Cari Blog Ini

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Khamis, 30 April 2020

MASA UNTUK BERUBAH- Asmah Hashim



*gambar hiasan daripada google


Sewaktu negara dijajah, penulis adalah antara yang terlibat bersama-sama menggembleng tenaga dan usaha mereka memberi semangat pada rakyat seluruhnya agar berani memperjuangkan kemerdekaan.
Peranan mereka tidak boleh disangkal. Mereka menaikkan semangat rakyat seluruh tanah Melayu agar berani bangkit menentang penjajah dan berusaha mendapatkan kemerdekaan.
Malaysialah antara negara yang mendapatkan kemerdekaan dengan cara yang paling lembut, tidak ada kekerasan atau peperangan kecuali berperang menentang komunis selepas Jepun keluar dari tanah Melayu.
Begitu juga peranan penulis hari ini. Sudah masanya kita menulis sesuatu yang boleh dijadikan kebaikan pada rakyat seluruh negara. Umpamanya isu PATI yang tiada penghujungnya.
Kita tidak pernah sedar akan kehadiran mereka kerana kita tidak lagi diisi dengan bahan bacaan yang berkisah akan kehadiran mereka ke sini. Biarpun ada isu itu dimainkan oleh pihak tertentu yang lebih pada mempolitikkan keadaan.
Wahai penulis Budiman. Apakah yang ingin kita tinggalkan pada anak bangsa kita? Apakah yang ingin kita banggakan dengan penulisan kita yang hanya mencipta kegembiraan yang sementara sedangkan banyak lagi isu yang tidak kita ketengahkan.
Menulis sesuatu yang memberi harapan adalah sesuatu yang baik. Tetapi menulis sesuatu yang membawa kesedaran pada masyarakat kita adalah Sesuatu yang dituntut. Bakat yang diberi bukan sekadar mengajak pembaca hanyut dalam dunia fantasi ciptaan kita.
Marilah kita sama-sama memberi nilai dalam karya yang bakal kita tinggalkan pada anak cucu kita di masa hadapan. Karya yang mampu membuka minta mereka agar sentiasa mendahulukan kedaulatan negara berbanding kepentingan diri sendiri.
Teruskan menulis karya yang anda minati, tetapi dalam masa yang sama gunakan bakat semulajadi itu untuk menulis sesuatu yang berguna untuk agama, bangsa dan negara. Mata pena lebih tajam daripada senjata.
Jika takut menulis secara terang-terangan setiap isu panas yang sedang berlegar, gunakanlah kepintaran anda menulis sesuatu yang boleh smash mereka yang terlibat dalam isu tersebut.
Ayuh! Rakan-rakan penulisku tersayang! Tulislah di dada media sosialmu tentang betapa pentingnya kita mempertahankan tanah air ini dari penjajahan abad baharu yang sedang berlaku.
Tulislah tentang sikap sesetengah manusia yang kononya lahir di negara ini tetapi menjadi pengkhianat sehingga sanggup membawa masuk ramai PATI yang tidak diundang.
Kita bukan mencari salah, atau cuba menjadi hero dalam isu tertentu. Kita ada bakat! Bakat kita menulis! Tulislah perkara yang benar tentang kehidupan mereka yang berada di sekiling kita.
Tulislah sesuatu yang benar tentang sejarah negara kita! Tulislah yang benar tentang penjajahan abad baharu yang sedang berlaku hari ini.
Penulis seorang pemikir yang jauh ke hadapan pemikirannya. Penulis seorang insan yang banyak idea untuk mengubah bangsa. Penulis seorang yang terbuka pintu hatinya. Penulis sentiasa siap siaga membetulkan pemikiran masyarakat di negaranya.
Biar terbuka minda dan mata hati generasi kita akan betapa pentingnya menjaga satu-satunya tanah yang kita miliki ini. Biar mereka sedar betapa harusnya mereka menjaga kedaulatan tanah air tercinta ini.
Penulis juga harus menegur sesuatu isu itu dengan berhemah, bukan dengan bahasa kasar dan memaki-hamun. Kita gambarkan ketegasan menggunakan bahasa. Kita luahkan perasaan marah dengan bahasa.
Jadilah orang bijak dan pintar dalam melakarkan setiap nukilan agar bermanfaat buat semua. Tinggalkanlah sesuatu yang berharga biarpun bukan harta atau kekayaan tetapi penulisan yang memberi kilaun bak berlian supaya anak cucu kita tidak merempat di negara sendiri.
Bangunlah daripada lenamu yang panjang. Sedarlah daripada mimpimu yang indah kerana ada tugas yang menunggu untuk kau lakukan demi atas nama perjuangan mengekalkan kemerdekaan dan hak mutlak bangsa kita di Tanah Melayu ini!

