Cari Blog Ini

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Khamis, 26 Februari 2015

IKATAN KASIH- BAB 2




        

Zaheer mungkin hodoh. Namun dia tidak bodoh, kalau itu yang Nazatul fikirkan. Melepaskan Nazatul seumpama menempah set tali gantung. Nazatul, isterinya. Hakikat, isteri memang mengetahui rahsia suami.
 “Lepaskan kau? Supaya mudah kau lapor pada polis?  Kau ingat aku bodoh ke, Naz?  Mimpilah kau!” Zaheer menolak tubuh Nazatul yang tadinya duduk dengan kuat. Hampir Nazatul tersembam semula di dada katil.
Pastilah jika Nazatul lepas bebas, perempuan itu akan membuat laporan polis. Dia boleh sahaja menamatkan riwayat isterinya, bila-bila masa sahaja. Namun dia punya agenda yang lebih besar daripada itu.
            “Jangan harap!!!” Zaheer menambah lagi. Kedua-dua belah telinga Nazatul diramasnya. Panas nafas Nazatul beradu menentang kulit muka Zaheer. Kemudian ditolaknya Nazatul kasar hingga Nazatul perempuan cengkung itu jatuh terlentang. Sejak akhir-akhir ini dia seakan-akan menikmati kemenangan abadi saat dapat menyakitkan Nazatul. Emosi dan fizikal. Tangannya mula meraba tubuh isterinya. Dia ketawa.
“Kurus… tak selera aku tengok. Nak jual pun tak laku,” ejek Zaheer.
            “Aku tidak pernah reda tubuhku kau sentuh! Aku tak pernah reda. Aku akan tuntut di Padang Mahsyar!!” jerit Nazatul.
            “Kau ingat aku teringin ke? Dah berapa ratus jantan kau layan? Kalau aku nak pegang atau sentuh pun, kau boleh buat apa?” marah Zaheer.
Dia menyepak pinggan tadi hingga bertaburan nasi dan ikan goreng di lantai. Rambut panjang berkerakah isterinya disentak tanpa belas. Nazatul terjerit. Dia tersenyum sumbing. Kepala Nazatul ditunjal-tunjal.
            “Kau tahu tak? Aku tahu kat mana rumah kau tu. Aku tahu Zara ada kat siiiituuuuu.” Zaheer mencebik. Pipinya yang licin digaru. ‘Muka cari makan’ miliknya itu memang dipupuk dan dibelai. Amat berguna sebagai jaring memerangkap anak ikan sunti. 
“Kau jangan usik anak aku!” Nazatul menggila. Rasa mahu diludahnya dengan kahak wajah lelaki gila itu.
“Kalau aku jual dia mahu laku beribu ringgit tu. Kalau tidak kerana kau, dah lama aku jual dia!”
“Kau boleh buat apa aje pada aku, Zaheer. Tapi kau jangan sentuh Zara. Zara anak aku!” Nazatul menjerit dan menendang-nendang. Zaheer mengundur.
“Kerana kau usaha aku gagal! Kau tahu tak, Naz. Aku akan jadi jutawan. Kau dengan rumah kau tu takkan dapat halang aku,” kata Zaheer angkuh.
            “Jutawan? Apa ertinya duit yang kau dapat? Kau buat kerja haram, kau jual anak dara orang, anak kau sendiri pun kau sanggup gadaikan. Isteri sendiri kau lacurkan! Kau memang bajingan! ALLAH laknat perbuatan kau!” Air matanya mengalir laju.
Tanpa Rabeta yang beria-ia hendak menyelamatkan Zara dulu, sudah tentu masa hadapan anaknya telah lama musnah. Lelaki itu langsung tidak ada perasaan belas ehsan terhadap darah dagingnya sendiri. Terkadang dia terfikir, orang tuanya sudah dipukau sewaktu menerima pinangan Zaheer dahulu.
            “Sayang abang… janganlah marah. Isteri yang baik, kena bantu suami dia….baru boleh masuk syurga.” Zaheer menggelegakkan tawa.
