AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Friday, 28 October 2016

JALAN PULANG- BAB 16 - ASMAH HASHIM



Zakuan tidak tahu lagi bagaimana harus dia memujuk hati ibunya yang sarat dengan kecederaan yang tidak mampu diubati. Lukanya terlalu dalam.  Amukan ibunya petang itu benar-benar menghiris hatinya.  Habis semua perkara diungkit satu persatu.  Tiada yang tinggal. Kesengsaraan yang lalu bertayangan kembali. Hampir luluh hatinya, sebak dadanya. Ya!  Dia lalui semua kesengsaraan itu.  Perit dan pedih. Kata-kata nista yang diterima hampir setiap hari. Hidup tersisih, bagaikan sampah dalam takungan air bersih, dicampak dan dibuang, tidak dipandang langsung.  Setiap malam melihat air mata ibunya tumpah di helaian daun pisang bagi membungkus nasi lemak.  Tangisan adik yang kelaparan lantaran duit untuk makan yang tidak pernah kecukupan.  Membanting tulang ibunya siang dan malam. Sakit demam tanggung sendiri, minum berbotol-botol air bagi melegakan panas badan.  Tidak berani ke hospital lantaran RM1.00 adalah amat berharga untuk membeli secupak beras.  Begitu perit hidup mereka ketika ayahnya berada di penjara.   Tok Su tidak berani membantu. Orang kampung boikot terus. Diam-diam  Tok Su Shukri memberi beras sekampit setiap bulan.
            “Ibu nak lelaki itu berambus dari sini!  Wan nak, dia bawa kawan-kawan samsengnya ke mari dan ganggu penduduk kampung?  Wan nak  ke sejarah hitam kehidupan kita berulang lagi?” bebel Salmah.  Hatinya masih terluka, luka yang tidak mampu disembuhkan lagi.  Luka yang sentiasa berdarah selagi lelaki itu bernyawa.  Bukan dia meminta kematian atau nyawa lelaki itu diragut, tetapi dia tidak mahu melihat wajah lelaki yang telah menghiris halus hatinya sehingga tidak mampu disambung kembali menjadi seketul hati yang sihat.
            “Mana ayah nak pergi bu?”  soal Zakuan.  Dia menahan sebak di dada.  Biar sebanyak bintang di langit dosa-dosa yang telah ayahnya lakukan, namun, lelaki itu sudah berubah. Memang ayahnya, Malek jahat di waktu mudanya, kejam ketika itu.  Tetapi, sekarang tidak lagi.  Kenapa sukar benar ibunya memberi peluang kedua kepada lelaki yang telah memberi benih sehingga dia dan adiknya wujud sekarang ini.
            “Dia bukan budak-budak! Pandailah dia bawa diri, yang Wan risaukan sangat kenapa?” tanya Salmah, matanya dijegilkan.  Dadanya berombak menahan getaran amarah yang mengganas di hati.
            “Wan bukan apa…”
            “Kenapa degil sangat ni?” tempelak Salmah dengan mata membulat memandang tajam wajah anak sulongnya.  Tidak faham bahasakah?  Atau sengaja mencari alasan untuk lelaki itu terus berada di rumah itu.
            “Ibu!” panggil Zakuan perlahan.
            “Tidak!”  Salmah tetap bertegas. 
            Zakuan mengeluh berat. Dia menghela nafas kasar.  Hatinya benar-benar kecewa.  Keputusan ibunya adalah kata putus yang tidak mungkin dapat diubah lagi.  Serba salah jadinya.  Tidak terluah apa yang terpendam di hati.  Ibu sudah membuat keputusan. Sebagai anak berdosa jika membantah, namun orang yang akan dihalau adalah ayah kandungnya sendiri.  Kedua-duanya adalah syurganya.  Bingung memikirkan masalah yang sedang bertandang.  Berhadapan dengan ayahnya juga sukar untuk dilakukan.  Pasti hati tuanya turut berduka.  Maafkan Wan ayah, detik hati kecil Zakuan yang semakin sebak di dada.  Dia menahan sendu sendiri, tidak mahu menangis di hadapan ibunya yang masih memerah wajahnya, masih bersisa rasa marah yang membuak di  hati.  Kepanasan padang pasir  akan sejuk bila tiba waktu malam, tetapi kepanasan di hati ibunya tidak mampu disejukkan dengan  siraman air dari tujuh lautan sekalipun. 