Ahad, 5 April 2020

ULASAN TUNANG TAK GUNA!





Tunang Tak Guna
Murni Aqila
Alaf 21
2016
704 muka surat

Siapa yang tidak menggelabah, semua sudah siap ditempah. Khemah sudah dipasang, tok kadi sudah datang, tukang masak sibuk memasak menyediakan juadah untuk tetamu yang bakal datang. Saudara-mara sudah berkumpul, riuh rendah suasana di dalam rumah dan di luar rumah.

Pengantin perempuan sudah memakai inai di jari. Merah sangat Mak Ngah! Sudah ditata rias, disolek mengalahkan permaisuri.
Tiba-tiba, datang si ayah pengantin lelaki mengatakan bakal pengantin sudah melarikan diri!?

Boleh meroyan dan hilang semangat bakal pengantin perempuan. Boleh gila! Kisah pengantin tak jadi kahwin sering juga kita dengar dan dijadikan intipati cerita dalam novel ini.

Mengisahkan Shila dan Ezzat sudah bertunang dan bakal menamatkan zaman bujang mereka. Keluarga Ezzat bermasalah setelah arwah ibunya meninggal. Ayahnya seperti orang patah kaki, tidak tahu nak buat apa bagi menguruskan rumah tangganya yang hanya dikurniakan anak lelaki. Ezzatlah yang menguruskan semua perkara di dalam rumah itu sehinggalah urusan persekolahan adik-adiknya.

Semakin hampir dengan majlis perkahwinan mereka, semakin gabra Ezzat, duit di tangan tiada, duit hantaran, mas kahwin semua perlu difikirkan. Dia telah memberi sejumlah wang untuk ayahnya simpan bagi melangsungkan perkahwinannya, tapi duit itu telah diguna pakai oleh ayahnya.Ezzat semakin bingung.

Di mana dia hendak dapatkan duit dalam masa terdekat?
Pelamin anganku musnah, itulah yang terpaksa di hadapi oleh Shila dan keluarganya. Shila tidak mampu menahan kesedihannya, berkali-kali dia menelefon Ezzat, sebelum ini tidak terlihat apa-apa perubahan sikap tunangnya itu, ceria seperti biasa. Kenapa tiba-tiba tunangnya melarikan diri? Apa salahnya?

Shila benar-benar kecewa. Dia keluar dari rumah sehingga terpaksa dicari. Akhirnya Shila ditemui dan dibawa pulang. Dia seperti orang hilang arah, kata-kata Ezzat sangat menghancurkan hatinya. Memang Ezzat TUNANG TAK GUNA!

Dalam kesedihan, sekali lagi keluarga Shila diuji, rumah mereka pula terbakar, jiran tetangga cuba memadamkan api tetapi tidak berjaya, kebakaran itu memusnahkan seluruh rumah Shila. Apa yang berlaku? Dapatkah Shila di selamatkan? Bagaimana keluarganya? Ke mana Ezzat pergi?

Bagaimana kehidupannya selepas meninggalkan kampung halamannya dan Shila? Bahagiakah dia? Adakah mereka akan bertemu kembali? Mahukah Shila menerima kehadiran tunangnya yang tidak guna itu?

Pasti ramai hendak tahu kesudahan cerita ini, kan? Bolehlah dapatkan novel ini.

Gaya bahasa yang santai dan bersahaja, ada sedikit unsur komedi.

Latar tempat, rumah kampung dan sebuah apartment. Ada adegan di restoran dan kilang.

Pengajaran cerita ini: Sebelum buat sesuatu fikirkanlah kesannya kepada orang lain. Tidak kira besar atau kecil, hidup kita saling bertaut. Usah buat keputusan yang mampu menjejaskan masa depan orang lain.

Berfikir dahulu sebelum bertindak. Tiada perkara yang tidak boleh dibawa berbincang. Biarpun pahit itu lebih baik daripada menyakitkan hati sehingga terpaksa menanggung kesengsaraan seumur hidup.

Tahniah buat penulis kerana telah menulis sebuah novel yang santai dan menyeronokkan si ulat buku.

Jumaat, 27 Mac 2020

COVID- 19 - BAB 1


            Baju dilipat satu persatu,dimasukkan ke dalam beg beroda yang dibentang di atas katil. Passport antarabangsa bersama tiket penerbangannya terletak  kemas di atas meja sisi, bertarikh 1 Januari 2020.

