yang didengarinya, Rabeta telah dihina dan dicaci oleh bekas besannya.  Dia hanya mampu mendengar dan melepaskan keluhan.  Biarlah mereka mencaci, paling tidak pun hatinya akan sakit, sehari dua, lama-lama akan hilang rasa sakit itu.  Dia tidak mahu mencari gaduh dengan bekas besannya itu. Tiada gunanya.  Diri sendiri yang akan malu.  Mulut Hajah Aminah bukan boleh ditutup, kalau marahnya datang, bagaikan taufan, habis ditelan segala yang ada di sebelah.  Dia tidak mahu anak buahnya, Habsah yang kini menjadi menantu bekas besannya itu menerima tekanan pula.
            “Kalau ikutkan hati along, nak saja along ganyah mulut si Minah tu.  Sanggup dia malukan Rabeta?  Rabeta pula langsung tidak melawan, biarkan saja orang menghina dia. Kalaulah along berada di tempat dia, mahu along mengamuk di situ juga.”  Air matanya yang mengalir dilap perlahan dengan hujung baju.  Perasaan hiba menyentap jantungnya. Perasaan pilu dan sedih mengamuk di hati.  Ringan saja mulutnya hendak menyerang besannya ketika  itu, tapi memikirkan cucu-cucu dan anaknya, dia pendamkan sahaja kemarahan yang sedang mengamuk di hati.  Panas tangan dan kakinya ketika itu. Kalaut  tidak difikirkan air muka keluarganya sudah pasti dia menyerang besannya.  Senang-senang sahaja mengeji anak buahnya.  Dia ingat, Rabeta tiada maruah dan harga diri?
            “Angah dah malas nak bising dengan Kak Minah tu, along.  Perangainya tidak pernah berubah. Ikut suka dia nak kata kat orang,” luah Hajah Kemboja tentang bekas besannya itu.  Selepas Rabeta ditangkap dan dipenjarakan, sekampung ceritanya dijaja tentang anak perempuannya.  Sebagai seorang ibu sudah tentulah hatinya terguris, apatah lagi jika anak sendiri dimalukan.
            “Along pun tak nak ambik kisah sangat, ngah.  Menyesal pula along izinkan Habsah berkahwin dengan Kamil.  Kalaulah along tahu nak jadi macam ni?”  keluhnya.
            “Tak baik along cakap macam tu, dah jodoh mereka.  Niat kita pada mulanya nak Habsah jaga anak-anak Eta, along dah lupa ke?  Betullah tindakan kita tu. Jangan pula along menyesal?” Hajah Kemboja memegang tangan kakak sulongnya dengan mata berkaca.  Biar sebab apa pun perkahwinan Habsah dan Kamil, ketika itu dalam minda mereka hanyalah memikirkan masa depan anak-anak  Rabeta.  Mereka tidak mahu  anak-anak Rabeta beribu tirikan perempuan yang mereka tidak kenali.  Sekurang-kurangnya Habsah boleh menjaga anak buahnya sendiri dengan baik.
            “Along tak jumpa Eta?” tanya Hajah Kemboja.
            “Along tak nak keruhkan keadaan, waktu mereka sedang sakan bertengkar, along terus balik rumah.  Tengok Eta peluk anak-anaknya buat hati along hancur.  Berbelas tahun mereka terpisah.  Bila dah bebas, tak boleh pula bertemu mereka.  Kita juga seorang ibu, tentulah kita dapat rasakan kepedihan hatinya,”  luah Hajah Kamalia tentang perasaan anak buahnya itu. Mana mungkin seorang ibu berpisah dengan anak-anaknya.
            “Angah rindu sangat dengan Eta, kenapa dia tak balik, long?” tangis Hajah Kemboja. 
            “Sabarlah ngah… nanti along tanyakan Kamarul.  Kamarul yang menjemput Rabeta ke ke majlis pertunangan Rizqi tempohari,” janji Hajah Kamalia.
