Cari Blog Ini

Jika Anda Memerlukan Resit Pengecualian Cukai Untuk Setiap Sumbangan Anda Ke MAAHAD AZ ZEIN AL MAKKI (PUSAT PENJAGAAN ANAK-ANAK YATIM TAHFIZ) Terus Berhubung Dengan Ustaz Shahari - 013 339 3112

Rabu, 28 Februari 2018

HITAM-HITAM SI TAMPUK MANGGIS- BAB 80



Weeda membersihkan sisa makanan yang tertumpah di atas meja makan.   Letih juga seharian menjaga  Hajah Sofiah,  ketika Dasuki  keluar daerah.   Dia sendiri yang menawarkan diri. Padan dengan muka.  Sudah biasa bersenang-lenang di hujung minggu. Hari ini dia menyibukkan diri membantu dan menjaga emak temannya itu.   Dia merenung wajah Hajah Sofiah yang sedang mengaji di ruang tamu. Keluhan dilepaskan lagi. Sehari sudah mengeluh, bagaimana jika berbulan, bertahun atau seumur hidupnya dia terpaksa melakukan kerja-kerja itu. Memandi dan menyediakan makanan untuk Dasuki dan emaknya.  Aduhai… biarpun dia perempuan, tetapi dia tidak suka buat kerja-kerja rumah. Itu sebab rumahnya juga menggunakan orang gaji, biarpun dia tinggal sendirian.  Keluarganya di kampung.  Rumah banglo setingkat itu dibeli dengan duit titik peluhnya bekerja. 
            “Cik Weeda penat ke? Pergilah berehat di bilik tetamu,” suruh Kak B. 
            “Tak apalah Kak B, biar saya di sini saja,” tolak Weeda dengan penuh sopan.  Akalnya masih berfikir. Jika dia hendak menjadi suri hati Dasuki, dia harus bersedia menjaga suri hati lelaki itu, Hajah Sofiah. Mampukah dia? Sedangkan dia bekerjaya, dan dia suka dengan kerjanya.  Kalau Dasuki suruh dia berhenti setelah berkahwin nanti, mahukah dia? Sedangkan dia sayangkan kerja-kerjanya.  Weeda mengeluh berat.
            Laungan orang memberi salam mengganggu lamunan Weeda.  Dia menjengah ke luar tingkat.  Kak B sudah pun melangkah keluar.  Membuka pintu pagar dan mempelawa gadis itu masuk.
            “Siapa datang?” tanya Hajah Sofiah, dia berhenti mengaji. Matanya memandang wajah Weeda yang sudah bersedia menunggu kehadiran tatamu di muka pintu.
            “Rose, mak cik,”  kata Weeda menjawab soalan Hajah Sofiah.        
            “Rose?” Hajah Sofiah sudah tersenyum gembira.  Gadis itu pandai melayannya berbual.
            Daun pintu dibuka perlahan. Terpacul Rose dengan mangkuk tingkatnya.  Sengaja dia bawa makanan di waktu petang. Untuk minum petang dan makan malam.
            “Puan Weeda pun ada?” Rose agak terkejut.  Tidak sangka pelanggannya yang seorang lagi ini ada di rumah itu.
            “Rose, Weeda temankan mak cik, Sukikan keluar daerah.  Tak sangka Rose nak datang juga hari ni?” sampuk Hajah Sofiah menjawab bagi pihak Weeda yang berdiri kaku di hadapan gadis itu.
            “Hari ini Rose ada masak istimewa sikit, nak mak cik cuba, manalah tahu suka dan ingin berubah selera.”
            “Rose masak apa?”  Hajah Sofiah teruja mendengarnya.
            “Hari ini, Rose bawa lauk Masak lemak pucuk paku dengan udang galah,  paru goreng berlada, dan ikan pekasam goreng garing. Nanti mak cik makan dengan Kak Weeda tau,”  cerita Rose tentang menu yang dibawa.
            “Kak B tak boleh ke, Rose?” gurau Kak B.
            “Kak B sekalilah.”  Rose tersenyum.
            Mangkuk tingkat dibawa ke dapur oleh Kak B. 
            Rose pula terus melayan Hajah Sofiah berbual.
            Weeda memerhatikan sahaja Rose dan Hajah Sofiah berbual.  Mesra dan serasi mereka berdua.  Senyuman terlakar di bibirnya.  Hajah Sofiah mudah mesra dengan sesiapa sahaja. 
            “Rose berniaga esok?” tanya Weeda. Matanya melakar di wajah polos Rose.
            “Berniaga kak Weeda, nak jadi kaya cukuplah sehari saja bercuti,” gurau Rose.
            “Nanti jangan lupa bungkus nasi untuk akak ya, kirim saja dengan Ton,”  pinta Weeda. 
            “Berkat berniaga, Rose dapat ramai kenalan.  Terima kasihlah mak cik dan Kak Weeda sudi jadi pelanggan Rose,”  ucap Rose, gembira.
            “Kami sepatutnya ucap terima kasih, baharulah puas membeli. Sedap dan murah harganya.” Weeda mendekati kedua insan yang semakin dekat di hatinya.