Dia akan  bertolak selepas asar waktu Malaysia. Kira-kira enam jam lagi. Setelah mengemas dan menyusun pakaiannya dengan kemas ke dalam beg, Taufiq menuju ke bilik air.

Beberapa minit kemudian dia keluar dengan rambut yang sedikit basah setelah dikeringkan menggunakan tuala milik hotel tersebut. T-shirt berleher bulat berwarna putih dan jaket kulit berwarna hitam, dipadankan dengan seluar slack berwarna hitam.

 Setelah menyiapkan diri dan memastikan semua keperluan untuk dia meninggalkan negara tembok China itu selesai, Taufiq mengangkat dan menarik keluar beg pakaiannya menuju ke lobi hotel. Bilik ditutup rapat.

Kelmarin, bersama tiga orang bekas rakan satu universiti ketika dia belajar di Amerika Syarikat menemani dia berjalan-jalan di bandar Wuhan sambil menikmati keindahan dan kemodenan bandaraya terbesar di tengah Negara China itu. Penduduknya padat. Pembangunan bandar itu juga pesat dan menjadi tumpuan pedagang dari dalam dan luar negara.

Taufiq  datang ke daerah itu kerana ada kursus IT, majikannya menghantar dia mendalami satu produk baharu yang bakal berada di pasaran. Syarikat tempatnya juga telah mengadakan kerjasama dengan satu syarikat IT di negara tembok besar ini.

Seminggu dia berada di negara yang padat penduduknya itu. Setelah tiga kawannya berbangsa Cina mengetahui kehadirannya di negara komunis itu, mereka terus menghubunginya dan mereka memutuskan untuk bertemu.

Mereka membawanya singgah makan di sebuah restoran makanan halal yang menyajikan mee tarik. Dia memilih mee tarik yang dimasak secara goreng dan sarat dengan sayur-sayuran. Tidak ada sebarang lauk selain rasa pedas dan  kicap manis yang enak di tekaknya.

Usai menikmati makanan popular di daerah itu, tiga kenalannya itu membawanya singgah di sebuah pasar yang terkenal dengan pelbagai jenis makanan binatang eksotik.  Mereka ada urusan kerja di situ. Dia tidak dapat menolak.

 Biarpun pada mulanya bercadang hendak menunggu di dalam kereta, tetapi memandangkan pertama kali dia datang ke pasar, tentulah dia ingin melihat apa yang ada terjual di pasar tersebut.

 Terkedu Taufiq melihat beraneka jenis binatang terjual di situ. Di tambah dengan keadaan pasar yang kotor dan seperti tidak terurus, baunya juga sangat memualkan isi perut. Hampir sahaja dia memuntahkan semua makanan yang telah tersimpan kemas di dalam ususnya.

Sebelum kembali ke hotel, Taufiq dibawa membeli hadiah untuk ahli keluarganya di sebuah pusat membeli-belah terbesar di bandar tersebut. Taufiq membeli kain sutera China buat isteri tersayang. Harganya tidak terlalu mahal.

 Bukan selalu dia  memberi hadiah yang berkualiti dan jarang ditemui di negara sendiri buat keluar tersayang. Begitu juga untuk dua orang anaknya. Bolehlah mereka sedondon di pagi Hari Raya nanti. Taufiq melakarkan senyuman.

. Hampir tengah malam baharulah dia pulang ke hotel.

Taufiq ke lapangan terbang Tienhe dihantar oleh salah seorang daripada kenalannya. Mereka berpelukan dan saling berjanji akan bertemu lagi. Kenalannya itu tidak menunggu sehingga dia menaiki kapal terbang. 
Sebaik sahaja kakinya menjejaki lapangan terbang itu dia terus mendaftar masuk. Dia berbaris panjang, begitu ramai manusia di dalam bangunan lapangan terbang itu. Ada  yang berkumpulan, tidak kurang berjalan bersama keluarga. Taufiq leka memerhati, seronok melihat gelagat manusia. 
 Beg pakaiannya dimasukan ke  dalam kargo.

Dia lebih selesa berlenggang tanpa membawa apa-apa beg di tangan. Hembusan nafasnya sedikit kasar kerana kepenatan berjalan agak laju tadi. Sementara menunggu waktu berlepas, dia berehat di kerusi yang disediakan oleh pihak lapangan terbang sambil membaca whatsapp yang masuk. Semua kerusi yang ada di kawasan menunggu itu penuh.

