Cari Blog Ini

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Jumaat, 29 Januari 2016

ULASAN, PLEASE... JANGAN ' TACKLE' AKU!


Sudah selesai mentelaah buku ini. Alhamdulillah, karya penulis ini tidak pernah menghampakan saya untuk terus membacanya. Biarpun diselitkan kisah cinta namun isu kekeluargaan juga turut ada di dalamnya. Kepada yang belum mendapatkannya, jangan malu-malu dapatkannya di pasaran.


PLEASE… JANGAN ‘TACKLE’ AKU!( ISBN 978-967-446-221-5)
SITI ROZILAH
BUKU PRIMA
2015
RM28.00
658 muka surat

Nur Naziha terpaksa merantau membawa diri akibat sejarah hitam yang telah menconteng arang ke muka keluarganya. Berharap di tempat baharu dia mampu membina kehidupan yang jauh lebih baik. Namun, cinta sentiasa hadir dalam kekalutannya melupakan cinta yang lama. Lokman Azad, anak majikan tempatnya bekerja, dalam diam tertarik dengan keayuan dan budi pekerti Nur Naziha. Namun, hatinya sudah tertutup untuk cinta dan makhluk ALLAH bernama lelaki.
Lokman Azad meluahkan isi hatinya,tetapi ditolak mentah-mentah boleh Nur Naziha. Dia rela bersendirian, apatah lagi emak Lokman Azad tidak menyukai dirinya. Mampukah dia membina kebahagian tanpa restu seorang ibu.
Eizhan cuba melupakan kenangan silam antara dia dan Nur Naziha. Cuba menyemai cinta dengan Jasmin. Sikap Jasmin yang suka berpoya-poya membuatkan dia kurang senang dan tidak gemar akan tindak-tanduk gadis tersebut. Hatinya masih mencintai seseorang yang sudah lama menghilangkan diri. Perkenalannya dengan Shazlynn telah mengubah hatinya untuk mendekati gadis itu dan melupakan Jasmin.
Marzuki abang tiri Eizhan punya dendam yang mendalam terhadap Eizhan dan Puan Dayana dengan niat untuk membalas dendam atas kesengsaraan ibunya. Dia sanggup lakukan apa sahaja asalkan dendamnya terbalas. Dia juga menyukai Nur Naziha tanpa pengetahuan Eizhan. Dalam diam dia sudah merancang Sesuatu yang mampu memusnahkan kehidupan Eizhan dan membakar cinta Nur Naziha terhadap lelaki itu. Ada rahsia yang tersembunyi dan hanya dia sahaja yang tahu.
Jeffri teman sepermainan dan sebaya Eizhan menaruh hati kepada Puan Dayana dan cinta mereka tidak bertepuk sebelah tangan. Pada mulanya Eizhan membantah tetapi memikirkan emaknya sendiri sudah lama hidup sendiri, apalah salahnya jika Jeffri sahabatnya itu benar-benar mencintai emaknya sepenuh hati. Puan Dayana diserang angina ahmar, kejadian itu membuatkan dia insaf dan sedar akan kesalahannya yang lalu.
Kenapa Eizhan dan Nur Naziha berpisah? Apa rahsia yang disembunyikan oleh Marzuki? Sejarah hitam apakah yang dihadapi oleh Nur Naziha sehingga terpaksa merantau jauh? Mahukah Jeffri menerima Puan Dayana yang tidak sihat itu sebagai teman hidup? Ingin tahun kisah seterusnya? Dapatkan karya ini di kedai buku berhampiran.
‪#‎Bukuprima‬
‪#‎karangkrafmall‬

Selasa, 26 Januari 2016

ADUH, PENING! - BAB 1 ( SUDAH BERADA DIPASARAN)



