AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Saturday, 30 December 2017

TIPS MENJADI PELAYAN RESTORAN YANG BAGUS.



            Seawal umur 16 tahun, saya sudah bekerja sebagai pelayan restoran di sebuah restoran agak popular ketika itu.  Biarpun tidak bekerja lama, hanya sebulan, tetapi pengalaman yang dikutip banyak mengajar saya berinteraksi dengan orang lain.  Saya masih teringat, bagaimana penyelia saya mengajar cara untuk mengambil pesanan pelanggan, cara melayan pelanggan sehinggalah mereka keluar dari restoran tersebut.

            Antara tips-tips yang masih saya ingat adalah:


Ucap salam atau selamat datang kepada pelanggan sebaik sahaja melangkah masuk ke dalam restoran.


Bawa menu kepada pelanggan dan letakkan dengan sopan di atas meja atau serahkan ke tangan pelanggan sambil menunduk hormat.


Beri masa beberapa minit kepada pelanggan untuk memilih menu kegemaran mereka.

Berdiri di bahagian kanan pelanggan sambil mata memandang ke arah pelanggan, dengar dengan teliti dan catat pesanan yang  ditempah oleh pelanggan.

Ulang kembali pesanan yang dibuat oleh pelanggan untuk memastikan tidak berlaku kesilapan hidangan yang dipesan.


Ucapkan terima kasih dan berlalu pergi dengan sopan dan berwajah manis.

     

            Sewaktu saya membantu suami di restoran yang kami usahakan selama dua tahun setengah, cara yang sama kami guna pakai, dan pastikan sebaik sahaja pelanggan masuk, mereka sudah siap sedia dilayan.
            Pengalaman masuk ke dalam restoran yang ada di persekitaran saya, banyak saya perhatikan para pelayan restoran tidak suka memandang ke arah pelanggan yang sedang menjamu selera atau memerhati ke arah pintu masuk restoran mereka, mungkin  juga takut jika dipanggil dan tugas bertambah atau berharap orang lain yang akan melakukan tugas tersebut.  Sikap pekerja begini adalah tergolong orang yang malas. Malas bertindak segera untuk melayan pelanggan dengan baik. 

            Bagi saya, bekerja di sebuah restoran, biarpun hanya sebagai pelayan tetap satu profesion yang profesional jika dilakukan dengan bersungguh-sungguh.  Restoran yang bagus, bukan sahaja kerana makanannya tetapi juga kerana layanan mesra, cepat dan pantas pelayan-pelayannya.  Restoran yang memberi layanan tip top pasti akan menjadi pilihan orang ramai untuk datang lagi dan sudah pasti akan memberitahu pula kepada rakan-rakan dan saudara mara.  Ini adalah salah satu promosi terbaik, ditambah pula, ada pelanggan yang mempunyai blog sendiri, maka akan menulis keistimewaan atau kelemahan restoran yang mereka singgah untuk menikmati makanan kegemaran mereka.

            Masalah yang sering dan selalu dihadapi oleh sesebuah restoran adalah masalah pekerja.  Pekerja keluar masuk. Kerja sehari dua kemudian berhenti.  Antara sebabnya, bekerja di sebuah restoran kadangkala tidak ada langsung waktu rehat, ditambah jika restoran tersebut kekurangan pekerja atau pelanggan begitu ramai.

             Di sini, kecekapan seorang pekerja itu amat penting.  Mereka perlu mengambil pesanan, menghantar pesanan dan mengemas meja makan selepas pelanggan keluar. Mengatur susun atur tugas setiap pelayan yang ada juga perlu. Pihak pengurusan perlu memastikan pelayan-pelayan restorannya, cekap, cepat dan pantas.  Latihan juga wajib diberi, bukan hanya arahan, kerana bukan semua orang mampu bertugas dengan cekap, cepat dan pantas. 
           
