Cari Blog Ini

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Sabtu, 31 Oktober 2015

SINOPSIS TOLONG CARI SUAMIKU



TAJUK                       :           TOLONG CARI SUAMIKU
TERBITAN                :           ALAF 21 – 2014
PENULIS                   :           ASMAH HASHIM
GENRE/TEMA          :           KEKELUARGAAN
SINOPSIS
WATAK         :

Wan Mastura/ Mastura
Wan Ashraf/Ashraf
Halijah – ibu mertua Mastura/ Ibu kandung Wan Ashraf
Kartina – Isteri muda Wan Ashraf/Ashraf
Wan Kamarudin- Suami Halijah/ Ayah tiri Wan Ashraf/ Bapa saudara Wan Mastura
Adrian-Teman lelaki Kartina
Jimmy-Teman Lelaki Halijah/Ayah kandung Wan Ashraf/ Pembunuh Upahan
Ikmal-Kawan lama Wan Mastura dan sahabat sekolej Wan Ashraf/ Inspektor polis yang menyiasat kes kematian Wan kamarudin dan Wan Ashraf
Amir- Rakan sekerja Ikmal
Mak Yam- Ibu Wan Mastura
Haji Arshad- Peguam Wan Kamarudin

Serta beberapa watak sampingan bagi menguatkan lagi jalan cerita ini.

TOLONG CARI SUAMINYA mengisahkan tentang  dendam, ketamakkan harta sanggup berbuat apa sahaja demi kekayaan, hatta membunuh anak dan suaminya sendiri serta sanggup pula menculik cucu kandungnya kerana harta.
Ketabahan dan kekuatan seorang wanita yang kehilangan suami dan dibenci oleh ibu mertua sendiri.  Terpaksa berdepan dengan ibu mertuanya yang pendendam dan ingin menyeksa dia dan anaknya.
Kejahilan, ketamakan seorang perempuan yang sanggup hidup berkongsi kasih asalkan mendapat harta yang dia inginkan.
Keinsafan seorang lelaki yang telah tersasar dari landasan kehidupan yang sebenar, bekerjasama dengan pihak polis untuk menangkap dalang yang telah merancang pembunuhan Wan Ashraf dan Wan Kamarudin.

Pengajaran:  Ketamakan harta tidak membawa bahagia. Dendam menghancurkan rasa kasih sayang antara sesama manusia. Kejahatan membawa kemusnahan. 



            Mastura isteri kepada Wan Ashraf.  Perkahwinan mereka tidak direstui oleh Halijah kerana dia inginkan anaknya berkahwin dengan gadis pilihannya.  Namun Wan Ashraf meneruskan juga hajatnya berkahwin dengan Mastura dan mereka hidup bahagia sehinggalah satu hari Wan Ashraf  menghilangkan diri pada malam kejadian kawasan perumahan mereka terbakar.

            Puas Mastura bertanya dengan jiran tetangga akan suaminya, namun tidak berjumpa.  Tiga hari dia terpaksa tinggal di dewan orang ramai sambil berharap suaminya akan kembali kepadanya.  Tapi hampa, yang datang hanyalah emaknya, Mak Yam.  Berita yang diterima juga membuatkan hatinya menangis pilu.  Suaminya telah berkahwin dengan gadis pilihan mertuanya. 

            Wan Ashraf akur dengan kehendak Halijah, emak kandungnya kerana emaknya telah berjanji jika dia menurut kata dan berkahwin dengan Katrina, Halijah akan menerima dan mengakui Mastura sebagai menantu. Sayang seribu kali sayang, itu semua muslihat  Halijah untuk memisahkan Mastura dan Wan Ashraf. 
            Halijah ada agendanya tersendiri.  Dia ingin merampas kembali harta pusaka peninggalan arwah suaminya, Wan Kamarudin yang telah diletakkan atas nama anak kandungnya itu.  Dia juga telah berjanji dengan Katrina akan memberi sebahagian daripada harta tersebut kepada Katrina.
            Wan Ashraf kecewa dengan perbuatan emaknya, telah bertemu dengan peguam yang menguruskan harta pusaka tersebut.  Dia meletakkan nama anaknya Maria sebagai pewaris tunggal dan Mastura sebagai pemegang amanah.       
  
            Pada hari Wan Ashraf pergi mencari Mastura dalam perjalanan pulang dia terlibat dengan kemalangan sehingga mengorbankan dirinya.
            Katrina kecewa, harta yang didambakan tidak sampai ke tangan, suami yang baru dikahwini pula sudah meninggal dunia.  Ada dia peduli?  Dia hanya inginkan harta arwah suaminya sahaja.  Dia mencadangkan agar Halijah membawa Mastura dan Maria tinggal bersama-sama mereka, cadangannya hendak mendera Mastura dan Maria.
            Mastura terkejut menerima berita kematian suaminya.  Kehadiran Katrina memujuknya untuk hidup bersama dalam satu bumbung diterima dengan baik walaupun ditentang oleh Mak Yam.  Dia tahu sangat dengan sikap Halijah yang buta hati dan perasaan itu.  Mastura mengingatkan emaknya bahawa mereka ada misi yang ingin dijalankan dan janji mereka kepada bapa saudara merangkap ayah mertuanya dan dendam yang perlu dibalas atas kematian arwah ayahnya yang telah dibunuh oleh orang upahan Halijah.

