Cari Blog Ini

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Sabtu, 16 Mac 2019

GAMBAR KENANGAN LAWATAN KE BRUNEI 2019








SANTUNI ORANG TUA- ASMAH HASHIM

Pagi ini aku ke biliknya agak lewat untuk tengok sama ada dia sudah bersarapan atau belum. Sebaik terlihat kelibatku, emak terus bertanya.
"Ada kain buruk tak? Mak muntah lepas minum air," katanya dengan wajah sugul.
Kulihat di lantai, air berwarna kuning bertakung di celahan jari jemari kakinya.
"Kenapa warna kuning? Mak kencing ke?" Aduh! Aku hampir nak marah. Cepat-cepat aku beristighfar. Aku berhadapan dengan syurga suamiku.
"Tak! Muntah! Mak muntah!" katanya bertegas.
Aku keluar dari bilik dan masuk semula dengan dua helai kain buruk. Kuletakkan di kakinya.
Di atas meja tempat letaknya botol air dan gelas kudekati. Aku memeriksa gelas yang tertangkup, tiada kesan air di dalamnya. Kering seperti belum digunakan lagi.
"Mak kencing ya?" tanyaku sekali lagi.
Dia tetap nafikan.
"Tak apalah, biar Mah bersihkan. Mak pergi mandi, tukar baju," suruhku.
"Dah mandi, aku dah mandi. Tak nak mandi, sejuk. Aku bukan kencing. Aku muntah!" katanya agak kasar, seperti nak marah.
Aku terlihat kain batik yang dipakai basah juga.
"Kain mak tu pun basah, pergi ganti ya mak," sekali lagi aku memerintah.
"Tak nak! Aku nak salin baju aje," masih berdegil.
"Mak, janganlah degil. Mak kencing tu, takkan nak pakai baju yang kena kencing? Nanti abang bising pula kalau mak degil macam ni, " hampir hilang kesabaranku.
"Aku tak kencing! Aku muntahlah!" suaranya semakin keras.
Aku tidak mahu bertekak lagi dengannya. Wajahnya mula menyinga memandangku.
Aku berlalu keluar dari bilik. Kupanggil anaknya. Kami sama-sama masuk semula ke dalam bilik
"Mak," sapa suamiku.
"Mak kencing ni," kata suamiku. Dia mendekati emaknya.
"Aku muntah!" masih mempertahankan kata-katanya.
"Tak kisah lah, muntah ke? Kencing ke? Tapi mak kena bangun, Mah nak bersihkan tilam dan lantai ni," suruh suamiku.
Emak tetap bertegas tidak mahu bangun dan mandi. Allahu Akbar! Semoga aku dan suami mampu bersabar.
Suamiku terus bertegas dan memaksa emak bangun dan mandi. Pakaiannya sudah dikotori oleh air kencingnya sendiri.
Akhirnya dia akur setelah aku bertekad nak bawa dia masuk bilik air yang berada dekat dengan bilik.
Suamiku kembali membuat kerjanya semula. Ada tugas yang menanti buatku. Patutlah Allah kurangkan kerjaku di dapur, rupanya ada tugas lain yang diberikan. Aturan Allah selalu yang terbaik. Aku redha. Terima kasih Allah.
Aku sering terfikir mampukah aku mengguruskan najis mertuaku satu hari nanti ketika dia tidak lagi berdaya mengguruskan diri sendiri kerana aku seorang yang penggeli. Semoga aku mampu.
Setelah emak masuk ke dalam bilik air. Aku mula mengemas katilnya dan mop seluruh bilik yang sudah mula berbau.
Usai emak mandi. Dia masuk semula ke dalam bilik yang sudah siap berkemas.
"Nak pakai pampers dulu," katanya lalu duduk di atas katilnya.
Kami sudah beli tilam khas untuknya, agar mudah dicuci jika terkena najis.
Kuhulurkan pampers yang berbentuk seluar kepadanya. Kutunggu dia memakainya.
"Meh Mah bantu mak pakai," kataku lalu mendekatinya. Emak malu ala.
"Malu apa mak! Mah ni anak mak juga tau, tak perlu ada rasa malu," kataku tegas. Aku membantu emak memakai pampers tersebut dengan betul. Kalau bocor, aku juga yang kena bersihkan.
Setelah siapkan emak, aku masuk ke dalam bilik air untuk ambil kain yang terkena air kencing tadi. Allahu Akbar! Emak sudah rendam dalam baldi yang penuh dengan air. Tak terkata apa-apa, aku buang air tersebut dan ingin memerah kain tersebut. Sekali lagi lidahku kelu. Ada najis melekat di kain. Allahuakbar! Emak turut buang air besar.
"Wa, mak tok buang air besar juga!" kataku kepada menantuku.
"Mak nak buat macam mana tu?" tanya menantu perempuanku.
"Tak apalah, nak buat macam mana, mak kena bersihkan dulu, sebelum masuk dalam mesin basuh," jawabku sambil bawa baldi berisi kain ke bilik air.
Semoga aku mampu bersabar menjaga syurga suamiku ini. Emak sudah tidak boleh makan dengan sempurna, seolah2 Allah sudah tarik rezekinya. Setiap ujian ada hikmahnya.
Semoga emak kuat dan tabah. Biarpun emak selalu kata mulutku jahat, ada aku kisah? Selagi emak berada di rumah kami, kami buatlah sebaik mungkin
Wahai emak-emak semua, jangan sesekali mengata menantu kerana kita tidak tahu menantu yang mana akan jaga kita setelah kita tidak berdaya.

