Cari Blog Ini

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Ahad, 13 September 2020

ILMU RUMAH TANGGA


 

Saya: Biasa tolong emak di dapur?

Pelajar: (menggeleng laju)

Saya: Kenapa?

Pelajar: Emak tak bagi.

Saya hanya mampu tersenyum. Itulah yang berlaku setiap kali dua orang pelajar ditugaskan membantu saya di dapur. 90 peratus pelajar perempuan yang belajar di maahad kami jarang membantu di dapur. Kebanyakkan jawapan yang saya terima adalah emak tidak benarkan. Bukan nak kata anak orang, anak sendiri pun sama. Kadangkala kita nak cepat sahaja. Kalau minta anak membantu, selalunya kerja mereka lambat dan membuat kerja-kerja kita tertangguh.  Apatah lagi otak kita yang sedang mengatur kerja satu persatu hendak diselesaikan berasa terganggu dengan pertanyaan “Lepas ini nak buat apa mak?” “Sayur ni nak potong macam mana?” memang rasa rimas dan tidak selesa nak buat kerja.

Ilmu mendidik anak-anak perempuan cekap di dapur bukan kerja mudah, kan? Saya masih ingat lagi bagaimana emak, nenek, arwah nenek dan emak-emak saudara mengajar saya memasak. Arwah nenek Zainab akan sediakan bahan masakan yang ingin dimasak. Diatur di tepi dapur minyak tanah. Saya yang masih lagi budak, mungkin sekitar umur lapan ke Sembilan tahun. Ingat-ingat lupa. Saya akan disuruh menumis masakan tersebut dan tunggu sehingga masak, diajar merasa makanan, masin dan manisnya. Allah! Sabar sungguh nenek dan emak mengajar saya memasak, biasanya diselit dengan kemarahan kerana tersalah potong atau terlambat menyudahkan kerja yang diberi.

Umur sepuluh tahun, saya sudah mampu memasak untuk keluarga kerana emak ketika itu sudah mula berniaga di kaki lima kedai  dobi di Jalan Bangsar. Kerja rumah yang tidak pernah berhenti. Tanggungjawab menyediakan makanan untuk keluarga biarpun usia yang masih mentah.  Kadang-kadang terasa berada di sekolah lebih menyeronokkan kerana tidak perlu buat semua kerja. Penat, letih dan terasa tiada masa berehat. Kalau balik kampung pula, jangan haraplah boleh duduk goyang kaki. Ambil air di perigi, bantu menyapu sampah di laman rumah nenek sebelah emak. Pendek kata, ada sahaja kerja yang perlu dilakukan.

Salahkah didikan mereka? Setelah meningkat dewasa, sudah berumah tangga. meningkat dewasa, sudah berumah tangga. Berkat tunjuk ajar mereka, saya semakin cekap melakukan kerja-kerja rumah, akal berjalan sesuai dengan situasi keadaan ditambah apabila sudah mempunyai anak. Umur 19 tahun, saya sudah mendudukan anak sulong, bukan mudah untuk saya mengawal diri sendiri sesuai dengan keadaan baru yang dilalui. Ada anak, kena sediakan makan minum untuk suami. Apabila anak buat perangai, mulalah menggelabah, mana nak masak, nak basuh baju, nak mengemas rumah. Semuanya dilalui dengan tabah dan sabar.  Semakin hari, semakin cekap. Semuanya berkat ajaran emak dan ahli keluarga yang lain.

Berbeza anak-anak  hari ini, umur 17 tahun masih belum mampu menanak nasi. Bukan nak cerita anak orang lain, anak sendiri pun begitu. Saya tidak sesabar emak, nenek dan arwah nenek  ketika mendidik saya dahulu. Sehingga saya terlupa, anak gadis perlu tahu perkara asas di dapur seperti memasak nasi, cara menggunakan pisau. Sekurang-kurangnya tahulah menggoreng telur. Hebat seorang emak zaman ini yang mampu mengajar anaknya memasak. Syabas diucapkan!

Sejak minggu lepas, pelajar-pelajar perempuan di maahad kami mula diajar membantu di dapur. Biarpun mereka kekok, kenalah juga mengajar mereka. Agar mereka tidaklah ‘buta’ perkara asas di dapur. Satu hari mereka akan dewasa juga. Mereka akan duduk dengan orang lain. Mereka akan duduk sendiri. Mereka akan berumah tangga, ada keluarga mertua, ada suami dan akan ada anak-anak. Bagaimana mereka hendak hadapi kehidupan ini tanpa dibekalkan ilmu rumah tangga? Biarpun zaman ini segalanya boleh dipelajari melalui internet, namun asas ilmu rumah tangga wajib dibekalkan kepada anak-anak perempuan kita, supaya mereka biasa dan tidak kekok melakukannya satu hari nanti.

Hari ini, kami bercerita tentang emak kami. Satu hari nanti, anak cucu akan bercerita tentang kami  pula. Itulah yang kami lakukan sehingga lahirnya  buku LEGASI EMAK. Cerita yang tertulis akan menjadi kenangan terindah dan sudah tentulah kami ingin ia dibaca oleh keturunan kami nanti.

