AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Friday, 21 October 2016

JALAN PULANG - BAB 15 - ASMAH HASHIM



Malek leka membersihkan kawasan rumah.  Matanya tidak berani di arahkan ke arah rumah bekas isterinya.  Masih panaskan hati perempuan yang pernah menjadi isterinya itu.  Masih bernanahkan luka lama?  Inilah  hasil tanamannya yang lalu, tuaian dan benih yang tersemai tidak cantik, maka hasilnya juga cukup mengecewakan.  Dia mensia-siakannya. Tidak pernah berbajakan kasih sayang, belaian manja. Tidak disirami dengan embun cinta yang segar megar.  Dia menuangkan duka di hati, memasak luka  di jiwa.  Apalah dayanya untuk memujuk agar mampu dimaafkan segala kesalahannya yang lalu.
            Sebuah kereta Myvi berwarna putih berhenti di laman rumah.  Malek yang sedang menebang pokok rambutan tua berhenti seketika.  Panahan matahari pagi menyukarkan pandangan mata melihat siapakah gerangan yang tiba.  Turun  dua orang lelaki bertubuh sederhana besar.  Berkerut dahi Malek memandang ke arah mereka.  Mereka berjalan mendekatinya.
            “Kami cari lelaki bernama Malek,” kata salah seorang dari lelaki  yang terus bersuara tanpa mengucapkan salam seperti adab yang sepatutnya orang Melayu dan  beragama Islam.  Mungkin lain bangsanya, dari cara berpakaian dan tato penuh di lengan. Mungkin bukan Islam.  Malek megangkat kapak dari pokok yang ditebang. Dipegang kemas di tangannya yang sasa.  Wajah kedua lelaki itu ditenung seorang demi seorang.
            “Kenapa cari Malek? Apa urusan kau orang  berdua?” soal Malek, ingin benar dia mengetahuinya. Kenapa manusia yang tidak dikenalinya itu datang mencarinya? Gaya seperti samseng sahaja.  Setahunya, dia sudah lama meninggalkan dunia kejahatannya.  25 tahun sudah berlalu.
            “Tak perlulah kau tahu! Kami tanya, mana Malek?  Kau kenal ke  lelaki bernama Malek?”  tanya lelaki yang berbadan  berketak-ketak dibaluti t-shirt yang sendat.
            “Aku Malek, kau orang nak apa?”  soal Malek  kembali.  Dia harus bersiap sedia, kalau baik disambut baik, kalau pincang langkah mereka, buruklah akibatnya.
            “Kau kena ikut kami, bos kami nak jumpa!” kata lelaki yang berbadan ketak itu lagi.
            “Apa hal?  Aku tak ada urusan dengan bos kau orang,” kata Malek tegas. 
            “Jangan degillah orang tua!  Kang kena penyepak kami, takut bungkus masuk lubang kubur!” kata seorang lagi dengan kasar.
            Malek kehairanan. Lancangnya mulut.  Sudah datang tidak memberi salam, cakap pula tidak bertapis, main paksa pula. 
            “Hey, aku tak kenalkan bos kau orang!  Aku tak ada urusan dengan kau orang berdua, pergi berambus!” kata   Malek kasar. Kasar datangnya, kasar pula balasannya.
            “Kami kata ikut! Ikutlah!”  Lelaki berbadan ketak itu lalu menerpa hendak menangkap tangan Malek. 
            Malek mengundur ke belakang.  Dia mendengus kasar.  Mereka ini bersungguh-sungguh nampaknya.  Kapak di tangan dipegang kemas. 
            “Baik kau orang berambus sebelum aku tetak kau orang berdua!” ugut Malek.
            “Ingat kami hairan ke orang tua?”  Lelaki berketak itu ketawa.
            “Kau dah tualah, ikut ajelah cakap kami!” kata seorang lagi.
            “Aku tak ada urusan dengan kau oranglah!” Malek tetap menolak. 
            “Tak guna punya orang tua, menyusahkan!  Ingatkan Malek tu muda trang tang tang, ini orang tua yang tunggu nak mati aje, entah-entah dah mati pucuk!” sindir lelaki berbadan ketak itu.