SUSAH ATAU SENANG? BUKAN PILIHAN- ASMAH HASHIM

Tiada siapa di dunia ingin dilahirkan hidup susah. Kita bukan boleh memilih, ada kala kita terpilih untuk bagaimanakah kehidupan yang bakal kita tempohi.
Begitu jugalah siapakah orang tua kita. Orang tua kita juga tidak semua bertuah dikurniakan orang tua yang mewah, sederhana atau susah hidup mereka.
Sewaktu kecil tidak pernah kita tahu akan kesusahan kedua orang tua kita. Apa yang kita tahu adalah meminta, memenuhi keinginan diri sendiri. Tidak peduli bagaimana mereka mendapatkannya.
Kita dijaga seperti raja, dipenuhi segala keperluan atas nama kasih ayah ibu kepada kita. Tidak pernah mereka berkeluh kesah berapa susahnya mereka menjaga kita.
Mereka juga tidak meminta balasan. Cuma, berharap satu hari nanti kita mampu menjaga mereka ketika mereka tidak lagi berdaya untuk bergerak kuat seperti ketika usia muda mereka.
Tidak akan pernah mampu kita membalas segala jasa mereka biarpun kita taburkan segala kekayaan di dunia ini.
Tapi, oleh kerana kita susah kononnya miskin tergamak kita mengeluarkan perkataan,
"Aku bukan tak nak jaga emak, tapi sebiji beras pun tidak ada kat rumah aku. Aku miskin tahu tak. Kalau aku kaya, aku boleh bela emak."
Adakah orang tua kita akan berkata seperti itu kepada kita yang telah terpilih menjadi anak mereka? Mereka senangkah ketika ditakdirkan memiliki kita? Kayakah orang tua kita?
Tidak kira susah senang, kaya atau miskin, kita juga tidak boleh memilih untuk tidak menjaga mereka. Beruntunglah jika mereka ada anak lain yang sudi menjaga mereka. Bagaimana jika hanya kita satu-satunya anak mereka?
Allah swt takkan sia2kan mereka yang berkhidmat kepada kedua orang tua kita.
Jadilah anak yang mampu membuat kedua orang tua kita tersenyuman sehingga ke syurga.

ULASAN NOVEL PULANG - ASMAH HASHIM

PULANG.
Lily Haslina Nasir.
Karya Seni.
512 muka surat.
****/5 bintang.
Kisah benar sebuah keluarga yang terpisah kerana tuntutan dunia. Kisah Othman dan Che Tom yang mengusik hati. Sebuah karya yang diadaptasi dari filem ke sebuah novel.
Ditulis oleh seorang penulis yang berpengalaman dan sudah terbukti hasil penulisannya tidak pernah menghampakan.
Othman seorang suami yang baik, bertanggungjawab dan setia sanggup merantau meninggalkan keluarga demi mencari rezeki buat keluarganya. Othman sanggup meredah lautan dalam untuk mencari kekayaan dunia. Pelbagai dugaan dan cabaran yang terpaksa di hadapinya sepanjang bekerja sebagai kelasi kapal. Hampir nyawanya terkorban di laut. Malah dia kehilangan wang yang dikumpul di laut.
Che Tom sanggup dan rela berkorban asalkan tujuan dan niat suaminya terkabul biarpun hatinya terluka parah menanggung rindu yang tidak pernah kunjung padam. Malah sanggup ke Hong Kong untuk mencari suami tercinta. Nyaris dia dijadikan pelacur.
Kisah cinta suami isteri yang setia sehingga ke akhir hayat. Cuma, tidak diceritakan adakah Che Tom berkahwin atau tidak dengan Cikgu Hassan.
Pengajaran yang boleh diambil dari kisah ini adalah kekayaan yang dicari tidak semestinya menjadi milik sendiri kerana hidup kita ada yang mengatur. Biar bagaimana hebat sekalipun usaha kita, jika sudah ditakdirkan bukan rezeki takkan mungkin menjadi hak kita.
Namun, tidaklah boleh hanya hidup berpeluk tubuh tanpa berusaha dalam mencari kesenangan hidup. Sikap degil Othman akhirnya memisahkan dia daripada keluarganya.
Tidak salah mencari rezeki jauh di negara asing. Tetapi pulanglah demi keluarga tercinta.
Gaya bahasa yang menarik biarpun tidak seindah novel penulis ini yang pernah saya baca sebelum ini. Namun, tetap tidak menghampakan. Tetap buat hati sebak membaca kisah cinta yang menyayat hati. Perlukisan watak, latar tempat umpama melihat filem itu sendiri. Boleh bayangkan wajah pelakon dan lantonan dailog mereka.
Bagaimanakah kisah seterusnya? Mampukah Othman kembali kepada keluarganya? Terleraikah rindu Che Tom dan Omar? Berjayakah pencarian Ahmad untuk memenuhi hajat nenek kesayangannya? Jawapan hanya ada dalam novel ini.
Karya yang berjaya di panggung. Syabas buat semua team yang terlibat sehingga berjaya mengadaptasi karya ini dalam bentuk novel. Tahniah buat penulis novel ini

