Cari Blog Ini

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Jumaat, 27 April 2018

HITAM-HITAM SI TAMPUK MANGGIS - BAB 89


Sudah seminggu berlalu sejak kejadian kemalangan itu.  Dia masih tidak berniaga lagi.  Tidak tahu nak berniaga di mana.  Kata amaran sudah diberi, saman sudah dibayar, barang-barang perniagannya sudah diambil semula.  Dia tidak dibenarkan berniaga di kawasan itu semula. Kalau dia berbuat demikian, dia akan disaman lagi.  Apa yang harus dia lakukan?  Keluhan dilepaskan pergi, terasa berat dan sesak hatinya memikirkan nasib diri.  Kalau ikutkan hati, mahu sahaja dia pulang ke kampung, tetapi memikirkan kerja apa yang nak dia lakukan, membuatkan dia melupakan sahaja hajatnya itu. 
            “Rose,”tegur  Zaiton. Dia membawa dua mug milo panas dan sepiring pisang goreng yang dibeli tadi.
            “Kau carilah kerja, cuba minta tolong dengan Encik Dasuki atau Puan Weeda, manalah tahu mereka boleh tolong.  Encikk Dasukikan ada syarikat sendiri. Puan Weeda kalau aku bersuara, pasti dia sudi tolong kau.  Dia ada bertanya tentang kau, bila nak berniaga semula, aku jawab tak tahu lagi,”  cadang Zaiton. Hanya itu idea yang ada ketika itu.
            “Tak naklah makan gaji, malas nak kerja dengan orang.  Aku dah seronok kerja sendiri,” ujar Rose.  Dia akan cuba mencari ruang dan tempat untuk dia berniaga semula.  Mungkin cadangan untuk membuka restoran boleh diteruskan.  Walaupun dia tahu bukan mudah untuk memulakan langkah besar itu, tetapi dia harus melakukannya.  Tidak mungkin dia menyerah  pada takdir dengan apa yang berlaku kepadanya. 
            “Cadangan kau?”  tanya Zaiton. Milo panas diteguk perlahan-lahan, terasa segar di tekak.
            “Aku nak cari rumah kedai yang sesuai untuk aku buka restoran pula,”  cadang Rose. Matanya bertembung dengan mata galak Zaiton.
            “Nanti kita minta bantuan En. Google, cari tempat yang strategik dan menguntungkan,”  kata Zaiton gembira.  Dia yakin Rose mampu lakukannya.
            “Kau tak nak tengok mak En. Suki ke?  Menurut  Cik Weeda, emak lelaki tu asyik tanya pasal kau.”  Zaiton meletak kembali mug yang masih berisi milo yang tidak boleh dihabiskan segera.
            “Nantilah!”  Rose mengeluh.  Kalau boleh dia mahu mengurangkan masa bertemu dengan emak lelaki itu.  Hajah Sofiah masih berlagukan harapan untuk menjadikan dia menantu.  Dia bukan ada apa-apa yang istimewa, yang ada hanyalah kepandaiannya dalam bidang masakan. Itu semua boleh dipelajari oleh sesiapa sahaja pun.  Cik Weeda sudah pun menjadi tunangan anaknya, kenapa masih berharap dengan dirinya?  Adakah Hajah Sofiah bermaksud ingin dia menjadi isteri kedua anak  perempuan itu?  Oh, tidak mungkin! Biarpun dia perempuan dan tidak cantik, menjadi yang kedua tidak sama sekali. Biarlah dia sendiri sampai hilang nyawa di badan. 
            “Kau janganlah fikir banyak sangat, aku rasa duit simpanan kau dah cukup untuk buka restoran.”  Zaiton meneliti wajah Rose yang semenjak dua menjak ini terlalu banyak berkerut.  Nasib baik kulitnya gelap, jadi tidaklah ternampak sangat kedutan yang terlukis akibat terlalu banyak berkerut.  Jangan tua sebelum tiba waktunya, detik hati kecil Zaiton.