            Halijah dan Katrina sudah bersedia dengan agenda untuk mempermainkan Mastura.   Tetapi sayang, Mastura bukanlah lemah orangnya.  Semua rancangan Halijah dan Katrina berjaya ditangkis. 
            Setelah tinggal sebumbung, waktu wasiat dibaca, Halijah dan Katrina benar-benar terkejut.  Bukan wasiat itu yang ditulis oleh arwah suaminya.  Adakah wasiat itu telah bertukar?  Seluruh harta diserahkan kepada Maria sebagai waris tunggal dan Mastura sebagai pemegang amanah.  Halijah benar-benar marah dengan tindakan arwah anaknya itu. Tiada sebarang harta ditinggalkan kepada Halijah dan Katrina melainkan sejumlah wang yang akan diberi oleh Mastura setiap bulan.
            Katrina pula sudah mempunyai kekasih yang bernama Adrian. Adrian seorang gigolo hanya mencari wanita yang berharta dan mampu memberi kekayaan dan kesenangan kepadanya.  Meninggalkan Katrina lantas mengejar Mastura kerana baginya Katrina sudah tidak berguna lagi dan bukannya pewaris kepada kekayaan Wan Ashraf lagi. 
            Inspektor Ikmal dan rakan setugasnya telah memperolehi bukti kematian Wan Kamarudin dan Wan Ashraf adalah perbuatan khianat dan mereka perlu menyiasat kes tersebut. Mereka jugalah yang telah menyelamatkan Wan Ashraf daripada hangus terbakar di dalam kenderaannya sendiri.
 
            Mastura beberapa kali terlihat kelibat suaminya.  Dia tertanya-tanya adakah suaminya masih hidup lagi.
            Wan Kamarudin telah meminta bantuan Mastura untuk membalas dendam akan kematiannya yang telah dirancang oleh Halijah, isterinya sendiri.  Dia juga mendapat tahu arwah isterinya telah dibunuh oleh Halijah demi merampas segalanya yang menjadi haknya.  Dia kesal dengan sikap Halijah.  Dia kutip Halijah dari tepi jalan, dan jadikan isterinya.  Ketika itu Halijah mengandungkan Wan Ashraf, anak luar nikah yang diambil sebagai anak angkatnya dan diserahkan seluruh hartanya kepada anak itu.
            Halijah telah meminta bantuan Jimmy bekas teman lelakinya untuk membunuh Mastura dan mengambil semula harta milik arwah anaknya itu.  Jimmy tidak sanggup melakukannya kerana yang hendak dibunuh itu adalah isteri arwah anaknya dan Maria adalah cucu kandungnya sendiri.  Jimmya tidak lagi mahu bersekongkol dengan Halijah.  Dia menyerah diri kepada pihak polis dan menceritakan apa yang berlaku. 
            Mastura pula mengatur rancangan dengan Wan Kamarudin untuk menakut-nakutkan Halijah agar wanita itu bercakap akan rancangan jahatnya selama ini.

            Katrina akhirnya insaf dan bertaubat, dia bertemu dengan seorang lelaki yang telah membimbingnya menjadi manusia yang baik dan sudi mengambilnya sebagai isteri.  Beberapa hari sebelum perkahwinannya,  Wan Ashraf mendedahkan dirinya sendiri.  Dia terpaksa, jika tidak perkahwinan Katrina dan lelaki pilihannya itu tidak sah.  Katrina pengsang melihat kelibat Wan Ashraf yang disangkakan telah meninggal dunia. 
            Jimmy ingin bertemu dengan Wan Ashraf yang diketahuinya masih hidup. Akhirnya dia berterus terang siapa dirinya kepada Wan Ashraf. 
            Wan Ashraf terdidik dengan baik, dapat menerima kehadiran Jimmy, pertalian darah tidak akan pernah putus. 
            Halijah yang kecewa akhirnya bertemu dengan Adrian dan mereka mengatur rancangan untuk menculik Maria, mereka akan meminta wang tebusan sebanyak   harta yang dimiliki oleh Maria sebagai waris tunggal pemilik harta Wan Ashraf.
            Mastura juga berasa hairan kerana syarikat milik bapa saudaranya Wan Kamarudin yang diwarisi oleh arwah suaminya berjalan lancar tanpa ada masalah.  Malah peguam keluarga bapa saudaranya itu juga pernah terlihat kelibat suaminya di pejabat.  Dia cuba  siasat hal tersebut tetapi tiada kerjasama daripada para pekerja syarikat tersebut.
            Halijah dan Adrian berjaya mencolek Maria sewaktu Mastura berada di Melaka untuk mencari suaminya.  Mereka berjaya menyorokkan Maria di sebuah hutan di Janda Baik, tetapi rancangan Halijah sudah dicium oleh pihak polis dan juga maklumat daripada Jimmy.  Mereka mengekori Halijah sehingga ke tempat persembunyian Adrian dan Maria.  Setelah  Halijah pulang ke rumah, pihak polis telah menyerbu kawasan tersebut dan menyelamatkan Maria.  Mastura gembira kerana anaknya selamat dan Adrian telah ditahan untuk bantu siasatan.  Mastura juga menipu Halijah bahawa dia telah membayar wang tebusan yang diminta dan sebab itulah Maria dibebaskan. 
            Halijah geram, dia cuba menelefon Adrian tetapi tidak berjawab, malah sms yang diterima daripada lelaki itu membuatkan hatinya bertambah sakit.  Sebenarnya itu semua rancangan pihak polis untuk memerangkap Halijah.
            Operasi menangkap Halijah dijalankan.  Halijah berjaya melarikan diri dan akhirnya kembali ke rumah tanpa diketahui oleh pihak polis.  Mastura yakin emak mertuanya masih ada di rumah.  Dia telah pergi mencari emak mertuanya dan ditanah oleh Halijah.  Pada masa yang sama Ikmal dan Amir serta Wan Ashraf menuju ke rumah tempat tinggal Halijah selama ini.  Halijah terkejut melihat anaknya masih hidup. Begitu juga Mastura.
 