Jumaat, 15 Februari 2019

ANAK KURANG AJAR, SALAH SIAPA?








Pagi tadi kami didatangi seorang lelaki yang kelihatan agak tergesa-gesa. Gelisah dan wajahnya kelihatan berserabut.

Kami sambut dengan baik dan bertanya apa masalahnya. Ingatkan ingin menjemput makan kenduri, rupanya ada masalah peribadi. Berkaitan dengan anak gadisnya.

Menurut lelaki berumur dalam lingkungan lewat atau awal 50-an, dia dan isterinya sudah lama bercerai. Anak perempuannya tinggal dengan bekas isteri. Sekarang ini, anak itu sudah berumur 20 tahun dan baru saja dibuang dari kolej kerana ada hubungan bebas dengan teman lelaki.
Balik ke rumah emaknya, dia mula mengamuk, memaki emaknya babi dan ugut ingin membunuh emaknya. Lelaki itu sudah tidak tahu nak buat apa untuk nak didik anaknya jadi baik. Mereka terpaksa kurung dia sebab takut dia lari dengan teman lelakinya.

Lelaki itu datang bertemu kami untuk minta kami cuba didik anak dia. Aduhai, umur anak sudah 20 tahun, sudah jadi buluh. Apa lagi yang mampu dilakukan?

Didiklah anak ketika masih rebung, bukan tunggu sehingga sudah besar panjang. Usah dibiar tingkah laku mereka yang nampak liar dan nakal. Kalau dibiarkan, padahnya kita juga yang tanggung.
Kami tak dapat membantu atau menerima si anak tadi, kerana sudah terlewat untuk dibentuk. Ibu dan ayah kenalah banyak berdoa dan meminta petunjuk agar anak itu berubah tingkahlakunya.
Rebung kalau lembut mudah dibentuk.

Kalau buluh, kita cuba patahkan akan libas muka kita semula.
Fikir-fikirkanlah akan kisah di atas. Usah tunggu anak sudah remaja baru nak ajar tentang adab dan akhlak. Tetapi mulakan lah sejak kecil lagi seawal anak itu sudah faham arahan. Ibu ayah jangan lupa berdoa dan sedekahkan surah Fatihah untuk anak-anak setiap malam. Semoga perjalanan hidup mereka mendapat petunjuk daripada Allah swt. Wallahu' alam.
#muhasabahdiri

ULASAN DR. M: APA HABAQ ORANG MUDA?



Dr. M: Apa Habaq Orang Muda.
Cheedet dan Mat Rodi
Nubook Press.
2016
*****
Buku ini tertulis ungkapan Yabhg Tun Dr. Mahathir dan diulas oleh Sdr. Radzi Tajuddin.
Kandungan isi buku ini adalah ungkapan Tun M, dari keratan akhbar ataupun ucapan beliau dalam satu majlis. Hal-hal bersangkutan ekonomi sehinggalah tentang hubungan sesama rakyat. Membaca penulisan beliau membuatkan kita berfikir, betapa sayangnya Tun M kepada negara dan bangsanya sendiri, namun tidak mengenepikan bangsa-bangsa lain di Malaysia.

Ulasan dan kupasan oleh Tuan Mat Rodi juga membuatkan kita memahami jiwa Tun M dan ke arah mana Malaysia ingin di  bawa. 

#Malaysiamembaca
#TunM

ANAK DAN IBU.







