AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Wednesday, 21 September 2016

JALAN PULANG - BAB 10 - ASMAH HASHIM



Haji Shauki menggeleng laju, kesal menerpa dalam hati.  Muda-muda lagi sudah terjebak. Bahaya untuk kehidupan di masa hadapan. Jiwa belum cukup kuat dan kental dalam mengharungi kehidupan yang banyak liku dan lorong ini.  Kalau tidak kuat harus rebah mencium tanah. Dia sendiri sudah pening memikirkan cara untuk membenteras penagihan dadah yang semakin menjadi-jadi di kampungnya itu.  Bukan tiada aduan, bukan tiada serbuan, hari ini serbu, esok mereka berkumpul semula.
            Dia memandang wajah Halim dan Rafidah yang menunduk, mungkin berasa malu dengan apa yang berlaku.  Malek, Hasaan dan Khairul turut berada bersama.
            “Jadi, anak kau ditahanlah?” Tanya Haji Shauki kesal.
            “Ya, pak aji,”  jawab Halim, bertubi-tubi kekesalan muncul di hati. 
            “Apa kita nak buat ni Malek?  Kalau dibiarkan berterusan, habis anak muda di kampung ini menjadi mangsa penagihan dadah.  Kasihan budak-budak itu.  Mereka mudah sahaja disogokkan dengan benda haram itu.”  Haji Shauki mengeluh berat.  Sebagai ketua kampung dan Imam di situ, dia bertanggungjawab penuh terhadap masyarakat di kampung itu.  Dia tidak akan membiarkan anasir tidak sehat terus menular di kampung tempat dia membesar itu.
            “Nanti kita fikirkan bersama pak su, apa yang harus kita lakukan. Tanah di hujung kampung, saya rasa adalah baik kita majukan.  Buat sesuatu yang berfaedah untuk penduduk kampung ini.  Misalnya padang bola, futsal, beberapa lagi sukan yang baik dan bagus untuk anak-anak kampung ini,  apa kata pak su?  Dengan cara ini sahajalah, tempat itu dapat kita hindarkan dari terus menjadi sarang penagihan dadah,”  cadang Malek. Hanya itulah idea yang terfikir olehnya.  Apalah sangat yang dapat difikirkan bagi lelaki berumur sepertinya.
            “Bagus cadangan kau tu Malek, nanti pak su ajukan perkara ini kepada pejabat daerah. Mungkin mereka boleh salurkan sedikit bantuan.  Tanah yang terbiar, kita bersihkan.  Kita cuba hapuskan tempat penagihan dadah ini perlahan-lahan.”  Haji Shauki tersenyum puas.  Tidak sia-sia dia melantik anak buahnya itu menjadi pemimpin belia kampung itu.
            “Pasal anak kau Halim, biarlah dia ditahan di sekolah budak-budak nakal atau pusat pemulihan. Kalau bawa balik pun, kita boleh buat apa?  Nak berubat cara tradisional?  Mampukah kita menjaganya nanti? Atau nak pulihkan cara sendiri?” Haji Shauki memandang wajah Halim yang sugul dan muram itu. Hati seorang ayah pasti terluka melihat anak kandung sendiri terjebak dengan anasir-anasir yang tidak sehat. 
            “Ya, ALLAH!” raung  Rafidah.  Tidak mampu  hatinya melihat anak kandungnya terkurung di dalam lokap polis. 
            “Sabar Idah! Bawa mengucap!  Anak-anak kenalah pantau, jangan dibiarkan lepas bebas. Kena tengok siapa kawannya, sudah jadi seperti ini, apa nak dibuat lagi?”  Bukan menyalahkan Halim dan Rafidah, perkara sudah berlaku.  Hanya perlu memikirkan cara untuk mengembalikan anak itu ke jalan yang bena dan diredhai.
            “Anak-anak juga hendaklah disuruh solat dan belajar mengaji.  Ilmu agama perlu ada dalam diri, barulah mereka tahu buruk dan baik. Dosa dan pahala,” nasihat Haji Shauki lagi.
            “Memang salah kami, langsung tidak titik beratkan pelajaran agama.  Solat selalu culas, kami biarkan sahaja.  Ikut suka dia sahaja, kami langsung tidak ambil tahu.”  Ada kekesalan di hati. Ada rasa kecewa yang muncul tiba-tiba. 
            “Kalau sudah begitu, anak-anak yang lain itu, kenalah ajar dengan betul.  Aku sendiri tak suka melihat keadaan anak-anak kariah dan masyarakat di kampung ini hidup dalam kesesatan dan kejahilan,  itu tanggungjawab aku!  Aku berharap sangatlah pada kau Halim, Hassan dan Khairul, dengan bantuan Malek, kita kembalikan kejernihan kehidupan anak-anak muda di kampung ini.  Kita bersihkan daripada anasir jahat.  Kita bangunkan kampung kecil ini biar indah di mata dan cantik di hati,” harapan Haji Shauki.
            “Insya-ALLAH pak su.” Malek tersenyum bangga.  Biarpun jalannya tidak mudah.  Pasti para pengedar dadah di kawasan itu akan marah kerana hasil pendapatan mereka akan berkurangan.  Itu bukan masalahnya.  Siapa suruh buat kerja haram dan jual benda yang boleh merosakkan anak bangsa sendiri.
