AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Friday, 17 March 2017

TAKDIR BERKASIH - BAB 1 - ROHANI DERAMAN.



Cinta adalah satu perasaan yang halus dan sangat indah kalau ia dapat dihayati dengan ikhlas dan tulus. Cinta adalah itu anugerah terindah dan sangat manis kurniaan dari Allah.
Kadang-kadang ia dianggap semanis madu. AdakaIa ia  dianggap semanis gula.  Namun dalam manis itu tetap ada pahitnya sebagai penawar asmara. Ujian dan dugaan adalah bunga-bunga yang mengharumkan cinta. Jika kita menyintai sesaorang kita harus bersedia untuk menerima ujian-Nya.
Cinta itu anugerah Illahi. Bila kita menyintai sesaorang, kita mesti sanggup berkorban apa sahaja. Ketika sedang dilamun cinta, kurap panau dianggap bunga. Bulan bintang adalah saksi berjanji. Lautan memang sanggup untuk direnangi. Gunung dah lurah, dirasa mudah untuk dilalui.
Sebaliknya, jika cinta itu terputus di tengah jalan dan tidak kesampaian, berladunglah air mata. Tangisan menjadi saksi untuk segalanya. Akan kecewalah hati. Akan merintihlah jiwa. Akan meranalah perasaan.
Itulah penangan cinta. Itulah derita asmara.
Cinta sebelum kahwin, memang indah. Namun cinta selepas kahwin, lebih indah dan berkat. Bila sudah berkahwin, kita masih perlu bercinta. Seperti sebelum kahwin, cinta selepas kahwin perlu sentiasa manis dan jujur.
        Semua orang mempunyai kisah cinta dan kasih sayang bersama pasangan masing-masing. Begitu juga dengan aku. Walaupun kisah cintaku hanya kisah cinta biasa sahaja, namun ia tetap manis dan indah untuk kami kenang sepanjang hayat kami.
Yang baik dan indah mungkin mampu dijadikan tauladan. Yang buruk dan pahit, kita jadikan sempadan.
Perkenalan kami yang tidak dirancang, berakhir dengan percintaan dan akhirnya ke jinjang perkahwinan. Semuanya mengikut aturan teratur mengikut catatan takdir Allah. Ajal dan maut serta jodoh pertemuan seorang insan adalah ketentuan Dia.
Dengan takdir itu, perasaan yang ada dalam hati kami diikat dengan sebuah akad. Walaupun aku dan suami berkahwin dalam majlis yang sangat sederhana sahaja namun kami tetap gembira kerana pernikahan kami diwalikan oleh ayahku disaksikan keluarga terdekat.
“Alhamdulillah, akhirnya awak jadi isteri saya.” Itu ucapan pertama yang dibisikkan ke telingaku selepas dia menjadi suami.
“Syukur juga kerana awak dah jadi suami saya.” Itu pula balasku. Kami bertukar senyum bahagia dan rasa syukur. Allah memang mengkehendaki kami bersama. Semuanya rahsia Dia.
        “Saya janji akan sayang dan cintakan awak sampai mati,” katanya ketika mengucup dahiku.
        “Saya juga janji akan sayang dan cintakan awak sampai mati,” jawabku ketika tangannya kusalami.
Janji memang perlu dijawab dengan janji. Saat itu memang hati berbunga riang. Jiwa berkuntum sayang. Dia adalah payung yang akan memayungi kehidupanku sebagai isteri dan sebagai pelindung untuk anak-anak yang bakal dilahirkan.
Selepas ijab kabul, ada satu rasa yang membuatkan aku sebak dan menangis. Rasa  aman dan tenteram serta diberkati. Sebuah rasa pemberian Illahi. Ketenangan berada dalam ikatan yang halal.
“Hiduplah kamu berdua dengan aman. Banyak dugaan dan rintangan yang akan kamu tempuhi, tapi kamu kena sabar dan tabah. Jadi isteri yang taat dan patuh kepada suami selepas kamu taat kepada perintah Allah. Jadi isteri yang tidak meminta-minta perkara yang suami tak mampu.” Itu pula amanat seorang ayah.  
Alhamdulillah, doa dan impian kami untuk hidup bersama dimakbulkan Allah. Semuanya terlaksana dengan mudah. Allah memang telah menetapkan takdir ini sejak azali lagi. Sampai masa, kami pun bersatu dalam satu ikatan suami isteri yang halal dan diberkati.
                Kehidupan bersuami isteri selepas berkahwin memang banyak dugaan dan ujian-Nya. Namun, kami tetap mengharunginya dengan tabah. Angin dan ribut, panas dan hujan kami redah bersama. Yang penting, kami terus bercinta walaupun dalam serba kekurangan. Gurau senda adalah makanan jiwa kami.
Suami adalah syurga untuk seorang isteri. Malah semua orang telah tahu dan diajar bahawa syurga seorang isteri ada di bawah kaki seorang suami. Itu juga yang diajar oleh ayah dan ibuku. Itulah yang membuatkan aku tabah mengharungi kehidupan berumah tangga.
Suamiku, engkaulah raja dalam rumahtangga.
Engkaulah nakhoda dalam pelayaran ke pulau cinta.
Engkaulah imam dan aku makmum yang setia.
Sejak awal berkahwin lagi, aku melayan dia seperti raja dan dia melayanku seperti permaisuri. Walaupun kehidupan kami sangat sederhana tetapi kami tetap kayakan rumah tangga kami dengan gurau senda dan gelak ketawa.
Adat berumah tangga, kadang-kadang berlaku pertengkaran dan percanggahan pendapat. Atau kadang-kadang berbuat silap tanpa sengaja. Kata pepatah, sedangkan lidah lagikan tergigit inikan pula kehidupan berumah tangga. Walaupun selalu dalam keadaan berjaga-jaga dan penuh berhati-hati, selisih faham pasti akan terjadi.
Untungnya, kami jarang perbesarkan hal yang kecil. Yang remeh tidak kami jadikan bahan sengketa.  Yang payah kami akan selesaikan bersama.  
Kelemahanku hanya satu iaitu tidak boleh untuk bermasam muka dan berlama-lama tidak bercakap dengan dia. Kaku rasa dagu kalau tidak bercakap dan berbual dengannya. Risau hati kalau tidak dapat bercerita. Biasanya banyak hal kami akan kongsi cerita. Sampai kepada  cerita kucing beranak di pejabat pun menjadi bahan cerita kami. Kalau kisah duka, kami akan sama-sama bersedih. Jika kisah kelakar, kami akan ketawa bersama.
Disebabkan suka berceloteh dan suka bercakap, dia menggelar aku sebagai murai pagi yang suka berkicau. Kalau murai ini tidak berkicau, akan senyaplah hari. Akan sepilah pagi. Akan muram durjalah suasana. Itu yang selalu dikatakannya.
Aku hanya tersenyum. “Dah dilahirkan suka bercakap. Dah  ditakdirkan kuat bercerita. Nak buat macam mana?”
“Kenapa hari mendung? Nak hujankah?” Dia selalu menyindir begitu seandainya aku berdiam diri.
Adat hidup bersama, ada kalanya berlaku selisih faham. Namun kerana dilahirkan periang dan lincah, aku sangat mudah mengaku kalah. Sebenarnya sifat semula jadiku ialah mudah menyesal dan rasa bersalah. Setiap kali ada perselisihan, aku akan rasa kesal dan tidak selesa.
Lalu, akulah yang akan memohon maaf walaupun kadang-kadang aku rasa tidak bersalah langsung. Aku selalu menyerah salah. Aku mudah menitiskan air mata. Benar kata ayah, luarannya aku nampak lasak dan periang tetapi sebenarnya aku seorang yang sensitif dan suka menangis!