Dailog seorang anak dengan ibunya:

Anak: Mak tahu tak, seorang ibu boleh jaga 10 orang anak, tapi 10 orang anak tak mampu jaga seorang ibu, kenapa?

Ibu: Kenapa?

Anak: Anak-anak kalau mak masak ikan goreng saja pun takkan bantah, kerana taat seorang anak. Tapi seorang ibu tinggal di rumah anak A buat perangai lain, pergi rumah anak B lain pula perangainya, pergi rumah C macam itu juga. Semua tak kena di matanya, jadi siapa yang mampu jaga ibu tadi?

Ibu: (terdiam)

P/s:Jadi seorang ibu sentiasalah bertolak ansur dengan anak2. Usah menjadikan mereka anak derhaka kerana sikap seorang ibu yang cerewet tahap gaban.
Menjadi seorang anak, sentiasalah bersabar biarpun hatimu berasa nak terbakar dengan sikap ibu. Terutama menantu-menantu, bertabahlah.
Bukan senang nak dapat syurga.

Beruntunglah mereka yang mendapat ibu dan mertua yang baik dan boleh dijadikan kawan dan sahabat baik.

#muhasabahdiri

Selasa, 12 Februari 2019

SAYA PENULIS UPAHAN/ GHOSTWRITER










Pengalaman menulis dan menterjemah sebuah skrip filem Indonesia telah memberi kuruang untuk belajar bagaimana menulis skrip. Masa yang diberi terlalu pendek.  Berjumlah 89 muka surat aku diminta siapkan dalam masa dua hari, begitu memeranjatkan.  Kukira kemungkinan seminggu dua.  Rupanya menulis skrip ini ada deadlinenya.  Bukanlah kerana aku fasih berbahasa Indonesia maka kuterima tawaran yang diberi.  Tetapi ingin mencuba sesuatu yang baharu dalam dunia penulisanku.  Tidak salah mencuba.

Dengan upah yang agak lumayan, kuterima tawaran yang diberi daripada seorang penulis drama dan filem Indonesia.  Aku diminta berurusan sendiri dengan penerbit filem tersebut.  Rupanya filem itu adalah usahasama antara penerbit Indonesia dan Malaysia.  Kisah mistik seram.  Tiga kali skrip dirombak, diberi tempoh masa hanya sehari sewaktu rombakan dibuat.  Tukar adegan dan watak.  Rasa hendak pecah kepala, apatah lagi mencari makna perkataan yang aku kurang arif.  Akhirnya aku mampu siapkan seperti yang dikehendaki oleh pihak penerbit filem tersebut.  Entah bila akan ditayangkan.  Tajuknya mungkin juga bertukar, aku sendiri tidak pasti.  Bayaran pun sudah dilunaskan oleh pihak penerbit dari Indonesia. 

Aku sering mendengar perkataan ‘Ghostwriter’ sehingga aku teringin sangat mengetahui apakah tugas sebenar sebagai seorang penulis upahan ini.  Akhirnya aku bersetuju mengikuti kelas online sebagai Penulis Upahan bersama Puan Nordiana Bachok.  Fahamlah aku akan tugas sebagai seorang penulis upahan. Menulis buku atau artikel untuk syarikat atau orang lain dan nama penulis tiada.  Hanya ada nama orang yang memberi upah. Bagiku suatu pekerjaan yang bagus, biarpun hati masih berbolak balik.

Kepada yang ingin mendapatkan khidmatku sebagai penulis upahan,  Tulis kisah hidup sendiri, novel sendiri atau apa sahaja yang sesuai.  Boleh hubungiku  di FB  Asmah Hashim/Asmah Hashim Hashim  atau tinggalkan pesanan di bahagian komen di sini. 


Isnin, 11 Februari 2019

ANAK DAN TUDUNG.




Saya tidak pernah menggalakkan anak-anak perempuan saya memakai tudung ketika usia mereka bawah 10 tahun. Tapi, mereka memakainya ketika ke sekolah.

Bagaimana kami mengajar anak - anak kami mengikut tuntutan agama. Mengikut suruhan Allah dan Rasul- Nya?

Kami mula menerangkan perkara yang wajib yang harus mereka patuhi apabila usia mereka menjangkau 10 tahun. Ketika inilah kami menerangkan kewajipan anak-anak perempuan kami tentang tanggungjawab mereka sebagai seorang perempuan muslimah.

Perkara yang kami terangkan adalah:

Sudah wajib memakai tudung dengan sempurna. Tudung yang labuh sehingga menutup dada. Tidak boleh tanggal kecuali di rumah atau kawasan yang bertutup dan tiada lelaki yang bukan mahram.
Pakaian biarlah labuh dan tidak sendat sehingga menampakkan susuk badan.