Di sebelahnya seorang lelaki  berbangsa Cina bersin berkali-kali tanpa menutup mulut, membuatkan Taufiq berasa tidak selesa, berkali-kali dia menggerakkan tubuhnya ke arah lain sebaik sahaja lelaki itu bersin.

Tidak sopan langsung, detik hati kecilnya. Dia terlihat lelaki itu membersihkan hingusnya menggunakan  tisu, kemudian tisu itu dibiarkan di atas kerusi dan lelaki itu berlalu pergi. Hish! Pengotor  betui, bisik hatinya lagi. Kerusi itu dibiarkan kosong.

Tidak berapa lama kemudian datang seorang tukang sapu, dengan menggunakan tangan dia terus mengutip tisu tadi. Taufiq hanya mampu menggeleng kesal. Sepatutnya petugas tadi gunakan penyapu atau sarung tangan untuk mengutip benda kotor seperti tisu itu.

Sebaik sahaja kerusi itu kosong, datang seorang perempuan berbangsa Eropah duduk di kerusi tersebut.  Taufiq melakarkan senyuman, dan senyumannya berbalas. Namun, mereka tetap tidak berbual. Buat hal masing-masing.

Perjalanan lima jam yang dilalui berasa cukup panjang. Biar bagaimana cantiknya negara orang lain, tanah air sendiri jauh lebih indah dan tetap di hati apatah lagi di sinilah adanya semangat dan jiwanya.

Taufiq menarik beg pakaiannya keluar dari tempat pemeriksaan di Lapangan terbang Antarabang Kuala Lumpur, sebelum bertolak dia sudah menghantar pesanan ringkas kepada isteri  tersayang. Sudah tentulah dia mengharapkan mereka menunggunya di saat itu.
Langkahnya semakin  laju, bergetar jantungnya, tidak sabar ingin bertemu dengan insan-insan tersayang, sebaik sahaja dia keluar dari pintu pendaratan, terdengar jeritan memanggil namanya, sepantas kilat Taufiq menoleh ke arah suara itu.

 Isteri tercinta dan dua orang anaknya melambai ke arahnya dengan wajah ceria mereka. Seperti berlari anak, Taufiq menarik beg rodanya. Tidak lagi memperdulikan orang ramai yang turut berada di kawasan itu menunggu teman atau keluarga masing-masing.

Sebaik sahaja berada di hadapan isteri dan anak-anaknya, Taufiq terus memeluk mereka. Hilang rasa rindu yang dipendam selama seminggu ini. Hampir sahaja dia melanggar seorang lelaki berbangsa Arab, dia menghulurkan tangan memohon maaf.

Lelaki Arab itu segera memaafkan Taufiq, mungkin dia faham orang yang sedang  kerinduan tidak akan memperdulikan orang di sekelilingnya.

Taufiq dan keluarganya bergerak keluar dari kawasan lapangan terbang, menuju ke rumah mereka yang terletak di Selayang.

BAGAIMANA COVID - 19 MEREBAK?

(Lelaki bersin - Taufiq - Tukang Sapu - Perempuan Eropah - Dalam Pesawat - Keluarga Taufiq)?

(cerita ini hanyalah rekaan sahaja, tiada mengena dengan yang hidup ataupun mati.)

Rabu, 25 Mac 2020

SINOPSIS FILEM AHMAD ALBAB



Filem tahun 1968 yang diarahkan oleh Allahyarham Tan Sri P. Ramlee dibantu oleh  Hashim Hamzah. Dibintangi oleh Tan Sri P. Ramlee, Puan Sri Saloma dibantu oleh  Mariani, Mimiloma, A.R. Tompel, Minah Hashim, M. Suki. Karim Latiff, Tony Azman dan ramai lagi.

SINOPSIS

Di sebuah kampung tinggal seorang Saudagar kaya yang bernama Mas’hud Al Buaya mempunyai tiga orang anak gadis bernama Mastura, Zahara dan Suhara.

Beliau berniat mengahwinkan anak-anaknya dengan lelaki pilihannya.

Pada suatu hari, Mas’hud Al Buaya telah bertemu dengan dua orang kenalannya. Beliau meminang sendiri anak-anak kenalannya untuk dinikahkan dengan dua orang anak gadisnya,

Zahara dan Suhara. Mas’hud sanggup membayar wang hantaran sebanyak 88 dinar dan belanja hangus sebanyak 2000 dinar serba dua untuk setiap anaknya.

Mas’hud  sering mengatakan, kekayaan, kebahagian dan kerukunan rumah tangga bukan datang daripada Allah tetapi daripada dirinya sebagai seorang ayah.