Namanya Aleeya Aneesa. Bukan! Bukan penulis novel itu tau. Keluarga memanggilnya Leya. Dia hanya insan biasa yang dilahirkan berpuluh tahun yang lalu. Erk… umur rahsia, boleh begitu? Biarlah rahsia. Tidak perlu diuar-uarkan, terasa tua pula nanti. Sudah berkahwin beberapa bulan yang lepas. Dia bekerja sebagai penjawat awam di pejabat kerajaan. Gaji tidak besar mana, sesuailah dengan kelulusannya yang hanya ada Ijazah Sumber Manusia.
            Tinggi lima kaki empat inci. Pinggang 24 inci. Cukuplah dia memberitahu bahagian tertentu tubuhnya. Boleh bayangkan sendiri. Dia tidaklah gemuk, malah kurus dan cantik bergetah walaupun tidaklah seperti ala-ala model di luar sana. Sudah cukup untuk menggetarkan hati suami sendiri. Setiap hari, dia ke tempat kerja memandu sendiri. Nun di Putrajaya, duduknya pula di Puchong Perdana. Rumah teres dua tingkat, sewanya usah cerita. Jaga status kata suaminya sedangkan boleh saja sewa rumah flat dengan harga jauh lebih murah. Ikutkan sahaja, bukan dia yang bayar sewa pun, tetapi suaminya.
            Dia berkahwin dengan seorang duda beranak lima. Macam mana boleh jadi macam tu? Uh! Panjang ceritanya. Menurut pakar kaji selidik, jika usia sudah melebihi 30-an orang yang akan masuk meminang, jika bukan suami orang, sudah tentulah duda. Mahu tak mahu kenalah terima daripada mendapat status andartu terlajak tak larisnya. Takut tahu, jadi anak dara tua. Jiran tetangga asyik bertanya bila nak makan nasi minyak. Sedangkan setiap hari dia makan nasi minyak di kedai mamak. Emak dan ayah juga membebel, asyik fikir pasal diri sendiri, tak nak berkahwin.
Akhirnya, terjumpa seorang lelaki yang sedang merana kerana ditinggal isteri dan lima anaknya. Terpaksalah dia kutip demi merealisasikan impian kedua orang tua dan jiran tetangga. Kutip? Siapa kutip siapalah agaknya ya? Erk… ke berkahwin kerana nak tutup mulut orang? Boleh sahajalah. Asalkan ada jodoh dan sampai serunya. Bukan main pilih dan tangkap muat sahaja. Dia pilih juga.
            Nama suaminya, Ikmal Hakimi. Sedapnya nama, kan, kan? Kalau tengok pada nama tentulah orangnya kacak bergaya dan ada karisma. Boleh tahanlah, tetapi taklah sekacak Aaron Aziz atau siapa ya nama pelakon lelaki yang sedang popular di Malaysia? Cari sendiri, fikir sendirilah ya.