            Halijah yang pandai seni mempertahankan diri melawan sewaktu diminta menyerahkan diri, dia telah menjadikan Mastura sebagai tebusan.  Dia telah membawa Mastura bertemu dengan peguam keluarga itu, dia mahu semua harta dikembalikan kepadanya.     Dia tidak peduli bagaimana Mastura dan peguam Tuan Arshad lakukan. 
            Halijah ingin melepaskan diri di sempadan Thailand setelah mendapatkan kembali hartanya dengan memaksa Mastura menyerahkannya kembali kepadanya.  Dia tidak mengetahui bahawa harta tersebut telah dikembalikan kepada Wan Kamarudin.  Surat yang diterima tidak berguna biarpun ditandatangan oleh Mastura dan Tuan Arshad.

            Halijah menjadikan Mastura sebagai tebusan sehinggalah dia dapat meloloskan diri di sempadan Thailand nanti.  Sampai di satu tempat, Mastura akhirnya dapat melepaskan diri,  Halijah ditangkap, tetapi dia berjaya melarikan diri dan dia dilanggar oleh sebuah kereta dalam usaha melepaskan diri. Dia mati di tempat kejadian. 
            Mastura  akhirnya bertemu semula dengan suaminya.  Jimmy akhirnya dibebaskan kerana kerjasamanya sehingga berjaya memerangkap Halijah dan  berjaya membuktikan segala apa yang berlaku adalah perbuatan Halijah seorang.  Akhirnya mereka kembali hidup bersama dan bahagia.






SUDAH PANDAI?




