AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Thursday, 22 September 2016

JALAN PULANG - BAB 11 - ASMAH HASHIM



            Seperti yang telah dirancang.  Hampir seluruh penduduk kampung turun padang membantu membersihkan kawasan yang dipenuhi semak samun.  Segala jenis pokok hutan yang tumbuh liar ditebang dan kawasan yang ada dibiarkan lapang seperti padang bola.  Dari hulu  kampung, sehinggalah ke  hujung kampung dibersihkan beramai-ramai.  Haji Shauki menarik nafas lega.  Inilah yang diharapkannya.  Malek juga bersungguh-sungguh membantunya.  Penduduk kampung dibahagikan kepada  beberapa kumpulan.  Setiap kumpulan   lima orang.  Bersemangat mereka melakukannya.  Mungkin terkesan dengan keadaan yang berlaku di kampung itu. 
            “Alhamdulillah, semuanya berjalan lancar.  Tempat yang menjadi sarang penagihan dadah itu, mungkin kena panggil pihak polis pak su. Tidak pasal-pasal mereka naik angin serang orang kampung pula,” cadang Malek. Dia memandang penduduk kampung yang sama-sama bergotong royong membersihkan kawasan persekitaran, biar bersih, sejuk mata memandang.
            “Telefonlah, minta mereka datang segera. Kita ramai-ramai akan ke sana, bersihkan kawasan itu bersama.  Tidak boleh hantar seorang dua, jenuhlah kalau penagih-penagih itu melawan nanti.” Haji Shauki faham benar perangai budak-budak itu.  Pernah sekali dia diserang kerana mengganggu tempat mereka melepaskan gian dan membuat aduan polis.  Bukan dia takut dan gentar tetapi dia bimbang jika mereka mengacau ahli keluarganya pula.  Bukan semua yang menagih di situ penduduk asal kampung ini. Ada juga penagih datang dari kampung dan kawasan lain.
            “Semoga usaha kita ini akan berjaya Malek, Pak aji.” Hassan tersenyum gembira. Bajunya basah dengan peluh.  Dia mengesat peluh yang ada di muka. Mengesatnya pula di bahagian leher.  Air mineral 500ml diteguk perlahan-lahan.
            “Aamin, Insya-Allah, sama-samalah kita berusaha memperbaiki keadaan di kampung kita ini,”  jawab Haji Shauki.
            Kebersihan adalah separuh dari iman. Allah suka yang bersih, rumah yang bersih terhindar daripada kehadiran binatang perosak seperti lipas, tikus dan sama waktu dengannya. Longkang-longkang yang tersumbat dengan rumput yang panjang ditebas dan dibersihkan segala sampah sarap yang terdapat di dalamnya.Biar bersih semuanya. Biar sedap mata memandang. Biar tenang hati melihat.  Orang perempuan pula bergotong royong memasak untuk jamuan tengahari nanti. Saling bantu membantu. Anak-anak pula mengutip sampah sarap dan masukkan ke dalam beg plastik hitam. Akan dikumpul disatu tempat dan dibakar.  Satu kampung bekerjasama.  Memang tidak terduga sama sekali.  Apalah agaknya Malek sudah buat dengan mereka, sehingga sanggup bergading bahu semuanya.  Haji Shauki tersenyum bangga.
            Sejam kemudian dua buah kereta polis masuk ke kawasan kampung.  Bersama satu trak polis.  Seperti tahu-tahu sahaja ramai yang hendak ditangkap.  Penduduk kampung sudah mengepung kawasan tersebut.  Biar tertangkap semuanya, tidak kiralah anak siapa.  Ada ibu dan ayah sudah tidak tertahan lagi dengan sikap anak-anak yang menagih dan tidak mendengar nasihat.  Bukan mudah hendak berhenti apabila sudah terjebak.  Lebih baiklah menjauhkan diri daripada ingin mencuba. 
            Pihak polis memberi arahan agar penduduk kampung tidak menyerbu tanpa arahan daripada mereka.  Takut-takut ada penagih yang bersenjata. Malang tidak berbau, sewajarnya harus berhati-hati. 