            Sudahlah berkahwin dengan duda anak lima, dia terus mendapat gelaran ibu segera. Nasib baik bukan dia yang kena jaga. Sesekali suaminya bawa juga anak-anaknya pulang ke rumah, hanya untuk makan-makan dan beramah mesra. Hmm… kenalah jadi seorang ‘ibu tiri’ yang baik semuanya. Dalam fikiran ramai orang, ibu tiri selalunya jahat dan suka mendera. Maaflah ya, dia bukan spesies seperti itu. Masih ada hati dan perasaan.
Anak-anak suaminya masih kecil dan memerlukan perhatian. Tidak mungkin dia menjadi manusia jahat yang hanya ada hati, tetapi tiada perasaan. Anak-anak suaminya tiga perempuan dan dua lelaki. Berumur antara dua tahun sehingga lapan tahun. Hati naluri seorang ibu, tidak perlu belajar menjadi ibu hanya ketika ada anak sendiri. Anak-anak suaminya, anak-anak dia juga walaupun bukan lahir daripada rahimnya.
            Untuk mengelak dapat suami orang, duda pun tidak mengapalah. Ada anak lima pun, dia tak kisah. Namun, kebahagiaan yang baru menjelma bagaikan tercalar dengan sengaja, atau disengajakan. Terasa hendak menjerit sahaja. Walaupun tidak dimadu atau bermadu, dalam diam tak diam dia sudah ‘bermadu’ dengan bekas isteri suaminya. Huh! Susah juga berkahwin dengan duda yang ada anak dan ada bekas isteri! Baik kahwin dengan duda yang kematian isteri! Aleeya mengetap bibir. Rasa hendak dihempuk sahaja fail-fail yang berselerakan di atas mejanya. Fikirannya sudahlah berserabut, ditambah dengan masalah yang dicipta oleh manusia bernama bekas isteri.
            Wajahnya langsung tidak melakar bahagia. Muncung bibirnya boleh panjang sedepa kalau dibiarkan sehingga ke petang. Sakitnya di sini, di hati yang paling dalam. Tidak mampu meluahkan kerana yang terlibat adalah anak-anak suaminya juga. Oleh kerana geram yang melampau, terbit rasa di hati, menyesal dia berkahwin. Biarlah jadi anak dara tua sehingga ke mati. Aleeya mengeluh berat.
            “Kau kenapa? Sejak dari tadi, asyik mengeluh aje aku dengar. Tak penat ke?” tanya Rozita kawan sepejabat yang selalu prihatin dengan dirinya.
            “Tu... bibir kau, boleh sangkut baju. Besar sangat ke masalah kau?” sambungnya lagi.
            Aleeya memandang wajah rakannya itu tidak berkelip. Macam mana dia nak mulakan ya? Terasa seperti mengumpat pula. Lebih-lebih lagi hal rumah tangga sendiri. Buatnya Rozita canang satu pejabat, dia juga yang malu besar nanti.
            “Macam mana ya, aku nak cakap?” Aleeya sedang berkira-kira.
            “Kalau nak kongsi, aku sedia mendengar. Kalau tak sudi, aku pun tak paksa.” Rozita mengangkat bahu.
            Aleeya menyengih. Eh! Masih boleh menyengih lagi. Ingatkan sudah hilang kegembiraan di hati.
            “Hah, boleh pun menyengih,” usik Rozita.
            “Nantilah... aku cerita kat kau. Tapi, bukan waktu sekarang. Sekarang ni, waktu kerja! Jangan culas, nanti kena tindakan tataterbit!” Sempat lagi Aleeya bergurau. Hilang sedikit rasa marah di hati.
            “Yalah… bibir tu jangan biar muncung lama-lama. Aku takut tak boleh nak leperkan semula, nahas kau,” gurau Rozita.
            Aleeya mencebik. Rozita Yamin, ibu kepada dua orang anak yang sedang meningkat remaja. Layak dipanggil kakak, baik dan suka membantu orang lain. Pakaiannya ke pejabat selalu ikut peredaran fesyen tetapi menutup auratlah. Pantang dengar ada jualan murah, pasti dia yang muncul dahulu. Kalau nak tahu pasar raya mana yang buat jualan murah, bolehlah tanya kepadanya. Nak tahu kedai yang murah boleh juga rujuk kepadanya. Tudungnya pula beraneka ragam dan warna. Agak-agaknya almari pakaian dan tudungnya entah besar mana. Aleeya tersenyum sendiri.  Hilang seketika semua masalah yang bersarang di dada.
            Masalahnya tidak akan berkurang. Bukan sahaja dia yang pening. Suaminya sendiri juga pening. Tangan asyik letak di dahi semenjak dua menjak ini. Hendak membantu, dia sendiri tidak tahu macam mana. Semuanya melibatkan wang ringgit. Boleh papa kedana jadinya. Hisy, tak baik fikir begitu! Mungkin semua ini ujian semata-mata. Pasti ada jalan keluar yang terbaik. Sekali lagi keluhan terlahir di bibirnya. Mencanak rasa mual di hati dengan masalah yang timbul. Masalah orang ketiga. Entah apa bekas isteri suaminya hendak sebenarnya? Masih berfikir dan mencari jawapannya.  Diluah mati bapak, ditelan mati emak. Bidalan orang tua-tua yang besar maknanya.
            Tengah hari itu, nasi yang dijamah bagaikan tidak boleh terhadam. Disumbat ke tekak terus ditelan tanpa dikunyah seperti biasa. 40 kali kalau ikut sunahlah. Baik untuk penghadaman jika makanan yang masuk ke mulut dikunyah sehingga lumat. Ini bukan soal malas mengunyah, tetapi mengejar waktu rehat yang hanya sejam. Ditambah dengan masalah yang melingkari jiwanya. Semakin kuranglah nafsu makannya, biarpun makanan yang dibeli adalah kegemarannya juga.
            Kedai yang mereka sedang duduk bersantai ini, jarang didatangi oleh rakan sekerja yang lain. Masakannya biasa-biasa sahaja. Harganya sahaja yang buat perut memulas tiba-tiba. Mahallah. Rasa hendak ketawa melihat wajah Rozita ketika melihat harga makanan yang telah dikira. Ikan keli masak sambal, ulam-ulaman, kuah kari dicurahkan atas nasi, sayur taugeh goreng bersama air teh ais limau RM10.00. Biar betul! Ringan sahaja mulut hendak bertanya. Ikan keli takkan seekor RM5.00? Kalau makan di kedai Wak Karman, lauk seperti itu paling tidak RM7.00 sahaja. RM3.00 lagi boleh buat minum petang. Uh! Wak Karman hanya kau di hati. Aleeya menyengih. Menyesal tak sudah.
Dia lagi mahal kerana ambil sotong dan udang yang memang kegemarannya. Kalau lauk udang di kedai Wak Karman, biasalah RM10.00 sahajalah. Biasalah udang dan sotong mahal. Ini tidak. RM15.00 terbang hanya makan tengah hari. Larilah bajet kalau macam ini.  Apasal pula main kira-kira makanan bagai? Memang kepala sedang biul sekarang ini. Masalah kecil dianggap bagaikan masalah negara. Tak apa, tak apa, dia harus bertenang dan berdiri di belakang suaminya. Tidak akan mengalah dengan permainan janda suaminya.  Kuat Aleeya, kuat! Dia harus mempertahankan rumah tangganya. Kebahagiaan milik dia dan suami.