            Malek masih mampu bersabar. 
            Kedua lelaki itu menerpa dan mula menendang dan memukul Malek.  Kapak di tangan Malek langsung tidak menggentarkan mereka. Malek menolak kedua mereka dengan sekuat hatinya.  Lawan jenis apa ini? Ingat gusti ke?  Malek menendang lelaki yang berbadan ketak itu tersungkur ke tanah.  Yang seorang lagi ditumbuk sekuat hati sehingga rebah dipangkal pokok rambutan yang sudah  ditebang.
            “Malek!!” jerit seseorang.
            Malek menoleh.  Salmah!  Malek memandang wajah bekas isterinya yang datang mendekati.
            “Kalau sudah samseng, sampai bila-bila pun samseng!  Dah lama aku hidup aman di rumah ini, kau datang bawa bala aje!” marah Salmah yang sejak tadi menjadi pemerhati kedatangan kedua lelaki itu. 
            “Sal! Saya tak kenal kedua orang itu,”  terang Malek membela diri.  Bukan salah dia.  Mereka yang datang memaksa.
            “Aku tidak peduli, siapa salah, siapa yang mulakan dulu.  Aku minta kau pergilah dari sini, jangan ganggu anak-anak aku, jangan ganggu hidup aku!”  Salmah mencengkam leher bajunya menahan rasa marah yang membuak di hati. 
            Kedua-dua lelaki itu cuba bangun perlahan-lahan, terasa sakit juga pukulan lelaki yang mereka fikirkan lemah dan tidak berdaya itu. 
            Malek memandang kedua lelaki itu.  Dia bersedia untuk bertindak lagi.
            “Sudah!  Ini bukan gelanggang silat atau tempat kau beradu tenaga!” semakin sakit hati Salmah melihat kedua-dua lelaki itu yang datang membuat kacau di kawasan rumahnya.  Malek tidak seharusnya berada di situ. Menganggu-gugat keamanan kehidupannya selama ini. 
            Malek terdiam, jelas terpancar kebencian di hati Salmah terhadap dirinya.  Benci yang tidak terluah dengan kata-kata, pandangan mata  yang tajam itu sudah cukup untuk mengungkapnya.
            “Hey, Malek! Kau jangan kacau kawasan kami! Ini amaran bos kami!” kata lelaki tubuh berketak itu dengan wajah berkerut. Masih terasa sakit kesan tendangan di perut itu tadi. Boleh tahan padu tendangan lelaki tua itu. Tidak padan dengan umur.
            Malek hanya mengacukan kapak ke arah kedua lelaki itu. Mereka berlari masuk ke dalam perut kereta dan berlalu pergi.
            Salmah meludah ke tanah, dia menjeling tajam.
            “Keluar dari sini, aku tak nak tengok muka kau!”  Salmah melangkah laju meninggalkan Malek termangu sendiri.   Keluhan berat terlepas dari bibirnya.  Maafkan abang, detik hati kecilnya, sayu.
            Ke mana dia nak pergi?  Inikan kampungnya.  Mungkin dia boleh cari rumah sewa atau bilik untuk dia berteduh.  Cukuplah derita yang diberikan kepada bekas isteri dan anak-anaknya itu.  Kehadiran lelaki itu mengingatkannya akan tempat penagihan dadah yang dimusnahkan baru-baru ini. Mungkin ketua kumpulan pengedar itu sudah mendapat tahu sarang itu telah musnah dan mula kepanasan kerana perniagaan mereka telah diganggu-gugat. Rugi besarlah mereka.
            Malek menarik nafas kelelahan. Mungkin Pak Sunya boleh membantu.  Dia memerhati dengan rasa kecewa langkah Salmah. Marah yang tidak pernah padam, dendam kesumat yang tidak pernah reda.  Kesakitan yang masih dalam lukanya.  Kehancuran yang tidak mampu diperbaiki lagi.  Keluhan berat dilepaskan.  

No comments:

Post a Comment