Solat sudah tidak boleh tinggal kecuali keuzuran yang ditetapkan oleh Allah swt kepada setiap perempuan yang sihat iaitu datang bulan/ haid.

Harus membaca Al-Quran setiap hari sekurang-kurangnya sebelah muka.

Tidak bergaul bebas lelaki dan perempuan jika tiada urusan rasmi seperti urusan sekolah atau kolej.
Tugas saya menjadi mudah apabila kedua-dua anak perempuan saya masuk maahad tahfiz dan kolej berlandaskan Islamik.

Ibu ayahlah langkah pertama untuk anak - anak memahami hidup mengikut agama yang dianuti.
Ibu ayahlah penunjuk jalan Hidayah buat anak-anak.

Ibu ayahlah yang membawa anak - anak ke jalan yang diredhai Allah swt.
Didiklah anak - anak sejak dalam kandungan mengenal Allah dan Rasul-Nya.

#muhasabahdiri

IBU AYAH

Kata ustazah, ibu ayahmu adalah ladang terbesar untuk kau menanam dan berkat kesuburan tanamanmu itu, hasil yang kau kutip di akhirat nanti sudah tentu lumayan.

Tetapi, bukan mudah menjaga ladang yang luas ini. Tersalah baja, boleh mati tanaman. Tidak mendapat air yang cukup, boleh kering tanaman.

Begitu juga menjaga kedua orang tua. Kesabaranmu harus tinggi. Di situlah syurga, di situ juga neraka. Hati orang tua senipis daun bawang, mudah terluka dan terkoyak.
Biar bagaimana keadaan sekalipun, Kesabaranmu harus tinggi. Redha mereka, redhalah Allah swt kepadamu.

Namun, menjadi orang tua, berusahalah agar tidak menyusahkan anak-anak dan menambah beban dosa yang sedia tersandar di bahu mereka.
Menjadi anak biar tetap taat dan menghormati kedua orang tua. Menjadi ibu ayah biarlah sentiasa terbuka dan tidak putus berdoa yang terbaik buat anak-anak.


#muhasabahdiri

ANAK KURANG AJAR, SALAH SIAPA?





Pagi tadi kami didatangi seorang lelaki yang kelihatan agak tergesa-gesa. Gelisah dan wajahnya kelihatan berserabut.

Kami sambut dengan baik dan bertanya apa masalahnya. Ingatkan ingin menjemput makan kenduri, rupanya ada masalah peribadi. Berkaitan dengan anak gadisnya.

Menurut lelaki berumur dalam lingkungan lewat atau awal 50-an, dia dan isterinya sudah lama bercerai. Anak perempuannya tinggal dengan bekas isteri. Sekarang ini, anak itu sudah berumur 20 tahun dan baru saja dibuang dari kolej kerana ada hubungan bebas dengan teman lelaki.
Balik ke rumah emaknya, dia mula mengamuk, memaki emaknya babi dan ugut ingin membunuh emaknya. Lelaki itu sudah tidak tahu nak buat apa untuk nak didik anaknya jadi baik. Mereka terpaksa kurung dia sebab takut dia lari dengan teman lelakinya.

Lelaki itu datang bertemu kami untuk minta kami cuba didik anak dia. Aduhai, umur anak sudah 20 tahun, sudah jadi buluh. Apa lagi yang mampu dilakukan?

Didiklah anak ketika masih rebung, bukan tunggu sehingga sudah besar panjang. Usah dibiar tingkah laku mereka yang nampak liar dan nakal. Kalau dibiarkan, padahnya kita juga yang tanggung.
Kami tak dapat membantu atau menerima si anak tadi, kerana sudah terlewat untuk dibentuk. Ibu dan ayah kenalah banyak berdoa dan meminta petunjuk agar anak itu berubah tingkahlakunya.
Rebung kalau lembut mudah dibentuk. Kalau buluh, kita cuba patahkan akan libas muka kita semula.
Fikir-fikirkanlah akan kisah di atas. Usah tunggu anak sudah remaja baru nak ajar tentang adab dan akhlak. Tetapi mulakan lah sejak kecil lagi seawal anak itu sudah faham arahan. Ibu ayah jangan lupa berdoa dan sedekahkan surah Fatihah untuk anak-anak setiap malam. Semoga perjalanan hidup mereka mendapat petunjuk daripada Allah swt. Wallahu' alam.




Rabu, 30 Januari 2019

JODOH ITU KETENTUAN ILAHI.

JODOH ITU KETENTUAN ILAHI.