#ikanbakarairasam

#Ikanceluptepung

#Kariayamcinta

#Kurmadagingpujaan

#Nasilemaksambalbilis

#Cekmekmoleksokmo

#cucurudangrangup

#pengatlabukasihsayang

Khamis, 30 April 2020

MASA UNTUK BERUBAH- Asmah Hashim



*gambar hiasan daripada google


Sewaktu negara dijajah, penulis adalah antara yang terlibat bersama-sama menggembleng tenaga dan usaha mereka memberi semangat pada rakyat seluruhnya agar berani memperjuangkan kemerdekaan.
Peranan mereka tidak boleh disangkal. Mereka menaikkan semangat rakyat seluruh tanah Melayu agar berani bangkit menentang penjajah dan berusaha mendapatkan kemerdekaan.
Malaysialah antara negara yang mendapatkan kemerdekaan dengan cara yang paling lembut, tidak ada kekerasan atau peperangan kecuali berperang menentang komunis selepas Jepun keluar dari tanah Melayu.
Begitu juga peranan penulis hari ini. Sudah masanya kita menulis sesuatu yang boleh dijadikan kebaikan pada rakyat seluruh negara. Umpamanya isu PATI yang tiada penghujungnya.
Kita tidak pernah sedar akan kehadiran mereka kerana kita tidak lagi diisi dengan bahan bacaan yang berkisah akan kehadiran mereka ke sini. Biarpun ada isu itu dimainkan oleh pihak tertentu yang lebih pada mempolitikkan keadaan.
Wahai penulis Budiman. Apakah yang ingin kita tinggalkan pada anak bangsa kita? Apakah yang ingin kita banggakan dengan penulisan kita yang hanya mencipta kegembiraan yang sementara sedangkan banyak lagi isu yang tidak kita ketengahkan.
Menulis sesuatu yang memberi harapan adalah sesuatu yang baik. Tetapi menulis sesuatu yang membawa kesedaran pada masyarakat kita adalah Sesuatu yang dituntut. Bakat yang diberi bukan sekadar mengajak pembaca hanyut dalam dunia fantasi ciptaan kita.
Marilah kita sama-sama memberi nilai dalam karya yang bakal kita tinggalkan pada anak cucu kita di masa hadapan. Karya yang mampu membuka minta mereka agar sentiasa mendahulukan kedaulatan negara berbanding kepentingan diri sendiri.
Teruskan menulis karya yang anda minati, tetapi dalam masa yang sama gunakan bakat semulajadi itu untuk menulis sesuatu yang berguna untuk agama, bangsa dan negara. Mata pena lebih tajam daripada senjata.
Jika takut menulis secara terang-terangan setiap isu panas yang sedang berlegar, gunakanlah kepintaran anda menulis sesuatu yang boleh smash mereka yang terlibat dalam isu tersebut.
Ayuh! Rakan-rakan penulisku tersayang! Tulislah di dada media sosialmu tentang betapa pentingnya kita mempertahankan tanah air ini dari penjajahan abad baharu yang sedang berlaku.
Tulislah tentang sikap sesetengah manusia yang kononya lahir di negara ini tetapi menjadi pengkhianat sehingga sanggup membawa masuk ramai PATI yang tidak diundang.
Kita bukan mencari salah, atau cuba menjadi hero dalam isu tertentu. Kita ada bakat! Bakat kita menulis! Tulislah perkara yang benar tentang kehidupan mereka yang berada di sekiling kita.
Tulislah sesuatu yang benar tentang sejarah negara kita! Tulislah yang benar tentang penjajahan abad baharu yang sedang berlaku hari ini.
Penulis seorang pemikir yang jauh ke hadapan pemikirannya. Penulis seorang insan yang banyak idea untuk mengubah bangsa. Penulis seorang yang terbuka pintu hatinya. Penulis sentiasa siap siaga membetulkan pemikiran masyarakat di negaranya.
Biar terbuka minda dan mata hati generasi kita akan betapa pentingnya menjaga satu-satunya tanah yang kita miliki ini. Biar mereka sedar betapa harusnya mereka menjaga kedaulatan tanah air tercinta ini.
Penulis juga harus menegur sesuatu isu itu dengan berhemah, bukan dengan bahasa kasar dan memaki-hamun. Kita gambarkan ketegasan menggunakan bahasa. Kita luahkan perasaan marah dengan bahasa.
Jadilah orang bijak dan pintar dalam melakarkan setiap nukilan agar bermanfaat buat semua. Tinggalkanlah sesuatu yang berharga biarpun bukan harta atau kekayaan tetapi penulisan yang memberi kilaun bak berlian supaya anak cucu kita tidak merempat di negara sendiri.
Bangunlah daripada lenamu yang panjang. Sedarlah daripada mimpimu yang indah kerana ada tugas yang menunggu untuk kau lakukan demi atas nama perjuangan mengekalkan kemerdekaan dan hak mutlak bangsa kita di Tanah Melayu ini!