            Restoran yang paling ramai pelayannya adalah restoran mamak.  Inilah kekuatan mereka untuk mengekalkan pelanggannya akan datang lagi dan lagi.  Dengan keadaan ruang restorannya yang luas, meja yang banyak, pelayan yang cepat, cekap dan pantas, suasana yang terang benderang, boleh bersantai selama mana yang kita mahu, tanpa dihalau atau mendapat jelingan maut daripada pengurus atau penyelia restoran.  Kita takkan takut dihalau kerana duduk lama dan hanya minum secawan teh o kosong.  Kita juga tidak akan dijeling, jika memanggil pelayannya berkali-kali.

            Berbeza dengan sebuah restoran makanan segera yang pernah saya masuk. Jenama yang sama, dan cara layanan mereka juga sama, biarpun tempatnya berlainan.  Saya faham, untuk menyiapkan hidangan yang mereka sediakan paling lama setengah jam, sebabnya semua harus dimasak setelah mendapat pesanan pelanggan.  Dengan kekuatan  pekerja yang tidak ramai, para pelayannya tidak suka memandang ke arah meja pelanggan. 

            Sering kali alasan yang diterima, pekerja tidak cukup, dan pekerja masih baharu.  Itu bukan masalah pelanggan, tetapi masalah pengurusan yang harus diselesaikan oleh pihak pengurusan sendiri dan bukannya membebankan pelanggan yang datang.  Masalah lain yang sering timbul adalah, penghantaran menu yang tidak mengikut pesanan, ada yang lambat, ada yang langsung tidak sampai, bila dilihat pada bil, pesanan tersebut tidak tercatat.  Ada ketika, tersilap memberi bil meja lain.  Padahal mereka menggunakan sistem yang canggih untuk membuat pesanan. Ia bukanlah sebuah restoran yang kecil dan amat terkenal tetapi sistem kerja mereka kelam kabut.  Adakah pihak pengurusan tidak benar-benar melatih pekerjanya atau pekerja yang bekerja sambil lewa? 

            Ini semua berbalik kepada sikap seseorang itu.  Biar apapun tugas yang disandang, biar apapun peranan kita di dalam sebuah institusi, syarikat atau restoran hatta restoran tepi jalan sekalipun, mahupun gerai kecil.  Seseorang itu perlu berasa bertanggungjawab dengan segala tugasan yang telah diamanahkan.  Kena tahu skop kerja masing-masing.  Kena tahu apa yang perlu dilakukan dan tidak perlu dilakukan ketika bekerja.  Usah malas dan culas melakukan tugasan yang diberi.  Ringan-ringankanlah tangan  untuk membantu rakan-rakan yang lain jika kita tidak ada melakukan apa-apa kerja.  Mata hendaklah terbuka luas memerhati sekeliling terutama meja yang ada pelanggan atau ada pelanggan yang melangkah masuk.
            Apakah seorang pelayan atau pekerja itu boleh lagi berjalan melenggang kangkung ketika melihat restoran dipenuhi pelanggan yang menanti untuk diambil pesanan?  Apakah seorang pelayan boleh membiarkan meja yang telah ditinggalkan pelanggan berlama-lama tanpa dikemas segera? Ini akan mencacatkan pandangan mata dan restoran itu kelihatan tidak kemas dan bersepah.  Terutama tumpahan makanan di bawah meja dan meja tersebut pula akan diguna oleh pelanggan yang lain pula.
            Biarlah hanya sebuah gerai tepi jalan, tetapi cara para pekerjanya berkerja dan melayan pelanggan dengan mesra, cekap dan cepat pasti akan menarik pelanggan untuk datang lagi.  Walaupun sebuah restoran yang besar, tetapi  jika pekerjanya tidak mesra, cepat dan cekap, tidak akan menarik hati pelanggan untuk datang lagi.  Anggaplah pekerjaan sebagai pelayan restoran satu profesion profesional yang mengajar kita berinteraksi dengan orang ramai.

No comments:

Post a Comment