Mastura menafikan kata-kata ayahnya sehingga dia menolak untuk dijodohkan dengan anak orang kaya. Bagi Mastura, kekayaan, kebahagian dan kerukunan rumah tangga adalah di tangan Allah SWT. Sehingga dia mencabar  Mas’hud yakni ayahnya agar mencari orang miskin dan dijodohkan dengannya.

Tanpa diketahui oleh Mas’hud Al Buaya, kedua-dua besannya memberi syarat kepada anak-anak lelaki mereka agar membolot semua harta yang dimiliki oleh anak-anak Mas’hud dalam masa tiga bulan selepas berkahwin.

 Mas’hud yang berasa tercabar telah mengahwinkan  Mastura dengan seorang pengembala kambing yang miskin bernama Syawal. Mastura reda dan tidak membantah kerana dia yakin jodohnya dengan Syawal ditentukan oleh Allah SWT.

Syawal seorang pemuda miskin yang hidup bersama ibunya adalah seorang pemuda yang, buta huruf, jujur dan bertanggungjawab. Walaupun agak terkejut dengan perkahwinan secara tiba-tiba itu, dia tetap gembira dengan jodoh yang diberi apatah lagi dia telah dikahwinkan dengan anak seorang kaya.

Majikan Syawal bernama Saudara Umar sangat gembira mendengar berita pernikahan itu. Malah turut mengadakan majlis meraikan perkahwinan pasangan mempelai tersebut.

Banyak perkara yang tidak diketahui oleh Mas’hud tentang dua orang lagi menantunya. Safar dan Muharam adalah lelaki yang suka berfoya-foya, berjudi, malah tidak bekerja.

Segala perancangan yang disuruh oleh orang tua mereka, langsung tidak dijalankan, malah habis semua barang kemas isteri-isteri mereka digunakan untuk berjoli.

Setelah habis segala barang kemas, duit dan harta isteri-isteri mereka.  Pada mulanya mereka cuba meminjam dengan kedua orang tua mereka, tetapi orang tua mereka menolak mentah-mentah. Demi kelangsungan hidup mereka mula merompak kedai emas untuk tetap hidup mewah.

Syawal pula dinaikan gaji oleh Saudagar Umar. Dengan wang itu, Syawal telah membelikan sebentuk cincin  sebagai hadiah perkahwinan kepada Mastura.

Pada suatu hari, ketiga-tiga menantu Mas’hud telah menerima surat jemputan bagi meraikan majlis ulang tahun kelahiran bapa mertua mereka.  Syarat utama kehadiran mereka harus membawa bersama hadiah.

Sebaik menerima surat tersebut. Muharam dan Safar tidak bermasalah kerana harta rompakan mereka masih banyak dan boleh dijadikan hadiah untuk dipersembahkan kepada bapa mertua mereka.

Sebaliknya Syawal, telah diberhentikan kerja kerana semua kambingnya telah dibeli oleh seorang saudagar yang lain. Semakin pening kepalanya memikirkan hadiah apa yang harus dibawa untuk diberi kepada mertuanya nanti.

Mastura adalah seorang isteri yang sangat bijaksana. Tanah lapang yang ada di laman rumah mertuanya tidak disia-siakan. Dia mula menanam pelbagai jenis sayur-sayuran.

Syawal yang pulang dalam keadaan sedih telah ditenangkan oleh Mastura agar tidak susah hati kerana hasil tanaman mereka sudah besar dan boleh dituai. Syawal gembira atas usaha isterinya itu.

Tiba saat majlis ulang tahun kelahiran Mas’hud Al Buaya, ketiga-tiga anak dan menantunya turut hadir bersama hadiah masing-masing.

Suhara dan suaminya Safar, Zahara dan suaminya Muharam telah memberi hadiah yang istimewa yang sangat disukai oleh Mas’hud sehingga memuji mereka. Beliau berasakan pilihannya adalah tepat dan kerana dialah kedua anak-anaknya itu hidup mewah dan bahagia.

Mastura dan Syawal pula membawa hadiah semangkuk garam dan gula. Mastura pula membawa hadiah berupa sekeping roti gandum tanpa garam dan secawan kopi tanpa gula. Sebaik melihat hadiah tersebut,

Mas’hud terus sahaja mengherdik dan memarahi pasangan tersebut. Dia berasakan Mastura telah tersalah memilih pasangan hidup dan kerana tidak mendengar kata-katanya maka hidup anaknya itu miskin dan susah.

Syawal tidak berkecil hati. Dia pulang dan meneruskan perniagaannya menjual hasil pertaniannya di pasar pagi. Kehidupannya bertambah senang.

