AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Wednesday, 20 April 2016

PESTA




               
                Alunan suara muzik beraneka jenis dilagukan dengan suara merdu mengajak manusia berpesta melakukan kejahatan dan kemungkaran.  Tidak perlu ada cahaya lampu berwarna-warni, cukup sekadar mengusik dan menyentuh  serta mencuit seketul daging yang merah yang sering berubah-ubah. Ikut rentak irama yang dimainkan.  Ikut senikata yang dibisikkan. Pesta akan terus berlangsung selagi kita mengikut alunan yang dimainkan.  Penulis lirik yang tidak perlu belajar sehingga mendapat PHD, janji sudah ditetapi, akan diajak anak-anak Adam dan Hawa berterusan berpesta sehingga tiba penghujung nyawa.  Jiwa kita ada penjaganya, hati kita ada tuan punya, jangan biar syaitan dan iblis terus berpesta gembira.  Padamkan dengan mendekatkan diri kepada Yang Esa, lenyapkan dengan bersangka dan berbuat baik sesama kita.

                Syaitan pasti akan menangis ketika kita memusnahkan pesta yang dirancang di sanubari anak-anak Adam dan Hawa dengan mengucapkan kalimah keampunan kepada Yang Esa.  Biar jari  kita menari kegembiraan di dada muka buku dengan cerita-cerita yang positif dan baik buat semua.  Taburah  fitnah bagaikan berpesta hujan setelah kemarau yang panjang.  Dosanya? Kita juga yang tanggung.  Kita saling mengata sesama kita, saling menyindir, saling kutuk mengutuk, seperti tiada hubungan antara kita.  Bukankah kita seagama, menyembah Tuhan Yang Satu, mengucap dua kalima syahadah, membaca basmalah sebelum makan dan minum.  Kenapa hati kita tidak mampu bersatu? Kenapa kita sering berpesta ramai-ramai menghasut sesama sendiri?  Bagaikan  berjemaah melakukan dosa, alangkah baik jika kita berjemaah melakukan kebaikan.
                Tidak salah berbuat baik sesama kita.  Malah besar ganjarannya.  Menasihat orang lain agar tidak ikut menjadi pengikut syaitan atau turut berpesta bersama-sama menuju murka Allah besar ganjarannya. Kenapa sukar benar untuk kita menjadi insan yang mulia hatinya? Bersangka baik sesama kita, mengajak membuat kebaikan dan meninggalkan semua maksiat  yang menjadi kemurkaan Allah swt. Ya Allah, buat baik, balasannya baik. Percayalah! 
                Cintalah sesama kita, sayangilah diri kita, usah dikejar murkanya Allah, usah dicari bencinya Allah.  Syurga itu pasti, mati juga pasti, bukan janji kosong Ilahi.  Usah bercerita akan segera bertaubat sesudah membuat dosa, usah bercakap akan kekesalan yang mudah bergolek bila-bila masa.  Kita tidak tahu mati kita bila? Kita tidak tahu apakah amalan kita diterima?  Kubur kita pun kita tidak pasti di mana.  Jadi, usahlah terlibat dengan pestanya syaitan yang sudah kita tahu tujuannya ke mana.  Tidak turut serta, tiada ruginya.  Tidak turut serta tidak dikatakan ketinggalan zaman. Tidak turut serta kita akan lebih disayangi oleh Yang Esa. Pilihan di tangan kita.  Dosa dan pahala. Baik dan buruk, syurga dan neraka.  Hidup kita hanya ada dua pilihan. Tepuk dada tanyalah selera. Usah dicari murkanya Ilahi, carilah rasa cintaNya kepada kita.  Ciptalah pesta yang indah di syurga nanti.  Pasti lebih bererti dari mengejar pesta syaitan dan iblis yang tidak-tidak putus mengajak dan memujuk kita bersama-sama dengannya berpesta di neraka ILAHI, Nau’zubillah!

                Allah menjadikan kita bukan untuk membenci sesama sendiri. Allah menjadikan kita bukan - untuk dengki atau bersikap iri hati.  Tetapi untuk saling sama cinta mencintai, sayang menyayangi. Bukan berasa diri mulia tetapi ingin menasihati diri sendiri juga.  Bukankah Islam mengajar kita saling nasihat menasihati, ingat mengingati?  Bukalah hati, bukalah minda, jadi insan yang ingin berpesta di syuga ILAHI.

No comments:

Post a Comment