Dalam hidup ini ada perkara menjadi ketentuan Allah swt. Salah satunya adalah jodoh. Ada yang dipertemukan jodoh ketika usia masih muda. Saya bertemu jodoh ketika berusia 18 tahun. Usia 19 tahun sudah menimang anak pertama. Adakah saya kesal dengan perkahwinan yang terlalu muda? Tiada penyesalan dalam kehidupan yang telah ditentukan oleh Allah swt sejak azali lagi. Itulah takdir yang telah ditetapkan oleh Allah swt kepada saya.

Hidup berumah tangga bukan perkara yang mudah. Suka duka silih berganti. Kebahagian tidak akan datang sendiri. Kitalah yang harus membaja dan menyemai serta menyiramnya dengan kasih sayang setiap hari. Meletak kepercayaan hidup kepada seorang lelaki bergelar suami. Dialah imam, ketua dan sahabat sejati. Bukan semua perkahwinan berjumpa kebahagian sehingga ke akhir hayat. Ada yang kecundang di tengah jalan. Sudah tiada jodoh bersama, usahlah dikesalkan.

Beruntunglah mereka yang bertemu jodoh sebelum meningkat usia 30-an. Ada yang masih bersendiri biarpun sudah menganjak usia 40-an. Usahlah risau dan kecewa, kerana tiada jodoh bukan bererti penamat sebuah kehidupan. Kebahagian masih bersama kita kerana masih ada keluarga di sisi yang mampu membahagiakan kita. Masih menyayangi dan mencintai kita sepenuh hati. Jodoh itu ketentuan Ilahi.

Jika sudah tercatat usia berapa kau akan bertemu jodoh, nantikanlah saat itu dengan doa dan yakin ketentuan Ilahi adalah terbaik buatmu.

Usah terpengaruh atau kecewa dengan kata-kata orang sekeliling. Mereka bukan tidak tahu, jodohmu sudah ditentukan oleh Allah swt. Lambat atau cepat, bukan berada di tanganmu. Hargailah dirimu, dekati Allah swt seperti mana cintanya Rabiatul Adawiyah terhadap Allah swt. Meninggalkan keseronokkan dunia malah menolak siapa sahaja yang meminangnya. Kau, takkanlah berbuat begitu.

Jika sudah bertemu yang berkenan di hati dan sudi menjadikan dirimu sebagai isteri, lengkapkanlah sebahagian daripada agamamu. Ikutlah sunah Nabi Muhamad saw yang juga berumah tangga. Namun, jika sebaliknya, teruskan hidupmu dengan penuh kegembiraan.Usah dibiarkan kata-kata masyarakat sekeliling mempengaruhi fikiranmu untuk segera mencari pasangan dan berumah tangga.

Sebagai seorang perempuan kau berhak memilih pasanganmu. Dalam Islam ada garis panduan yang perlu kau ikuti untuk memilih calon suami. Perkara pertama yang harus kau jaga adalah hubunganmu dengan Allah swt, jagalah agamamu. Bagaimana? Solatlah, tutuplah auratmu dengan sempurna, taat kepada kedua orang tuamu. Semoga dengan ketaatanmu kepada Allah, Rasul-Nya dan keluargamu, maka Allah swt menyediakan untukmu seorang lelaki yang mampu menjadi imammu. Mampu membawamu ke syurga Allah swt dan memberimu zuriat yang beriman dan bertakwa.

Bukan semua mendapat apa yang dia inginkan. Begitu juga dengan memilih calon suami. Jika kau tidak sempurna, bakal suamimu akan menyempurnakan. Usah memilih yang kau tahu si dia menagih dadah, kaki judi, atau kaki perempuan. Usah kalah dengan cinta, sebelum mencintai seorang lelaki sepenuh hati, cintailah dirimu terlebih dahulu. Kau berhak memilih!

Carilah kebahagianmu dengan meminta petunjuk daripada Ilahi. Usah patah semangat jika jodohmu lambat tiba. Kemungkinan Allah swt lebih mengetahui sama ada kau sesuai hidup berkeluarga atau tidak. Bukankah Allah swt lebih mengenali dirimu daripada dirimu sendiri?

Usah berkeluh kesah sambil memikirkan kawan-kawanmu yang sudah berumah tangga sedangkan kau masih bersendirian. Banyak perkara kau boleh lakukan selain berkhidmat kepada kedua orang tua, adik beradik dan saudara-maramu, kau boleh berbakti kepada agamamu sendiri dengan membantu mereka yang memerlukan pertolonganmu.Ikutlah badan-badan sukarelawan atau sibukkan dirimu dengan aktiviti yang berfaedah.