            “Kenalah fikir kak  oi! Nak buka memang senang, masalahnya pekerja.  Nak cari pekerja di mana?  Macam mana?  Ada ke orang nak kerja dengan aku? Itu persoalannya.”  Rose mengeluh berat.
            “Yalah kan? Susah juga tu.”  Zaiton mengangguk perlahan. Nampak mudah tetapi tidak senang.
            “Kau iklankanlah…” cadang Zaiton, hanya itu sahaja caranya untuk mendapatkan pekerja restoran.  Kalau diperhatikan dikebanyakkan restoran, banyak pekerja luar yang bekerja. Nak cari orang tempatan, amatlah sukar.
            “Susah juga ni,”  keluh Rose.  Berniaga tepi jalan mudah, tidak perlu pakai pekerja.  Dia sendirian mampu melakukannya sendiri. 
            “Kau bertenanglah, buat kertas kerja, cari jalan.  Nanti kita sama-sama fikirkan.”  Zaiton memicit bahu Rose lembut.
            “Yalah…”  Rose mengeluh lagi.  Bukan senang nak senang, rupanya.  Semoga ada jalan terbaik buat dirinya untuk meneruskan hidup.  Kekesalan di hati atas kesilapan diri sendiri.  Ingatkan di mana sahaja boleh berniaga.  Rupanya tidak.   Jangan main terjah, lain kali bertanyalah daripada orang yang lebih arif.
            Kehadiran Haikal dan Ain menambah ceria di hati, nasib baik kesihatannya sudah pulih sepenuhnya, kalau tidak jenuh juga nak berjawab apa yang berlaku.  Dia juga sudah lama tidak pulang ke kampung. Leka berniaga dan terlalu seronok cari duit sendiri sehingga lupa tanggungjawab pada keluarganya.  Nasib baik tidak pernah lupa mengirim duit buat keluarganya.
            “Apa mimpi cari aku?” tanya Rose sambil menghidangkan minuman dan sejenis kuih untuk tetamu yang datang.
            “Saja datang, nak tahu keadaan kau macam mana, tak boleh ke?”  Ain tersenyum.
            Rose mengerut dahi. Senyuman yang berkembang lain macam sahaja bentuknya. 
            “Kami datang ni ada hajat, aku nak kenalkan kau dengan seorang kawan aku, aku harap kau tak kisah.  Bukanlah aku berniat nak carikan jodoh untuk kau, tapi pemuda ini nak cari bakal isteri yang sesuai dengannya.  Kalau kau setuju, Sabtu ini kita keluar bersama, boleh tak?” cerita Haikal tentang kehadirannya hari itu.
            “Hah?  Kau dah jadi pencari jodoh ke?” usik Zaiton yang sejak tadi leka memerhati telefon bimbitnya. 
            “Kau dengar ke?”  tanya Haikal. Ingatkan tidak dengar, kalau sudah sibuk melayan gajet yang ada.
            “Ingat  aku duduk bilik sebelah ke?”  sindir Zaiton.
            Haikal menyengih.
            “Berbalik pada tujuan kehadiran aku, macam mana, setuju tak?” tanya Haikal.  Tidak sabar ingin memperkenalkan Rose dengan seseorang. 
            Rose terdiam.  Dia memandang wajah Haikal dan Ain yang begitu mengharap.  Kemudian matanya singgah pada Zaiton yang turut memerhatinya.
            “Kau orang ni serius ke?  Kalau tak sesuai dengan aku macam mana? Aku tak suka ke? Dia tengok aku terus pengsan ke? Kau orang tak takut ke?”  Rose memandang wajah mereka seorang demi seorang. 
            “Aku dah tunjuk gambar kau kat dia, dia tak jadi masalah,” terang Haikal, itu sebab dia bersetuju bila kenalannya itu bersetuju nak berkenalan dengan Rose.
            “Jangan macam Joe sudahlah, aku serik tau,”  sindir Rose.  Walaupun bukan Haikal yang memperkenalkan Joe kepadanya tetapi lelaki itu juga yang mengatakan Joe adalah seorang lelaki yang baik.  Akhirnya, dia juga yang menanggung segalanya.