Isnin, 25 Januari 2016

IKATAN KASIH - BAB 30




Jasmina terus melangkah masuk ke dalam biliknya. Langkah diatur laju. Wajah muramnya akan menimbulkan seribu tanda tanya. Dia tidak mahu kedua orang tuanya mengetahui apa yang berlaku. Keluarganya membantah dia memilih Zaheer. Kalaulah mereka mengetahui berita yang disampaikan oleh mamanya tadi, pasti ayahnya akan memintanya memutuskan tali pertunangan itu. 
            Daun pintu dibuka perlahan. Dia terus merebahkan diri di katil yang kemas rapi. Dia menangis lagi. Hiba yang mendatang bagaikan tidak mahu mengnyah  pergi. Rasa pilu dan sakit di hati menghiris kalbu. Adakah dia telah salah memilih? Semakin laju air matanya mengalir. 
Kenapa mereka kejam sangat dengannya?  Kenapa tergamak mereka memberitahu dia tentang keburukan Zaheer, sedangkan saat-saat dia menyulam bahagia semakin hampir.  Benarkah apa yang diceritakan along dan mamanya?
 Semua cerita itu baginya hanya satu pembohongan. Mesti semua ini kerja ayahnya, mengupah mama, dan lelaki itu kononnya seorang anggota polis.  Kalau sudah tahu tunangnya itu jahat, kenapa tidak ditangkap sahaja?  Ah! Jasmina mengeluh kesal.
            Kamarul berlari anak melangkah masuk ke dalam rumah. Hampir sahaja dia terlanggar sofa yang berada berhampiran pintu utama. Tidak perasan pula, di ruang tamu, ada keluarganya sedang berehat.
            “Kenapa ni long? Macam dikejar hantu saja?” tegur Aida.  Wajah cemberut anak tirinya dipandang dengan kehairanan. Apa pula masalah anak tirinya itu?
            “Dari mana long?” tanya Ramadan. Dia menoleh.
            “Dari KL ayah,” jawab Kamarul. Dia menunduk sedikit. Tidak mahu mempamerkan kegelisahan di wajahnya.
            “Ayah…  mama…  erk… angah dah balik ke?” tanya Kamarul. Melihat kereta adiknya ada di garaj, dia pasti adiknya telah balik ke rumah.
            “Baharu saja balik, ada di bilik agaknya,”  kata Aida, dia pun hairan dengan sikap anak tirinya itu.  Menonong sahaja naik ke bilik.
            “Kamarul naik dulu ya.” Tanpa menunggu jawapan daripada kedua orang tuanya. Kamarul terus melangkah menuju ke biliknya. Dia tidak akan memujuk, biarlah Jasmina memikirkannya sendiri.  Dia sudah melarang, segala bukti telah dilihat sendiri oleh adiknya itu. Kenapa sukar benar hendak percaya? Cinta memang buta, perkara benar disangka fitnah.  Kamarul mengeluh keras. 
            “Kenapa dengan budak-budak tu bang? Lain macam saja saya tengok.  Jangan-jangan mereka pergi jumpa Eta tak?” teka Aida. Walaupun  mereka hanya anak tirinya, apa sahaja yang berlaku kepada mereka, tetap merisaukannya. Dia yang menjaga mereka sejak kecil lagi.   
            “Takkan kut? Saya dah larang, mereka takkan berani,” jawab Ramadan. Anak-anaknya tidak akan berani bertemu Rabeta. Dia sudah melarang keras mereka bertemu bekas isterinya itu. Selama ini kata-katanya tidak pernah dibantah. Anak-anaknya taat dengannya. 
            “Manalah tahu…” Aida mengeluh.  Dia sendiri rindu dengan sepupunya itu. Ingin benar bertemu dan berbual seperti dahulu, tetapi terasa juga janggalnya, kerana dia telah mengambil suami sepupunya sendiri. Apa agaknya yang difikirkan oleh Rabeta tentang dirinya.
            “Jangan fikir bukan-bukan. Mereka takkan berani!” Ramadan masih percaya kepada anak-anaknya.
***

