Cari Blog Ini

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Jumaat, 6 Oktober 2017

KAMI TIDAK BERSALAH- BAB 4



Jari jemari bermain sesama sendiri, resahnya di hati hanya ALLAH jua yang tahu.  Peritnya begitu terasa.  Menikam terus ke sukmanya.  Lelehan  air mata sudah berkali-kali diseka dengan hujung baju.   Entah kenapa manik-manik jernih itu tetap mahu mengalir jua.  Sayu benar hatinya.  Pilu benar terasa.  Apa yang harus dia lakukan.  Kepada siapa harus dia mengadu, meluahkan gejolak di jiwanya yang sarat, berat dan tidak mampu  ditahan lagi.
            “Kenapa abang pukul dia?  Kenapa?” jeritnya.  Rumah agam itu bergema dengan suaranya.  Takut bercampur marah.   Kalau terjadi apa-apa pada pelajar itu bagaimana?  Takut menyiram  hatinya pula.  Bimbang saudara sendiri  ditahan di balik tirai besi.  Semuanya salah dirinya sendiri.  Tidak tahu menjaga harga diri.   Kalaulah hal itu diketahui kedua orang tuanya.  Mahu dikerat lapan belas, sudah seperti  Mona Fendy.  Huh!  Dia mengeluh kesal. 
            “Habis tu?  Kau nak suruh abang buat apa?  tengokkan sahaja, diam. Begitu?”  lengking   lelaki itu, marah dengan apa yang terjadi.  Manusia tidak tahu diuntung.  Mudah sahaja jatuh cinta.  Tidak salah bercinta tetapi yang salah adalah dua individu yang tidak kenal halal, haram, dosa dan pahala.  Belum pun pegang tangan tok kadi sudah pandai menabur benih dilubuk yang haram diterokai.
            “Kalau dia mati bagaimana?  Seram sejuk badan ini, bang!”  tangisnya  berlagu lagi.
            “Tak siapa tahu?  Tiada saksi, percayalah!”  meyakinkan diri sendiri dan juga adiknya itu. 
            “Adik tetap bimbang… kalau bertindak pun gunakanlah akal, ini sampai hendak membunuh!”  marah masih bersisa.
            “Semua ini salah adik, mudah sangat percaya pada orang yang  menanam tebu di tepi bibir.  Hah! Sekarang tengok apa yang sudah jadi?  Adik ikut kata hati, akal yang ada letak ke tepi.  Bila sudah  seperti ini, abang yang tidak kena mengena masuk sekali.  Kalau emak dan ayah tahu, mati kita!”  bimbang tetap terasa.  Bukan dia sengaja.  Pada mulanya hanya ingin memberi amaran sahaja, entah kenapa bila pelajar lelaki itu mengatakan adiknya,  perempuan  murahan, meluap-luap perasaan menerpa.  Apa lagi dengan sekuat tenaga kepala dihantuk ke dinding  sekuat rasa.  Biar puas.  Akhirnya pelajar itu jatuh pengsan dan koma sehingga  ke hari ini. 
            “Kenapa adik pula?  Ada adik suruh abang pukul dia?  Adik cuma  minta abang beri amaran,” marah berapi-api.  Pening memikirkan  perkara yang sedang terjadi.  Semakin sarat kepalanya. 
            “Kalau adik  membisu, simpan suara jauh di lubuk hati, pasti tiada siapa yang tahu apa yang terjadi.  Ingat tu dik, biar pecah di perut, jangan pecah di mulut.” Matanya dijegilkan.
            “Cakap memanglah senang.  Hati orang bersalah mana ada tenang, bang!” jerkahnya. 
            “Alah, perkara mudah, buat-buat lupa.” Ajarnya. 
            “Cakap bagaikan tiada akal.”
            “Jangan nak marah-marah. Perkara sudah terjadi.  Duduk diam-diam dan tutup mulut, habis cerita!” marahnya.
            “Adik takut bang! Takut sangat-sangat!” air mata akhirnya gugur juga.  Di sekolah semua orang asyik bercerita.  Seram sejuk dia mendengarnya.  Kalaulah terjadi apa-apa kepada temannya itu, bagaimana dia hendak menghadapinya. 
            “Baik adik diam! Jangan nak menjerit sesuka  hati.  Kalau didengar oleh orang lain, bagaimana?”  marah lelaki itu.  Dia mengetap bibir.  Geram dengan  tingkahlaku adiknya.
            “Abang!” jeritnya.  Lelaki itu menoleh, geram.  Kalau ikut geram dan marah, mahu sahaja dia pelangkong kepala adik bongsunya itu.  Sudahlah menyusahkan orang, lepas itu hendak bising-bising pula. Nama baik kedua orang tuanya sudah tercemar.  Kalau masyarakat di luar sana tahu, bagaimana?  Umur terlalu muda untuk mengendong anak sendiri. 
            “Ada pelajar lain yang disalahkan.  Namanya Johan, dia yang telah menegur adik dan pelajar lelaki itu.”
            “Baguslah, ini bermakna…  kita akan terlepas,” lelaki itu tersenyum bahagia.  Ada orang yang akan jadi kambing hitam.  Dia boleh cuci tangan.
            “Abang, nanti seumur hidup kita akan tanggung kekesalan yang tidak kunjung padam,”  dia menolak.
            “Jangan jadi bodoh!”  jerkah lelaki itu.  Dia menutup telinga tidak mahu mendengar jerkahan abangnya itu.    Hatinya semakin dihimpit pilu.  Inilah balasan di atas kerakusan nafsunya sendiri.  Inilah natijah dari perbuatannya yang mengikut kata hati dan terlalu ikut perasaan.  Cinta konon, akhirnya memakan diri sendiri.  Dia menekup muka dengan kedua belah tangannya.  Menangis.

Tiada ulasan:

Catat Komen