Pada suatu hari Saudara Umar dan Mualif telah menawarkan pekerjaan kepada Syawal dan meminta Syawal menjaga kembali kambing-kambing itu.

Pada mulanya Syawal keberatan kerana dia perlu berniaga di pasar pagi, setelah  berbincang dengan isteri dan ibunya mereka telah sepakat membahagikan kerja-kerja yang ada supaya kehidupan mereka menjadi lebih baik.

Pada suatu hari, seekor anak kampungnya telah tersesat  ke dalam gua. Syawal telah pergi menyelamatkan kambing tersebut.

Terkedu Syawal sebaik sahaja dia memasuki gua tersebut, dia ternampak harta karun di dalam gua tersebut. Sebaik sahaja Syawal cuba menyentuhnya, satu suara bergema, muncul jin bersama keluarganya.
Lalu jin itu berkata bahawa harta tersebut adalah milik AHMAD ALBAB. Syawal kehairanan, siapakah Ahmad Albab?

Atas nasihat jiran tetangganya, Syawal dan Mastura membawa anaknya berjumpa ibu dan ayah mertuanya. Mas'hud telah berjaya mendiamkan anaknya dan diberikan nama Ahmad Albab.

Mastura disahkan mengandung. Setelah cukup bulan, dia selamat melahirkan seorang anak lelaki. Sebaik dilahirkan, anak itu asyik menangis sehingga Mastura, Syawal dan ibunya tidak tahu hendak buat apa.
Sudah dibawa berubat dengan dukun dan pawing, dibawa berjumpa doktor, anak itu tetap menangis sehingga Syawal kemurungan tidak tahu hendak berbuat apa. Akibat anaknya asyik menangis Syawal sampai terlupa hendak memberi nama kepada anaknya itu.

Oleh kerana tidak tahu harus berbuat apa, majikan dan jiran Syawal telah menasihati pasangan itu agar membawa anak itu bertemu dengan bapa mertuanya, Saudagar Mas’hud Al Buaya dengan harapan mertuanya itu mampu membantu memberhentikan tangisan anak itu.

Mas’hud Al Buaya gembira dengan kelahiran cucunya itu tetapi dia turut berasa pelik kenapa anak itu asyik menangis. Pelbagai cara dilakukan sehinggalah dia memberi nama Ahmad Albab kepada cucunya.

Syawal teringat akan Jin yang ditemui di dalam gua pernah menyebut nama tersebut. Lalu dia mengambil anaknya daripada  dakapan ayah mertuanya lalu dibawa ke gua tersebut.

Jin berasa gembira dan memberi upah kepada Syawal berupa harta karun tetapi dengan syarat setiap satu bulan Ahmad Albab harus dibawa  bermain-main dengan anak jin dari kecil sehinggalah anaknya itu besar.

 Syawal seorang yang taat dan jujur, dia menurut sahaja. Sejak itu kehidupan Syawal semakin senang dan mewah. Tetapi dia tidak boros,malah menggunakan hartanya untuk membantu orang lain yang susah.

Satu hari, ipar-ipar Syawal telah ditangkap kerana merompak dipenjarakan. Kakak dan adik Mastura memohon bantuan Mastura agar melepaskan kedua suami mereka dari penjara. Syawal tidak menolak kerana baginya mereka juga ahli keluarganya.

Sebaik sahaja dibebaskan, Safar dan Muharam telah menerima surat jemputan menyambut ulang tahun kelahiran bapa mertua mereka. Kedua pasangan tersebut sangat susah hati kerana mereka sudah tidak punya apa-apa lagi.

Melihat kekayaan dan kesenangan Syawal kedua ipar duai itu bercadang merompak rumah Syawal tanpa perasaan risau atau bimbang merompak harta ahli keluarga sendiri.

Ketika itu Syawal dan Mastura membawa Ahmad Albab bermain-main dengan anak jin di gua. Sebaik pulang, Syawal diberitahu rumahnya hampir dirompak dan nasib baik perompak dapat ditangkap.

Syawal benar-benar terkejut kerana orang yang merompak rumahnya adalah ipar-iparnya sendiri.
Safar dan Muharam menceritakan kenapa mereka terpaksa merompak. Syawal memahami kerana dia tahu, ayah mertuanya sudah pasti inginkan hadiah daripada anak menantunya.

Pada hari majlis ulang tahun Saudagar Mas’hud Al Buaya, Syawal menghadiahkan Safar dan Muharam intan serta berlian untuk diberikan kepada mertua mereka nanti.