            “Bila nak buka restoran pula?” tanya Weeda.  Sudah selayaknya Rose mencuba dan beralih berniaga  di restoran pula.
            “Sedang kumpul modal Kak Weeda,” jelas Rose. Memang ada perancangan.  Biarlah cukup modalnya dulu. Dia tidak boros berbelanja.  Biarpun pendapatannya lumayan dia tetap menabung untuk membuka restorannya sendiri nanti.
            “Kenapa tak buat pinjaman bank?”  Hajah Sofiah merenung wajah Rose.  Dia memerhati setiap inci wajah itu. Cantik juga, cuma kulitnya agak gelap.    
            “Tak nak berhutang mak cik.  Biarlah lambat tetapi modal sendiri. Jadi apa-apa dengan perniagaan tidaklah gigit jari sangat sebab tak mampu bayar hutang bank,”  jelas Rose tentang perancangannya.  Kalau perniagaan berjaya tidak mengapa, bagaimana kalau gagal, hutang tetap kena bayar, sudah tentu ahli perniagaan itu akan diburu oleh pihak bank.  Dia tidak mahu begitu. Biarlah dia susah dahulu dan senang kemudian. 
            “Bagus Rose,”  puji Weeda.
            Bunyi enjin kereta masuk ke perkarangan laman rumah membuatkan mereka menoleh  serentak ke arah pintu yang terbuka.  Terpacul Dasuki yang baharu sahaja pulang. Dia memberi salam dan mendekati Hajah Sofiah. Tangan diraih, dicium dan dikucup penuh hormat. 
            Weeda dan Rose memerhati dengan senyuman terukir.  Hormat dan sayang sungguh  Dasuki dengan emaknya. 
            “Rose pun datang? Terima kasih pada awak berdua kerana sudi menemani emak saya.  Taklah emak sunyi sangat, kan?”  Dasuki terharu.  Kedua-dua gadis itu hanya kawannya sahaja tetapi sanggup bersusah kerananya.  Erti sebuah persahabatan yang baik, saling bantu membantu.
            “Tak ada apa nak buat dirumah, jadi datanglah sini, tengok-tengokkan mak cik.   Lagipun saya ada masak lebih sikit, itu yang hantarkan,” jelas Rose tentang kehadirannya. Bukan dia sengaja.  Hati tergerak untuk memasak lebih dan menghantarnya kepada Hajah Sofiah.
            “Saya nak minta diri dulu. Esok Abang Suki tolong bawakan mangkuk tingkat itu ya, tak naklah ganggu  tuan rumah yang baharu balik dari kerja.  Mak cik, jangan lupa makan ya.  Kalau sedap pujilah, kalau tak sedap bagi tau juga ya.” Rose mengenyitkan mata ke arah Hajah Sofiah yang tersenyum manis.
            “Baik Rose! Pasti sedap,” puji Hajah Sofiah.
            “Tak makan lagi dah kata sedap,”  usik Rose.
            “Ya, nanti mak cik makan dulu, lepas tu tengoklah nak puji ke nak keji?”  gurau Hajah Sofiah.
            “Ala mak cik ni…” Rose merengek manja.  Wanita itu sudah bagaikan emaknya sendiri. Layanan dan kemesraan mereka bukan pura-pura.  Dia bersalaman dengan Weeda dan Kak B serta Hajah Sofiah sebelum melangkah keluar.
            Dasuki senang melihatnya.  Emaknya semakin ceria dan bersemangat, tidak lagi bersedih seperti dahulu. Ruang dan masa yang ada diisi dengan mengaji dan membaca.
            Weeda yang hanya melihat turut tersenyum.  Gelagat mereka buat hatinya bahagia.  Kemesraan mereka bagaikan sebuah keluarga.
            “Kalau begitu, saya minta diri dululah.  Awak pun dah balik…”  Weeda memohon diri, dia sendiri berasa letih dan ingin berehat. 
            “Takkan nak balik dah?” Dasuki mengerut dahi. Tidak sempat nak berbual dengan  temannya itu.
            “Lain kali saya datang lagi.”  Weeda mengambil beg tanganya.  Setelah bersalaman dengan Hajah Sofiah dan Rose, dia terus melangkah pergi. 
            “Weeda, malam ni kita keluar, boleh?” ajak Dasuki.
            Weeda memandang wajah temannya buat seketika.  Dia tersenyum dan mengangguk perlahan.
            “Nanti pukul 9.00 saya datang ambil awak.”
            “Okey, saya tunggu.”  Weeda masuk ke dalam kereta, menghidupkan enjin dan memandu pergi.  Pertemuan demi pertemuan berlaku antara mereka, sejak berjumpa semula.  Adakah Dasuki turut berasakan apa yang sedang dia rasakan ketika ini?  Weeda mengeluh.  Kemesraan Rose dan Hajah Sofia mengganggu fikirannya juga.  Dia mengeluh perlahan.

Isnin, 26 Februari 2018

HITAM-HITAM SI TAMPUK MANGGIS - BAB 79



Seminggu sudah berlalu.  Ain masih di rumah Rose. Zaiton sudah boleh menerima kehadiran perempuan yang merangkap musuh sahabatnya itu.  Keadaan perempuan itu sudah jauh berubah.  Rajin membantu di dapur terutama membantu Rose memasak.  Ketiga-tiganya sibuk pada hari Sabtu, sama-sama turun padang membantu Rose berniaga. 
            Ain mendengus kasar.  Hubungannya dengan Haikal masih tidak ada tanda-tanda akan pulih.  Lelaki itu semakin jauh daripadanya.  Dengan Rose pula, dia semakin memahami gadis hitam itu.  Rajin berniaga, cekap dan cepat dia bekerja.  Hatinya kagum dengan kesungguhan Rose berniaga untuk mengubah nasib hidupnya.  Dia mengeluh kesal. Dia terlalu kejam dengan gadis itu, tetapi Rose tidak pernah mendendaminya. Malah melayannya dengan baik.
            Dia sudah mula mencari rumah sewa. Tidak mungkinlah dia menumpang di rumah sewa Rose selama-lamanya.  Bukan dia tidak mampu membeli rumah sendiri.  Cuma, belum waktunya sahaja.  Mungkin dia akan mencari sebuah rumah untuk dirinya sendiri. 
            “Menung jauh nampak?”  Rose mendekati.  Duduk di sebelah Ain sambil menikmati suasana malam di anjung rumah sewanya.
            “Maafkan aku Rose, sejak sekolah sampai ke hari ni, aku  hanya tahu memusuhi kau saja,”  luah Ain dengan wajah muram. Hatinya diulit rasa malu yang teramat sangat. 
            “Barang yang lepas hai jangan dikenang, kalau dikenang merosak diri…” nyanyi Rose ala-ala Saloma.  Dia tersenyum.
            “Kau tak patut cemburukan aku, dah berkali-kali aku bagitahu, tapi kau nak juga cemburu dan dendam dengan aku, akhirnya… kau juga yang merana.  Aku, tetap macam ni.” 
            “Yalah… hubungan aku dengan Haikal pun tak tahu nak ke mana? Aku sendiri tak pasti sama ada aku masih isteri dia atau kami sudah bercerai?”  Memikirkan hal tersebut membuatkan hatinya sakit.
            “Kau dah hubungi dia?”
.           “Dah, tak berjawab. Benci sangat dia dengan aku.”
            “Nanti aku cari dia, biar aku selesaikan masalah kau. Jangan cemburu pula, antara aku dan Haikal hanya seorang sahabat, tidak lebih daripada itu.”
            Ain memandang wajah Rose, mencari keikhlasan dan kejujuran daripada kata-kata itu.  Dia tersenyum.
            “Kalau aku suka kat dia, dah lama aku goda dan ajak dia  kahwin,  Ain. Lagipun Hajah Mona suka dengan aku.” Rose mengangkat kening dan tersenyum lagi.
            Ain tersenyum.  Dia teruk sangatkah? Jahatkah dia?  Dia mengeluh kesal.
            “Ain… rupa tidak boleh diubah, melainkan buat pembedahan plastik, itu pun belum menjamin akan berubah seperti yang kita kehendaki. Tetapi perangai dan sikap boleh diubah.  Buang perasaan negatif dalam diri. Jadilah manusia yang mampu menyenangkan manusia yang lain.  Awak pasti boleh. Dalam diri setiap anak cucu Adam, pasti ada terselit kebaikan di dalamnya,”  nasihat Rose.  Macam pakar motivasi pula dirinya malam itu. 
            Ain merenung sejenak. Ada benar kata-kata gadis hitam itu. Biarpun hitam rupa parasnya tetapi bersih hatinya..  Dadanya kian sebak, semakin malu kepada diri sendiri.  Malu dengan ALLAH, selama ini dia tidak pernah sujud kepada Yang Esa, sejak tinggal di rumah itu. Tidak pernah Rose mengabaikannya untuk solat bersama.  Begitu juga Zaiton yang sudi menerima dirinya.  Dia pula, harap sahaja muka cantik, tetapi hati busuk macam longkang.  Sepatutnya kecantikkan yang dianugerah oleh ALLAH biarlah sama cantik dengan perilakunya.  Ah… malunya!
            Rose menepuk belakang Ain, dia harus ke dapur, ada tugas yang menanti.  Cukuplah berehat. Masa untuk mencari duit pula.
            “Aku tolong!” pelawa Ain riang.  Seronok membantu Rose menyediakan bahan-bahan untuk masakannya. 
            “Tak penat ke?  Siang kau bekerja, malam kau tolong aku.”  Rose mencuri pandang wajah yang semakin riang itu. 
            “Tak… kan Ton?”   Ain terus melabuhkan punggung di sebelah Zaiton yang sedang menyiang ikan bilis.
            “Ya… janji bayar upahnya,” usik Zaiton sambil menyengih.
            “Tak ada masalah!” jawab Rose riang.  Bertiga mereka bergotong-royong memasak menu untuk jualan esok pagi.
            “Alhamdulillah… aku tumpang gembira tengok kalian berdua sudah boleh berbaik-baik.  Ada hikmah kau kena ragut hari tu Ain, kalau tak sampai sekarang hubungan dan Rose tak sehaluan,”  kata Zaiton gembira.
            “Yalah Ton… aku malu dengan kau dan Rose.  Dalam keadaan aku yang susah ni kau orang sudi bantu aku,”  luah Ain, memikirkan hal itu membuatkan dia mudah berasa sedih.
            “Kitakan kawan sekampung, Ain,”  ujar Rose. Dia tersenyum manis.
            Ain hanya mengangguk, tidak terluah dengan kata-kata.  Rasa diri hina sangat di hadapan gadis itu.
            “Dah, tak payah nak buat muka sedih! Kau dah jadi kawan kita orang.  Bagitahu kat laki kau tu, mungkin sejuk sikit hatinya.” Zaiton menepuk peha Ain yang kelihatan sedih itu.
            “Nanti aku cakap dia tak percaya.  Dia ingat aku main-main saja,” terang Ain, dia tidak berani menyatakanya.  Takut, jika Haikal tidak percaya. 
            “Nanti kita pergi jumpa dia, ya. Kau dah hubungi mak kau?”  Rose duduk mengadap kedua-dua gadis itu. Dia mula mengupas bawang pula.
            “Dah, tapi tak berjawab.  Risau juga aku,” luah Ain tentang emaknya.  Setiap hari dia menelefon, tetapi jawapan yang diterima amat menghampakan.
            “Nanti aku telefon mak aku, tanyakan tentang mak kau,”  cadang Rose.  Hairan juga.  Ke mana pula Mak Limah dan apa yang berlaku?
            “Membebel aje, bila nak siap kerja?’  Zaiton mencebik. Ikan bilis sudah siap dibuang perutnya. Satu  kilo seminggu.  Memang penatlah, sakit habis pinggang dan jarinya, tetapi kerana seorang sahabat dia terus membantu.
            “Yalah..” Rose mencebik.  Dia menumis cili yang telah siap dikisar untuk sambal tumis, semerbak bau harumnya.
            Ayam sudah digoreng, cuma tinggal masak sambalnya sahaja. 
            “Tengok kesungguhan kau ni, buat aku terfikir nak buka restoranlah Rose, daripada duit aku habis begitu saja.  Baiklah aku kongsi berniaga dengan kau,” cadang Ain.
            Zaiton dan Rose saling berpandangan.
            “Sabar dulu kawan! Jom kita saling kenal mengenali hati masing-masing dulu,” ujar Rose serius. Bukan mudah berkongsi perniagaan, silap percaturan boleh bergaduh besar.  Dia tidak mahu perkara itu berlaku. Biar selesaikan satu-satu dahulu. 
            “Aku serius,” ucap Ain.
            “Aku juga serius, kita baharu sahaja nak berbaik Ain, jangan gelojoh sangat.”
            “Ya Ain,” sampuk Zaiton.  Biarlah kedua insan itu saling mengenali hati budi masing-masing.  Selepas rasa serasi baharulah fikir langkah seterusnya.
            “Baiklah… jika dah terbuka pintu hati kau, kau bagi tahu aku ya,  Rose.”  Hanya itu sahaja caranya untuk dia membalas segala kemungkaran yang telah dilakukan terhadap gadis itu.  Malunya masih menebal dalam diri.  Nak berhadapan dengan keluarga Rose pun dia sudah terasa seksanya.  Malu sungguh!