            “Kau cubalah dulu, Rose.  Berkenalan dulu.  Nanti baharu kau buat keputusan.  Manalah tahu sesuai dan kalian boleh bersama,” sampuk Ain.  Hubungannya dengan Rose sudah semakin baik.  Malah semakin rapat, begitu juga hubungan keluarga mereka di kampung.  Semakin mesra dan sudah seperti sebuah keluarga. 
            “Nantilah aku fikirkan.  Terima kasihlah atas bantuan kalian.  Susah payah aje.” Rose tersenyum. Biarpun hatinya berat untuk menerimanya, tetapi kerana persahabatan mereka dia akan cuba mengenali lelaki yang akan diperkenalkan kepadanya nanti.  Manalah tahu, sesuai… seperti yang dikatakan Ain tadi. Dia tidak boleh menolak sebelum mengenali orangnya.  Apa yang penting, siapapun lelaki itu dapatkah menerima diri ini seadanya.
            “Hari Sabtu kita keluar bersama ya? Nanti aku datang ambil kau.”  Haikal tersenyum lega. 
            “Aku boleh ikut tak?  Tak naklah tinggal sorang di rumah, nak juga tengok lelaki yang kau kenalkan dengan Rose.” Zaiton tersenyum.
            “Ikutlah, tapi janganlah banyak soal pula ya.” Ain mengerling.
            “Yalah… aku tahulah.”  Zaiton tersenyum nipis.
            “Alhamdulillah, tak sia-sia aku datang, kan?” Haikal menarik  nafas lega.  Mudahlah dia bercakap dengan kawannya nanti. 
            Rose mengeluh dalam hati.  Entah kenapa, bercakap soal berumah tangga hatinya jadi tawar, kejadian yang lalu membuatkan dirinya fobia.  Tidak mahu pisang berbuah dua kali, walaupun tahu, pisang tak pernah berbuah dua kali.  Dia ikutkan sahajalah kehendak sahabatnya itu. Jangan sesekali menghampakan perasaan orang lain. 

Rabu, 25 April 2018

HITAM-HITAM SI TAMPUK MANGGIS - BAB 88


Pagi itu Rose menyusun bekas-bekas yang berisi lauk-pauk beraneka jenis dengan kemas, seperti biasa.  Empat pelas nasi lemak dan satu bekas nasi putih sudah pun dikeluarkan dari perut van.  Segala barang keperluan lain untuk membungkus makanan juga sudah disusun sebahagiannya di atas meja.  Kuih-muih jenis kukus dan goreng sudah bersusun kemas dan dipotong mengikut besarnya yang sesuai.   Dua buah payung yang mampu menutup  makanannya dari hujan dan panas juga sudah dibuka. Biarpun berat dan sukar untuk melakukannya, dia gagahi juga.  Semua makanan ditutup dengan plastik bagi mengelakkan dimasuk habuk dan sebarang kekotoran.
            Pelanggan pertama, kedua dan seterusnya  membeli dan membayar harga makanan.  Senyuman tidak pernah lekang dari bibirnya.  Pelajar sekolah, surirumah tangga yang bekerja dan tidak bekerja, bersilih ganti membeli jualannya.  Sehinggalah sebuah lori dan kereta pacuan empat roda berhenti di hadapannya.  Tertulis Majlis Perbandaran.  Rose terkedu sekejap.  Kenapa lori itu datang?  Dahinya berkerut. 
            Turun beberapa orang anggota Majlis Perbandaran yang lengkap  berpakaian seragam mendekatinya. Mereka membelek barang jualannya.  Mereka memandangnya. 
            “Akak orang Malaysia ke Afrika?” tanya salah seorang anggota Majlis Perbandaran itu.    “Akak?  Tua sangat ke saya?  Melayu, beragama Islam dan warganegara Malaysia!” kata Rose memperkenalkan diri.  Sedap hati sahaja tanya dia orang Afrika ke Malaysia, mentang-mentanglah dia hitam. Kecil hati dia.  Rose menjeling.