Sebaliknya Syawal membawa  sebuah replika masjid supaya ayah mertuanya itu berubah dan bertaubat serta yakin, jodoh pertemuan, ajal dan maut, kekayaan, kebahagian rumah tangga bukan terletak di tangan manusia tetapi   di tangan Allah SWT.

Pada mulanya Mas’hud tetap memandang hina kepada menantunya itu tetapi setelah diberitahu oleh Safar dan Muharam bahawa  hadiah intan dan berlian itu adalah hadiah daripada Syawal juga, membuatkan Mas’hud terkejut dan mula menyayangi Syawal dan insaf.

Dia mengakui kebahagiaan, kekayaan dan kerukunan rumah tangga bukan terletak pada  tangan manusia tetapi datangnya daripada Allah SWT.

PENGAJARAN

Pengajaran yang dapat dipetik daripada filem ini adalah bagaimana seorang manusia wajib yakin bahawa kehidupan manusia ditentukan oleh Allah SWT.

Walaupun mempunyai  kekayaan kalau tidak pandai menjaga atau menguruskannya lama-kelamaan akan habis juga.
Setiap orang harus rajin bekerja, tidak kira susah atau senang.

Orang susah juga boleh menjadi senang jika pandai memanfaatkan ruang dan peluang yang ada.

Asalkan tidak malas.

Seorang yang jujur, bertanggungjawab dan berhati baik akan sentiasa dibalas dengan kebaikan.
Walaupun sudah mempunyai harta, seseorang itu seharusnya hidup dalam keadaan bersederhana dan tidak boros.

Jangan sesekali berniat jahat terhadap orang lain, akhirnya sendiri juga rugi.

Orang jahat akan tetap dibalas akibat kejahatannya.

Sentiasa bersyukur rezeki kurniaan Ilahi. Orang yang bersyukur akan diberi ganjaran lagi.

Orang kaya harus membantu orang miskin.


Kisah masyarakat yang masih membezakan kaya dan miskin. Orang kaya ingin bertambah kaya dengan cuba merampas harta orang lain. Sikap tamak haloba tidak membawa kepada kebahagian tetapi kemusnahan.

Dalam memilih menantu haruslah diselidiki latar belakangnya, bukan dinilai dengan melihat harta kekayaan yang ada.

Dalam filem ini pada pandangan saya, Tan Sri P. Ramlee bahawa manusia harus hidup dengan sabar biarpun ditimpa pelbagai masalah.

Meneliti setiap dialog yang diucapkan oleh para pelakon ada ayat-ayat sinis berupa sindiran kepada masyarakat.

Seorang ayah mertua tidak harus membezakan  menantu tidak kira kaya atau miskin. Sepatutnya dilayan sama rata tidak dibeza-bezakan. Kerana hubungan yang terjalin adalah melalui kasih sayang bukan harta benda.



GAYA PERTUTURAN/PERCAKAPAN

Menggunakan Bahasa Melayu campur loghat Arab.



Perkongsian : Web Wikipedia.

Isnin, 16 Mac 2020

TIP BAGAIMANA MENJADI MENANTU YANG BAIK




Mempunyai keluarga yang bahagia adalah impian semua orang. Terutama kepada wanita yang sudah berkahwin.

Begitu juga dengan anda, tentu inginkan mertua yang baik dan mampu menyayangi diri anda seperti anak sendiri.

TAHU TANGGUNGJAWAB
Seorang anak yang baik berkewajipan berbakti kepada kedua orang tuanya  biarpun sudah bernikah.

Anda perlu tahu, seorang anak lelaki wajib berbakti kepada orang tuanya sehingga ke akhir hayat. 
Sebagai isteri yang baik anda hendaklah membenarkan suami terus berbakti kepada orang tuanya.

Dalam soal ini, perbincangan bersama perlu, supaya tidak mengganggu-gugat kebahagian rumah tangga sendiri.

Jangan marah kalau suami sering membantu keluarganya. Bersikap positif dalam semua perkara yang bersangkutan dengan keluarga mertua.

Begitu juga sebaliknya. Suami perlu memahami jikalau isterinya juga mahu berbakti kepada orang tuanya.

Keluarga mertua juga keluarga anda. Ibu ayah mertua juga ibu ayah anda. Tidak ada perbezaan dalam menentukan status mereka.

BERSIKAP POSITIF

Supaya anda menjadi menantu yang disayangi, cubalah berperilaku positif terhadap mertua. Terima baik dan buruk sikap mertua anda.

Mungkin mertua seorang yang kelihatan seperti tidak berpendidikan, sebagai anak, anda wajar menerima dirinya seadanya. Hormati dirinya. Terima pandangannya.