“Saya memang isteri yang tak sempurna. Maafkan kalau saya salah. Ampuni kalau saya berdosa.” Itulah ayat yang selalu kuucapkan setiap kali berlaku perang dingin.
Suamiku, walau wajahnya nampak garang dan perwatakannya yang perkasa namun dia selalu kalah dengan kata ampun dan air mataku.
 Pantangnya hanya satu, kata ampun dan maaf. Walau dia dalam keadaan marah dan geram yang teramat, dengan sepatah kata maaf saja dia akan cair. Lalu dia sentiasa cair denganku!
“Awak memang pandai tewaskan saya. Awak tahu kat mana kelemahan saya. Awak pandai mencairkan marah saya.”
Begitulah setiap kali berlaku perselisihan faham. Aku akan memohon maaf dan dia membalasnya dengan menarikku ke dalam pelukan dan mengucup kedua pipiku. Tidak lama, ketawa kami akan pecah mesra dan santai. Lalu terbatallah sebuah sengketa. Langsailah sebuah perselisihan. Tersimpullah semula cinta kasih kami.
Dek kerana kami sudah berjanji untuk saling kasih mengasihi dan saling menyintai hingga akhir hayat, maka kemesraan kami tidak pernah berubah dan berpura-pura. Sejak awal berkahwin hingga kini.
Kalau berjalan, kami akan berpimpinan tangan. Kalau makan, kami akan saling menyuapi. Kalau berdua, kami sering bergurau senda.
“Biarlah kita begini sampai bila-bila,” katanya.
“Awak tak malukah kalau orang ketawakan kita?”
“Nak ketawa kenapa? Kita tak lakukan perkara yang salah. Kita ni suami isteri yang halal.” Dia berkata penuh yakin. Aku tahu usulnya jujur. Dia ingin kami tetap mesra. Dia mahu kami tetap bercinta. Yang paling penting, sebelum kahwin dan selepas kahwin kami tetap sama. Masa muda dan masa tua juga sama. Waktu senang dan waktu susah, kami tetap saling menyintai!
Perkahwinan dengan cinta dan restu ini telah dikurniakan dengan dengan empat orang cahaya mata pengikat cinta. Mereka memeriahkan hidup kami.
Alhamdulillah, aku rasa sangat bersyukur atas semua kurniaan Allah ini. Taman cinta kami semakin segar dan mewangi. Anak-anak adalah bukti cinta kami. Mereka adalah amanah Allah untuk kami.
Daripada lahirnya anak pertama hingga yang bongsu, dia tetap suami dan ayah yang penuh kasih sayang. Dia lebih mahir memandikan bayi dan menguruskannya daripada aku sendiri. Pernah dia terpaksa pulang waktu makan tengah hari semata-mata untuk memandikan bayi kami. Namun dia tidak pernah merungut dan mengeluh.
Dalam hatinya penuh cinta bersemi
Kasih sayangnya sentiasa tulus dan murni
Itulah yang mengukuhkan mahligai cinta kami.

No comments:

Post a Comment