            “Kamarul ada datang rumah ni minggu lepas.  Dia ada minta gambar Eta.  Rupanya dia nak cari mamanya.  Jumpa juga dia dengan Eta, ya.”  Hajah Kemboja menarik nafas lega.  Cucu-cucunya masih mengenang dan mengingati mama mereka, Rabeta.  Cuma, Riyana mungkin tidak perasan, sewaktu ditinggalkan, dia masih kecil sangat lagi.
            “Waktu Eta tinggalkan Rizqi dan Kamarul, mereka dah besar, tentulah mereka masih ingat.”
            “Yalah, long.  Kamil saja yang tidak mahu anak-anaknya ingatkan Eta.  Habis semua gambar Eta dibuang,” cerita Hajah Kemboja. Itulah yang diceritakan oleh Kamarul kepadanya.
            “Jangan sampai Abang Mail tahu Eta balik ke sini, sudahlah. Bising pula dia nanti.”  Kalaulah suaminya tahu, tentu membebel berhari-hari.
            “Angah ingat, bekas besan angah tu akan diamkan diri?  Mesti dia cari Mail di masjid.”  Hajah Kamalia mencebik.  Dia faham benar sikap besannya itu.  Suka mencari salah orang lain.  Salah sendiri langsung tidak nampak.  Sehingga ke hari ini, cerita perihal Rabeta masih lagi dijaja sekeliling kampung.  Bukan dia tidak tahu, orang yang dihina dan dicaci itu adalah mama kandung kepada cucu-cucunya sendiri.  Sehingga ke akhirat hubungan itu tidak akan putus.
            “Entahlah along, tak tahu angah nak cakap apa.”  Dia hanya mampu mengeluh dan memendamkan semua perasaan terluka dan sedih jauh di lubuk hatinya.  Tidak mampu diluahkan.
            Bunyi deruman enjin motor mematikan perbualan mereka. Lantas mata mereka terarah ke pintu utama yang tertutup rapat.  Kemudia mereka saling memandang.  Ada getar di hati masin-masing. 
            “Tak guna!  Kenapa dia balik ke kampung ni?”  jerit seseorang mendekati pintu.
            “Itu suara Mail, kenapa dia menjerit?” Hajah Kamalia bingkas bangun.  Bunyi enjin motosikal dimatikan menyapa telinganya. Daun  pintu dibuka perlahan.  Terpacul adik iparnya dengan wajah mencuka.
            “Along ada di sini? Apa halnya?” tanya Haji Ismail sedikit kasar.  Marah masih berbaki sehingga terkeluar nada yang tidak sepatutnya terhadap kakak iparnya.
            “Abang kenapa?  Balik rumah dalam keadaan marah-marah?” Hajah Kemboja kurang senang dengan sikap suaminya.  Dia bangun berdiri. Mata suaminya ditatap lama.  Mencari jawapan dari mata yang sedang bengis itu.
            “Yalah Mail, kenapa marah-marah? Along yang tak tahu apa-apa ni pun, kau nak marah?”  Hajah Kamalia mengerut dahi.  Dia kembali duduk di sofa.  Memandang wajah adik iparnya, menunggu jawapan setiap pertanyaan yang dilontarkan.
            “Along tanyalah besan along tu.  Buat bisig di masjid.  Menceceh pasal Rabeta mengganggu majlis pertunangan Rizqi.  Tak habis-habis lagi dendam dia terhadap anak kami?  Perkara dah lama berlalu.  Si Kamil tu masih sihat dan hidup lagi. Kenapa dia masih tak puas hati?” Geram pula dia dengan sikap bekas besannya. Nama sahaja lelaki, tapi mulut macam perempuan.  Suka sangat mengata dan membawa cerita, seolah-olah keturunan dia sahaja yang baik-baik belaka.
            “Mansor?  Atau si Minah?” soal Hajah Kamalia.      
            “Dua-dua sama saja, baik si Mansor dan si Minah. Tak habis-habis burukkan Eta.”  Mulut bekas besannya itu memang hendak kena cili agaknya.  Sesuka hati menghina anak orang lain.  Padahal Rabeta pernah menjadi anak menantunya. Hubungan mereka tidak akan putus sehingga ke akhirat.  Tidakkah mereka tahu itu?  Susah betullah hendak bercakap engan orang yang tidak memahami perasaan  orang lain. Hanya memikirkan dirinya sendiri sahaja.