Kalau bertemu yang berkenan di hati, mintalah nasihat kedua orang tuamu terlebih dahulu. Jangan salah memilih, kalau tersalah memilih, kau akan menghabiskan hidupmu dengan orang yang akan menyusahkan hidupmu sepanjang hayat.
Usah dicari yang tidak bekerja, biarlah hanya menjadi buruh kasar, asalkan pendapatannya halal.

Pastikan calon suami/isterimu seorang yang rajin bersolat. Pastikan juga bakal calonmu tahu akan hukum-hakam, halal dan haram. Dosa serta pahala, pendek kata ada ilmu agamanya. Faham erti hidup berkeluarga.

Lelaki yang baik, untuk perempuan yang baik. Lelaki yang jahat untuk perempuan yang jahat. Lengkapkan dirimu dengan kebaikan, pasti Allah menganugerahkan jodoh yang sesuai dengan dirimu. Si dia dan kau akan saling menyempurnakan.

Gelaran anak dara tua, baiklah kau abaikan. Buat tak tahu teruskan hidup dengan berbakti kepada orang yang berada di sekelilingmu. Ketahuilah olehmu, tiada satu perkara yang berlaku itu adalah sia-sia. Hidupmu jauh lebih berharga jika kau tahu menghargainya.

Rumah tangga yang bahagia adalah rumah tangga yang terbina dengan restu kedua belah keluarga. Rumah tangga yang dirahmati oleh Allah swt.



Selasa, 29 Januari 2019

ANAK MILIK SIAPA?










Sewaktu mengikuti majlis ceramah Ustazah Halimah Alaydrus bercerita tentang keluarga Imran, kisah yang tercatat dalam Surah Al-Imran ayat 35.
'Ya Tuhanku, Aku bernazar kepada-Mu, apa( janin) yang dalam kandunganku (kelak) menjadi hamba yang mengabdikan ( kepada-Mu), maka terimalah (nazar) itu dariku. Sesungguhnya, Engkaulah Yang Maha Mendengar, Maha Mengetahui.'
Nazar seorang ibu yang ingin melihat anaknya berkhidmat untuk agama dan berbakti kepada Allah swt. Doa yang membuatkan Maryam menjadi insan dan hamba yang dicintai oleh Allah swt. Paling saya suka adalah ayat Ustazah Halimah Alaydrus seperti ini: 'Ya Allah, ingin aku PERSEMBAHKAN anak dalam kandunganku ini untuk mengabdikan diri kepada agama-Mu, terimalah PERSEMBAHANKU ini."
Betapa mulianya hati seorang ibu yang sanggup menyerahkan anak yang dilahirkan daripada rahimnya berkhidmat untuk agama.

Terfikir di dalam benak saya saat dan ketika itu, kenapalah saya tidak berdoa seperti itu? Paling tidak doa kita adalah inginkan nak yang soleh, beriman dan bertakwa kepada Allah swt, itu pun sudah kira doa yang terbaik buat hamba Allah swt seperti diri kita ini.
Anak adalah kurniaan Ilahi kepada hamba-hamba-Nya yang dikehendaki. Ada orang, baru sahaja bernikah, terus disahkan mengandung. Tidak kurang ramai juga yang setelah berkahwin belum dikurniakan seorang anak pun, biarpun sudah berbelas tahun. Tidak ada anak, bukan bererti hidup kita adalah seorang wanita malang yang tidak sempurna.
Allah swt itu lebih Maha Mengetahui akan kemampuan kita setakat mana. Bukan kerana tidak boleh mendidik atau dikatakan tidak layak menjadi ibu. Tetapi kerana Allah juga tahu, jika kita dikurniakan zuriat, anak itu akan menjadi penyebab kita ke neraka. Atau menjadi anak derhaka. Rahsia Allah, hanya Allah yang tahu. Kepada yang ada zuriat, didiklah anak itu dengan sempurna sebagai hamba Allah swt.
Kepada yang tidak punya anak, usah berduka. Allah memberi ruang dan peluang untuk kita mengabdikan diri kepada Allah swt dengan lebih banyak lagi. Punya ruang dan peluang untuk duduk di majlis ilmu, bertahajud, bersolat sunat yang lainnya tanpa ada gangguan daripada seorang insan bernama anak.
"Nanti sudah tua, siapa nak jaga kalau tak ada anak?"
Pertanyaan yang sering kita dengar. Adakah kita pasti, anak yang kita lahirkan itu akan menjaga kita setelah mereka dewasa kelak? Berapa ramai anak-anak di luar sana yang mengabaikan tanggungjawab mereka kepada kedua orang tua? Adakah kita pasti anak-anak kita mampu menjadi hamba Allah yang soleh dan solehah seperti yang kita dambakan?
Bersyukurlah dengan apa yang dikurniakan kerana anak itu milik Allah dan kita hanya diberi pinjaman supaya kita mampu didik anak itu untuk mengenal siapa pemilik mereka. Bukan hanya patuh dan taat kepada kita semata-mata.
Jangan memandang hina mereka yang tidak punya anak kerana kemungkinan nasib mereka lebih baik daripada kita di akhirat kelak. Tiada banyak perkara yang akan diperhitungkan.
Jika Hanna ibunya Maryam dan nenek kepada Nabi Isa a.s mampu berdoa seperti itu, kenapa tidak kita cuba turut sama berdoa seperti itu agar Allah swt akan membimbing anak kita ke jalan yang diredhai-Nya. Wallahu Alam. Hanya Allah swt jua yang Maha Mengetahui apa yang terbaik buat hamba-hamba-Nya yang amat disayangi ini.
Ingatlah teman-temanku, ANAK ITU MILIK ALLAH, kita hanya diberi amanah untuk menjadikan mereka Nasranikah? Majusikah? atau seorang yang beragama Islam yang taat kepada perintah Allah dan Rasul-Nya.
Antara gambar satu dan dua, mana satu pilihan kita?