            Hujung minggu itu aku dan suami pulang ke kampung.  Ada kenduri kahwin di rumah bapa saudaraku. Anak sulongnya berkahwin.  Mana boleh tidak pulang, kalau tidak pasti pak long aku tu berleter tujuh hari tujuh malam. Mahu pecah gegendang telingaku.  Dari dibiar pecah dan terbakar, aku ajak suamiku balik, terpaksalah guna cuti yang ada.  Kebetulan anak-anak juga sedang cuti sekolah.
            Kalau sudah namanya kenduri di kampung, amalan rewang dan bekerjasama tidak pernah hilang.  Riuh rendah rumah pak long dengan kehadiran jiran sekampung.  Tidak termasuk adik beradik dan saudara mara.  Memang meriahlah.
            “Anak mak long yang bongsu dah habis SPM, kan? Sekarang dia buat apa?” tanyaku sambil tangan mengupas bawang.  Pedih juga mataku, tidak pasal-pasal berair.
            “Mana ada ambil! Berhenti waktu tingkatan empat lagi.  Tak minat belajar katanya,” adu mak long seraya memandang wajah anak lelaki bongsunya yang sedang duduk santai sambil main telefon tangannya.
            Mataku turut memandang ke arah pemuda harapan bangsa itu. 
         “Sayangnya! Kenapa pula dia tak minat mak long?  Teruk sangat ke pelajaran sekarang?” soalku.
           “Entahlah, mak long suruh dia belajar semula, dia tak nak.  Katanya buang masa sahaja, sebab tak minat. Malas mak long nak paksa,” luah mak long.
         “Dia dah kerja ke?” Aku memandang wajah kusut mak long, mungkin sebab letih menguruskan hal kenduri kendara ditambah dengan perangai anak lelaki bongsunya itu.
           “Tak, siapa nak bagi kerja?  Mana ada kelulusan?  Nak kerja apa? Umur pula muda lagi, tanam anggurlah kat rumah,”  bebel mak long.
         “Hish, mana boleh macam tu mak long, dia anak lelaki, nak jadi ketua keluarga.  Kalau dibiarkan macam itu, tak ubah hidup dan nasibnya nanti.
          “Kau nasihatkanlah dia, mak long dah tak sanggup!”  kata mak long sambil mengangkat tangan tanda menyerah.
         Hish, tak baik berputus asa dengan anak. Selagi ada kudrat dan tenaga, jangan berhenti mengharap dan berdoa.  Aku mengeluh, susah betul anak-anak generasi hari ini.  Kita dulu takut kalau tak ke sekolah, kata arwah abah, orang yang tak nak sekolah sama dengan lembu. Uh! Tak naklah jadi lembu, itu sebab tak pernah culas ke sekolah.  Melainkan demam atau ada hal yang tidak boleh dielakkan.  Anak hari ini, kita cakaplah apa pun, buat tak tahu sahaja. Macam bercakap dengan dinding batu. 
         “Pergilah cakap dengan dia! Risau mak long fikirkan masa depan dia,” pinta mak long dengan wajah penuh mengharap.
            Aku mengeluh berat.  Kenapalah asyik perlu jadi penasihat tidak bertauliah ini. Mak long tak tahu, kalau aku menasihat, boleh pecah gegendang telinga  sesiapa sahaja.Nak pergi ke tidak ini?  Aduh! Susah betullah.  Tengok wajah sepupuku itu pun buat hati sendiri bengang.  Orang lain sibuk dengan pelbagai urusan kenduri-kendara, dia boleh duduk goyang kaki sambil main telefon bimbit.  Pakai telefon punyalah canggih.  Macam sudah bergaji besar.  Tentu pak long yang belikan.  Ikut sangat kehendak anak sendiri yang memang pemalas dan tidak boleh diharap  itu.
            “Pergilah!” suruh mak long sekali lagi. 
           “Yalah, yalah!”  kataku, lantas bangun berdiri dan  berjalan ke arah adik sepupuku yang duduk santai bersendirian, macam tiada orang lain di sekelilingnya.
           Aku terus duduk di sebelahnya. Dia pula hanya memandangku sekali imbas dan melihat  telefon bimbitnya semula. Memang tak tahu hormati orang tua ke?  Kalau anak aku buat macam itu, sudah kuketuk kepalanya. 
           Kau fikir, kau siapa?  Besar kepala ya?  Aku ini kakak sepupu kau, hormatlah sikit, berhentilah tengok telefon itu.  Tengok aku ini, pernah tengok dan nampak aku ke? Bebelanku bermula.  Cantik telefon?  Tentu mahal? Siapa beli? Ayah? Sudah kerja?  Mengganggur? Tak nak sekolah?  Sudah pandai ya?  Nak jadi lembu ke?  Jangan nak jegilkan mata! Duduk situ diam-diam!  Aku menarik tangannya sebab dia sudah mula hendak melangkah pergi.
            Kau tak sekolah, kenapa?  Malas?  Kau tahu tak, orang yang tak ada ilmu selamanya akan dipandang bodoh!  Kau nak jadi budak bodoh ke?  Mak dan ayah kau jaga, belai, beri kasih sayang sejak dalam kandungan lagi, bila besar mereka harap kau jadi manusia berguna, berpelajaran, ada cita-cita, ada impian.  Bukan duduk rumah goyang kaki, besarkan badan!
            Masa mereka hidup, bolehlah layan kehendah dan keinginan kau, kalau mereka tutup mata, kau ingat ada orang akan kutip kau?  Sudahlah malas tak berpelajaran. Kau nak kerja apa?  Apa sahaja kerja sekarang ini, semuanya nak SPM, tak nak belajar sampai ke universiti, cukuplah sekadar ada SPM! Jangan nak degil! Jangan nak berlagak! Kena fikir 10 tahun dari sekarang. Kau waktu itu ada di mana? Sedang buat apa? Entah-entah sedang jadi gelandangan, tiada rumah, tiada keluarga, sebab orang malas ini, semua orang benci, orang meluat! Faham tak!?
            Kau ingat  abang dan kakak-kakak kau tak sakit mata tengok badan kau yang membulat macam tong dram terbaring seperti ular sawa kekenyangan.  Tangan pula tak henti-henti menekan telefon bimbit.  Kalau kau guna telefon itu untuk mencari info atau perkara yang bermanfaat tak apa juga! Ini buang masa, buang duit! Mak dan ayah kau juga yang menjadi mangsa untuk membajar top-up telefon kau!
            Kalau tak nak belajar, pergilah kerja! Jangan duduk goyang kaki macam putera raja. Kau ingat, kau siapa? Anak raja?  Tuan besar?  Mak dan ayah kau orang gaji? Pembantu rumah?  Hey… Kalau  kau anak aku, aku tembak dengan senapang patah! Hidup menyusahkan orang lain.  Memburukkan nama bangsa dan agama. Malukan mak dan ayah!  Memanglah muka kau muka tak malu, orang kutuk kau kata anak pemalas pun kau tak rasa apa-apa. Kau bangga digelar seperti itu agaknya.
            Ilmu perlu, bukan suruh jadi pandai, tetapi jadi bijak, jadi orang berilmu. Orang yang disegani adalah mereka yang tinggi ilmunya, bijak bertindak. Macam mana kau nak jadi bijak, kalau tak sekolah? Kau ingat boleh belajar sendiri?  Memanglah boleh tapi kau akan sesat jika belajar tanpa seorang guru.  Jangan sia-siakan usia muda kaulah!  Orang lain berlumba-lumba nak muda sebab nak terus nikmati kehidupan di dunia, kejar kejayaan, orang tua berlumba-lumba nak belajar, kau yang muda malas nak cari ilmu! Bosanlah, buang masalah!  Yang kau buat ini, tak buang masa ke?  Ini dipanggil apa? Memenuhi masa lapang?
            Nanti bila kau dah dewasa, keperluan kau sudah bertambah, kau ingat ada orang akan sediakan semua keperluan kau ke?  Kau ingat ada ke anak gadis yang akan suka dengan orang pemalas, tak sekolah seperti kau?  Cerminlah diri dulu, jangan ingat hidup di dunia ini hanya makan tidur dan bersuka ria sahaja.  Kita ada tanggungjawab yang tergalas di bahu.  Kau anak lelaki, kau bakal jadi ketua keluarga, kalau kau tidak ada ilmu apa yang akan kau ajar pada anak-anak kau nanti?  Kalau tidak berilmu, sekurang-kurangnya kau rajin bekerja, kau berusaha untuk membuktikan orang yang malas sekolah seperti kau pun boleh berjaya.  Tapi, nak berjaya macam mana, kalau asyik makan tidur sahaja!
            Satu kerja pun kau tak buat, umur muda lagi sudah nak hidup bersenang lenang tanpa berbuat apa-apa. Nanti kawan-kawan kau berjaya dalam kehidupan mereka, kau tidak jadi apa-apa hanya menjadi pengemis kepada kedua orang tua.  Selama mana kau nak hidup menyusahkan mereka?  Sedarlah diri, kembalilah ke sekolah.  Jangan fikir keadaan kau sekarang, kau kena fikirkan masa hadapan kau.  Fikirlah dengan tenang.  Ilmu penting, pelajaran penting.  Kembalilah ke alam remaja, kembalilah ke sekolah. Cuba tengok wajah kedua orang tua kau, kalau kau di tempat mereka, apa agaknya kau rasa jika anak kau nanti berperangai sama dengan kau, malas sekolah! Waktu itu kau nak marah pada siapa?  Kau sendiri malas, jangan haraplah anak-anak kau akan rajin belajar.  Nak dapat yang baik, kenalah jadi contoh yang baik kepada orang lain juga.  Ini tidak, kau menjadi contoh yang tak baik kepada orang lain.  Aku malas nak berleter panjang lebar. Kalau kau tak faham juga, aku tak tahulah.  Kau tahu tak, Islam pun menggalakan kita rajin belajar.  Kalau tak belajar, manakan  datang ilmu dan pengetahuan kita mengenai Islam. Ayat yang pertama turun pun berkisah tentang ‘BACA’. Baca bermakna belajar.  Faham tak!