            “Kau syaitan Zaheer!!”
Zaheer, tanpa perasaan terus ketawa berdekah-dekah. “Nasib baik kau kurus kering. Dah tak cantik, kalau tidak sampai sekarang kau kena kerja untuk aku.”
“Zara tu anak kau. Darah daging kau…”Nazatul bersuara kesal.
“Dalam bisnes, keluarga, kasih, sayang semuanya tolak tepi. Hanya ada duit. Duit dan duit. Faham! Kau faham tak?” Zaheer kerasukan. Ketawa dan melompat-lompat.
            “Kenapa kau buat aku macam ni? Lepaskanlah aku, Zaheer. Kalau kau ada sedikit perasaan belas kasihan!” rayu Nazatul. Dia tidak akan berputus asa.
            “Kau ni pekak badak, agaknya. Kau akan mati di sini, perlahan-lahan. Dalam makanan kau tu aku letak dadah. Lama-lama kau akan ketagih dan pop! Otak kau akan meletup….”
“Bangsat kau, Zaheer!”
“Tak mahu. Tak mahu cakap begitu pada suami…berdosa tau.” Zaheer berdecit-decit. Kepala digelengnya. Telunjuk digoyang. Pandangan dipicing pada Nazatul tanpa belas kasihan.
“Lepaskan aku!!!”
“Itulah degil sangat, tak nak dengar cakap.  Kau biarkan anak kau lari, lepas itu kau bawa lari perempuan-perempuan aku. Kau jahanamkan bisnes aku. Kau ingat semudah itu aku nak lepaskan kau?” Zaheer mencubit kedua belah pipi Nazatul. Sekuat-kuat hati hingga Nazatul menjerit kesakitan.
“Aku doakan kau mati celik, Zaheer!” sumpah Nazatul.
“Aku doakan kau tak mati-mati supaya kau boleh saksikan macam mana aku hancurkan orang-orang yang kau sayang, satu persatu!” Zaheer mengenggam jemarinya satu persatu sebelum tapak kasut kulitnya menerajang tubuh kurus keding itu. Nazatul jatuh tergolek di atas lantai yang sama kotor dengan hati Zaheer.
***
            Rabeta yang baru keluar dari pejabat, berhenti menapak. Matanya menghala ke arah sebuah kereta yang baru sahaja dipandu masuk ke perkarangan Rumah Ikatan Kasih. Banglo yang terletak di dalam kawasan seluas satu ekar itu telah diubahsuai oleh Nazatul. Maka tertubuhkan RIKA atau Rumah Ikatan Kasih.
Sebuah bangunan dua tingkat juga telah dibina bagi menempatkan asrama dan dewan kuliah. Bangunan pejabat pula berhadapan dengan bangunan dua tingkat itu.  Mudah untuk memantau penghuni yang ada. Lebih-lebih lagi, jumlah penghuni sentiasa bertambah.
Dia berjalan mendekati Proton Iswara hitam yang telahpun diparkir di tempat letak kereta pelawat. Tersenyum, dia menunggu pemilik kereta itu keluar dari perut kereta. 
            “Apa mimpi datang hari ini, inspektor?” sapa Rabeta usai menjawab salam pemilik kenderaan itu. Wajah lelaki yang tua beberapa tahun daripadanya itu dipandang sekali imbas. Bertubuh sasa, selayaknya sebagai seorang anggota polis.
            “Mimpikan awaklah,” usik Fakhrul, senyuman dilakar buat Rabeta.  Dia mendekati perempuan yang sudah dua tahun dikenalinya. Mereka berjalan seiringan menuju ke pondok wakaf yang terletak tidak berapa jauh dari bangunan pejabat.
            “Amboi! Mimpi saya jadi hantu ke?” Rabeta ketawa senang. Lelaki itu sering menceriakan suasana. Walaupun wajahnya tampak serius tetapi pandai berjenaka.
            “Buruk sangat agaknya orang di sebelah saya ni, sampai dalam mimpi pun jadi hantu?” Fakhrul ketawa.
