AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Saturday, 8 April 2017

PELANCARAN KUTEMUI SINAR ITU


















                Pengalaman naik pentas bukanlah pertama kali, waktu zaman sekolah dan aktif berteater, setiap bulan saya akan naik pentas, setiap kali itulah rasa gugup, berdebar dan risau pasti ada.  Kalau berlakon takut terlupa dialog, kalau menari takut ada rakan-rakan yang terlupa gerakan yang perlu ditarikan.
                Dalam dunia penulisan, kali pertama naik pentas adalah ketika karya novel remaja saya dinobatkan sebagai pemenang beberapa tahun yang lalu, rasanya masih saya, gugup, berdebar dan risau bercampur baur dalam diri.  Bagi orang yang biasa memenangi pelbagai anugerah, naik pentas menerima hadiah adalah satu perkara biasa.  Tetapi bagi penulis baharu seperti saya, ia adalah satu kebanggaan dan kejayaan diri namun tidaklah sampai lupa diri.
                7hb April 2017, berlangsung satu majlis di rumah Pena, kesempatan itu diambil untuk merasmikan buku saya dan dua buah buku lagi terbitan DBP dan ITBM.  Bagi orang dan penulis yang sudah ada nama dan terkenal, tentulah tidak berasa hairan dengan majlis seperti ini, tetapi bagi diri saya yang baru berjinak-jinak dalam dunia penulisan novel sastera, sudah tentulah sesuatu yang amat dinanti-nantikan. Keterujaan itu pasti ada.

                Terima kasih kepada Puan Azmah Nordin yang sabar dan tabah mendidik dan menunjuk ajar saya cara dan teknik menulis karya sastera sehingga berjaya diterbitkan.  Tanpa sifu saya ini, sudah pasti saya tidak akan mampu melangkah sejauh ini.  Terima kasih juga kepada pihak Dewan Bahasa dan Pustaka yang memberi ruang dan peluang untuk saya berkarya. Impian saya sebagai seorang penulis dan ingin melihat karya saya diterbitkan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka akhirnya tercapai.
                Kelahiran Kutemui Sinar Itu, amatlah saya nanti-nantikan. Dua tahun menunggu akhirnya menjadi kenyataan.  Hati yang gundah gulana menanti kelahirannya akhirnya terubat.  Semoga naskah ini bermanfaat dan dapat menyumbang membuahkan fikiran pembacanya berfikir untuk agama, bangsa dan negara. Hidup bukan berpayung wang semata-mata.  Perjuangan seorang manusia tidak akan habis selagi nyawa dikandung badan.

                Dapatkan naskah ini di pasaran dan di kedai buku berhampiran.  Terima kasih kerana sering dan sentiasa menyokong perjalanan karier saya.


No comments:

Post a Comment