            “Dah lama berniaga sini?”  tanya seorang lagi lelaki, di tangannya ada fail.  Di tangan sebelah lagi, ada pen. Mencatit sesuatu. 
            Rose tidak sedap hati.
            “Dah hampir setahun,” jawab Rose, jujur. 
            “Ada lesen?” tanya seorang lagi.  Mereka berempat semuanya.  Semuanya lelaki.
            Rose menggeleng, hatinya rasa tidak tenteram, berdebar-debar pun ada.  Rasa nak demam pun ya.  Alamak!
            “Ini tempat awam, kalau ikutkan memanglah tak boleh berniaga.  cik boleh disaman kerana berniaga di bahu jalan.  Lesen tak ada, pasti tiada suntikan typod, pasti tidak pernah ikuti kursus pengendalian makanan.  Cik boleh disaman tau,” terang seorang lagi lelaki yang bertubuh besar.  Seorang lagi terus mencatit.
            “Kami terpaksa angkat semua barang-barang ni naik lori, nanti cik bayar boleh dapat  balik barang-barang ni. Tapi… kami tak benarkanlah cik berniaga di sini.”  Lelaki itu terus mengangkut bekas-bekas berisi makanan  masuk ke dalam lori.
            Rose terkedu seketika. Dia tergamam.  Dadanya sesak, nafasnya turun naik.
            “Jangan macam ni encik!”  Rose cuba menyelamatkan barang-barang perniagaannya hari ini.  Selamba sahaja mereka masukkan makanannya ke atas lori.  Hampir menitis air matanya.  Penat jerihnya malam tadi, rosak begitu sahaja. Permintaannya langsung tidak dilayan.  Ya ALLAH! Jeritnya dalam hati.  Rasa berpinar matanya.
            “Kak, tak berniaga ke?” tanya seorang pelajar yang ingin membeli makanan yang dijual.
            Rose menoleh, dia menggeleng perlahan. Terpancar kekecewaan di wajahnya.  Pelajar itu berlalu pergi.  Rose cuba menahan keempat-empat pekerja Perbandaran itu memunggah barang-barang perniagaannya. Lauk-pauk, meja, pelas, bekas polisterin, semuanya diangkut naik ke dalam lori. Menitis air mata Rose melihatnya. Pastilah lauk-pauk itu rosak dimasuki habuk.  Dia menekup mulut dengan tangannya. Air mata terus laju mengalir.  Dia memandang ke kiri dan kanan, manalah tahu ada sesiapa yang sudi membantu. 
            Habis mereka punggah semuanya.  Hanya tinggal tapak tempat dia berniaga.  Payung pun mereka bawa pergi.  Terduduk Rose di atas tar jalan, Terjerit-jerit dia memanggil para pekerja Perbandaran itu.  Dia mengejar lori tersebut beberapa meter, dia terduduk lagi, menangis bagaikan anak kehilangan ibu. Habis semuanya! Dia menekup muka dengan kedua belah tangan.  Hampir beberapa minit dia berkeadaan begitu.  Rose menarik nafas panjang, melepaskan kelelahan di hati.  Dia bingkas bangun.  Dia menoleh dan…
            Rose jatuh tersungkur di bahu jalan, sebuah motosikal telah terlanggarnya.  Dia terlalu marah, terlalu sedih sehingga tidak perasan sebuah motosikal mendekatinya.  Kepalanya berdarah, kakinya tercedera.  Rose mengerang kesakitan.  Kali ini benar-benar sakit, sakit di hati dan sakit di tubuhnya.  Matanya berbalam dan terus gelap.
            “Dik! Dik… tak apa-apa ke?  Maaflah abang tak perasan tadi.  Adik menerpa saja, abang tak sempat nak elak. Kalau abang elak, kereta di sebelah abang pula bantai abang,”  kata lelaki yang telah terlanggar Rose.  Dia benar-benar tidak nampak tadi.  Dia terlalu ingin cepat sehingga memandu laju, kalau dia mengelak gadis itu, kereta yang dipandu laju di sebelah semakin mendekati, dan pasti dirinya pula yang dilanggar. 