            “Bagaimana dengan anak saya yang ditahan oleh pihak polis itu pak aji?” tanya Halim.  Risau masih melekat di hati.
            “Biarkan dia di situ, kita tunggu perbicaraan nanti. Tunggu keputusan mahkamah. Hanya itu sahaja yang mampu kita buat.  Siapa suruh dia buat kerja gila!” Terasa marah menapak di hati. Muda-muda sudah menyusahkan emak dan ayah. 
            “Kasihan anak saya tu pak aji,” luah Raridah dengan tangisan yang masih bersisa.  Puas dipujuk oleh  Hajah Rokiah yang turut berada bersama-sama. 
            “Yalah Idah, kau kena kuat semangat.  Kalau kasihankan anak kau itu, kenalah berkorban.  Biar dia sedar akan kesalahannya,”  nasihat Hajah Rokiah. Kalaulah dia berada di tempat Rafidah, dia juga akan berasa kecewa. Hancur luluh hatinya. 
            “Saya ikutkan sahaja nasihat pak aji, jika itu yang terbaik buat anak saya itu,” kata Halim.  Dia sendiri tidak tahu apa yang harus dia lakukan.
            “Sabarlah Halim, dia masih boleh diselamatkan, dan dibentuk menjadi anak yang soleh.  Kau kena kuat semangat,” pujuk Malek. 
            “Maafkan aku Malek. Aku benci sangat dengan kau.  Sedangkan kau tidak pernah bersalah dengan aku.” Timbul rasa bersalah di hati.  Dia tahu Malek jahat tetapi lelaki itu tidak pernah buat jahat di kampung ini.
            “Ala, lupakan, itu semua kisah lama, tak perlu dikenang.”  Malek tersenyum.  Dia tidak mahu berdendam dengan sesiapa, entah-entah masih ada orang yang mendendaminya lantas kejahatannya yang lalu.  Dia sahaja yang tidak tahu. Tidak mahu mendendami sesiapa jika mereka pernah bersikap buruk terhadap anak-anak dan bekas isterinya.  Bukan salah mereka. Semua yang berlaku adalah salah dirinya sendiri.
            “Esok, kita adakan mesyuarat untuk jalankan terus projek kita itu.  Hassan dan Halim, kau cari seberapa ramai orang kampung. Kita bergotong royong bersihkan kawasan kampung yang semak-samun. Tanah terbiar yang ada di hujung kampung itu, kita bersihkan semuanya.  Biar terang. Biar nampak sehingga ke dalam,” arah Haji Shauki. Rancangan yang ada tidak boleh ditangguh-tangguh.  Lagi cepat mereka bekerja, lagi cepat segala masalah dapat diselesaikan.  Kerja yang bertangguh adalah amat merugikan.  Tentang tanah yang menjadi sarang penagihan dadah itu, dia akan berbincang dengan pihak pejabat daerah.  Perlu buat sesuatu. Semua  kerja akan beres jika ada yang membantu dan saling bekerjasama.
            “Insya-ALLAH pak su.  Semoga usaha kita ini dapat mengekang anasir yang tidak baik dari terus menular ke kampung kita,” kata Malek.  Pengalaman yang lalu banyak mengajarnya erti kehidupan sebenar yang sepatutnya dilalui oleh manusia.  Manusia diciptakan ALLAH bukan untuk melakukan kerosakan di muka bumi ini, tetapi menjadi khalifah, menjadi hambaNYA yang taat serta menyembahNYA.  Dia benar-benar insaf, usia mudanya dihabiskan dengan sia-sia.  Dosa dan noda berpalit di tubuh dan hatinya.  Semoga ALLAH menerima taubatnya. 
            “Bolehlah kita umumkan waktu solat zohor nanti,” ujar Haji Shauki.
            “Bagus juga tu pak aji,”  jawab Halim.  Hatinya masih diulit bimbang tentang keadaan anak sulongnya.  Selama ini dia memandang sepi sahaja dengan siapa anaknya berkawan.  Dia berharap yang anaknya mampu mengawal dan menjaga diri serta menolak anasir yang tidak baik hadir merosakan diri sendiri.
            “Kalau begitu, kami beransur dahulu, kebetulan malam ini saya bekerja,” beritahu Malek.  Dia kerja shif malam.  Sementara menunggu waktu bekerjanya tiba, bolehlah dia berehat seketika. 
            “Baiklah, jumpa nanti ya.”  Haji Shauki melakarkan senyuman.  Masalah anak-anak kampung itu, masalah dia juga.  Sebagai ketua kampung, dia tidak boleh lepas tangan.
            Haji Shauki memandang sahaja anak-anak buahnya berlalu meninggalkan rumahnya.  Dia berharap sangat kepada mereka.  Semoga seluruh penduduk kampung akan bekerjasama membenteras  penagih dan pengedar dadah yang semakin berluas-luasa di kampung itu. Lagi dibiarkan, semakin melarat nanti.  Tidak mahu jadi kudis buta yang mampu merosakkan seluruh anggota.

No comments:

Post a Comment