            “Alhamdulillah.” Panggilan telefon yang diterima sebentar tadi membuatkan Rabeta menarik nafas lega. Jasmina sudah pulang ke rumah. Dia berharap sangat, anak gadisnya tidak menghubungi Zaheer.  Kalau tidak pasti kecoh jadinya.
“Kalau Zaheer tahu yang kita dah pecahkan tembelang dia pada Jasmina, macam mana?” Rabeta bimbang, lelaki itu akan melakukan sesuatu terhadap anaknya. 
            “Cuba Eta bertenang, jangan risau tak bertempat,” nasihat Fakhrul. Rimas pula dia. Mundar-mandir di depannya.
Angin petang melegakan sedikit tubuhnya yang melekit dek peluh. Panas yang membahang terasa membakar setiap inci tubuhnya. Biarpun duduk di bawah pondok yang berbumbung tetapi bahang kepanasan matahari yang terik tetap terasa.
            “Mana boleh nak tenang? Entah macam mana keadaan anak Eta tu!” luah Rabeta. Dia duduk di sebelah Fakhrul.
Bulan hadapan mereka akan disatukan. Tiada sebarang majlis besar, sekadar akad nikah dan majlis kesyukuran sahaja. Itu permintaan Rabeta sendiri.  Keluarga Fakhrul tidak membantah. Mereka duda dan janda, tidak perlulah buat majlis besar, ala kadar sahaja sudah cukup, asalkan sampai hajat masing-masing.  
            “Awak tak percayalah kan saya? Saya akan suruh orang-orang saya ekori Jasmina dan jaga keselamatannya.” Fakhrul mengangguk, meyakinkan Rabeta. Dia tidak akan membiarkan bakal anak tirinya itu diapa-apakan. Itulah sahaja caranya untuk menyelamatkan Jasmina, jika dia masih lagi berkeras ingin meneruskan hajatnya itu. 
            “Saya takut sangat-sangat, Fakhrul. Entah apalah rancangan Zaheer tu…” keluh Rabeta.
            “Akak akan bantu juga Eta. Takkanlah akak nak biarkan anak Eta jadi mangsa pula?” Nazatul merenung wajah Rabeta yang jelas terpancar kebimbangannya.
            “Terima kasih kak, Fakhrul.”
 “Malam ini, kita akan serang sarang baru Zaheer. Dengar kata, tempat dia memproses dadah. Sebelum ini, tak pernah pula akak dengar dia buat dadah sendiri. Selama ini dia ambil bekalan di negara seberang.” Nazatul menukar topik bicara. Ada tugas lain yang menanti.
            “Bagus Kak Naz. Pihak polis sedia bila-bila masa sahaja membantu. Maklumat daripada RIKA banyak membantu kami. D7 dan bersedia. Kita akan serbu malam ini. Eta nak turun juga ke? Baik tunggu di sini, Biar Kak Naz saja yang turun.” Fakhrul melirik ke arah Rabeta yang sedang meneliti fail-fail yang ada di atas meja bulat di hadapannya. Cepat sangat dia bertukar angin.  Sudah hilang agaknya rasa marah dan bimbang di hati.           
            “Eta tak kisah, di mana-mana pun boleh!”  jawab Rabeta sambil tersenyum. Dia tidak mahu terlalu memikirkan sangat masalah anaknya. Takut hilang pertimbangan dalam diri. Mahu sahaja dia membunuh Zaheer, biar mati sahaja.  Hidup pun tiada erti, jika hanya menyusahkan orang lain.
“Okeylah, kalau begitu. Eta tunggu di sini. Biar Kak Naz yang turun ke lapangan dengan Ravi dan Hadi,”  jelas Nazatul. Sejak ‘merdeka’, dia semakin bersemangat. 
            “Kalau begitu, malam nanti kita jumpa kat sana ya, Kak Naz,” janji Fakhrul.
Tugas para petugas RIKA hanya mengesahkan lokasi. Kemudian pihak berkuasa yang akan mengambilalih. 
            “Insya-ALLAH, Fakhrul dah jumpa tempat persembunyian Zaheer?” tanya Nazatul lagi.