            Rabeta hanya tersenyum. Mereka duduk di kerusi batu yang tersusun kemas di wakaf yang sering menjadi tempat Rabeta dan penghuni pusat itu berehat dan berbual santai sesama mereka.
            “Inspektor dah jumpa Kak Naz? Ada apa-apa berita tentang dia?” tanya Rabeta. Cerianya mati. Dia mengeluh. Mengenangkan sahabatnya itu membuatkan hatinya risau. Dia memandang wajah Inspektor Fakhrul tidak berkelip. Mengharapkan sangat kehadiran lelaki itu membawa berita gembira.
            “Masih belum apa-apa berita lagi, Eta. Orang-orang saya sedang berusaha mendapatkan maklumat tentang Kak Naz. Kita sama-samalah berdoa, semoga kita dapat bertemu dengannya  semula.”
            “Dah setahun, inspektor. Saya bimbang jika Kak Naz tidak sempat diselamatkan.” Rasa hiba menghentak hatinya. Bagaimanalah keadaan Nazatul sekarang ini?  Entahkah hidup, entahkan tidak.   
            “Eta jangan bimbang. Dapat saja berita tentang Kak Naz, saya akan terus beritahu Eta,” janji  Fakhrul. Wajah kerisauan  Rabeta mengusik hatinya.  Sayang benar Rabeta kepada Nazatul.
            “Harapan saya begitulah, inspektor.”
 Rabeta tidak mahu berputus asa. Dia amat pasti, Nazatul masih berada di Kuala Lumpur.  Kehilangan sahabatnya itu sudah lama dilaporkan kepada pihak polis. Tidak mungkin Zaheer membawa Nazatul keluar dari negara ini. Sahabatnya itu masih berada di dalam negara. Cuma tidak tahu berada di mana.
  Rumah lama mereka sudah tidak berpenghuni, malah sudah dijual kepada orang lain.  Oleh sebab itu pencarian mereka semakin sukar. Tidak mungkin Nazatul disorokkan di rumah pelacuran yang dikendalikan Zaheer dan konco-konconya. 
            “Keadaan di sini bagaimana?  Syarikat Ikatan Kasih pula bagaimana? Ada masalah tak?” tanya Fakhrul ramah.
 Setelah mengambilalih pengurusan pusat itu, Rabeta memberanikan diri menubuhkan syarikat pembekal pekerja tempatan. Bagaimanapun dia hanya menumpu kepada sektor tertentu yang memerlukan pekerja seperti buruh kasar, pembantu rumah, pembantu restoran, tukang masak dan pengawal keselamatan. Jika ada kilang yang memerlukan pekerja pun dia akan berusaha dapatkan. 
“Alhamdulillah, berkat kerjasama dengan pihak penjara. Syarikat tidak pernah kekurangan tenaga kerja. Mana yang dirasakan sesuai untuk bekerja di sektor yang telah kita pilih, mereka akan diserapkan ke situ.”
“Bakeri pulak, macam mana? Tak menang tangan nampaknya, Eta.” Inspektor Fakhrul memandang wajah Rabeta yang tenang.
“Bakeri kita pun dah mendapat sambutan. Saya bercadang nak buka nurseri pulak…” cerita Rabeta dan cadangannya untuk masa hadapan.
Kelihatan sukar tetapi enteng. Dia hanya perlu bekerja keras. Sering turun padang, membantu apa yang perlu. Menerjah rumah-rumah pelacuran dan kelab-kelab malam, lorong-lorong sempit, mendekati  mereka yang ingin mengubah kehidupan mereka ke arah yang lebih baik.
“Eta asyik selesaikan masalah orang, masalah sendiri bagaimana? Dah cari anak-anak Eta?” tanya Fakhrul. 
Rabeta seperti tersentak. Siang malam dia  hanya memikirkan hal orang lain. Hal sendiri tidak pernah dapat diselesaikan. Bohonglah kalau Rabeta katakan dia tidak merindui mereka.