            Dia bingkas bangun, ibunya sudah pun menghilangkan diri ke dalam bilik.  Seperti biasa melayan rajuk sendiri.  Dia tidak mahu kepanasan yang membahang di hati ibunya terus membakar diri. Biarlah dia beralah.  Kepada ayah, biarlah dia berterus terang sahaja, kedua-duanya dia sayang, merekalah syurganya. Semak dadanya dengan masalah yang bertimpa-timpa.  Ibu yang tidak pernah reda, ayahnya yang berserah apa sahaja.
            Pintu belakang dibuka perlahan, dijengah keluar.  Pintu bilik stor terkunci rapat.  Di hadapan pintu stor tidak ada kasut ayahnya.  Dahinya berkerut. Jangan-jangan ayahnya mendengar butir bicara dia dan ibunya tadi.  Terasa seram sejuk tubuhnya. Terasa sebak hatinya.  Janganlah ayah berasa kecil hati. Ibu perlukan masa untuk menerima semuanya ini.
            Zakuan melangkah keluar, dia mendekati pintu stor yang tertutup. Diketuk perlahan sambil memberi salam.  Tiada jawapan. Semakin tidak keruan hatinya. Semakin bimbang bertandang di sanubari.  Rajuk jugakah ayahnya?   Zakuan cuba membuka tombol pintu, tidak berkunci?  Daun pintu ditolak perlahan.  Tiada siapa di dalamnya.  Kosong.  Zakuan melangkah masuk.  Bersih dan kemas bilik tersebut.  Tiada kain baju yang bersepah.
            “Ayah! Ayah!” panggil Zakuan.  Tiada sahutan.  Benarlah, ayahnya tidak ada di situ. Ke mana pula?  Takkan sudah ke tempat kerja?  Kepala Zakuan ligat berfikir, mungkin ayahnya ke rumah Tok Su Shauki.  Zakuan menapak keluar dan menutup semula daun pintu stor tersebut.  Dia menuju  ke laman depan.  Kunci kereta dikeluarkan dari poket seluarnya. Kereta sedan miliknya itu dihidupkan enjin dan menderum keluar dari laman rumah.  Ke mana? Tentulah ke rumah  Tok Su Haji Shauki, pasti ayahnya ke sana.
            Zakuan meletak kenderaannya di bawah pokok mempelam di hadapan rumah Tok Su Haji Shauki.  Dia melangkah laju lalu memberi salam. 
            “Wan?”  Haji Shauki kehairanan. 
            “Ayah ada di sini Tok Su?” tanya Zakuan.  Nafasnya turun naik, tercungap-cungap. 
            “Tak ada pula? Kenapa?”  tanya Haji Shauki.
            “Kalau ya pun, masuklah dulu,” pelawa Haji Shauki.
            Zakuan melangkah masuk. Dia menceritakan apa yang berlaku di rumah.  Keluh kesah hatinya, resah jiwanya.  Entah-entah ayahnya merajuk dan membawa diri. 
            “Sabarlah Wan, ibu kau tu dah lama terseksa hidupnya, baharu nak jumpa aman.  Jangan dipaksa dia menerima apa yang dia tak suka,” nasihat Haji Shauki.  Dia faham benar sikap bekas isteri anak buahnya, Malek itu.  Dia menjadi saksi segala penderitaan yang terpaksa ditanggung oleh wanita yang tidak berdosa itu.  Suami punya angkara, isteri dan anak-anak menjadi mangsa.  Dia sebagai bapa saudara pun tidak mampu membantu.  Begitu marah orang-orang kampung ketika itu terhadap Malek dan keluarganya. Yang jahat adalah Malek, bukan isterinya, tetapi Salmah menerima balasan segala dosa yang dilakukan oleh suaminya.
            “Manalah ayah pergi, ya tok su.”  Zakuan mengeluh berat. Terasa sebak dadanya memikirkan nasib hidup ayahnya.  Inilah bayaran yang terpaksa dibayar atas dosa semalam yang tidak mampu dimaafkan. 
            “Adalah tu, jangan dibimbangkan sangat, ayah kau tahu jaga diri,” pujuk Haji Shauki.  Ke mana pula anak saudaranya itu pergi?  Dia menghela nafas keras.
            “Di tempat kerja dah cari?” tanya Hajah Rokiah. Dia memandang wajah suami, Haji Shauki dan anak saudaranya silih berganti.
            “Belum lagi tok su.  Kenapalah saya tak terfikir tadi, mungkin ayah ada di sana.”  Zakuan menarik nafas lega.   Hari ini, ayahnya kerja malam, mungkin berada di kilang tempatnya bekerja. 
            “Kalau begitu, Wan minta diri dulu, mungkin Wan akan carikan rumah sewa untuk ayah.”  Zakuan bersalaman dengan Haji Shauki dan berlalu pergi.
            “Yalah, beritahu ayah, tok su nak jumpa,” pesan Haji Shauki sebelum kenderaan Zakuan meninggalkan perkarangan rumahnya.

2 comments: