Cari Blog Ini

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Khamis, 14 November 2019

ULASAN NOVEL: NOKTAK CINTA - ASMAH HASHIM

Noktah Cinta.
Fatin Nabila.
Alaf 21
2018
488 muka surat.
****/5 bintang.

Watak: Najma Ameena - watak utama
Saif - Sahabat Najma.
Dizwar- kekasih pertama Najma.
Naufal- Majikan Najma/ Tunang.
Serta watak-watak sampingan.

Sinopsis:

Najma bertembung dengan Dizwar dalam keadaan yang kurang baik. Kerana memandu terlalu perlahan, dan sekaki payung di atas bumbung kereta. Dizwar menahan kereta Najma, akhirnya mereka berkawan dan saling menyukai.

Dizwar menyampaikan hajat untuk mengambil Najma sebagai isteri. Najma menerima kehadiran lelaki itu. Namun, setelah menemui ibu Dizwar, impian mereka tidak tercapai. Putus di tengah jalan. Mama Dizwar tidak merestui hubungan anaknya dengan Najma. Ada rahsia yang diketahui tentang Najma. Karina bekas tunang Dizwar hadir menambah keruhkan lagi hubungan Najma dan Dizwar.

Naufal, majikan Najma dalam diam menyimpan perasaan kepada gadis itu. Naufal terus bertemu keluarga Najma dan berterus-terang ingin mengambil gadis itu sebagai isteri. Hubungan mereka direstui keluarga, tetapi ujian datang lagi buat Najma, tiba-tiba Naufal berubah hati. Tali pertunangan mereka putus pada saat majlis perkahwinan tinggal beberapa hari saja lagi. Kenapa?

Najma mempunyai seorang sahabat sejak kecil. Saif, dikenali sejak lahir, kebetulan mereka juga berjiran. Mereka saling menyayangi antara satu sama lain, tetapi hanya sebagai sahabat. Saif sangat melindungi Najma. Tidak pernah dibiarkan Najma berada dalam keadaan sukar dalam hidupnya.

Saif adalah penyelamat dan penjaga yang setia. Kedua-dua lelaki yang pernah hadir dalam hidup Najma sangat cemburukan hubungan Saif dan Najma. Biarpun dilarang bertemu Saif, Najma sering ingkar kerana dia tidak boleh berpisah dengan sahabatnya itu.

Dalam diam, Saif sebenarnya menyimpan perasaan cinta terhadap Najma, tetapi tidak berani meluahkannya. Biarpun dia kecewa kerana Najma memilih lelaki-lelaki lain dalam hidupnya, namun dia merestui pilihan sahabatnya itu.

Setelah Najma gagal dengan dua lelaki sebelum ini, Saif mengambil keputusan untuk berterus-terang akan cintanya kepada sahabatnya itu. Najma benar-benar tidak menyangka, biarpun sudah berkali-kali Saif menyampaikannya dalam bentuk gurauan, diterima sebagai hanya satu gurauan oleh Najma.

Setelah Saif, hadir pula Yusuf dalam hidup Najma.

Kenapa Mama Dizwar tidak merestui hubungan anaknya dengan Najma? Apa rahsia yang diketahui oleh Mama Dizwar tentang Najma?

Kenapa Naufal berubah hati setelah dapat menawan hati Najma?

Bolehkah Najma menerima Saif sebagai pasangan hidupnya?

Siapa pula Yusuf dalam hidup Najma?

Ingin tahu apa yang berlaku dalam hidup Najma? Boleh dapatkan buku ini di pasaran.

Pengajaran: Rasa cinta seharusnya diluahkan, biar apapun jawapan yang diterima.
Manusia hanya merancang, Allah jua perancang terbaik.
Jodoh, ajal maut itu ketentuan Ilahi.

Gaya bahasa santai, garapan yang bersahaja.

Plot mengikut urutan dan tersusun. Mudah memahami jalan cerita yang ingin disampaikan.

Kepada peminat novel cinta, bolehlah dapatkan karya ini. Ada sedih, suka dan lawak yang buat kita berasa pelbagai perasaan ketika membacanya.

Tahniah buat penulis, Cik Fatin Nabila yang berbakat besar dalam penulisan novel dan skrip.

Jumaat, 18 Oktober 2019

DUNIA TANPA SEMPADAN - ASMAH HASHIM.

Hari ini, dunia tanpa sempadan ini telah melahirkan ramai manusia yang tidak beradab dan berakhlak.
Manusia semakin berubah, menjadi raksasa tanpa diduga. Buruk tingkahlaku. Tidak tahu malu. Hilang rasa hormat kepada orang lain, atas nama kebebasan bersuara seperti yang dilaung-laungkan oleh orang barat. Apa sahaja datang dari sana kita anggap bagus dan tepat.
Biarpun dunia akhir zaman yang sering kita sebut-sebutkan tetapi bukan semua perkara kita boleh letakkan kesalahan itu kepada dunia yang telah uzur ini.
Ada manusia semakin suka memperlekehkan dan mempersoal kepakaran orang lain hanya berasa segala ilmu di dunia ini dia sudah hadam dan baca. Segalanya di hujung jari, oleh itu kita berasa bijaksana dan betul dalam segala hal. Sehingga kita lupa, merujuk sesuatu perkara itu perlulah daripada yang pakar.
Zaman dahulu, mereka yang menghina raja akan dikenakan hukuman pancung. Zaman ini, anak-anak rata-ratanya sudah pergi ke sekolah dan masuk universiti, sepatutnya semakin bijak dan tinggi integriti. Rupanya, ilmu dunia membuat manusia lupa diri dan bongkak dengan lidah yang tidak bertulang itu, sehingga tidak tahu membezakan, apa ini, siapa itu.
Menghina satu perkara yang seronok dilakukan. Di mana adab sebagai seorang yang berpelajaran? Inilah bahananya, belajar hanya kerana nak lulus periksa dan dapat kerja. Ilmu bukan lagi menjadi perkara yang perlu dihadam dan diguna pakai untuk kebaikan.
Begitu juga peniaga barangan makanan tambahan. Banyak keburukan daripada kebaikan. Anti-vaksin ujud sehingga menyukarkan kerajaan untuk menjaga kesihatan rakyat agar tidak menghidapi penyakit yang berjangkit.
Sejak vaksin diwajibkan kepada penduduk negara ini, penyakit seperti batuk kering, kecacatan polio sudah semakin tiada lagi. Apa yang ingin kita banggakan dalam hidup ini, menjadi pelampau dan penentang yang tidak menguntungkan sesiapa?
Allahuakbar! Wahai manusia, kita menjadi bongkak hanya kerana kita berasa hebat dengan ilmu yang sedikit berada dalam dada.
Kita kalah dengan nafsu sehingga kita tidak nampak kebenaran. Kita gelojoh mencari kekayaan sehingga tidak memperdulikan apa sahaja keburukan yang bakal terjadi dek kerana perbuatan kita itu.
Jadilah manusia yang beradab dan berakhlak! Kerana kemuliaan manusia ada di situ.

ULASAN ADA JIWA RESAH TANPA DIRIMU AYAH - ASMAH HASHIM.

Ada Jiwa Resah Tanpa Dirimu Ayah
Writer Write ( terbit sendiri)
Penyelenggara: Puan Sri Diah Shaharuddin
2019
298 muka surat
****/5
Siapa yang tidak sayang kepada lelaki bernama ayah. Tanpa ayah, tiada kita di dunia ini. Terlalu istimewa insan bergelar ayah/abah/bapa/papa ini.
Terkenangkan abah yang sudah lama meninggalkan kami pasti ada sebak di hati. Rindu yang tidak bertepi. Hanya doa pengganti diri, semoga arwah abah aman di sana.
Itulah intipati cerita dalam buku ini, 27 penulis, 27 cerita yang pasti mengusik hati. Boleh berjujuran air mata, akan terlahir sebak di dada. Hero yang jarang didendang, itulah ayah kita.
Karya yang bagus untuk dijadikan bahan bacaan buat semua golongan dan peringkat umur. Jasa ayah tiada tepinya. Kasih sayang mereka, kadang-kadang tidak terlihat dek mata, tetapi percayalah, dalam hati mereka tetap ada kasih sayang yang terlalu banyak buat insan bernama anak kepada mereka
Tahniah buat semua ahli kumpulan yang berjaya menerbitkan buku ini.
Tahniah buat semua penulis. Tahniah juga buat Puan Sri Diah kerana berjaya dan berusaha menerbitkan buku ini.

JADILAH ORANG BAIK- ASMAH HASHIM.

Menjadi orang baik, menegur orang berbuat baik, belajar menjadi manusia yang baik, bukan kerana seseorang itu berlagak 'alim, tetapi kerana Allah swt suka kepada orang yang baik.
Baik bukan bermakna seseorang itu tidak melakukan dosa, tetapi seseorang yang baik itu, adalah mereka yang menjaga hubungannya dengan Allah. Menjaga hubungannya sesama manusia. Tiada rasa dengki, iri hati dan suka mengadu domba.
Seseorang yang baik, adalah mereka yang beradab dan berakhlak. Menyayangi orang lain seperti menyayangi dirinya sendiri.
Seseorang yang baik, tidak cepat melenting apabila ditegur. Boleh menerima dan memberi nasihat.
Seseorang yang baik sentiasa mengajak orang lain melakukan kebaikan.
Oleh itu, marilah kita berusaha menjadi orang yang baik-baik agar Allah pandang dan diterima masuk ke syurga-Nya. Insya Allah.

DIDIKLAH ANAK-ANAKMU - ASMAH HASHIM.

Anak adalah amanah daripada Allah swt kepada kedua orang tua. Bagaimana cara orang tua mendidik, maka hasilnya akan dihadap sendiri.
Beruntunglah orang tua yang mendidik anak-anak berjaya di dunia dan akhirat. Orang tua yang gagal menjadikan anak-anak mereka yang taat perintah Allah, perlu muhasabah diri. Kerana, anak yang diberi bukan hak sendiri, tetapi dipinjamkan Allah kepadamu.
Kegagalan mengenalkan mereka kepada Allah swt sejak dalam kandungan, kesannya akan terlihat setelah mereka membesar. Solat tidak mahu, mengaji tidak tahu. Belajar pun malas.
Wahai ibu ayah, usah kau kesal ketika di sana nanti kau ditanya akan amanah ini. Anakmu, hak Allah, dihantar kepadamu agar kau didik mengenal dan mencintai penciptanya.
Wahai ibu ayah, usah kau kesal, ketika kau sudah kembali mendekati Allah swt, anakmu liat untuk sujud kepada Allah swt.
Wahai ibu ayah, usah kau kesal, setelah tuamu, anak-anak tidak mahu berbakti kepadamu dan menjadi derhaka kerana kau terlebih dahulu derhaka kepada Allah apabila kau biarkan anak-anakmu tidak taat dan sujud kepada Allah.
Wahai ibu ayah, usah kau kesal apabila anak-anakmu tidak beradab dan berakhlak kerana kau sendiri membentuk mereka menjadi tidak beradab dan berakhlak.
Perjalanan kita masih jauh, bukan di dunia, tetapi di akhirat. Bagaimana cara kita menyemai benih di dunia ini, akan kita lihat hasil tanaman ketika di sana. Ketika itu usah kesal jika tanamanmu tidak subur dan segar. Usah kau kesal ketika itu. kerana benihnya kau sendiri yang tabur, bajanya kau sendiri yang letak, airnya kau sendiri siram.
Wahai teman-temanku, kalau inginkan tanamanmu yang subur dan segar, taburlah benih keimanan, kesolehan dan ketaatan yang tidak berbelah bahagi kepada Allah swt.
Jagalah hubunganmu dengan Allah swt.

KALAULAH AKU BERKUASA... - ASMAH HASHIM.

Mata kasar melihat. Mata hati menangis sedih. Kalaulah diri ini berkuasa untuk mengubah keadaan, akanku paksa semua manusia beriman kepada Allah.
Kalaulah aku berkuasa, akan kupaksa semua manusia saling berkasih sayang dan saling menghormati.
Kalaulah aku berkuasa, akan kupaksa semua manusia berbuat kebajikan, yang kaya membantu yang miskin.
Kalaulah aku berkuasa, akan kutentang negara yang rakus membunuh sesama manusia.
Kalaulah aku berkuasa, akan kubimbing anak-anak dunia menjadi manusia beradab dan berakhlak.
Kalaulah aku berkuasa, tidak akan kubiarkan manusia merosakkan diri mereka menjadi jahat tanpa sempadan...
Kalaulah aku berkuasa, tidak akan kubenarkan wanita-wanita menjadi hamba sex dan berpakaian seksi di jalanan.
Kalaulah aku berkuasa... 

BAHAGIA TIDAK DATANG SENDIRI - ASMAH HASHIM.

Kehidupan rumahtangga dahulu dan sekarang banyak bezanya. Isteri-isteri dahulu, hampir ke semuanya tidak bekerja. Suami-suami pula kerja buruh sahaja, belum ada lagi berjawatan tinggi, kecuali memang dilahirkan dari keluarga yang kaya raya. Jarang berlaku penceraian kerana isteri - isteri dahulu sudah biasa hidup susah. Apa sahaja yang diberi dan disediakan oleh suami, mereka redha dan terima apa adanya. Bahagia hidup sehingga ke akhir hayat.
Taraf kehidupan di zaman ini banyak mengubah cara pemikiran pasangan yang sudah berumah tangga. Lelaki ramai yang semakin tidak bertanggungjawab hanya kerana isteri mereka bekerja dan boleh uruskan sendiri segala urusan rumah tangga. Mereka boleh pula lepas tangan, tidak ambil peduli.
Isteri pula, sering berasa besar diri kerana menyara keluarga, sehingga hilang rasa hormat kepada suami. Ada masalah, mudah sahaja minta cerai, kerana berasa mampu menyara diri sendiri dan anak-anak.
Sebuah rumah tangga, bahagia, derita biarlah bersama. Susah senang bersama. Bersengketa, berkecil hati, itulah asam garam kehidupan ini. Terima dia seadanya. Hiduplah dengan apa yang disediakan, hidup bersederhana dalam semua perkara. Paling penting sentiasa bersatu hati, supaya kasih sayang tidak berkurang.
Bahagia tidak datang sendiri.