AKU TURUT BAHAGIA

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Tuesday, 15 December 2015

ULASAN CEBISAN MANTERA TERAKHIR

Saya baca semua jenis buku tidak kira rumah penerbitan apa, asalkan bermutu dan kena dengan selera.

Cebisan Mantera Terakhir
RM 30.00 / RM 35.00 (Sabah & Sarawak)
ISBN: 9789674300357
Tahun terbit: 2013
Terbitan: ITBM
Jumlah muka surat: 353

Terpikat tengok novel ini apabila terlihat di Buku Tiga Lima mengatakan karya ini bagus dan menarik. Hati melonjak untuk mendapatkannya waktu Pesta Buku Antarabangsa yang lalu. Apa yang boleh saya katakana. Memang buku ini menarik hati saya untuk terus membacanya sehingga ke perkataan terakhir.

Kisah bermula bila Pawang Cha meninggal dunia. Anak-anaknya tahu kenapa arwah meninggal. Namun, mereka tidak mahu membalas dendam kepada orang yang telah melakukan khianat terhadap arwah ayah mereka. Badin, Resedan mahu melupakan apa yang berlaku, yang pergi biarlah pergi. Tidak mahu berdendam lagi. Tetapi tidak kepada Jamin, anak bongsu arwah Pawang Cha yang masih belajar di sebuah universiti di tahun akhir. Dia berusaha mencari dan mengumpulkan semua ilmu-ilmu kepawangan arwah ayahnya. Ingin dibukukan, ingin disimpan sebagai khazanah orang Melayu dalam dunia perubatan. Dia juga sedang membuat tesis tentang perubatan Melayu.

Dalam masa yang sama. Jamin berusaha mencari pembunuh arwah ayahnya. Dia berpakat dengan Pawang Yorr untuk menyantau kembali orang yang telah menyantau arwah ayahnya. Segala bahan-bahan untuk santau dicari, bukan niat sehingga membunuh tetapi mahu orang yang melakukan perbuatan tersebut meminta maaf.

Siapa yang membunuh arwah Pawang Cha? Mampukah Jamin membalas dendam? Apa yang berlaku seterusnya? Kenalah dapatkan buku ini.

Syabas, Tuan Hasanuddin benar-benar membuat kajian sebelum menulis karya ini. Segala perincian tentang keduniaan kepawangan dapat kita ketahui dalam cerita ini. Begitu juga tentang ilmu santau. Biar apapun ilmu yang dipelajari, hendaklah digunakan untuk jalan kebaikan dan bukan untuk menganiayai orang lain. Hari ini kita buat orang, tidak mustahil esok-esok kita pula dibuat orang. Jadilah manusia baik tidak kira siapa kita.

Selamat membaca dan mendapatkan karya ini.


#NovelMelayu

No comments:

Post a Comment