           Kau ikut kawan-kawan kau yang malas belajar, kaki ponteng sekolah.  Kalau kau susah, agak-agak kau mereka akan tolong tak? Kau kenalah cari sendiri.   Kau ingat kawan-kawan kau akan bantu kau? Kalau mereka sendiri malas macam mana nak beri semangat pada kau? Carilah kawan yang mampu beri kau semangat untuk berjaya dalam hidup.  Jangan tersalah memilih, nanti sendiri yang rugi.  Sebelum terlambat, kembalilah ke pangkal jalan.
            Aku memandang wajahnya yang sudah bertukar muram. Telefon bimbit sudah dilepaskan dan diletak ke tepi.  Dia memandangku, matanya berair.  Takkan sedih sangat? Fikirku dalam hati. 
            Dia bingkas bangun dan berjalan menuju ke arah mak longku. Dia memeluk mak longku dan memohon maaf.  Wah! Hebatnya nasihatku.  Boleh mengubah orang dalam sekelip mata.  Bukan aku yang mengubahnya tetapi ALLAH yang telah mendengar doa mak longku yang tidak henti-henti untuk anak bongsunya itu.   Aku menarik nafas lega.  Kuharap tidak ada lagi saudara maraku yang malas belajar.  Aku melepaskan keluhan berat dan perasaanku berasa lega.

          

Khamis, 29 Oktober 2015

ULASAN SAHAJA AKU JATUH CINTA - BONDA NOR.

ULASAN SAHAJA AKU JATUH CINTA - BONDA NOR.

Mengenali penulis ini melalui FB, menjengah wallnya membuat hati teringin sangat baca karya-karyanya. Satu persatu karyanya saya miliki. Ini adalah hadiah daripada penulis. Dan, saya sangat hargai.
Kisah pasangan yang telah melahirkan arwah Ahmad Ammar ke dunia ini. Pemuda yang berjihad ke jalan ALLAH dengan caranya tersendiri. Untuk mengenali insan hebat ini tentulah bermula daripada orang yang telah menyebabkannya lahir ke dunia ini.
Penulis menulis kisah cinta pasangan suami isteri Puan Nur azlina dan En. Ahmad Azam, tapi menggunakan nama yang berlainan. Sebuah hubungan yang mengikut syariat. Karya yang penuh ilmu, penuh pedoman dan pengajaran.
Benih yang baik akan melahirkan pokok yang baik. Begitulah pasangan ini. Semangat juang mereka dalam menyampaikan syariat Islam telah membuah di hati anak lelaki mereka, satu-satunya anak lelaki mereka.
Buku yang saya saran dan cadangkan untuk teman-teman miliki. Pasti tidak mengecewakan.