Selasa, 24 Februari 2015

IKATAN KASIH - BAB 1


Inspektor Faizul

Rabeta Hj. Ismail




BAB 1




Dahinya berkerut memandang wajah muram Rabeta. Dipanggil berkali-kali pun tidak menyahut.  Apalah yang dilamunkan oleh perempuan pengganti  ibunya itu. Zara menggeleng laju. Fail yang berisi maklumat beberapa unit yang bermesyuarat tadi diletakkan di atas meja Rabeta.  Jarinya mencuit bahu Rabeta. Leka sungguh, sampaikan kehadirannya juga tidak disedari.         
            “Zara? Erk… mesyuarat dah habis ke?”  Rabeta mengelap matanya yang berair. Dia langsung tidak perasan akan kehadiran Zara. 
            “Dah mak cik… jauh sangat mak cik mengelamun. Sampai Zara masuk pun mak cik tak sedar. Teringatkan si dia ke?” teka Zara. Matanya dikecilkan, wajah suram itu ditatapnya seketika. 
            “Siapa?” Rabeta mengerutkan dahi.
            “Manalah tahu. Sejak akhir-akhir ni, mak cik nampak berseri-seri aje,” usik Zara. Rabeta menggeleng-geleng. Pen yang terlantar di depannya dicapai.
            “Mak cik teringatkan mama Zara. Apa khabarlah dia sekarang…” akui Rabeta. Seraut wajah cekal bermain di matanya.
            “Mak cik memang sahabat mama yang baik.” Zara bersuara lirih.
“Mana mungkin mak cik lupakan mama Zara tu. Dialah yang telah memberi kehidupan baru pada mak cik,” luah Rabeta. 
Ya, bagaimana mungkin dia melupakan sahabatnya itu. Perempuan itulah yang telah banyak menolongnya, ketika dia tersepit dan memerlukan tempat berteduh. Air matanya mengalir tiba-tiba.  Dalam keadaan susah, Nazatul menghulurkan tangga untuknya meneruskan hidup. Kata-kata nasihat dan semangat sering menjadi santapan telinganya.
Dalam keadaan dirinya sendiri susah, Nazatul masih lagi sudi membantu dirinya. Mendahulukan orang lain daripada diri sendiri. Dia ingin menjadi seperti Nazatul.
            “Mak cik janganlah sedih. Buat Zara rasa sedih pula. Siapalah yang tidak ingatkan mama.  Kalaulah mama tidak selamatkan Zara, agaknya entah bagaimana nasib Zara,” keluh Zara. Dia mendekati Rabeta. Bahu perempuan itu dipeluknya erat. Mereka sama-sama menangis, mengenangkan orang yang mereka sayang.
            “Kita kena cari mama! Di mana agaknya papa Zara sorokkan mama.”  Rabeta mendengus kasar. 
            “Entahlah mak cik, mungkin di Kutub Utara kut? Itu sebab tak jumpa,” gurau Zara.
            “Zara…tak lawak, ok! Sudah! Jangan nak main-main lagi. Kita ada banyak kerja nak buat ni.  Biar mama Zara bangga tengok nanti…. bila dia balik ke sini lagi.” Rabeta membina harapan. Ceria kembali.
            “Ala… nak gurau sikit pun tak boleh.” Zara mencebik manja. Dia mengesat air mata yang berbaki. Arahan Rabeta perlu dipatuhi. Dia sayangkan Rabeta seperti dia sayangkan mamanya. Kalau tidak kerana Rabeta dan mamanya, sudah pasti sekarang ini dia sudah tiada lagi di dunia ini.Tentu kehidupannya sekarang ini berlainan sekali. 
Zara mengeluh kesal. Kerana dirinya,  mamanya pula menjadi galang ganti. Sudah setahun berlalu. Siang malam dia berdoa agar dipertemukan semula dengan mamanya. Dia meminta diri.
Rabeta hanya memerhatikan langkah Zara dengan senyuman yang terukir. Dia menatap sekali lagi gambarnya bersama Nazatul. Dia rindukan senyuman sahabatnya itu.
***
            Nazatul meronta-ronta kuat. Dia berharap sangat, rantai besi yang mengikat kaki dan tangannya itu mereput seperti rafia dimamah tikus dan dia boleh keluar dari sini. Sudah lama dia terpasung di dalam bilik bawah tanah itu. Bilik yang berbau hapak, busuk dan meloyakan tekak. Lebih busuk daripada tapak pelupusan sampah.   
“Arghhhh!!!”
Tiada siapa yang tahu. Tiada siapa yang datang menyelamatkannya. Air matanya gugur lagi. Kalau ditadah, sudah menjadi tasik buatan. Hidupnya bagaikan kuda tunggangan. Hanya diberi makan dan minum. Pakaiannya tidak berganti. Waktu datang bulan juga, darah kotor itu dibiarkan mengalir membasahi tilam dan lantai. Hanyir menjolok hidung tak terkatakan. 
Dia terpaksa bangun sendiri ke bilik air yang jaraknya tidak jauh dari kedudukan katilnya. Nasib baik rantai yang mengikat kaki dan tangannya agak panjang. Giginya tidak pernah bergosok, mandi tidak bersabun. Air kering sendiri di tubuh. Rasanya kucing peliharaan pun dijaga lebih baik daripada dirinya. 
           