            “Jangan bergerak!” kata salah seorang anggota polis yang turut sama dalam operasi pembersihan penagihan dadah itu. 
            Para penagih yang sedang melayan nafsu ketagihannya terkejut dan mula  cuba melarikan diri. Sempat ditahan oleh penduduk kampung.  Mereka yang ditangkap, terus direbahkan ke tanah dan tangan mereka diikat, biar tidak boleh melarikan diri. Itu pun ada yang mampu memboloskan diri.  Kurus keding begitu masih mampu berlari kencang.
            Malek berjaya menangkap dua orang.  Kalau ikutkan hati mahu sahaja dipukul seorang demi seorang.  Bukan semuanya anak muda, ada yang sudah layak dipanggil datok.  Sudah tua, perangai masih tidak berubah.
            Hampir sejam jugalah mereka bermain kejar-kejaran dengan para penagih yang bersantai di kawasan itu.  Ada yang sempat menyorok di sebalik belukar tebal di belakang mereka.  Sempat jugalah ditangkap.  Mahu tersenyum sendiri melihat gelagat mereka.
            Para penagih disoal siasat, diambil nama mereka, diletakkan di dalam trak polis. Ada juga orang kampung yang menangis kerana anak mereka turut terlibat.  Apa hendak dikata.  Tidak mungkinlah dibiarkan terus merosakkan diri.  Mungkin ada peluang untuk kembali ke pangkal jalan.  Siapa tahu?  Haji Shauki berharap mereka semua itu ditahan pusat serenti.  Biar terlepas dari penagihan najis dadah. Tidak kiralah apa jenis dadah yang digunakan tetap tidak baik untuk diri.  Merosakkan sahaja.  Menjahanamkan institusi kekeluargaan.  Menyakitkan hati ahli keluarga yang lain.
            “Usaha kita ini pasti tidak disenangi oleh pengedar di luar sana, jadi… kita kena hati-hati.” Malek mengingatkan.  Mana mereka tidak marah, bila lubuk duit mereka telah diganggu gugat.  Pengedar dadah hanya mementingkan keuntungan diri sendiri sahaja.  Siapa yang rosak, anak siapa, keluarga siapa, bukan urusan mereka.
            “Betul tu Malek, kita kena lebih berhati-hati,” sampuk Hassan. 
            “Kita tunggu dan lihat apa yang akan mereka lakukan.” Malek mengetap bibir.  Menggenggam penumbuk.
            “Kita sudah halau penghuninya,  bolehlah kita mulakan operasi pembersihan semak samun pula.  Tempat ini memang sesuai kita jadikan   stadium mini untuk daerah ini.  Tanah ini pun tidak bertuan.  Elok sangatlah,”  kata salah seorang penduduk kampung yang turut sama turun padang membantu.
            Haji Shauki tersenyum, bagus juga cadangan itu.  Dia akan sediakan kertas kerja dan hantar ke pejabat daerah.  Bolehlah mereka membantu apa yang perlu.  Semoga kampungnya akan terus harmoni dan aman damai. Malek akan diambil sebagai pembantunya. Anak saudaranya itu boleh diharap, biarlah bekas banduan, apa yang penting mampu buat kerja. Bukan hanya tahu mengarah dan bercakap sahaja.
            “Pak su, macam mana?”  Malek mendekati bapa saudaranya yang masih kuat dan bertenaga itu. Masih bersemangat buat kerja-kerja kebajikan. 
            “Alhamdulillah, kita buat yang terbaik, Malek.  Seperti kata kau tadi, kita harus berhati-hati, takut-takut pengedar kat luar sana, mengamuk nanti,” kata Haji Shauki dengan wajah berkerut.  Dia bimbang juga akan keselamatan anak-anak buahnya.  Tempat penagihan dadah di serbu, tentulah para pengedarnya akan mengamuk, lubuk duit mereka sudah jahanam.
            Hampir petang  barulah mereka bersurai. Segala urusan di pejabat polis juga sudah diselesaikan. Malek dan Haji Shauki tersenyum puas.  Ada agenda yang akan mereka jalankan untuk memperbaiki keadaan kampung.  Anak-anak muda akan digerakkan untuk membantu dan berusaha bersama-sama menaik taraf kampung tersebut.

No comments:

Post a Comment