LARA - KARYA AZMAH NORDIN-

Judul                 :           Lara
Pengarang       :           Azmah Nordin (Penerima SEA Write Award 2009)
Terbitan           :           Dewan Bahasa dan Pustaka (2012)
Halaman          :           652 halaman
Genre                :           Novel
Pengulas          :           S.M. Zakir
Mas Ayu seorang penulis terpilih menyertai projek penulisan kerjasama Dewan Bacaan Brunei Darussalam dan Hospital Besar Begawan (HBB). Mas Ayu mengambil peluang ini untuk menghasilkan novel terbarunya.
Mas Ayu mempunyai sejarah hidup masa kecil yang agak perit apabila menjadi pelarian bersama-sama ibunya di Negeri di Bawah Bayu. Mereka kembali ke Brunei setelah ibunya membawa lari Mas Ayu menaiki feri akibat  peristiwa hitam yang kabur daripada ingatan Mas Ayu.
Setelah ibunya meninggal dunia, Mas Ayu dipelihara oleh Umi Jamilah, ibu saudaranya dengan penuh kasih sayang. Mas Ayu membesar dengan jiwa yang sensitif dan mempunyai bakat sebagai penulis. Mas Ayu kemudiannya berkahwin dengan seorang profesor bahasa Melayu dari sebuah kolej swasta di Bandar Seri Begawan bernama Taffa yang digelar Mas Ayu sebagai bapak badak sumbu Sumatera.
Suami Mas Ayu lelaki yang gemar memikat wanita di sana sini. Mas Ayu ditinggalkan di Brunei sedangkan dia bertugas di Negeri di Bawah Bayu. Mas Ayu terdengar suaminya mempunyai gadis lain di sana. Hubungan Mas Ayu dan suaminya tidak baik lagi atas sebab kecurangan suaminya itu.
Mas Ayu melayari hidupnya sendiri sebagai penulis novel sepenuh masa. Mas Ayu terpilih untuk mengikuti projek penulisan anjuran bersama kedua-dua badan itu. Apabila terdengar Mas Ayu kembali ke Negeri di Bawah Bayu kelahirannya, Umi Jamilah mula berasa khuatir seolah-olah ada sesuatu misteri yang tidak diketahui oleh Mas Ayu.
Malang bagi Mas Ayu kerana dia menghidapi kanser dan perlu menjalani rawatan kemoterapi. Akibat  rawatan kemoterapi tersebut, Mas Ayu menghidapi sindrom tertentu yang menjadi tabii baharunya atau disebut Mas Ayu, ‘tabii Kemo’. Apabila mengetahui Mas Ayu menghidap kanser payudara dan dibuang sebelah melalui pembedahan, suami Mas Ayu Si Badak Sumatera itu mula mencari alasan untuk berjauhan dengan Ayu.
Ketika berada di tanah kelahirannya yang ditinggalkan semasa kecil, Mas Ayu didatangi halusinasi yang datang dari masa silam. Mas Ayu mendatangi tempat kelahirannya di Begawan, tempat terletaknya HBB ini. Jauh di sudut hatinya, seperti ada sesuatu yang memanggilnya untuk ke sana. Ada suatu misteri berkaitan dirinya yang dirasakan tersembunyi di situ.
Halusinasi yang datang menerjah alam bawah sedar Mas Ayu ketika di Begawan ini membawa peristiwa yang berlaku sekitar tahun 1930-an tentang kedatangan Dr. Calipso dari Eropah untuk membina hospital di Borneo Utara, sebuah kawasan tempat HBB berdiri sekarang.
Sepanjang tempoh mencari bahan penulisan di HBB, Mas Ayu menemui banyak perkara yang tidak dijangkanya. Perkara-perkara ini melibatkan soal pengurusan hospital yang berlaku pelbagai penindasan dan penyelewengan etika. Antaranya, doktor pelatih ditindas oleh doktor pakar yang menjadi mentor mereka; jururawat dibuli oleh pegawai perubatan; doktor gila komisyen pembedahan serta gila kuasa dan nama; termasuklah pesakit dijadikan eksperimen untuk kepentingan nama serta kedudukan doktor dan pengurusan tertinggi hospital.
Watak Bos dengan orang kanannya Prof. Raja muncul sebagai antagonis yang bermain di atas segala kekalutan HBB. Sementara itu Puan Ridjah, wanita anggun lepasan universiti ternama luar negara, menjadi presiden HBB baru yang menjadi harapan untuk memulihkan segala kekalutan di HBB.
Halusinasi Mas Ayu kesan kemoterapi membawanya kepada dunia bawah sedar yang membolehkannya melihat peristiwa masa silam ketika Negeri di Bawah Bayu itu di bawah pemerintahan syarikat Inggeris. Bagaimana muncul seorang anak gadis bernama Fatimah yang dipaksa oleh Mak Cik Ana untuk bekerja di rumah D.O. Lowe, yang sering mengambil kesempatan ke atas diri Fatimah.
Mas Ayu menyaksikan Fatimah dipukul kerana tidak mahu mengikut kemahuan Mak Cik Ana dan suaminya yang juga cuba mengambil kesempatan ke atas diri Fatimah. Di HBB pula Mas Ayu berhadapan dengan pengurusan hospital, terutamanya Bos HBB yang sedang menjalankan eksperimen ke atas gadis kecil bernama Maya. Malah bapa Maya yang pemabuk itu disogok oleh pihak berkepentingan di HBB dengan memberikannya elaun harian sebagai persetujuan dengan pihak HBB untuk melakukan uji kaji perubatan ke atas Maya.
Maya menjadi bahan uji kaji demi kepentingan nama dan kedudukan pihak berkepentingan di HBB, khususnya Bos, seorang doktor pakar bedah yang ternama dan pengikutnya seperti Prof. Raja  dan Dr. Tan. Bagaimanapun muncul watak seperti Maximus dan Boon Hian, aktivis yang berjuang mempertahankan hak pesakit dan penindasan dalam politik dunia perubatan. Juga Karim, doktor pelatih yang kemudian menyeret Bos ke muka pengadilan.
Halusinasi Ayu pula datang semakin kerap membuka peristiwa demi peristiwa; muncul pula dirinya ditegur sebagai Puteri dari Johor oleh seorang wanita bernama Dr. Fatimah. Dalam halusinasi ini pula, Ayu muncul menjadi watak Puteri dari Johor yang melarikan diri daripada dikahwinkan dengan Sultan Sulu. Sementara pada halusinasi yang lain, gadis kecil Fatimah telah muncul sebagai gadis dewasa yang kini dihantar bekerja di rumah sakit yang dibuka oleh Inggeris di bawah Sister Santik dan bekerja dengan doktor berbangsa Eropah yang budiman bernama Calipso.
Suasana di HBB terbongkar satu demi satu ­­–  bagaimana berlakunya penyelewengan di tingkat bawah HBB di bahagian pembelian ubat. Di situ Eddy melakukan urus niaga ubat-ubat terlarang secara haram. Dalam dunia bawah sedarnya, Ayu perlahan-lahan dibawa masuk ke dalam cerita, khususnya peristiwa yang berlaku di tapak HBB, kira-kira seratus tahun dahulu.