            “Sudah kak, sejak dia kena angau ni, mudah sangat kami nak kesan tempat tinggal dia,” jelas Fakhrul, matanya mencuri pandang wajah Rabeta. Bimbang Rabeeta tersinggung. Jasmina, tunangan Zaheer, anak perempuan Rabeeta. Ironinya hidup.  Berputar di situ sahaja. Tidak ke mana-mana.
***
            Panggilan telefon daripada seseorang membuatkan wajahnya berubah. Dia terdiam seketika. Memikirkan kewajaran tindakannya nanti.  Perlukah dia bertenang dengan apa yang berlaku.
            “Joe! Joe!” jeritnya. Sudahlah duduk menyewa di sebuah bilik yang langsung tak selesa.  Ditambah masalah yang datang bertimpa-timpa. Memang menyakitkan hatinya.
            “Ya bos!” jawab Joe, dia membuka cermin mata hitam yang sentiasa melekat di hidungnya, menutup matanya yang kuyu bagaikan orang tidak cukup tidur.
            “Malam ini kita pindah! Aku takut, polis dah tahu tempat persembunyian aku ni!” kata Zaheer
            “Pindah  lagi?” Joe mengeluh keras. Sudah tujuh kali ketuanya itu berpindah-randah sejak  isterinya terlepas daripada cengkaman mereka.
            “Jangan buat muka poyo kau tu!” marah Zaheer.   
            “Baik bos!”  Joe menggeleng, kesal. Penatlah, duduk sehari dua, lepas tu pindah lagi. Pindah lagi, sampai bila? Agaknya, sudah masuk kubur baharu selesai. 
            Pakaian Zaheer dikemaskan dan dilipat sebelum dimasukkan ke dalam beg pakaian. Barang-barang peribadi milik Zaheer dimasukkan ke dalam beg lain pula. 
            “Bos kena cari rumahlah, nanti dah kahwin takkan nak tinggal dalam bilik sempit macam ni?”  cadang Joe, lelaki Melayu berketurunan Jawa. 
            “Apa masalahnya?  Isteri aku tu kan nanti kena ‘kerja’ jugak.”
Dia tidak bercadang hendak menyewa rumah. Berada dalam keadaan begini, memudahkan dia hendak bergerak ke sana, ke mari. Lagipun, polis tentu sukar hendak mengesannya. Jasmina boleh sahaja berkongsi bilik itu dengannya nanti. Hendak selesa, tinggal sahaja di rumah bapa mertuanya, selesai masalah. Malah selesa juga dan sudah tentu selamat. Dia tersenyum lebar. Nasib kaulah Jasmina, bisik hati kecilnya sendiri.
            “Bos, kalau macam ni selalu, boleh gulung tikar kita,”  ujar Joe. Dia memandu kereta menuju ke hotel lain pula. Dia sendiri risau melihat perkembangan yang berlaku. Operasi besar-besaran membanteras pusat-pusat pelacuran di sekitar Lembah Kelang sedang digerakkan oleh pihak berkuasa. Dia hanya mampu mengurut dada sahaja apabila diberitahu oleh orang-orang bawahannya.  Wajah tenang Zaheer dipandang dengan hati yang bimbang. Air yang tenang, jangan sangka tiada buaya.  Tenang-tenang berisi.
            “Bertenanglah, 10 mereka tutup, kita buka lagi 20, selama mana mereka nak kejar kita?  Yang penting kita tak ada di situ.” Zaheer menyengih.
Langsung tiada kesukaran di hatinya. Apalah yang hendak disusahkan. Tutup di sini, buka di sana.  Itulah yang berlaku selama ini. Dia tersenyum sumbing.  Selagi ada penjualan pasti ada permintaan.  Selagi wujud orang sepertinya,selagi itulah pusat hiburan dan pelacuran terus tumbuh.
            Deringan telefon bimbitnya membuatkan dia mengalihkan perhatiannya. Zaheer segera menjawab panggilan tersebut. 