“Dasar lelaki iblis! Tak ada perasaan!” Batinnya melaung.
Nasib baiklah anak dan sahabatnya itu sempat meloloskan diri. Kalau tidak tentulah nasib mereka akan jadi sepertinya. Tubuhnya terasa lenguh. Dia berusaha bangun dan menggerakkan tubuhnya. Sedih mencakar hatinya. Dia masih cuba bertahan demi mereka. Kalau tidak agaknya sudah lama jiwanya mati.
Nazatul tidak berhenti-henti berdoa, agar suaminya tidak mengganggu mereka. Lebih-lebih lagi RIKA yang didirikan demi membantu golongan penagih dadah dan pelacur yang ingin berubah menjadi manusia yang baik, kembali ke pangkal jalan.
            Dia pasti, mereka masih berada di sana. Dia hanya mampu berdoa dari kejauhan agar rumah itu terus berdiri dan beroperasi. Semoga usahanya itu terus disambung oleh Rabeta dan anaknya. Niatnya hendak membantu mereka yang sesat kembali ke pangkal jalan.
Bukan mudah mengubah manusia daripada jahat menjadi baik, daripada syaitan menjadi manusia seperti suaminya.  Suami?
Kuakan daun pintu mematikan lamunannya. Nazatul memejamkan mata. Menyampah, meluat untuk memandang wajah lelaki yang telah memenjara dan memusnahkan hidupnya itu. 
“Hello sayang, abang datang….” Zaheer mendekati Nazatul yang terbaring mengerekot di atas katil bujang.
Zaheer, lelaki yang dikahwini kerana pilihan orang tua. Dia tidak pernah menyangka, lelaki yang kelihatan begitu baik di mata keluarganya sanggup memperlakukannya dia seperti perempuan murahan.
“Abang datang bawa makanan ni…” Nadanya menghina. Lebih-lebih lagi kemudiannya dia ketawa mengekek. Bau hanyir dan hancing tidak menyinggah hidung lelaki itu kerana awal-awal lagi dia sudah memakai topeng muka. Boleh muntah hijau, kalau tercium bau di bilik bawah tanah itu.
Suara yang menyapa telinga Nazatul terasa pedih menanah. Kalau boleh, biarlah telinganya pekak sahaja, agar tidak mendengar suara yang menyakitkan itu. Matanya sengaja dipejamkan rapat. Nazatul belum lupa. Sebulan usai mendirikan rumah tangga, dia sudah dilacurkan oleh lelaki itu. Bukan lagi syaitan, tapi iblis.
Makanan, terpaksa ditelannya juga, demi memberi tenaga pada tubuh sendiri. Jika tidak dipujuk hati, sudah lama dia menyerah. Mengaku kalah.
            “Tak payahlah buat-buat tidur, aku tahu kau tak pernah boleh tidur lena,” kata Zaheer. Dia mendekati isterinya yang masih ‘setia’ di situ. Dia menyengih. Rambut Nazatul yang panjang mengurai dan kasar seperti dawai itu ditarik kuat. 
            “Sakitlah!” Nazatul mengerang kesakitan. 
            “Ini nasi kau! Makan! Aku tak nak kau mati cepat!” jerkah Zaheer. Nasi yang berisi ikan goreng dan kicap diletakkan di depan Nazatul. Hanya lauk itu yang layak dijamahnya. Perempuan yang berhati keras dan degil. Bertahun-tahun dilacurkan, tiba-tiba melarikan diri dan mula melawannya.
            “Aku tak nak makanlah!” protes Nazatul. Kehadirannya dengan niat menjadi penyelamat, mengundang dirinya terkurung di sini.
            “Makanlah! Aku tak nak kau mampus senang-senang aje.” Zaheer mencekau nasi putih tadi dan menonyoh-nonyohnya ke mulut Nazatul.  
            “Biar aku mati!” laung Nazatul sambil meludah-ludahkan nasi itu ke muka Zaheer.
            “Isteri derhaka!” sumpah Zaheer. Tamparan dihadiahkan sebaik meraup mukanya yang disembur nasi dan air liur tadi.
“Lepaskan akulah! Dah bertahun kau kurung aku macam ni. Apa kau nak lagi? Tak puas lagi ke kau seksa aku?” jerit Nazatul. Rasa marah mencucuk jantungnya. Pemberontakan jiwanya terbias.
            Tidak seperti dulu. Bertahun-tahun dia diseksa dan didera mental dan fizikal. Melarikan diri tidak pernah difikirkan. Apatah lagi, Zaheer sering mengugut akan mencederakan ahli keluarganya. Mahu atau tidak, suka atau tak suka, dia terpaksa akur. Dalam diam-diam, dia menubuhkan Rumah Ikatan Kasih.
            “Aku janji, jika kau lepaskan aku, aku takkan kacau kau!” Nazatul berubah sayu. Dia tidak mahu terus terdera di situ. Hatinya berkeras ingin bebas dari situ. Bebas bertemu anak dan kawan-kawannya. Bebas bertemu keluarganya. Tentu mereka mengharapkan kepulangannya.
“Betul? Janji…?” Zaheer mendekatkan wajahnya. Pipi Nazatul ditepuk-tepuk perlahan. Nazatul mengangguk sungguh-sungguh. Sinar kebebasan mencelah.