Gadis Fatimah yang didera oleh Mak Cik Ana dan dihantar bekerja di rumah D.O. Lowe yang miang itu, kemudian dihantar bekerja di rumah sakit di bawah seliaan Sister Santik. Di rumah sakit itu Fatimah membesar dan bersemangat gigih bukan sahaja untuk menjadi jururawat malah menjadi doktor. Di rumah sakit itu jugalah Fatimah berkerja dengan Dr. Calipso.
Mas Ayu muncul sebagai watak Puteri dari Johor yang menaiki kapal S.S. Kajang dibawa dari Johor untuk dikahwinkan dengan Sultan Sulu. Namun, sang puteri melarikan diri dan bertemu dengan Fatimah. Fatimah menyembunyikan sang puteri. Halusinasi Mas Ayu membawa cerita yang semakin jelas. Mas Ayu sebagai Puteri dari Johor kemudiannya mengikuti ekspedisi perubatan Dr. Calipso bersama-sama Fatimah.
Hubungan cinta antara Mas Ayu dan Dr. Calipso terjalin sehinggalah Jepun masuk menyerang Negeri di Bawah Bayu. Dr. Calipso telah ditangkap dan diseksa oleh tentera Jepun. Dalam dunia realiti pula, Puan Ridjah telah mengambil tindakan ke atas penyelewengan tersembunyi Bos yang melakukan uji kaji terhadap Maya. Uji kaji dihentikan dan Bos digantikan dengan calon yang lain. Puan Ridjah mula melakukan pembaikan ke atas HBB yang dipenuhi politik kuasa, kedudukan dan penyelewengan yang tersembunyi itu.
Cerita yang berlingkar-lingkar akhirnya bertaut. Ternyata misteri yang memanggilnya untuk datang ke HBB telah membongkar siapa diri Mas Ayu yang sebenarnya. Ibu Mas Ayu seorang penulis yang telah bercinta dengan seorang penyair muda dari Negeri di Bawah Bayu dan kemudian berkahwin lari lalu menetap di Negeri di Bawah Bayu.
Perkahwinan mereka kemudian berantakan apabila bapa Mas Ayu berubah sikap menjadi penagih arak dan judi. Ketika berusia 10 tahun Mas Ayu pernah ditinggalkan di rumah abang sepupu bapanya, Upin; menjadi habuan nafsu serakah Upin bagi melunasi hutang bapanya. Mas Ayu terlepas lari dan mengadu kepada ibunya.
Terjadi pertengkaran besar antara ibu dengan bapanya yang berakhir dengan ibunya dipukul sehingga patah gigi. Ibu Mas Ayu membawanya lari pada malam itu juga kembali ke Brunei. Kisah Mas Ayu seperti berulang kembali melalui halusinasinya yang menyaksikan kisah hidup gadis kecil Fatimah itu.
Halusinasi Mas Ayu berakhir dengan Jepun menyerah diri dan Mas Ayu serta Fatimah pergi ke bukit tujuh untuk menyelamatkan Calipso. Tetapi Calipso telah keluar dan diselamatkan. Mereka dibawa oleh seorang lelaki kacak bernama Zulkarnain untuk pergi ke Bukit Tujuh, yang akhirnya diketahui sebagai Paduka Zulkarnain, putera Sultan Sulu yang menjadi tunangan Puteri dari Johor.
Zulkarnain menyamar sebagai orang biasa untuk mencari tunangannya. Tetapi akhirnya Zulkarnian mengambil keputusan untuk melupakan Puteri dari Johor dan mengambil Fatimah sebagai penggantinya.
Sementara itu di HBB, Ayu menemui bapanya yang kejam itu, yang tenat dan berbalut seluruh tubuh akibat kemalangan ketika memandu dalam keadaan mabuk. Isterinya, iaitu ibu kepada Maya terkorban. Rupa-rupanya bapa Ayu ialah bapa Maya yang diserahkan bulat-bulat kepada Bos untuk ditebuk di sana sini bagi tujuan eksperimen pembedahan itu. Bapanya memohon maaf kepada Ayu sebelum meninggal dunia.
Suami Ayu, Taffa atau si bapak badak sumbu Sumatera meninggal dunia akibat mengambil ubat perangsang seks berlebihan ketika malam perkahwinannya dengan gadis remaja berusia 17 tahun. Suami Ayu telah membohongi dan meninggalkan Ayu apabila mengetahui Ayu menghidap kanser payudara. Pernah sekali Ayu bertemu suaminya di pesta buku, yang memandang sinis kepada payudara kirinya yang leper kerana dibuang akibat kanser itu. Ketika itu suaminya mengepit perempuan lain.
Sementara Bos pula telah dibawa ke mesyuarat Lembaga Pengarah kerana laporan Karim, doktor pelatih tentang kesalahan Bos yang membedah pesakit demi eksperimennya. Bos digantung tugas dan segala operasi perubatannya digantung. Maya dilepaskan dan Mas Ayu datang untuk membawa adik tirinya keluar. Ternyata kedatangan Mas Ayu ke Negeri di Bawah Bayu tempat kelahirannya ini bukan sahaja telah membongkar sejarah sebenar kehidupan Mas Ayu malah menemui keluarganya yang memerlukan pertolongan untuk diselamatkan, iaitu adik tirinya Maya.
Novel karya Azmah Nordin ini digarap dengan plot yang cukup kompleks tetapi akhirnya menemui penyudah yang disimpulkan dengan begitu baik dan kemas segala titik pertemuan ceritanya. Halusinasi Mas Ayu sebenarnya  pergerakan bawah sedar yang banyak berkaitan dengan tragedi hitam yang menimpa Mas Ayu ketika zaman kanak-kanaknya. Perkara itu dilupakan oleh Mas Ayu tetapi tetap muncul dalam fikiran bawah sedar Mas Ayu yang memunculkan watak Fatimah yang menghadapi nasib yang sama dengan Mas Ayu.
Mas Ayu didatangkan ke HBB pula untuk menyelamatkan Maya, gadis berusia sepuluh tahun yang mengulangi nasib Mas Ayu; kemudian diketahui Mas Ayu sebagai adik tirinya sendiri. Ternyata novel ini telah memberikan satu aliran penceritaan yang bermain dengan double plot yang begitu kemas; dengan menggunakan imbas kembali dan imbas muka yang begitu meyakinkan.
Novel ini juga kuat membawa nada feminisme dengan gambaran lelaki-lelaki jahat atau antagonis bermula daripada suami Mas Ayu, Bos dan bapa Mas Ayu. Semua lelaki ini tidak diberikan nama, sebaliknya diberikan anonim yang sama iaitu ‘bapak badak sumbu Sumatera’ sebagai membayangkan sifat rakus, jahat dan tidak bertanggungjawab. Bahkan hal ini disambung lagi dengan sekian banyak watak lelaki jahat seperti suami Mak Cik Ana, D.O. Lowe, Upin dan sebagainya.
Novel ini melakarkan sebuah dunia perjuangan wanita menghadapi penindasan kaum lelaki yang jahat dan zalim. Ternyata novel Lara karya Azmah Nordin memberikan wacana yang sungguh serius jika dilihat dalam kerangka pemikiran feminisme. Walau bagaimanapun dalam konteks sastera novel, Lara telah menghidangkan kekuatan karya yang menakjubkan melalui plot, teknik dan penceritaan yang luar biasa.