#muhasabahdiri

ANAK-ANAK YANG DIMANJAKAN...











Buka rumah anak yatim, macam-macam perangai anak-anak kami jumpa. Baru-baru ini kami terima lima orang anak yatim yang datang dari mukim yang sama. Bersekolah sama. Mak-mak mereka saling mengenali. Sebelum ini anak A pernah melarikan diri bersama anak B setelah masuk ke tempat saya seminggu.

Kami terima semula setelah mak-mak mereka merayu. Kasihanlah pula sebab anak-anak yatim dan ingin beri mereka peluang. Pagi semalam, anak si B beritahu suami saya nak keluar dari tempat kami sebab berasa bosan dan tak mampu nak ikut adab dan jadual pengisian kami. Suami telefon neneknya. Neneknya tak benarkan.

Malamnya, belum pun kami terlena lebih kurang pukul 12. 00 tengah malam, sekali lagi mereka melarikan diri dengan seorang lagi pelajar yang baru saja masuk ke tempat kami seminggu. Suami bersama dengan seorang pelajar lama segera mengejar mereka dan sempat menghalang mereka, lalu dibawa ke balai polis untuk buat laporan. Hampir pukul 3.30 pagi baru selesai menyerahkan anak-anak itu kepada keluarga mereka semula.

Hari ini, emak A mohon anaknya diterima semula. Namun, kami takkan terima kerana ini adalah kesalahan kedua yang telah dilakukan. Tidak kiralah dipengaruhi kawan atau tidak. Pelajar B pernah melarikan diri dari sebuah maahad tahfiz. Pelajar C baru saja masuk ke sekolah setelah dibuang dari sekolah kerana melanggar peraturan sekolah. Kemudian kami terima atas dasar anak yatim, diharap akan berubah.

Umur pelajar C baru nak masuk 11 tahun sudah membuat kesalahan yang serius sehingga dibuang sekolah. Pelajar B berusia 12 tahun. Pelajar A juga 12 tahun. Pergi sekolah, sudah pandai ponteng dan jadi samseng.

Wahai emak-emak sekalian terutama ibu-ibu tunggal, didiklah anak-anakmu dengan didikan agama, biar hati mereka lembut dan dengar kata. Tahukah kalian, orang yang memelihara, mendidik sehingga anak-anak itu menjadi insan yang berjaya di dunia dan akhirat, kau akan dapat duduk dekat dengan Baginda Rasulullah di syurga nanti.

Berhati-hatilah terhadap kawan anak-anak kita, takut tersalah pilih. Berkawan dengan mereka yang baik, baiklah anak-anak kita.

Maahad atau sekolah pondok bukan tempat membuang anak-anak yang tak mampu dijaga oleh kedua orang tua.

Belajar, ajarlah, didik lah, supaya anak-anak menjadi hamba yang beriman, bertakwa dan beradab.

Kasihanilah anak-anak kita, masa depan mereka di tangan kita. Salah didik, hancur masa depan mereka.

Sebelum ingin anak jadi Malaikat, emak perlu jadi malaikat dahulu.

Sebelum ingin anak menjadi manusia, emak perlu jadi manusia dahulu.

Sebelum ingin anak menjadi alim, kedua orang tua perlu jadi alim dahulu.

Sebelum ingin anak beriman, kedua orang tua perlu beriman dahulu.

Jangan sampai, anak-anak menuntut hak mereka di hadapan Allah kerana kita gagal mendidik mereka.

Tidak mahu anak menjadi derhaka, kedua orang tua jangan terlebih dahulu menderhakai Allah swt.
Fikir-fikirkanlah.