            Joe hanya memandang melalui ekor matanya.  Sekejap wajah Zaheer tersenyum, kemudian masam, kemudian ceria semula. Akhir sekali telefon itu di letakkan di atas ribaan dan dia mengeluh. 
            “Malam ini, aku tidur di hotel. Esok kau keluar cari rumah untuk disewa,” arah Zaheer.
            “Aik! Ubah fikiran pula bos?” Joe kehairanan. Susah betullah buat kerja dengan manusia yang tidak tetap pendirian.
            “Jangan banyak ceritalah. Ikut saja arahan!” kata Zaheer sedikit keras. Kacau seketika hatinya.  Panggilan tadi mengganggu perasaannya. Panggilan daripada seseorang yang sudah lama tidak menghubunginya.
Dia mengeluh. Sudah berbelas tahun menghilangkan diri, baharu sekarang berani pulang ke mari? Zaheer mencebik. Perkara yang mendatang, tanpa diduga.
            “Bos! Isteri bos ada di rumah tu. Tak nak tangkap dia semula ke?” tanya Joe. Dia mencuri pandang wajah Zaheer yang muram. Bagai memikirkan sesuatu.  
            “Kau nak suruh polis cekup aku?” marah Zaheer. Itu sebab dia tidak ke sana. Polis pasti akan memburunya di situ. Dia tidak mampu berbuat apa-apa lagi. Terpaksa melepaskan Nazatul, buat seketika.  Tunggu sahajalah Nazatul, masa kau akan tiba juga.  Zaheer mencebik lagi. Rasa menyampah terhadap masa lalunya membuku di hati.
            “Takkan nak biarkan saja bos? Boleh jatuh miskin kita nanti.” Sengaja meracun perasaan Zaheer.   Dia sendiri nyaris-nyaris ditangkap oleh pihak polis sewaktu berada di salah satu rumah urut milik Zaheer. Nasib baiklah sempat meloloskan diri, kalau tidak, jawabnya tidur di dalam lokaplah.
            “Kau jangan bagi aku pening kepala, Joe! Kepala aku dah cukup sakit ni!” lengking Zaheer.  Kurang senang dengan omelan pembantu kanannya itu. Orang-orangnya bersepah merata tempat, menjaga kepentingannya dalam dunia perniagaan yang penuh kekotoran, daki dosa dan noda. 
            “Ala, bos, janganlah marah. Saya peringatkan saja. Kalau dah papa, baharu bos nak bertindak, dah lambat. Kita juga yang gigit jari!”  Joe membebel lagi.
            Zaheer membuang pandang. Pihak polis asyik menyambar anak-anak helangnya hingga dia kekurangan kakitangan. Mahu bertukar kerjaya pula, apa yang dia pandai lakukan. Sekolah pun setakat darjah enam sahaja. Dia tiada apa-apa, kosong.  Bagaimana mungkin dia mencari kekayaan tanpa perlu bekerja keras.
            Nazatul…Nazatul, dia tersenyum sendiri. Dengan bermodalkan Nazatullah  empayarnya mula berkembang. Ramai pelanggannya sukakan Nazatul. Nazatul pernah jadi lubuk emasnya.
            Sejak Nazatul berjaya melarikan diri dan menubuhkan pusat yang ingin mengubah nasib para pelacur miliknya, membuatkan perniagaannya semakin merosot. Nazatul musuhnya. Musuh perniagaannya. Semakin memikirkan isterinya itu, semakin sakit hatinya. Kau tunggulah Nazatul, ngomelnya sendiri dalam hati. Rasa bengkak di hati menahan  getar kemarahan yang menggunung tinggi. 
            Joe pula masih membebel. Dibiarkan sahaja pembantu kanannya itu meluahkan gejolak di hati. Mungkin lelaki itu juga risau pendapatannya merosot nanti. Joe juga banyak membawa balik anak-anak ayam untuknya. Joe jugalah tulang belakang yang memantau perniagaannya.  Kalau tiada Joe, dia boleh patah kaki.