ULASAN BUKU UMUM ASAM PEDAS, SIRAP BANDUNG- KARYA DATO' ABD. JALIL ALI.

Membaca buku memang sudah menjadi hobi, tidak kira di mana sahaja. Rasa kepuasan jika dapat baca buku dan berkongsi ilmu di dalamnya. Bukan sahaja novel menjadi pilihan, buku yang ada motivasi serta kata-kata nasihat untuk jiwa tetap jadi pilihan.
Karya ini buat saya tersenyum sendiri. Benar-benar Dato mengenali hati seorang wanita. Pengalaman yang ada tidak disia-siakan. Kepada teman-teman yang suka sesuatu yang berilmu dan santai, boleh cuba buku ini. Kata-kata sindiran yang tepat di hati. terasa dan pedih namun mampu tersenyum sendiri. Gaya bahasa yang mudah dan tidaklah perlu sampai buka kamus.
Harga: RM 18.00

ISBN: 978-967-86-0552-6
Halaman: ~272
Berat: 250 gram
Tarikh Terbit: 25 Apr 2015
Kategori: Umum

ULASAN NOVEL KITAB LAMA - KARYA SHA HANIM RAMLI

Sudah lama tak ulas buku yang telah saya selesai baca. Tajuk karya ini telah menarik hati saya. Tertanya-tanya apa isinya. Kitab Lama? Mesti sesuatu yang menarik untuk dijadikan bahan bacaan.

Kisah bermula di zaman ketika penjajahan Jepun di Tanah Melayu. Siapa yang tidak tahu akan kekejaman Jepun satu ketika dulu. Membunuh dan merobek nyawa orang macam siang daging untuk makan tengahari sahaja. Langsung tidak ada belas ehsan di hati mereka.

Watak utama Martin, seorang anak muda yang hidup di zaman 2013, sombong, bongkak, hidup bebas, tidak sayangkan bangsa sendiri, tidak suka dengan budaya sendiri. Berpaksikan kehidupan barat semata-mata.

Keanehan berlaku apabila Martin terlihat wajah seorang tua yang meminta sedekah, wajah seorang lelaki yang berpakaian lengkap bagaikan pahlawan lama. Kerana asyik dan leka memerhati, dia terjatuh di bahu jalan dan terus koma tidak sedarkan diri berbulan-bulan. Dalam komanya dia berada di dunia lain.

Martin bertukar MALIM di tahun 1942. Dia menjadi anak Tok Demang, ketua kampung yang kehilangan anak ketika itu. Martin melihat sendiri kehidupan sebelum merdeka. Merasai sendiri bagaimana sukarnya bangsanya mempertahankan tanah air ini daripada dijajah. Selama ini dia beranggapan sejarah yang ada adalah satu pembohongan. Rupanya dia silap. Kembali ke zaman dahulu telah mengubah mindanya terhadap bangsa sendiri. Dia insaf akan kekhilafannya. Dia sedar siapa dirinya dan tanggungjawab yang tergalas dibahunya.

Apa yang berlaku seterusnya? Adakah Malim Deman sama dengan cerita hikayat Malim Deman? Apa yang berlaku pada Martin waktu berada di alam lain itu. Mampukah dia melawan kekejaman Jepun terhadap diri dan keluarganya? Hendak tahu? Kenalah dapatkan buku ini. Karya yang lain daripada yang lain. Ada kisah duka, ada kisah kekeluargaan, ada cinta,cukup rencah dan rasa. Indah bahasanya. Teratur jalan cerita biarpun ada teknik imbas semula atau kembali ke zaman lain.

Karya yang mampu membina jati diri anak muda. Karya yang berunsur sejarah dan tidak membosankan dengan fakta dan tahun.

Harga: RM 20.00
ISBN: 978-967-86-0601-1
Halaman: ~416
Berat: 400 gram
Tarikh Terbit: 25 Ogo 2015
Kategori: Novel