Seorang tua, suka menasihati, biarpun anda tidak setuju dengan kata-katanya, bermanis muka dan iakan kata-katanya. Biarpun anda takkan mengikut semua nasihatnya.

Berprasangka adalah sikap yang tidak baik, kalau boleh hindari perasaan sebegitu.
Jadilah pendengar yang baik kepada mertua biarpun cerita yang sama anda pernah dengar berulangkali..

Sentiasa memuji mertua dan mengucapkan terima kasih setiap kali mertua membantu memasak atau menjaga anak anda.

Belajar menghargai mertua anda kerana dialah yang telah melahirkan suami anda ke dunia ini.

Jangan meninggi suara terhadap mertua.

Jangan masuk campur urusan keluarga mertua kecuali mereka bertanyakan pendapat anda.

Mengadu domba adalah satu dosa, terutama kalau anda bercerita buruk tentang mertua sendiri, sebaiknya hindarkan.

Jangan cemburu dengan mertua kalau dia dimanjakan oleh pasangan anda lebih daripada pasangan memanjakan anda.

Sebagai orang tua, tentulah mertua anda banyak pengalaman, sentiasalah meminta pandangannya sesuai dengan masalah yang sedang anda hadapi.

Usah bercakap meninggi diri di hadapan keluarga mertua jikalau keluarga mertua berasal daripada keluarga sederhana. Usah tunjukan kemewahan anda di hadapan mereka juga.

RINGAN TULANG

Sebagai seorang perempuan, tidak manislah anda bangun ketika matahari sudah tegak di kepala. Apatah lagi berada di rumah mertua.

Kalau ibu mertua sudah bangun seawall 7.00 pagi dan tercongok di dapur. Tentulah tidak manis kalau anda masih berselimut dan berkurung di dalam bilik.

Biarpun anda tidak pandai memasak, masih banyak lagi pekerjaan lain yang boleh anda lakukan di rumah mertua.

Mungkin  anda boleh membantu mengemas rumah, menyediakan bahan-bahan untuk dimasak oleh mertua dan membasuh pinggan-mangkuk.

Belajarlah merendah diri biarpun anda pandai memasak. Emak mertua anda pasti suka anda belajar masakan kegemaran pasangan anda.

Jangan sesekali menunjukkan kemalasan anda di hadapan mertua dan ipar-duai.

LAYANAN SAMA RATA

Melayan keluarga  mertua biarlah sama seperti mana anda melayan keluarga sendiri.
Jangan pilih kasih.

Sesekali belanjalah keluarga mertua. Belikan hadiah buat mereka. Kalau anda tidak bekerja, mungkin anda boleh menyediakan masakan yang mereka suka dan bawa pulang ke kampung.

Sesuaikan hadiah dan pemberian mengikut kemampuan anda.

Sentiasalah menziarahi mereka. Sewaktu musim perayaan, janganlah hanya pulang beraya ke rumah keluarga anda tetapi turut sama pulang ke rumah mertua.

Sentiasa ikhlas membantu keluar mertua, usah mengungkit setiap pemberian atau bantuan yang anda beri kepada keluarga mertua

JANGAN BERGADUH DI HADAPAN MERTUA

Sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pula suami isteri.  Biar bagaimana marah sekalipun anda terhadap pasangan, janganlah lepaskan kemarahan itu di hadapan mertua anda.
Ditakuti, mereka menyangka anda tidak suka kehadiran mereka.

Begitu juga ketika ingin menegur anak-anak anda, biarlah dengan suara yang rendah dan tidak menengking anak-anak di hadapan mertua, takut mereka berasa hati.

Jaga bahasa ketika berbicara, takut bahasa yang anda gunakan mengecilkan hati mereka biarpun anda tidak bermaksud sedemikian.

Usah bercerita keburukan pasangan anda kepada ibunya sendiri. Anda kena ingat bahawa mertua andalah yang telah mendidik dan membesarkan pasangan anda itu. Cerita anda akan membuatkan hatinya sakit dan berasa terhina.
.
Selalu melemparkan senyuman di hadapan mertua.

KEBAHAGIAN MILIK ANDA

Tidak sukar menjadi manusia yang baik, asalkan anda belajar bersabar, bersikap terbuka, tidak bermulut laser semuanya akan baik-baik sahaja.

Terima orang sekeliling anda seadanya. Usah meminta lebih, Sebagai mana keluarga pasangan menerima kehadiran anda  dengan hati yang terbuka, begitu jugalah diri anda. Kebahagian tidak datang sendiri.