***

            “Aduh!” Rose mengerang kesakitan.  Berdenyut kepalanya.  Terasa sengal kaki dan tanganya.  Kepalanya berbalut, lengannya juga.  Dia cuba membuka mata, terasa peritnya.  Dia di mana?  Matanya dibuka luas.  Dia berada di atas katil yang berwarna putih, sudah matikah dia?  Tangannya pantas mencubit pipi dan menarik telinganya.  Masih terasa sakitnya.  Tiada sesiapa di situ.  Tidak kedengara suara sesiapa.    Dia cuba gerakkan kakinya tetapi tidak berdaya. Seingat dia tadi, dia dilanggar oleh sebuah motosikal.  Matanya terasa berat kembali.  Terus dipejam rapat.
            “Tidur lagi?  Sakit sangat ke?  Takkan dua jam tidur tak sedar,sedar?” bebel Zaiton. 
            “Rose!  Rose!”  panggil Zaiton.  Risau juga dia, dibuatnya koma, macam mana? Apa yang dia nak beritahu keluarga sahabatnya itu.
            “Aku kat mana?  Kau malaikat maut ke? Kenapa suara kau  macam aku kenal?”  kata Rose dengan mata tertutup.
            “Malaikat maut?”  Zaiton membelek tubuhnya.  Adakah rupanya seperti Malaikat Maut? Hish… tak guna punya sahabat! Sakit, sakit pun masih boleh buat lawak bodoh.
            “Hoi, bangunlah! Tak ada kecederaan di kepala, hanya tergesel sikit saja, tak ada gegaran otak, tak ada patah…  luka ringan sajalah… rasanya tak mati lagilah kut?”  kata Zaiton, ditariknya hidung Rose sekuat hati. Biar sedar sikit. 
            “Hah?  Suara tuan Malaikat macam suara kawan saya! Ton… Malaikat Maut dah datang nak ambil aku,”  kata Rose  macam orang mamai.  Matanya masih tidak dibuka. 
            Zaiton mencekak pinggang.  Ini sudah kes teruk.
            “Ha ah, Malaikat Maut nak ambil nyawa kau, itu yang aku datang jumpa kau dulu, manalah tahu kau ada salah dengan aku ke, ada hutang yang kau perlu bayar ke, kan?”    Zaiton merenjis air di muka Rose.  Terpisat-pisat gadis itu bangun dan membuka matanya.
            “Ton? Kau datang, Ton!”  Rose melakarkan senyuman.  Hilang rasa sakit di kepala.
            “Mana Malaikat Maut?” tanya Rose sebaik sahaja matanya terbuka.
            “Banyak kau punya Malaikat Maut!  Sejak tadi, aku saja kat sini tau,” tempelak Zaiton.  Selepas mendapat berita tentang Rose yang kemalangan, dia terus bekerja ke hospital.  Macam manalah boleh dilanggar dengan motosikal?  Sedangkan sahabatnya itu berniaga di tepi jalan, bukan di tengah jalan.  Menurut kata lelaki yang  melanggar Rose, barang-barang perniagaan sahabatnya itu tidak ada di tempatnya.  Ke mana perginya?  Hairan, hairan.
            “Habislah Ton! Aku tak boleh berniaga!” tangis Rose tersedar apa yang telah berlaku sehingga dia dilanggar.
            “Kenapa pula? Apa yang berlaku?” tanya Zaiton kehairanan. Kepalanya mula ligat berfikir. 
            “Majlis Perbandaran angkat semua barang-barang berniaga aku Ton! Satu pun tak tinggal. Habis lauk-pauk diangkutnya,” adu Rose dengan air mata mengalir laju, macam paip bocor sahaja. 