            “Along dah agak, mesti dia buat cerita memburukkan Eta lagi.  Buat malu saja.”  Hajah Kamalia mengeluh kesal.  Lagipun hubungannya dengan besannya itu bukanlah mesra sangat.  Duduk sahaja dekat tapi jarang berjumpa.  Dia sendiri tidak suka melayan mulut murai besannya itu.  Kalau datang rumah, tiada kisah lain yang akan jadi bahann bualan, pasti kisah rumah tangga orang lain.  Menambah dosa sahaja. 
            “Along tahu Eta ada balik sini?” Haji Ismail memandang wajah kakak iparnya meminta kepastian.
            “Along ada dalam majlis tu, Eta tak salah pun.  Dia datang sebab ada yang menjemput. Takkan nak tolak?”
            “Siapa  yang jemput?”
            “Cucu kitalah, Kamarul.  Dia dah jumpa Eta, itu sebab dia jemput.” Dia pasti tentu Kamarul ada sebabnya tersendiri, kenapa menjemput Rabeta ke majlis pertunangan adiknya, sedangkan dia tahu, keluarga ayahnya tidak suka dengan Rabeta.
            “Kamarul?  Mana dia jumpa mamanya?” Haji Ismail mengusap janggutnya yang sejemput itu.  Sudah mula memutih dipenuhi uban.
            “Tak tahulah Mail?  Along sendiri belum sempat bertemu Kamarul, nak juga bertanya di mana dia bertemu Rabeta.  Malas pula along nak ke rumah Kamil, masih bersisa sakit di hati along ni selepas apa yang mereka buat pada Rabeta.”  Masih terngiang-ngiang di telinganya suara besa dan menantunya menghina Rabeta yang mendiamkan diri. Hanya membiarkan dirinya dihina dan dicaci. Kalau dia, mahu sahaja dia melawan semula.  Orang sudah menjatuhkan maruah dan harga diri, takkan hendak duduk diam sahaja?  Dia mengeluh kesal.  Anak buahnya itu memang lembut dan baik orangnya.  Cuma  nasib tidak menyebelahi dirinya. Terperangkap dalam masalah yang bukan dia lakukan. 
            “Kenapa dia datang?  Takkan dia tak tahu alamat itu adalah alamat kampungnya sendiri?  Tak tengok ke nama di kad?  Tak mungkinlah dia lupa nama anak-anaknya sendiri?” rungut Haji Ismail.  Dia bukan tidak sayangkan Rabeta, sayang sangat-sangat.  Cuma, dia tidak mahu maruah anaknya diinjak-injak oleh orang seperti bekas besannya itu, tidak ada hati dan perasaan.
            “Kalau along jadi Eta, along anak datang.  Nak tengok anak along bertunang.  Berbelas tahun tak bertemu, tentulah rindu.  Takkan itu pun tak boleh?”  Bagai dapat merasakan apa yang tersimpan di hati anak buahnya itu.  Hati seorang ibu. Dadanya sesak, pilu menghimpit keras.
            “Entahlah along, susah nak cakap. Bukan kami tidak simpati. Tapi along tengoklah sendiri, apa dah jadi?  Mahu bertahun pulalah besan along tu menceceh cerita yang sama.”  Resah mengusik hatinya.  Hiba mengenangkan nasib anak perempuan tunggalnya.  Sudahlah zuriat tidak ramai, hanya ada dua orang sahaja. Itupun terpaksa berpisah jauh lantaran mulut orang.
            “Sabarlah Mail.  Along pun tak tahu nak cakap apa pasal perangai besan along tu.”  Sesak dadanya. Malu pun ada, yang dihina itu adalah anak buahnya sendiri, yang mengata pula adalah besannya.  Serba salah jadinya.
            Mereka  terdiam.  Masalah yang tidak akan selesai.  Mereka melayan perasaan masing-masing  Dendam yang bertahta kalau tidak dibuang akan terus membakar.  Barang yang lepas usahlah dikenang. Masing-masing melepaskan keluhan berat.

No comments:

Post a Comment