            “Ya ALLAH!”  Zaiton menekup  mulut.  Sudah lama sahabatnya itu berniaga, tidak ada yang mengganggu.  Kenapa baharu sekarang?  Dia mengeluh kesal.
            “Macam mana ni Ton?” soal Rose, dia buntu memikirkannya.
            “Bagi kau sembuh dulu, nanti kita fikirkan yang lain ya?” pujuk Zaiton.  Dia sendiri tidak pernah menghadapi situasi ini, mana boleh dapat idea terus.
            “Boleh ambil balik tak barang-barang tu?” Zaiton memandang wajah kusut gadis itu.  Tangan sahabatnya sibuk mengelap air mata yang mengalir.
            “Entahlah, kosong kepala otak aku ni, macam dah tak ada otak nak berfikir,” ujar Rose, matanya masih berkaca. Sedih benar hatinya, itulah sumber rezekinya.  Apa yang harus dia lakukan sekarang ini?
            “Otak kau dah hilang ke?” Zaiton menyengih. Sengaja ingin menghiburkan hati sahabatnya itu.
            “Hilanglah!’ jerkah Rose, dia tahu Zaiton bergurau.  Dalam keadaan dia susah hati, ada sahaja soalan tak cerdik keluar daripada mulut teman serumahnya itu.
            “Jangan marahlah! Kang doktor dengar suara kau, nanti mereka fikir kau dah hilang arah? Apa nak jawab?”  Zaiton mengangkat kening. 
            Rose mencebik.
            “Kau jangan bagitahu mak aku tau! Nanti riuh rendah pula dia, sampai datang sini,”  pinta Rose.  Dia tidak mahu orang tuanya tahu apa yang berlaku.   Biarlah dia selesaikan sendiri masalahnya.  Dia tidak mahu menyusahkan mereka.  Cukuplah  mereka sudah membesarkannya.  Selebihnya kenalah dia pandai berdikari.
            “Laa… takkanlah kut?  Jadi apa-apa dengan kau, nanti mereka salahkan aku pula.”  Zaiton tidak bersetuju.  Dalam soal sakit pening ini, keluarga perlulah tahu. Biarpun tidak parah tetapi mereka berhak tahu.
            “Janganlah! Aku tak mahu mereka risau,”  luah Rose.  Wajahnya masih muram, suram dan tidak gembira memikirkan nasib perniagaannya yang baharu sahaja hendak mula berjaya. 
            “Mereka emak dan ayah kau? Mereka berhak tahu!’ Zaiton masih berkeras.
            “Tolonglah! Janganlah!” rayu Rose.  Nanti mereka suruh dia balik kampung terus.  Dia nak buat apa di kampung? Takkan nak tanam padi kut?  Manalah dia tahu, makan hasil padi, dia tahulah.  Selama ini dia tidak pernah membantu emak dan ayahnya bergelumang di sawah bendang.  Dia hanya membantu menjaga adik-adik dan belajar. 
            “Hish… kau ni!” Zaiton mencebik. 
            “Terima kasih Ton, aku bila boleh balik?  Erk… siapa beritahu kau, aku masuk hospital?”   tanya Rose, soalan lain-lain.
            “Kau nak aku jawab yang mana dulu?” Zaiton merenung wajah Rose buat seketika.
            “Mana-manalah.”
            “Lelaki yang melanggar kau tu telefon aku, dia tengok telefon bimbit kau.  Sebab tertulis rakan serumah.  Dia juga yang bawa kau ke hospital. Kau belum boleh balik, sebab doktor masih nak tengok keadaan kau stabil atau tidak lagi,” cerita Zaiton.
            “Janganlah lama-lama aku tinggal sini, tak suka!”   Rose mengeluh.  Kalaulah dia tidak berdiri di tengah jalan, tentu sekarang dia berada di Majlis Perbandaran menyelesaikan masalahnya.  Tidak pasal-pasal dapat penyakit, percuma, tiada sakit cari sakit, inilah padahnya.
            Zaiton menemaninya sehingga waktu melawat selesai. Malam itu dia tinggal sendirian.  Melayan  luka di hati.